#SeninCoaching: Apa Pemimpin Kita Sudah Mengutamakan Hakikat? Action-nya Mana? - Gaya Hidup - www.indonesiana.id
x

Mohamad Cholid

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Senin, 22 Juli 2019 14:20 WIB
  • Gaya Hidup
  • Berita Utama
  • #SeninCoaching: Apa Pemimpin Kita Sudah Mengutamakan Hakikat? Action-nya Mana?

    Dibaca : 3.103 kali

    #Leadership Growth: Resourcefulness is Our Currency 

     

    Mohamad Cholid

    Practicing Certified Executive and Leadership Coach

     

    "The Actual is Limited, the Possible is Immense”.

    Kalimat lugas yang menggugah kreativitas kita untuk menembus batasan tersebut terpampang di Lincoln Electric, perusahaan manufaktur pembuat mesin dan perkakas las, berpusat di Cleveland, Ohio, AS. John Lincoln merintis usaha sejak 1895 -- adiknya, James Lincoln, kemudian bergabung. Moto bisnis “The Actual is Limited, the Possible is Immense” dalam plakat 30 kaki di pintu masuk itu mereka terapkan dalam operasional sehari-hari.

    John dan James kemudian dikenal sebagai kelompok perintis pola kepemimpinan modern untuk meraih sukses, pionir dalam menegakkan misi, nilai-nilai organisasi, dan goal, yang berhasil dihayati sampai tingkat individu karyawan dan mereka, para karyawan, mengimplementasikan dalam kerja. Lincoln Electric sering jadi bahan studi kasus di sekolah pasca sarjana bisnis dan sudah ditelaah tujuh kali di Harvard Business Review. Perusahaan di bidang manufaktur yang kelihatan kurang glamour ini sudah jadi multinasional, dengan cabang di berbagai negara, termasuk di Indonesia.

    Kehebatannya? Saat harga-harga bahan baku terus meningkat seiring masa sulit Great Depression, disusul situasi berat akibat Perang Dunia II, serta kondisi makro yang kurang ramah sampai 1970-an, Lincoln Electric tetap menghasilkan produk yang kompetitif, harga-harganya lebih murah dibanding para kompetitor. Ketika harga bahan baku naik tiga kali lipat, produk Lincoln Electric naik hanya 50%, dengan kualitas prima.

    Semangat untuk terus melakukan inovasi, continuous improvement, telah menyebabkan Lincoln Electric berhasil memiliki tingkat produktivitas dua kali lebih baik dibandingkan produktivitas rata-rata industri sejenis.

    Para eksekutif dan leaders di Lincoln Electric memberikan contoh kepemimpinan efektif, visi yang kuat, terbuka mengembangkan perspektif baru, berkomunikasi dengan gamblang, jujur, kepada tim masing-masing.

    Mereka membangun prinsip-prinsip bekerja, nilai-nilai profesional, yang diutarakan kepada tim untuk dijaga bersama. Dalam praktik pengembangan kepemimpinan Marshall Goldsmith Stakeholder Centered Coaching (MGSCC), values, sikap kerja saling memberikan energi positif antara leader dan tim tersebut distimulasi antara lain melalui Authentic Leadership Model (ALM) atau Model Kepemimpinan Otentik. Ini guideline untuk diri sendiri dan tim agar kita bekerja lebih fokus, berorientasi results, dan akuntabel.

    Tanggung jawab utama para eksekutif dan leader adalah memastikan misi organisasi tertanam di benak para karyawan, untuk bekerja secara progresif menghasilkan produk/jasa dengan harga kompetitif, lekas tersedia, untuk banyak pelanggan.

    Kunci sukses berkesinambungan Lincoln Electric -- sebagaimana keberhasilan organisasi-organisasi lainnya yang extraordinary, seperti Ford Motor Company dibawah kepemimpinan Alan Mulally (dari merugi US$ 17 milyar menjadi profitable) dan Southwest Airlines (sejak berdiri 40-an tahun silam selalu profitable, sementara maskapai yang lain timbul tenggelam), plus beberapa di Indonesia (yang tidak bisa disebutkan karena etika profesi) -- adalah mengutamakan manusia. People first, orang Jawa bilang bersemangat “nguwongke” para pemangku kepentingan.

    Perilaku kepemimpinan mereka konsisten mengutamakan hakikat, mengangkat harkat tim dan para pelanggan. Kepemimpinan efektif di organisasi – bisnis dan nonprofit, serta di pemerintahan --  selalu mendahulukan hakikat, life purpose, why, baru how, dan what.

