Inilah 5 Cara untuk Memikirkan Urusan Kita Sendiri - Pilihan - www.indonesiana.id
x

ilustr: faculty.knox.edu

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Kamis, 2 Juli 2020 15:42 WIB
  • Pilihan
  • Berita Utama
  • Inilah 5 Cara untuk Memikirkan Urusan Kita Sendiri

    Dibaca : 1.228 kali

    Dalam perjalanan hidup ini, untuk mencari sedikit kedamaian dan kebahagiaan, beberapa pilihan membutuhkan biaya lebih besar daripada belajar memikirkan urusan kita sendiri.

    Memikirkan urusan kita sendiri dan tetap fokus pada apa yang menjadi milik kita, menghilangkan banyak kebisingan dari kondisi manusia. Orang-orang berantakan. Mereka merasa harus benar, bergosip, menilai, dan terlibat dalam perilaku agresif sepanjang waktu.

    Terkadang karena alasan yang baik karena ada beberapa kesalahan yang perlu diperbaiki. Di lain waktu, itu bukan untuk alasan yang bagus. Mereka mungkin bosan dan memiliki keinginan untuk melihat tontonan, seperti yang biasa kita lihat dalam popularitas Reality Show dan budaya selebriti.

    Drama dan konflik bisa menyenangkan. Tidak dapat disangkal. Tetapi terjun ke dalam drama dan konflik itu berarti memilih untuk mengganggu ketenangan pikiran kita sendiri.

    Memikirkan urusan kita sendiri adalah keterampilan yang perlu dipelajari dan dipraktikkan untuk memanfaatkannya sepenuhnya. Mari kita lihat beberapa keterampilan yang akan membantu kita mencapainya.

    1. Hindari Bergosip

    Orang suka gosip. Siapa yang tidak suka mendengar berita menarik tentang orang lain? Sangat menyenangkan untuk merasa seperti kita tahu tentang beberapa drama yang sedang berlangsung.

    Tetapi ada masalah dengan itu. Gosip menyebabkan konflik dan stres yang tidak perlu dalam hidup kita.

    Jika kita bergosip atau menerima gosip, kita dengan sengaja memasukkan diri kita ke dalam urusan pribadi orang lain. Orang tidak suka itu. Kita mungkin tidak menyukainya ketika orang lain juga terlibat dalam urusan kita. Dan mengapa kita tidak menyukainya? Ada alasan yang jelas bahwa itu bukan urusan orang lain. Itu milik kita.

    Alasan yang tidak begitu jelas adalah bahwa gosip sering kali bukan merupakan cerminan situasi yang akurat. Biasanya ada lubang dalam cerita, motivasi yang tidak diketahui, atau orang yang menyebarkan gosip sedang menaburkan penyedap tambahan di atasnya untuk membuat skandal itu sedikit lebih menarik.

    Gosip itu juga bisa berasal dari sesuatu yang sangat pribadi dan menyakitkan. Oh, itu sangat menarik dan mengasyikkan sehingga Karina bertengkar hebat dengan suaminya. Tidak begitu menghibur ketika kita mengetahui alasan mengapa Karina tidak bisa hamil, dan itu menghancurkan hubungan mereka.

    Hindari gosip. Itu bukan hal yang baik. Jangan sebarkan, jangan terima. Dan jika seseorang mencoba menyebarkannya kepada kita, katakan saja kepada mereka, “Mengapa Anda memberi tahu saya ini? Ini bukan urusan saya. " Itu akan dengan jelas mengomunikasikan bahwa kita tidak tertarik pada gosip.

    2. Terima Orang Lain Apa Adanya

    Kita semua adalah orang-orang tidak sempurna yang mencoba untuk membuat jalan kita di dunia yang membingungkan, seringkali tidak masuk akal. Orang-orang sering berantakan karena mereka berusaha mengatasi bahaya dan patah hati yang mereka alami. Pengalaman emosional ini dapat memicu perilaku tidak sehat dan pilihan yang dipertanyakan.

    Hal terbaik yang dapat kita lakukan untuk menemukan lebih banyak kedamaian dengan orang lain adalah menerima mereka apa adanya dan tidak berusaha mengubah atau memperbaikinya. Kita dapat memutuskan untuk menjadi pengaruh positif dan mendorong orang lain di jalur mereka, tetapi kita tidak dapat memperbaiki orang lain selain diri kita sendiri.

    Itu bukan untuk kita lakukan, bukan untuk pasangan yang romantis, bukan untuk anak-anak kita, tidak untuk siapa pun selain kita. Itu tidak berarti kita harus menerima perilaku buruk atau tidak mencoba untuk campur tangan jika itu adalah kekuatan kita untuk melakukannya. Hanya saja kita perlu mengenali dan menerima bahwa itu jarang berada dalam kendali kita.

    Jangan pernah memberikan saran yang tidak diminta. Dan bahkan jika itu diminta, kita mungkin menemukan lebih baik untuk tidak memberikan saran untuk menjaga perdamaian kita dengan tidak terlibat dalam urusan mereka.

    3. Terima Tanggung Jawab atas Pikiran dan Perasaan Kita

    Kita kehilangan banyak kekuatan dan kedamaian pikiran dengan menyerahkan emosi kita kepada orang lain. Kita tidak bisa mengendalikan tindakan orang lain, tetapi kita bisa mengendalikan bagaimana kita merespons tindakan itu.

