Apa Itu Redirect dan Kenapa Harus Melakukannya - Analisa - www.indonesiana.id
x

Ridho Nastainullah

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 23 Juli 2020

Kamis, 30 Juli 2020 15:24 WIB
  • Analisa
  • Berita Utama
  • Apa Itu Redirect dan Kenapa Harus Melakukannya

    Dibaca : 385 kali

    Ketika situs web baru, kebutuhan untuk redirect mungkin tampak asing. Situs web baru yang hanya beberapa halaman cukup mudah untuk di kelola.

    Namun seiring waktu, situs web tumbuh. Ketika Anda menambahkan lebih banyak halaman dan membangun lebih banyak kategori, Anda mulai memiliki lebih banyak URL untuk diurus. Anda mungkin menyadari di akhir bahwa URL Anda lebih kompleks daripada yang Anda inginkan.

    Jika Anda ingin mengganti halaman lama yang tidak berkinerja baik diganti ke halaman baru. Lalu apa yang Anda lakukan dengan URL lama itu?

    Hampir semua pemilik situs web pada suatu saat akan menghadapi kebutuhan redirect. 

    Apa Itu Redirect?

    Pengalihan situs web mengarahkan URL lama Anda ke halaman baru. Ketika seseorang mengetik URL asli itu, mereka akan dibawa ke halaman tempat Anda mengarahkan redirect. Ini memastikan pengunjung tidak masuk ke halaman 404 dan tentu malah menemukan sesuatu yang relevan dengan apa yang awalnya mereka cari. Dan itu membuat Anda tidak kehilangan trafik apa pun yang Anda buat di laman itu. 

    Mengetahui cara mengatur redirect adalah keterampilan yang berharga bagi siapa saja yang menjalankan situs web. Anda dapat menerapkan redirect berdasarkan halaman demi halaman, atau pada level domain. 

    3 Jenis Redirect URL

    Ada tiga jenis redirect utama yang harus diperhatikan, meskipun sebagian besar pemilik situs web hanya perlu menggunakan yang pertama. 

    1. 301 Redirect

    Redirect 301 adalah pengalihan permanen. Jenis pengalihan ini terjadi pada tingkat browser dan server. Ini adalah redirect yang paling umum digunakan dan kuat. Ini meneruskan semua otoritas SEO dari URL yang ada. Dan mesin pencari mengenali dan mengindeks pengalihan semacam ini, menjadikannya pilihan terbaik untuk SEO. Di hampir semua kasus, ini adalah jenis pengalihan yang ingin Anda gunakan.

    2. 302 Redirect

    Redirect 302 adalah pengalihan sementara. Ini seharusnya hanya digunakan ketika Anda memiliki niat untuk kembali ke URL lama di beberapa titik. Misalnya, jika Anda mendesain ulang situs Anda, tetapi ingin mengarahkan pengguna ke domain lain saat Anda selesai. Atau jika Anda ingin A / B menguji dua versi halaman yang berbeda, sebelum melakukan ke versi baru.

    Redirect 302 tidak sering digunakan. Jika Anda mempertimbangkan untuk menggunakan redirect 302, pertimbangkan dengan hati-hati apakah Anda lebih baik menggunakan redirect 301.

    3. Meta Refresh

    Pernahkah Anda mendarat di sebuah halaman dan disambut dengan pesan yang mengatakan, “URL asli telah dipindahkan, kini Anda sedang dialihkan. Klik di sini jika Anda tidak dialihkan dalam 5 detik ” ? Maka Anda telah mengalami penyegaran meta.

    Meta refresh adalah arahan ulang yang berfungsi dengan memberi tahu browser untuk membuka halaman baru, tanpa memperbarui server. Saat menyiapkan meta refresh, Anda dapat mengklarifikasi jumlah waktu yang diperlukan untuk redirect ke halaman baru. Terkadang mesin pencari menafsirkan refresh meta dengan cara yang sama dengan redirect 301, terutama jika waktu yang diberikan adalah nol atau satu detik. Tapi itu tidak sepenuhnya konsisten bagaimana mesin pencari membaca meta refresh, dan mereka menciptakan pengalaman pengguna yang lebih buruk dengan membuat pengunjung menunggu untuk sampai ke halaman yang mereka cari. 

