Ayah, Selamat Hari Ayah - Gaya Hidup - www.indonesiana.id
x

Ayah

Supartono JW

Pengamat
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Jumat, 13 November 2020 09:29 WIB

  • Gaya Hidup
  • Berita Utama
  • Ayah, Selamat Hari Ayah

    Selamat Hari Ayah. Sebagai orang yang selalu saya hormati, saya selalu ingat saat Ayah selalu berupaya menjadi yang terbaik dan menjadi tulang punggung kami.

    Dibaca : 1.112 kali

    Sebagai orang yang selalu saya hormati, saya selalu ingat saat Ayah selalu berupaya menjadi yang terbaik dan menjadi tulang punggung kami(Supartono JW.12112020)

    Khususnya di Indonesia, "Hari Ayah" belum sepopuler "Hari Ibu". Padahal Hari Ayah telah dideklarasikan di Surakarta sejak 12 November 2016. Pada hari dan jam yang sama, deklarasi Hari Ayah juga dilakukan di Maumere, Flores, dan Nusa Tenggara Timur.

    Artinya, Hari Ayah di Indonesia kini sudah masuk pada usia peringatan yang ke-4 tahun. Namun, Hari Ayah hingga kini masih belum populer di Indonesia. Banyak faktor yang menjadi sebab mengapa Hari Ayah tak sepopuler Hari Ibu dan Hari-Hari peringatan yang lain. Di antara sebabnya adalah tak tersosialisasikannya secara masif tentang Hari Ayah ini ke masyarakat Indonesia di ruang-ruang publik.

    Hal ini berbeda dengan peringatan Hari Ibu di Indonesia yang telah ditetapkan sejak pemerintahan Ir Soekarno pada tahun 1953, 67 tahun yang lalu.

    Sumber: Supartono JW

    Sejarah Hari Ayah di +62

     

    Agar masyarakat Indonesia semakin memahami, seperti telah terpublikasi di berbagai media massa Indonesia, sejarah peringatan Hari Ayah di Indonesia adalah atas prakarsa Perkumpulan Putra Ibu Pertiwi (PPIP). Kisahna saat itu, PPIP merayakan Hari Ibu pada tahun 2014. Dalam perayaan peringatan Hari Ibu, PPIP mengadakan Lomba Menulis Surat untuk Ibu.

    Sebab adanya lomba menulis surat untuk Ibu, ternyata pada akhir acara, mayoritas peserta lomba menanyakan kepada panitia, kapan penyelenggaraan lomba menulis surat untuk Hari Ayah? 

    Alasan para peserta, sosok Ayah juga menjadi bagian penting dalam sebuah keluarga. 

    Berdasarkan pertanyaan para peserta lomba tersebut, PPIP menindaklanjuti dengan melakukan audiensi ke DPRD Surakarta, menanyakan tentang kemungkinan lahirnya peringatan Hari Ayah di Indonesia.

    Selang kurun 2 tahun dan setelah melalui pemikiran panjang, akhirnya PPIP menggelar deklarasi Hari Ayah Nasional di Surakarta pada 12 November 2016.

    Deklarasi ini pun digabungkan dengan Hari Kesehatan dengan mengambil semboyan "Semoga Bapak Bijak, Ayah Sehat, Papah Jaya".

    Dalam deklarasi, juga diluncurkan buku "Kenangan untuk Ayah", yang berisi 100 surat anak Nusantara yang diseleksi dari Sayembara Menulis Surat untuk Ayah. Berikutnya, setelah deklarasi, buku dan piagam deklarasi Hari Ayah dikirimkan kepada Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dan 4 bupati di Sabang, Merauke, Sangir Talaud, dan Pulau Rote.

    Ini menjadi tonggak sejarah penetapan Hari Ayah Nasional, dengan peringatan dilakukan setiap 12 November.

    Hari Ayah dunia

    Bila Hari Ayah di Indonesia peringatannya baru masuk tahun ke-4, maka tidak seperti peringatan Hari Ayah di belahan dunia dan negara lain.

    Yang pasti, di berbagai negara, Hari Ayah diperingati dengan cara yang berbeda dan ada yang sudah melakukanya sejak awal abad ke-12 dengan memaknai peringatan sebagai hari untuk menghormati Ayah.

    Semisal di Amerika Amerika, budaya merayakan Hari Ayah sudah dimulai sejak Juni 1910 di Negara Bagian Washington.
    Sementara di beberapa negara Eropa dan Amerika Latin, para Ayah diberikan penghargaan setiap 19 Maret bertepatan dengan St Joseph's Day.

    Di negara-negara lain pun, peringatan Hari Ayah juga sudah dilakukan sejak puluhan bahkan ratusan tahun yang lalu. Dan, ini membuktikan bahwa seperti peringatan Hari Ibu, Ayah pun memang wajib dihornati oleh keluarga sebab sebagai kepala rumah tangga. Bahkan, dalam sebuah rumah tangga, Ayah identik dengan "tulang punggung" keluarga.

    Sehingga, saat seorang Ayah sedang pergi/bekerja/tidak bekerja/sakit/sudah meninggal, maka biasanya seorang  Ibu atau anak laki-laki atau anak perempuan tertuanya akan berubah menjadi tulang punggung keluarga menggantikan peran Ayah.

    Maka, pantas saja, latar belakang mengapa Hari Ayah diperingati di duia karena seorang Ayah wajib dihormati. Saat Hari Ayah dideklarasikan 4 tahun lalu di Indonesia, digaungkan semboyan "Semoga Bapak Bijak, Ayah Sehat, Papah Jaya".

    Selamat Hari Ayah. Sebagai orang yang selalu saya hormati, saya selalu ingat saat Ayah selalu berupaya menjadi yang terbaik dan menjadi tulang punggung kami.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.