Perfeksionisme dan Kecemasan - Gaya Hidup - www.indonesiana.id
x

ilustr: HealthyPlace

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Minggu, 25 Oktober 2020 06:03 WIB

  • Gaya Hidup
  • Berita Utama
  • Perfeksionisme dan Kecemasan

    Tentang keterkaitan antara keinginan untuk selalu sempurna dan kecemasan.

    Dibaca : 906 kali

    Kebanyakan orang bertujuan untuk melakukan apa pun yang ingin mereka capai dengan baik - baik sebagai orang tua, mitra, profesional, pelajar, relawan, atau teman. Tetapi ada kelompok yang tidak cukup berhasil dengan baik. Perfeksionis tidak akan berhenti sampai semua yang mereka sentuh "sempurna". Definisi ini mungkin berbeda untuk setiap orang, tetapi bagi perfeksionis itu berarti mereka tanpa henti terobsesi dengan upaya dan hasil mereka.

    Apa yang disebut ciri kepribadian "stabil" ini bukanlah sesuatu yang memiliki kriteria diagnostiknya sendiri. Tetapi perfeksionisme tidak diragukan lagi tumpang tindih dengan kecemasan, yang memengaruhi hampir 1 dari 5 orang dewasa Amerika pada tahun tertentu dan sekitar sepertiga orang dewasa AS di beberapa titik dalam hidup mereka, menurut National Institute of Mental Health.

    Banyak penelitian telah mengungkapkan hubungan sebab-akibat yang jelas antara kecenderungan perfeksionis - seperti ketakutan membuat kesalahan, pemikiran kritis terhadap diri sendiri, dan ekspektasi pribadi yang sangat tinggi - dengan kecemasan dan gangguan psikologis lainnya, menurut sebuah makalah 2017 di Journal of Psychology and Cognition.

    Bagaimana Analisis Kelumpuhan Sesuai?

    Perfeksionis . . . berputar di sekitar pertanyaan, 'Apa yang akan mereka pikirkan tentang saya?' Ketakutan yang meluas yang berkembang dari ancaman terus-menerus untuk bertatap muka dengan ketidakberuntungan mereka sendiri dapat menciptakan kecemasan yang cukup besar. Ini adalah tarian yang rumit, tetapi perfeksionisme dapat bertindak sebagai penyebab dan gejala gangguan kecemasan.

    Namun, kebahagiaan dan kecemasan bukanlah teman tidur yang baik. Menurut penelitian di Journal of Positive Psychology, tingkat kecemasan, kekhawatiran, dan stres yang lebih tinggi terkait dengan tingkat kebahagiaan yang lebih rendah.

    Perfeksionisme juga dapat menyebabkan "kelumpuhan analisis," istilah menarik yang menggambarkan bagaimana kekhawatiran dalam membuat keputusan yang sempurna mengarah pada pertimbangan yang berkepanjangan, pemikiran melingkar yang menunda tindakan, dan terkadang tidak ada keputusan sama sekali.

    Perasaan intens seputar kelumpuhan analisis pasti dapat mengubah daftar tugas perfeksionis, membuat mereka kehilangan kepercayaan pada kemampuan pengambilan keputusan mereka. Dan disibukkan dengan terlalu banyak detail juga dapat mengakibatkan "tidak melihat hutan melalui pepohonan" - tidak dapat melihat gambaran besarnya.

    Bad Bedmates: Perfeksionisme dan Tidur

    Apakah mengherankan jika perfeksionis sering mengalami insomnia? Sebuah studi tahun 2019 di jurnal Cognitive Processing pada lebih dari 600 orang dewasa menunjukkan bahwa kecenderungan perfeksionis, gejala kecemasan, dan kognisi terkait tidur disfungsional - yang mencakup harapan yang salah tentang kebutuhan tidur, keyakinan yang berlebihan tentang konsekuensi siang hari dari tidur yang buruk, dan kekhawatiran dan ketidakberdayaan terkait tidur - secara signifikan terkait dengan gejala insomnia. Penemuan ini memperkuat anggapan bahwa perfeksionisme dan tidur tidak berpasangan dengan baik.

    Bahkan kecemasan subklinis dapat menyebar sepanjang hari, muncul dalam spektrum yang luas mulai dari serangan panik hingga kekhawatiran terus-menerus hingga kewaspadaan berlebihan. Secara mental mereka mungkin merasa cepat bereaksi, dan secara fisik mereka mungkin merasa gelisah dan mudah terkejut. Mereka mungkin "terlalu banyak berpikir" - bahkan tentang hal-hal yang belum tentu memicu tingkat kecemasan mereka. Karena itu, mereka tidak bisa tidur nyenyak. Banyak pasien saya dengan kecemasan tingkat rendah memberi tahu saya bahwa tidur mereka cenderung kurus - mereka mengalami kesulitan untuk tidur dan kemudian bangun dengan mudah dan sering di malam hari.

    Ironisnya, perfeksionis dapat menghadapi pukulan ganda ketika datang ke bagaimana kecemasan mereka berdampak pada tidur: Perenungan tentang konsekuensi dari kurang tidur bercampur dengan insomnia untuk menggagalkan kemungkinan strategi koping, seperti tidur siang hari. Bahkan orang yang paling tidak cemas, yang "terlalu banyak berpikir", sering kali tidak dapat tidur siang, bahkan ketika mereka mencoba. Kekurangan tidur mereka meningkat - begitu pula kecemasan mereka.

    Pilihan Pengobatan

    Selain obat-obatan, kami sering mendorong untuk mentolerir beberapa tingkat ketidaksempurnaan dalam kehidupan sehari-hari mereka. Memelajari musik atau terlibat dalam terapi seni bermanfaat karena ini adalah sesuatu yang baru dan untuk memulai, orang harus mentolerir ketidaksempurnaan. Banyak perfeksionis cenderung menjadi semua atau tidak sama sekali, jadi mereka melakukan sesuatu dengan sempurna atau tidak sama sekali. Dalam kasus yang terakhir, itu tidak mengarah pada perbaikan. Selain itu, perfeksionis melakukan dan mempraktikkan hal-hal yang tidak baik bagi mereka. Sekali lagi, tujuannya adalah menjadi lebih baik dalam menoleransi ketidaksempurnaan, dan memperhatikan peningkatan yang datang seiring dengan waktu dan latihan

    Kemana semua ini mengarah? Orang perfeksionis dengan pola kecemasan dan kesulitan tidur yang berhubungan dengan pola seumur hidup berhutang pada diri mereka sendiri untuk mempertimbangkan mencari bantuan. Sementara perfeksionisme mungkin sangat sulit untuk diobati, kecemasan dan masalah tidur dapat segera diatasi - menawarkan perfeksionis hanya beberapa hal yang perlu dikhawatirkan.

    ***
    Solo, Sabtu, 24 Oktober 2020. 8:05 am
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.