    Untuk urusan how, bagaimana bekerja selalu berupaya untuk jadi lebih baik, dan what, apa saja yang sepantasnya kita kerjakan, relatif mudah dan banyak macam pelatihannya. Ini banyak memerlukan kerja otak dan fisik.

    Kalau menyangkut hakikat, why, life purpose, memerlukan perenungan lebih mendalam, bagaimana kita selama ini mengolah batin kita. Perlu selalu menghidupkan pertanyaan untuk diri sendiri, seperti: apa alasan kita hidup dan memilih profesi/pekerjaan kita, apa pentingnya diri kita bagi organisasi, apa tujuan organisasi, kenapa organisasi kita hadir di dunia ini, apa peran utama kita dan organisasi bagi kemanusiaan, ikut berkontribusi agar dunia ini menjadi lebih baik.   

    Dalam implementasinya, disarankan lebih dulu membangun Model Kepemimpinan Otentik – terkait lima kompetensi: cara efektif meraih sukses; strategi menghadapi perubahan; mengembangkan tim; merangkul perbedaan; dan berkomunikasi efektif – baru melangkah ke wilayah KPI (Key Performance Indicator).

    Menerapkan nilai-nilai dan prinsip kerja yang mengikat sebagai tim, saling percaya untuk benar-benar bekerja bersama (tidak terkotak-kotak dalam silo), dalam meraih target organisasi, tentunya sangat penting -- ini akan lebih mudah terbentuk kalau kita punya why yang jelas dan sudah mengenal hakikat. Kemudian baru dilanjutkan sama-sama menyusun KPI. Make sense?

    Leadership is having a compelling vision, a comprehensive plan, relentless implementation, and talented people working together,” kata Alan Mulally.

    Bekerja benar-benar bersama, demi kepentingan lebih besar, yaitu meraih prestasi organisasi untuk memberikan kontribusi pada ekonomi nasional, masih sangat belum merata. Ego silo dan bias pribadi telah menghambat banyak pihak.

    Selain itu, di sejumlah organisasi ternyata potensi human capital mereka belum dioptimalkan. Kalau diukur dengan skala 1 – 10, rata-rata tingkat efektivitas mereka dalam bekerja sama masih di sekitar angka enam, paling tinggi tujuh.

    Apa sesungguhnya yang terjadi? Kalau kita cermati, para eksekutif dan leader mereka memiliki track record baik, bahkan terpuji, di tempat kerja sebelumnya dan tim mereka juga terdiri dari orang-orang pintar. Kok tingkat efektivitas dalam bekerja sama masih jauh dari mamadai untuk meraih sukses?

    Indikasinya mereka terganjal oleh, minimal, tiga faktor yaitu:

    Pertama, para eksekutif mereka mengalami leadership blind spot. Barangkali akibat pola kepemimpinan yang senang memuja masa lalu, kurang terbuka menerima perspektif baru. Kalaupun melakukan perubahan, umumnya hanya normatif, demi jabatan aman -- enggan menggunakan metode dan pendekatan baru yang handal, dipercaya organisasi-organisasi multinasional, dan hasilnya terukur.    

    Kedua, para pemimpinnya arogan, menghindari kenyataan bahwa kinerja tim masih sering mengecewakan pelanggan. Cenderung menyalahkan pihak lain (blaming), atau selalu excuses, atas realitas hari ini.

    Ketiga, kurang mengembangkan semangat resourcefulness, belum mau mengubah pola pikir dan perilaku kepemimpinan agar menjadi lebih efektif. Belum memiliki komitmen kuat untuk menjadi lebih baik setiap hari.  

    Perlu asesmen lebih dulu untuk mengetahui pain, “jeratan potensi”, mereka secara lebih akurat. Karena ada sejumlah faktor lain yang sering jadi penyumbat kecerdasan mereka untuk dapat menafsirkan dengan tepat moto kerja semacam di Lincoln Electric: “The Actual is Limited, the Possible is Immense”.

     

    Mohamad Cholid  adalah Head Coach di Next Stage Coaching.

    • Certified Executive Coach at Marshall Goldsmith Stakeholder Centered Coaching
    • Certified Marshall Goldsmith Global Leadership Assessment

    Alumnus The International Academy for Leadership, Jerman

    (http://id.linkedin.com/in/mohamad-cholid-694b1528)

    (https://sccoaching.com/coach/mcholid1)

     

     


    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.





