Fakta Baru Mayat Kaku: Hakim Jamaluddin Dibunuh Dini Hari, Isteri & Rekan Korban Berbohong? - Pilihan - www.indonesiana.id
x

Fakta seputar kematian hakim Jamaluddin

Anung Suharyono

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 14 Oktober 2019

Kamis, 5 Desember 2019 15:57 WIB

  • Pilihan
  • Berita Utama
  • Fakta Baru Mayat Kaku: Hakim Jamaluddin Dibunuh Dini Hari, Isteri & Rekan Korban Berbohong?

    Hasil pemeriksaan forensik kini dijadikan dasar pengusutan kematian hakim Jamaluddin. Jasad hakim PN Medan ini ditemukan di bangku tengah dalam mobilnya yang terperosok di kebun Sawit di kawasan Kutalimbaru, Deli Serdang, 29 November 2019.

    Dibaca : 26.034 kali

    Hasil pemeriksaan forensik  kini dijadikan dasar pengusutan kematian hakim  Jamaluddin. Jasad hakim PN Medan ini  ditemukan  di bangku tengah dalam mobilnya yang terperosok di  kebun Sawit di kawasan Kutalimbaru, Deli Serdang,  29 November  2019.

    Kapolda Sumatera Utara, Irjen Pol Agus Andrianto memastikan Jamaluddin tewas karena dibunuh. Hal itu terungkap setelah tim laboratorium forensik (labfor) Polda Sumut mengautopsi jenazah Jamaluddin.

    Kepolisian juga  telah memeriksa 22 orang saksi terkait kematian hakim PN Medan tersebut. Namun polisi saat ini enggan gegabah dalam menetapkan pelaku pembunuhan terhadap Jamaluddin.

    "Kami dalami semua alibi. Kami periksa semua alat bukti yang ada, mohon doa restu mudah-mudahan segera kita ungkap pelakunya," ucap Agus .

    Fakta Baru
    Kapolda Sumut, Irjen Pol Agus Andrianto juga membeberkan  hasil  otopsi  tim laboratorium forensik. Tak ada racun di lambung korban.    "Yang ada hanya kafeina sama obat batuk. Berarti yang bersangkutan dalam kondisi normal tidak sedang mabuk. Jadi tidak diracun," kata Agus.

    Ia juga mengungkapkan fakta terbaru tentang kematian Jamaluddin. Menurud  Agus,    tim  forensik menyimpulkan Jamaluddin telah meninggal dunia 12 sampai  20 jam sebelum ditemukan di perkebunan kelapa sawit.

    "Karena sudah lewat...kaku mayat. Sudah mulai lebam dan ke arah pembusukan. Artinya korban meninggal antara 12 sampai 20 jam. Kita akan runut dari sana pelan-pelan," ungkapnya, 11 Desember 2019.

    "Kita mau menduga orang sebagai pelaku itu tidak boleh gegabah, jadi kami dalami semua alibi. Kami periksa semua alat bukti yang ada, mohon doa restu mudah-mudahan segera kita ungkap pelakunya," ucap Agus.

    Dibunuh Dini hari
    Perkiraan bahwa korban meninggal  12 sampai 20 jam sebelum ditemukan sungguh menarik.  Ini berarti  korban dibunuh pada dini hari.  Soalnya  mayat korban ditemukan  pada Jumat, 29  November, siang hari sekitar pukul 13.00 WIB.

    Hal itu berdasarkan penjelasan  Kapolsek Kutalimbaru AKP Bitler Sitanggang sebagai sumber pertama penemuan mayat.   Ia  menjelaskan pihaknya mendapatkan informasi tersebut  pada Jumat sekitar pukul 13.30 WIB.  Ia mengatakan,  Kepala Desa Suka Dame yang menginformasikan bahwa ditemukan satu unit mobil Toyota Prado Warna Hitam BK 77 HD di Dusun II Namo Bintang Desa Suka Dame Kecamatan Kutalimbaru, Deli Serdang.

    ''Berdasarkan informasi tersebut, Personel Polsek Kutalimbaru langsung menuju ke TKP. Setibanya di TKP personel menemukan mobil korban sudah dalam jurang di kebun sawit warga. Korban dalam keadaan kaku, terlentang di bangku nomor 2 dengan kondisi tidak bernyawa,'' jelasnya.

    Isteri dan rekan korban berbohong?
    Penjelasan Kapolda  soal perkiraan jam pembunuhan itulah  rupanya yang menjadi dasar atas kecurigaan adanya keterlibatan orang dekat.

    Hal ini sekaligus menimbulkan pertanyaan serius  mengenai kesaksian isteri mau pun rekan kerja . Soalnya sama sekali tidak sesuai dengan  hasil forensik:

    Kesaksian isteri: korban berangkat ke bandara pukul 05.00 WIB
    Zuraida Hanum, 42 tahun,  istri Jamaluddin,  mengatakan pada hari naas itu, suaminya sempat pamit untuk ke bandara. Saat itu, suaminya berangkat sekira pukul 05.00 WIB.

    Seperti diberitakan oleh Serambinews, kata Zuraida, semua perlengkapan seperti baju, sepatu dan perlengkapan kantor sudah disiapkannya di dalam mobil.

    Almarhum juga mengatakan setelah ke bandara akan langsung ke kantor PN Medan. “Bapak tidak cerita ke saya siapa yang ingin berjumpa,” ujar Zuraida , 30 November 2019.

    Kesaksian rekan kerja: korban terlihat ada di kantor

    Menurut Humas PN Medan, Erintuah Damanik,   ada teman yang melihat hakim Jamaluddin datang ke PN Medan pada pagi itu. Namun, selang beberapa jam, Jamaluddin pergi dan tidak mengikuti acara sosialisasi di Gedung PN Medan.

    "Yang jelas Pak Morgan (hakim) tadi dia melihat dari mobil, dia turun antara jam 07.00 WIB,"  kata Erintuah kepada wartawan di Medan, Sabtu 30 November 2019. Jamaluddin adalah rekan Erintuah Damanik, sesama hakim yang juga menjabat sebagai Humas PN Medan.

    ****

    Baca juga:
    Heboh Materi ‘Khilafah’ dalam Ujian Siswa: Inilah Fakta dan Pengusutannya



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.