    Dalam kasus di mana Anda sedang mempertimbangkan meta refresh, Anda cenderung lebih baik menggunakan redirect 301.

    5 Alasan Mengapa Harus Redirect Website

    Jika Anda masih bertanya-tanya mengapa seseorang harus melakukan ini, ada beberapa skenario utama di mana redirect itu muncul. 

    1. Arahkan Subdirektori ke Halaman di Situs Anda

    Ketika Anda membuat situs Anda, Anda mungkin telah memutuskan untuk membuat halaman blog Anda pada subdomain situs Anda. Jadi, bukannya URL blog Anda menjadi “mysite.com/blog " Anda membuatnya "blog.situs saya.com ”. Dan sekarang Anda ingin mematikan blog Anda dari struktur subdomain asli.

    Ini adalah kasus di mana Anda akan mengatur redirect. Hal yang sama berlaku untuk alasan lain Anda membuat situs atau bagian dari situs Anda pada subdomain, dan sekarang Anda ingin mengganti struktur URL ke sesuatu yang baru.

    2. Redirect Konten Duplikat ke Halaman Asli

    Memiliki duplikat konten di situs Anda buruk untuk SEO. Jika Anda memiliki situs besar, Anda mungkin memiliki halaman dengan konten duplikat. Ketika Anda memiliki lebih dari satu versi halaman yang sama, sulit bagi Google untuk mencari tahu halaman mana yang diurutkan.

    Hindari masalah duplikat konten dengan mengarahkan ulang duplikat konten ke aslinya. Ini akan mengurangi kebingungan bagi pengunjung Anda dan meningkatkan peringkat mesin pencari Anda.

    3. Redirect Banyak Domain ke Satu Domain

    Banyak merek membeli beberapa nama domain yang terkait dengan URL utama mereka untuk melindungi merek online Anda. Jika merek Anda adalah Acme Corp., Anda mungkin ingin memiliki acme.com, acmecorp.com, acme.net, dll.

    Alih-alih membeli domain agar orang lain tidak mendaftarkannya, lalu membiarkannya, Anda dapat mengarahkannya ke situs web utama Anda. Apakah itu salah ejaan umum dari nama domain Anda yang ada, ekstensi nama domain tingkat atas lainnya , atau sesuatu yang lain sama sekali, mereka layak dialihkan kembali ke situs utama Anda.

    4. Arahkan Domain Lama Anda ke Domain Baru Anda

    Apakah Anda awalnya membangun situs Anda di domain yang bukan pilihan pertama Anda, kemudian berhasil membeli domain impian Anda? Atau mungkin Anda mengalami perubahan nama besar dan mengubah nama domain Anda.

    Apa pun alasannya, Anda perlu menerapkan redirect domain lama Anda ke domain baru Anda. Memigrasikan seluruh situs lebih memakan banyak waktu daripada redirect sederhana. 

    5. Alihkan URL Lama ke URL Baru

    Terkadang Anda harus mengubah URL halaman dan posting yang ada. Mungkin Anda membersihkan struktur URL yang ada atau memindahkan beberapa halaman dan URL lama.

    Dalam hal ini, Anda ingin menerapkan redirect 301 dari URL lama ke yang baru. Ini langkah yang benar jika posting lama Anda sudah di indeks di mesin pencari, atau memiliki tautan yang menunjuk ke mana saja secara online.

    Kesimpulan

    Nah itulah artikel tentang pengertian redirect, jenis - jenis dan alasan harus membuat redirect. Menggunakan redirect dengan baik dapat membantu Anda memperbarui situs web Anda dari waktu ke waktu agar lebih bermanfaat, menghindari error 404 dan meningkatkan SEO.

    Terima kasih sudah membaca artikel ini hingga akhir. Semoga bermanfaat untuk semua.

    Jika Anda ingin membuat website untuk keperluan bisnis, Anda bisa beli hosting WordPress Terbaik.


    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.