    Oleh: wahyu yoyok

    2 hari lalu

    9 Mix and Match Celana Joger Trendi

    Dibaca : 136 kali

    9 Mix and Match Celana Joger Trendi Celana jogger saat ini memamg sedang trend dan sangat digemari oleh wanita. Selain tampilannya yang simpel, celana ini bisa dipadupadankan dengan berbagai macam model baju biar terkesan trendi. Dengan memakai celana ini, kamu juga bebas bergerak melakukan aktifitas. Hampir semua wanita yang selalu up to date masalah fashion, pasti memiiliki celana jogger di deretan wardrobe nya. Biar tampilannya ngga itu-itu saja dan terkesan monoton, berikut cara mix and match celana jogger. Celana Jogger dengan atasan Tshirt dilapisi Kardigan Celana jogger dengan atasan Tshirt ini akan terkesan kasual. Gaya ini sangat cocok untuk kamu jika ingin hang out bareng dengan teman-teman. Dengan menggunakan Tshirt polos lalu dipasangkan dengan menggunakan kardigan akan tampak lebih modis. Oh yaa mix n match model ini bisa dipake kamu yang berhijab juga lho. Celana Jogger dengan atasan Semiformal Dengan menggunakan atasan yang semi formal gaya ini bisa juga di pakai ke kantor. Padukan jogger pantsmu dengan atasan blouse, atau blazer agar terlihat makin elegan. Pemakaian blouse ini memiliki kesan semi formal namun tetap menawan. Atasan Turban dengan Jogger Pants untuk Hijaber Untuk kamu yang berhijab jangan khawatir memadukan jogger pants ini. Untuk atasan kamu bisa memakai turban berbahan spandex atau kashmir. Jogger pants dan turban ini cocok sekali dipakai kamu saat berolahraga. Model seperti akan akan membuatmu tampak sporty namun tetap stylish. Perpaduan jogger pants dan atasan model Crop top Cobalah untuk mengenakan jogger pants dengan atasan model crop top. Ini akan membuat tampilanmu terlihat fashionable. Selain itu kesan yang girly juga akan terlihat. Bagi kamu para hijaber apabila akan memakai atasan crop top seperti ini, maka harus memakai manset terlebih dahulu. Atasan Blouse dengan Jogger Pants Kesan santai akan terlihat apabila memakai jogger pants dan blouse polos. Ini juga bisa dipakai saat acara formal lohh. Jogger pants serta atasan serba putih yang terlindung dengan vest Perpaduan jogger pants putih serta hem warna senada tidak akan membuat kamu mati gaya kalo atasanmu dilapisi vest warna pink. Ini akan terkesan girly dan fashionable. Jogger Pants dengan Atasan Batik Ternyata jogger pants bisa juga lho dipake pas acara resmi. Lihat saja yang dipakai desainer kondang Dian Pelangi. Biar terkesan formal, Dian Pelangi memadukan oversize blouse bermotif batik. Dengan menggunakan krah model turtle neck akan membuat tampilanmu bergaya etnik namun tetap terlihat modern. Jogger pants dengan Kemeja Monokrom Tema monokrom tampak jelas pada jogger pants yang bermorif ditambah dengan atasan kemeja warna abu-abu akan memberikan kesan boyish. Dengan penambahan aksesoris tas berbentuk ikan yang dapat membuat tampilanmu terlihat kasual. Jogger Pants dengan Atasan Layering Gaya yang terkeaan semi formal namun tetap asik. Memakai jogger pants dengan konsep layering. Konsep layering ini menggunakan kombinasi antara kemeja stripe dengan cardigan. Jogger pants dengan vest grey Perpaduan antara jogger hitam dengan atasan manset warnanya pun sama. Serta menambahkan vest grey akan menambah kesan casual namun tetap trendi. Demikian cara memadankan jogger pants dengan berbagai atasan yang dimiliki dirumah. Kamu bisa mix and match sendiri dirumah. Untuk mendapatkan Celanan Jogger , hijab dan bajunya kamu bisa belanja di toko online terpercaya atau toko offline yang sudah menjadi langganan kamu. Nah itulah 9 tip Mix and Match Celana Joger Trendi yang bisa menjadi inspirasi kamu agar bisa tampil modis dan kekinian. Selamat mencoba.