Selamat HUT ke-75 TNI, Tetap Konsisten dalam Fungsi dan Tugas di Tengah Krisis Multidimensi NKRi - Peristiwa - www.indonesiana.id
x

HUT TNI

Supartono JW

Pengamat
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Senin, 5 Oktober 2020 12:17 WIB

  • Peristiwa
  • Berita Utama
  • Selamat HUT ke-75 TNI, Tetap Konsisten dalam Fungsi dan Tugas di Tengah Krisis Multidimensi NKRi

    HUT ke-75 ini, TNI adalah satu-satunya harapan rakyat di tengah berbagai krisis multidimensi di NKRI. Tetaplah konsisten dalam fungsi sebagai alat pertahanan Negara.  Tetaplah konsisten dalam tugas menegakkan kedaulatan negara, mempertahankan keutuhan wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, serta melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia dari ancaman dan gangguan terhadap keutuhan bangsa dan negara. Aamiin.

    Dibaca : 534 kali

    Tentara Nasional Indonesia (TNI), hari ini, Senin, 5 Oktober 2020, memperingati Hari Ulang Tahun (HUT) yang ke-75. Di hari jadinya yang ke-75, masyarakat berharap agar TNI tetap konsisten pada fungsi, tugas, dan tanggungjawabnya kepada Ibu pertiwa, tidak seperti "yang lainnya" yang kini telah banyak berubah fungsi, tugas, dan tanggungjawabnya kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) karena telah tergerus menjadi "alat/patner" politik.

    Hari jadi ke-75 TNI di tengah pandemi Covid-19, masyarakat juga mengapresiasi  rangkaian kegiatan sederhana yang telah TNI lakukan hingga puncaknya, Peringatan HUT Ke-75 TNI secara virtual.
    Istana Negara, Jakarta.

    Seperti telah terpublikasi di berbagai media nasional, sebelum acara puncak di Istana Negara, TNI telah menggelar beberapa serangkaian kegiatan. Mulai dari donor darah, pembagian sembako, lomba bersepeda, dan ziarah ke Taman Makam Pahlawan Nasional (TMPN) Kalibata.

    Untuk donor darah, telah dilakukan serentak mulai tanggal (22/8/2020) juga digelar di 86 instansi TNI seluruh Indonesia dengan 1.000 peserta. Sebelumnya, sejak 4 sampai 21 September 2020 juga telah dilaksanakan donor darah di 100 kantor PMI di seluruh Indonesia. Sementara, kegiatan pembagian sembako, TNI mengerahkan sebanyak 20 Babinsa, 20 Babinpotmar dan serta 20 Babinpotdirga. Bantuan sembako diberikan kepada masyarakat kurang mampu.

    Rangkaian kegiatan dalam rangka HUT, sangat mencerminkan bahwa TNI memang ada untuk rakyat dan NKRI.

    Di hari jadi yang ke-75, harapan agar TNI tetap konsisten pada fungsi, tugas, dan tanggungjawabnya untuk NKRI, ada harapan yang sangat menarik dari Pengamat militer dan intelijen Susaningtyas Kertopati dalam keterangan tertulisnya, di Jakarta, seperti saya kutip dari Antara, Senin (5/10/2020).

    Susaningtyas berharap di HUT ke-75, TNI dapat meningkatkan kemampuan dan persenjataannya menghadapi ancaman hibrida, yakni ancaman senjata kimia, biologi, radiasi, dan nuklir.

    Melalui peringatan HUT ke-75 ini, TNI diharapkan segera meningkatkan kemampuan dan persenjataannya untuk menghadapi ancaman CBRN (chemical, biology, radiation, and nuclear). Ini dikenal sebagai ancaman hibrida dan telah mengubah perspektif ancaman di masa mendatang, di luar tantangan dalam menanggulangi bencana non-alam, yakni pandemi COVID-19. Pandemi COVID-19 merupakan ancaman nirmiliter, yang berbeda dengan ancaman militer dan ancaman nonmiliter.  

    Apa yang menjadi harapan Susaningtyas, memang sangat aktual dan TNI memang wajib siap dalam menghadapi ancaman senjata nuklir, senjata kimia, dan senjata radiasi juga memiliki skala tinggi untuk dideteksi dan ditangkal. Karenanya, senjata biologi dan pertahanan negara anti senjata biologi merupakan ilmu pengetahuan yang harus dikuasai oleh TNI.

    Selain itu, sebagai pertahanan Negara, dengan kemampuan menghadapi senjata biologis, TNI juga tentu akan mampu menghadapi Senjata Pemusnah Massal (Weapon of Mass Destruction) lainnya.  

    Yang pasti,  semakin luasnya ancaman dalam kurun waktu sekarang (ada wilayah di NKRI yang masih bergejolak) dan dalam waktu ke depan, TNI akan terus dan wajib meningkatkan kualitas sumber daya manusianya. Semua itu demi menggaransi terwujudnya kemampuan manajemen tempur dan diplomasi militer yang dibutuhkan NKRI.

    Di tengah situasi pandemi corona yang terus mengganas di Indonesia, TNI wajib terus berada untuk rakyat. Tidak ikut-ikutan inkonsisten seperti dilakukan oleh berbagai pihak yang seharusnya menjadi pengayom dan menjalankan amanah untuk rakyat.

    Kini malah sebaliknya, hanya mengabdi kepada partai politik dan cukong, melupakan kedaulatan ada ditangan rakyat. Membiarkan dan malah terus mengorbankan rakyat menderita dan terus terjajah.

    Hanya butuh suara rakyat demi memperoleh kursi dan kedudukan, setelahnya hanya mengabaikan. Tak ada lagi semboyan dari oleh dan untuk rakyat. Yang ada menjadi dari rakyat, oleh mereka, untuk junjungannya. Miris.

    Karena itu, di HUT ke-75 ini, TNI adalah satu-satunya harapan rakyat di tengah berbagai krisis multidimensi di NKRI. Tetaplah konsisten dalam fungsi sebagai alat pertahanan Negara. 

    Tetaplah konsisten dalam tugas menegakkan kedaulatan negara, mempertahankan keutuhan wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, serta melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia dari ancaman dan gangguan terhadap keutuhan bangsa dan negara. Aamiin.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.