Ilmu Komunikasi UPH Undang Pakar Bahas Manajemen Reputasi

Sabtu, 27 April 2019 20:06 WIB
Bagikan Artikel Ini
img-content0
img-content
Iklan
img-content
Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

It takes 20 years to build a reputation and five minutes to ruin it, bisa jadi salah satu quotes yang terkenal dari Warren Buffet inilah yang mendasari dia

It takes 20 years to build a reputation and five minutes to ruin it, bisa jadi salah satu quotes yang terkenal dari Warren Buffet inilah yang mendasari diadakannya seminar ‘Keeping up with the Reputation’ yang diselenggarakan oleh program studi Ilmu Komunikasi UPH pada tanggal 12 April 2018 di UPH Lippo Village.

Nara sumber dari seminar ini yakni Troy Pantouw S. Psi, MA, IAPR seorang praktisi, pemerhati, dan konsultan komunikasi dan media yang telah malang melintang di dunia PR, branding dan komunikasi sejak lama. Berbekal pengalaman yang diemban selama telah kurang lebih 20 tahun, Troy telah menjadi seorang piawai di bidangnya.

Seminar yang dibawakannya di UPH kali ini bertopik Keeping up with the Reputation, yang mengupas bagaimana menjaga dan meningkatkan reputasi. Sebuah reputasi bukan hanya sekedar menjaga nama baik institusi melainkan reputasi berurusan juga dengan karakter.

“Bicara mengenai karakter, berarti sebuah perusahaan mempunyai visi dan misi yang tepat untuk stakeholders. Bicara mengenai stakeholders berarti bicara secara lebih luas, mencakup customers, serta pemangku kepentingan yang ada urusannya dengan perusahaan tersebut,” jelas Troy.

Dalam kesempatan ini Troy juga menyampaikan pentingnya mengenai pemetaan stakeholders itu sendiri. Memetakan berarti bisa mengidentifikasi siapa pemangku kepentingan yang ada urusan dengan kita. Bagaimana bisa menjaga hubungan dengan baik dengan berbagai pemangku kepentingan, yang berarti masuk dalam konteks bagaimana bisa berkomunikasi dengan baik.

Lebih lanjut Troy menjelaskan siapa saja yang disebut sebagai stakeholders, terdapat dua pihak yakni internal stakeholders; yang didalamnya yaitu employees, manager, dan owner sedangkan untuk eksternal stakeholders yakni suppliers, society, government, creditors, shareholders, dan customers.

“Baik itu komunikasi internal yang kita bangun, komunikasi eksternal juga perlu dibangun dengan baik, mencakup semua institusi. Itu semua adalah rangkaian untuk menciptakan reputasi yang baik tersebut. Bicara mengenai reputasi juga bicara soal bagaimana memahami dan mengatasi apabila terjadi krisis. Awal mula terjadi karena ada penyebab, salah satunya adalah terdapat isu yang tidak dapat di manage dengan baik,” tambah Troy.

Menariknya dalam seminar ini, para mahasiswa diberi sebuah studi kasus mengenai adanya tumpahan minyak milik Pertamina di teluk Balikpapan. Dimana saat sesi terakhir setelah berdiskusi secara berkelompok, mahasiswa diberi kesempatan untuk berbicara langsung serta mendapat klarifikasi melalui conference call dari Vice President Corporate Communication Pertamina serta bagaimana penangan management nya.

Seminar ini dirasa sangat penting bagi Troy sebab menurutnya perusahaan tidak akan sustain apabila tidak memiliki reputasi yang baik. Tidak akan bisa mengelola struktur organisasi internal maupun pihak yang terkait di dalam kalau tidak bisa meningkatkan reputasi yang baik di depan mata mereka. Namun yang lebih penting, bagi Troy reputasi bukan masalah organisasi dimana kita berada, melainkan harus dimulai dari individu yang ada di dalamnya.

“Percuma kalau membicarakan organisasi, kalau subject secara individu tidak benar dan tidak baik. Ada kaitan bagaimana sebagai individu dan makhluk sosial yang berke-Tuhanan bisa menjaga diri kita, supaya diri kita ini baik dan benar. Artinya perilaku kita, jangan sampai terjebak dengan paradigma yang terjadi, kelihatan baik tapi di dalam bobrok. Jangan sekedar manipulasi, segala sesuatu hanya dibuat seakan-akan baik dan bagus, tapi sebetulnya di dalam rusak dan hancur. Sebagai praktisi di bidang media dan komunikasi, serta pengajar saya mengemban tugas menyampaikan kepada mahasiswa. Reputasi it’s not about how we performs well namun bagaimana di dalam diri sendiri dulu juga harus benar,” tandas Troy.

Seminar ini dihadiri oleh kurang lebih 120 mahasiswa program studi Ilmu Komunikasi dari angkatan 2015, 2016 serta 2017.

Bagikan Artikel Ini
img-content
Tiur Melanda

Penulis Indonesiana

0 Pengikut

Baca Juga











Artikel Terpopuler











Terpopuler di Peristiwa

img-content
img-content
img-content
img-content
Lihat semua