Mengikuti Arus Kenotariatan Era 4.0, Kemenkumham Buka Seminar Nasional UPH - Gaya Hidup - www.indonesiana.id
x

Pembukaan Seminar Nasional Kenotariatan UPH

Indri Puji Lestari

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Selasa, 9 Juli 2019 11:25 WIB
  • Gaya Hidup
  • Pilihan
  • Mengikuti Arus Kenotariatan Era 4.0, Kemenkumham Buka Seminar Nasional UPH

    Dibaca : 99 kali

    Karawaci, 4 Juli 2019 – Program Studi Magister Kenotariatan Fakultas Hukum Universitas Pelita Harapan (MKn FH UPH) bekerja sama dengan Pengurus Wilayah Banten Ikatan Notaris Indonesia (Pengwil Banten INI) menggelar Seminar Nasional ‘Strategi Peningkatan Kualitas Calon Notaris di Era 4.0’ di kampus utama UPH Karawaci, Tangerang. 

    Sebagai pembukaan Seminar Nasional, Daulat P. Silitonga, SH. M.Hum – Direktur Perdata Ditjen AHU membacakan keynote speech dari Yasonna H. Laoly, S.H., MSC., PH.D. – Menteri Hukum dan HAM RI.

    Seminar Nasional menghadirkan narasumber, Dr. Ir. Patdono Suwignjo, M.Eng.Sc. – Direktur Jenderal Kelembagaan IPTEK dan DIKTI dan Dr. Habib Adjie, S.H., M.Hum. – Wakil Ketua FK PS MKn PTS Indonesia).

    Dalam Seminar Nasional tersebut, Dirjen Patdono Suwignjo menekankan, syarat untuk kelulusan Program Profesi Notaris (Pasal 25 Permenristekdikti No.44 Tahun 2015 Tentang SN Dikti) bagi Mahasiswa program profesi, program spesialis, program magister, program magister terapan, program doktor, dan program doktor terapan adalah apabila; telah menempuh seluruh beban belajar yang ditetapkan dan memiliki capaian pembelajaran lulusan yang ditargetkan oleh program studi dengan Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) lebih besar atau sama dengan 3,00.

    SEMINAR NASIONAL (ki-ka) Dr. Habib Adjie, S.H., M.Hum., Dr. Ir. Patdono Suwignjo, & Moderator Dr. Velliana Tanaya, S.H., M.H. Direktur FH UPH

    Kemudian daripada itu, Dirjen Patdono Suwignjo juga mengungkapkan bahwa terdapat kelemahan dalam usaha peningkatan pendidikan vokasi.

    “Karena kita sekarang ini sedang dalam usaha untuk meningkatkan pendidikan vokasi, namun ada salah satu kelemahan kita yaitu, kita belum mempunyai kurikulum magang. Kalau magang itu apa yang harus dilakukan oleh mahasiswanya, apa yang harus dilakukan mentornya, bagaimana kita melakukan evaluasi terhadap magang, itulah yang lagi dikerjakan” jelas Dirjen Pardono Suwignjo.

    Dr. Habib Adjie, S.H., M.Hum dalam kesempatannya hadir sebagai narasumber di Seminar Nasional juga mengungkapkan bahwa di era sekarang ini yang digital sudah merambah segala aspek, tidak dapat dipungkiri bahwa kenotariatan akan mendapatkan impact-nya.

    “Saya membayangkan Notaris di era yang akan datang itu tidak seperti sekarang ini. Notaris yang akan datang melakukan prakteknya akan jauh lebih modern. Tidak perlu sering tatap muka ataupun membawa KTP, NPWP, materai, karena semuanya sudah akan digital. Dan semuanya akan tertampung di big data. Maka tidak dapat dipungkiri bahwa kelak nanti bisa saja terdapat notaris virtual” ungkap Dr. Habib Adjie. (pl)


    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.