    Seseorang mungkin melakukan sesuatu yang menyakitkan bagi kita, dan kita akan merasa dibenarkan karena terluka. Rasa sakit kita mungkin adil dan masuk akal. Tetapi apakah mereka berpikir seperti itu? Apakah mereka peduli?

    Mereka mungkin tidak. Kita mungkin terluka, membela diri sendiri, dan menemukan bahwa itu tidak menuju ke mana-mana karena orang lain merasa dibenarkan dalam tindakan mereka. Apa yang kita lakukan dengan situasi itu?

    Nah, kita mengingatkan diri sendiri bahwa pendapat mereka tentang kita dan gaya hidup kita tidak relevan. Ini bukan urusan mereka lebih dari hidup mereka adalah urusan kita.

    Biarkan mereka memikirkan sampah apa pun yang mereka inginkan dan lanjutkan hidup dan urusan kita. Itu tidak berarti mengabaikan semua konflik sepenuhnya. Konflik adalah bagian penting dari interaksi manusia, persahabatan, dan pembangunan hubungan. Kita akan memiliki perselisihan dengan orang-orang yang dekat dengan kita, dan tidak apa-apa.

    Titik-titik konflik tersebut berfungsi sebagai blok pembangun dalam memperkuat hubungan ketika kita bekerja dengan orang itu untuk menemukan resolusi. Tetapi, ketika orang lain menghakimi kita dan apa yang kita lakukan, kita bisa memilih untuk tidak peduli. Awalnya memang sulit dilakukan, tetapi semakin lama semakin mudah kita melakukannya.

    4. Jangan Membentuk Opini yang Tidak Perlu

    "Apakah aku perlu memiliki pendapat tentang ini?" Pertanyaan sederhana ini bisa menyelamatkan kita dari banyak kesedihan dalam jangka panjang. Sebagai manusia, kita senang memiliki pendapat tentang berbagai hal. Tetapi berapa banyak pendapat yang sebenarnya perlu kita miliki? Jawabannya tidak banyak.

    Jika suatu situasi atau tindakan orang lain tidak memengaruhi kita, kita benar-benar tidak perlu memiliki pendapat tentang hal itu, kecuali jika kita ingin terlibat. Juga sulit untuk memiliki pendapat yang terinformasi tentang semua hal yang orang suka memiliki pendapat.

    Selalu ada beberapa informasi yang dapat mengubah konteks situasi, mengungkapkan bahwa pendapat kita selama ini salah. Dan untuk apa? Tidak ada untungnya dengan memiliki pendapat yang tidak perlu.

    Mereka dapat membantu membentuk persepsi dan interaksi kita dengan orang lain, seringkali dengan cara yang negatif. Ini menghasilkan penilaian yang tidak adil dan ketidakharmonisan.

    Mereka juga merampok kita dari energi emosional yang bermakna untuk mencurahkan hal-hal yang benar-benar penting, seperti alasan yang mungkin kita yakini, bekerja pada diri sendiri, atau memperbaiki kehidupan kita sendiri. Hematlah energi emosional dan ketenangan pikiran dengan mempertanyakan pendapat kita.

    5. Pertanyakan Emosi Kita Sendiri

    Sepanjang hari, setiap hari kita dibanjiri dengan emosi tentang berbagai hal. Yang penting untuk diingat adalah bahwa tidak semua perasaan sepadan dengan waktu dan perhatian kita.

    Kita mungkin merasa perlu melangkah keluar dari jalur kita karena beberapa dorongan emosional memberi tahu kita bahwa kita perlu melakukannya. Dan tahukah kita? Mungkin itulah masalahnya. Terkadang kita harus keluar dari jalur kita. Yang perlu kita pertanyakan adalah apakah emosi ini perlu atau tidak untuk ditindaklanjuti.

    Kita mungkin menemukan bahwa reaksi emosional impulsif tidak membantu kita dengan baik. Terlibat dalam urusan orang lain mungkin merupakan pilihan yang salah karena kita tidak memiliki cukup informasi untuk ditindaklanjuti.

    Satu-satunya cara untuk menangkal emosi itu adalah dengan berhenti untuk mempertanyakan emosi. Setelah kita melakukannya, kita dapat memutuskan untuk keluar dari jalur kita jika situasinya menarik perhatian kita.

    Latihan Membuat Sempurna

    Proses memandu pikiran dan tindakan kita kembali ke jalur kitaa secara aktif membutuhkan latihan teratur. Ini mungkin tidak mudah bagi kita pada awalnya, tetapi semakin kita melakukannya, semakin mudah didapat. Setelah beberapa saat, kita akan dapat dengan mudah mengidentifikasi apa yang dimaksudkan untuk kita dan membuang sisanya dengan mudah.

    Memikirkan urusan kita sendiri akan mengurangi energi emosional yang kita keluarkan ke seluruh dunia, membuat kita lebih banyak bekerja untuk ketenangan pikiran dan harmoni kita. Hidup jauh lebih mudah dan lebih bahagia ketika kita tidak berperang dengan yang bukan milik kita untuk dilawan.

    ***
    Solo, Kamis, 2 Juli 2020. 12:12 pm
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko


    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.