Kenapa Menko PMK Bilang Keluarga Miskin Hasil dari Keluarga Miskin yang Besanan? - Analisis - www.indonesiana.id
x

Ferguso Kubangun

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Selasa, 8 September 2020 05:27 WIB

  • Analisis
  • Topik Utama
  • Kenapa Menko PMK Bilang Keluarga Miskin Hasil dari Keluarga Miskin yang Besanan?


    Dibaca : 605 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Pernyataan pak Menko PMK Muhajir Efenddy tentang keluarga miskin besanan dengan keluarga miskin yang menyebabkan penambahan warga miskin di Indonesia, jadi ramai diperbincangkan. Iya, dibilang aneh, juga gak sih. Sejatinya kalau mau menikah sudah pasti harus siap lahir, batin, dan dana.

    Menurut penulis, maksudnya pak Menko kalau mau menikah harus ada kesiapan diri dari calon pengantin. Sehingga, kedepan tidak menambah masalah kedepannya.

    Apakah sudah siap apa belum? Kan pernikahan itu tidak untuk waktu sebulan, dua bulan dan seterusnya. Pernikahan ini sampai akhir hayat. Otomatis persiapan harus matang.

    Kalau dilihat, pernyataan Menko PMK itu ada maknanya. Seperti menggambarkan bahwa kemiskinan adalah 'lingkaran setan', karena umumnya keluarga miskin menikah dengan keluarga miskin.

    Ini harus dipahami betul. Pemerintah juga telah mengupayakan bagi para calon pengantin sebelum menikah. Mereka mendapat bekal dari KUA sebenarnya. Fakta di lapangan pun ada. Toh, secara pribadi penulis sudah merasakan bimbingan dari KUA sebelum menikah.

    Di sana diberikan bimbingan dan masukan agar rumah tangga langeng dan sejahtera. Dalam agama pun juga siapa yang menikah rezeki akan tambah. Jadi jangan takut kalau mau menjalani rumah tangga.

    Di dalam rumah tangga sudah pasti ada lika-liku. Toh, namanya juga kehidupan. Salah satu upaya untuk memutus mata rantainya yaitu dengan mengedepankan program bimbingan pra nikah.

    Mengapa penting? Karena dalam program bimbingan pra nikah, calon pasangan dibekali materi. Antara lain, mental, agama, kesehatan, &l ekonomi keluarga. Bahkan bagi yang masih pengangguran. Kini dapat program kartu pra kerja.

    Intinya Pemerintah sudah mewaspadai pasangan yang menikah modal nekat. Ini masalah. Iya masalah yang harus diselaikan bersama sama. Terpenting dari diri sendiri. Apakah sudah mampu untuk menikah dan tidak menambah beban hidup kedepan.

    Tapi harus di garis-bawahi. Menikah itu tanggungjawab besar, tapi kita sebagai manusia harus bisa dan mampu. Kalau ada masalah ya namanya hidup di dunia.

    Sisi lain pemerintah juga tak hanya memberikan bimbingan pra nikah. Untuk upaya pengurangan kemiskinan.

    Pemerintah juga terus melakukan program- program misal : PKH, KIP, KIP Kuliah, Bansos Sembako, dan lain lain. Termasuk bansos, selam pandemi Covid-19.

    Ikuti tulisan menarik Ferguso Kubangun lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.








    Oleh: Hadirat Syukurman Gea

    3 hari lalu

    Analisis Sistem Jual-Beli Ijon pada Komoditas Mangga Berdasar Ekonomo Makro

    Dibaca : 204 kali

    Mangga merupakan salah satu komoditas buah yang digemari hampir seluruh lapisan masyarakat Indonesia. Mangga turut menyumbang perekonomian Indonesia karena menjadi komoditas yang di ekspor. Pada tahun 2015, ekspor mangga sebesar 1.515 jutatonyangsebagianbesarmerupakanjenis Mangga Gedong Gincu dan Mangga Arumanis. Kabupaten Kediri merupakan salahsatudaerahyang menjadikan mangga khususnya Mangga Podang sebagai oleh - oleh khas daerah dikarenakan banyaknya pohon mangga yang tumbuh di sekitar lereng GunungWilis.ManggaPodangkhasKediri banyak ditemukan di daerah sekitar lereng Gunung Wilis yaitu Kecamatan Banyakan, Tarokan, Grogol, Mojo, dan Semen. Semakin berkembang perekonomian suatudaerahmakasemakinberagam pula cara produsen dan konsumen melakukan jual beli.Salah satu sistem jual beli yang dilarang dalam Islam adalah jual beli yang mengandung unsur gharar. Sistem jual beli ijon adalah salah satu sistem jual beli yang mengandung unsur gharar sehingga dilarang oleh Allah SWT. Ijon berkaitan dengan perilaku produsen dan konsumen. Hal ini dapat dikaitkan dengan ekonomi mikro berupa keputusan pengusaha dan konsumen, terbentuknya harga barang atau jasa dan faktor produksi tertentu di pasar, dan alokasi sumber daya ekonomi.Penelitian ini menggunaka nmetode penelitian studi literatur. Jenis data yang digunakan berupa data sekunder dengan metode pengumpulan data berupa pengumpulan sejumlah studi pustaka. Berdasarkan studi literatur terkait sistem jual beli ijon dan ekonomi mikro, diperoleh hasil analisis bahwa sistem jual beli ijon dan ekonomi mikro saling berhubungan. Hal ini dikarenakan ijon berkaitan langsung dengan perilaku produsen dan konsumen dan ekonomi mikro turut mengatur perilaku produsen dan konsumen. Keywords: Ijon, Komoditas Mangga,Ekonomi Mikro