5 Persepsi Taman Bacaan Masyarakat Menuju Deschooling Society di Masa Pandemi Covid-19 - Gaya Hidup - www.indonesiana.id
x

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Minggu, 26 Juli 2020 06:53 WIB
  • Gaya Hidup
  • Berita Utama
  • 5 Persepsi Taman Bacaan Masyarakat Menuju Deschooling Society di Masa Pandemi Covid-19

    Dibaca : 594 kali

    Literasi itu pekerjaan hati, bukan eksistensi

    Di tengah wabah Covid-19 yang belum reda, apa kabar taman bacaan dan gerakan literasi di Indonesia? Jawabnya, relatif. Bagi taman bacaan yang kreatif, aktivitas membaca di taman bacaan tetap berlangsung. Sementara taman bacaan yang dikelola setengah hati, sudah pasti sedang “lockdown”. Maka penting menjadikan taman bacaan dan kegiatan literasi dari hati, bukan eksistensi.

    Simpulan itu tercermi dalam acara Ngobrol Daring Gerakan Literasi yang diselenggarakan @kelasimpian_com secara live di Instagram (25/07/20). Menghadirkan narasumber Syarifudin Yunus, Pendiri TBM Lentera Pustaka sekaligus Dosen Unindra dan dipandu oleh M. Yusuf, Pendiri Kelas Impian.

    Melalui obrolan ini, Syarifudin Yunus menegaskan pentingnya menyamapkan persepsi masyarakat tentang Taman Bacaan Masyarakat (TBM). Karena ada banyak salah persepsi tentang TBM. Persepsi tentang TBM yang patut diketahui, antara alin:

    1. Pendidikan Nonformal sama pentingnya dengan pendidikan formal sesuai amanat UU No. 20/2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. Oleh karena itu, TBM bukanlah sarana pendidikan “kelas dua”. Tapi sama pentingnya dengan pendidikan formal. Hanya saya regulasi, mekanisme, dan praktiknya yang berbeda.
    2. Realitas rendahnya minat baca masyarakat harus diakui terjadi akibat tidak tersedianya akses buku bacaan ke anak-anak atau pelosok daerah. Bahkan banyak orang hari ini kehilangan komitmen untuk tetap membaca.
    3. TBM memang sifatnya sosial. Tapi tata kelola taman bacaan harus tetap profesional, bukan sembarangan. Agar TBM punya dampak kepada masyarakat sekitarnya.
    4. TBM sebagai aktivitas harus dilihat sebagai “gerakan”, bukan pengamatan atau bahan diskusi semata.
    5. Ujingnya TBM harus mampu menjadi sarana pendidikan berbasis “social empowerment”, bukan “self empowerment” seperti di sekolah formal.

    Apalagi di tenga wabah Covid-19 sekarang. Saat sekolah diimabu dari rumah, pembelajaran jarak jauh (PJJ) seperti “jauh panggang dari api”. Maka TBM layak tampil sebagai pilihan anak-anak sebagai tempat belajar. TBM yang menuju “learning center”, bukan hanya sekadar tempat membaca atau penyediaan buku bacaan.

     

    “Maka di masa Covid-19 begini, harusnya TBM lebih mendapat perhatian. Agar aktivitas belajar anak-anak bisa dilakukan di taman bacaan. Maka koordinasi dengan pihak sekolah dan keterlibatan orang tua dan masyarakat menjadi penting. Itualh yang disebut “Deschooling Society”” ujar Syarifudin Yunus saat live Instagram

     

    Syarifudin Yunus pun mengingatkan bahwa masyarakat literat adalah masyarakat yang sadar akan pentingnya proses pendidikan, baik di sekolah maupun di rumah. Literasi buakn hanya baca, tulis, dan hitung. Tapi harus menjadi bagian dari social empowerment untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia dan masyarakat itu sendiri.


    Untuk diketahui, TBM Lentera Pustaka di Kaki Gunung Salak merupakan taman bacaan satu-satunya yang resmi di Kec. Tamansari Kab. Bogor. Dikenal sebagai taman bacaan kreatif dan inovatif. Karena selalu menyajikan program dan aktivitas membaca yang asyik dan menyenangkan sekitar 60 anak pembaca aktif.  Melalui konsep “TBM Edutainment”, anak-anak TBM Lentera Pustaka rutin membaca 3 kali seminggu dan rata-rata mampu membaca 5-8 buku per minggu. Saat ini tersedia tidak kurang 3.500 koleksi buku bacaan di TBM Lentera Pustaka.

     

    “Saya kira TBM adalah simbol bahwa belajar bisa kapan saja dan di mana saja. Maka hikmah Covid-19 untuk pendidikan adalah pentingnya mengembalikan ekosistem pendidikan yang harus melibatkan anak, orang tua, masyarakat dan sekolah” tambah Syarifudin Yunus.

     

    Dan yang paling penting, taman bacaan masyarakat harus dikelola secara bersama-sama, melibatkan semua kepentingan untuk bersinergi. Sehingga tercipta masyarakat Indonesia yang literat …  #TBLenteraPustaka #BacaBukanMaen #TamanBacaan

     


    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.