Habib Rizieq Shihab Pulang, Perangkap Jebakan Batman pun Berhasil - Viral - www.indonesiana.id
x

Waspada

Supartono JW

Pengamat
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Selasa, 17 November 2020 13:24 WIB

  • Viral
  • Berita Utama
  • Habib Rizieq Shihab Pulang, Perangkap Jebakan Batman pun Berhasil

    Sadarkah dari semua peristiwa yang kini terjadi, nyatanya, kepulangan HRS pun, menjadikan kini banyak yang akhirnya masuk perangkap Jebakan Batman.

    Dibaca : 1.010 kali

    Waspada, berhati-hati, berjaga-jaga, bersiap siaga akan menyelamatkan diri kita dari celaka dan nestapa. (Supartono JW.17112020)

    Seberapa pun hebat dan kuatnya kita, bila sedang gilirannya tak berkuasa, maka jangan jemawa. Sebaliknya, meski sedang menjadi penguasa, dan menyadari betapa hebat dan kuatnya, bila jemawa akan membawa ke lobang yang menjatuhkan.

    Sikap meremehkan orang lain atau pihak lain, terjadi karena yang empunya sikap merasa lebih hebat. Dia merasa lebih segalanya dari yang diremehkan, sehingga muncullah jemawa. Itulah deskipsi dari beberapa peristiwa di republik ini. Sejak sebelum dan hingga seseorang yang diremehkan itu hadir kembali di Indonesia.

    Akibat sikap meremehkan, tidak menghargai, mengganggap kecil inilah, sengkarut di negeri ini jadi semakin bertambah keruh. Terlebih, dalam peristiwa ini, ada juga pihak yang justru mengambil momentum untuk kepentingannya sendiri. Atau bisa juga momentumnya pesanan. Sehingga semakin menambah masalah baru yang tidak penting sama sekali.

    Akibat sikap meremehkan ini pun, akhirnya tak dapat dicegah jatuh berbagai korban. Juga ada pihak yang akhirnya ikut tersandung masalah.

    Mirisnya, setelah meremehkan, setelah terjadi berbagai peristiwa, setelah berbagai pihak bersuara akibat kejadian, baru kelabakan dan kebakaran jenggot. Hingga akhirnya melakukan tindakan yang memperpanjang masalah. Bukan menyelesaikan masalah.

    Dapat dipastikan, tindakan terlambat dari pihak yang meremehkan ini, bukan saja menambah deret panjang titik-titik permusuhan. Juga menamnah sikap berseberangan kepada pihak yang diremehkan, direndahkan, dikecilkan. Namun sebaliknya justru menunjukkan siapa diri si peremeh itu.

    Bahkan ada orang yang sampai menyebut, sikap si peremeh ini jadi kaget kemudian salah tingkah. Akibatnya, sikapnya pun jadi menyalah-nyalahkan berbagai pihak. Bahkan ampai memecat para petugas keamanan yang dianggap gagal menghadapi pihak yang diremehkan.

    Lebih memprihatinkan, sikap meremehkan, mengecilkan, dan tak menghargai ini yang awalnya menganggap kecil dan tidak penting ternyata di luar ekspetasi. Tapi ujungnya, mencari kambing hitam dan mencari pihak yang dipersalahkan untuk dipanggil oleh pihak keamanan.

    Sungguh, sikap meremehkan hampir selalu berbanding lurus dengan risiko yang akan terjadi. Menganggap kecil, tak penting, ujungnya menyalahkan pihak lain, menyalahkan masyarakat, dan setelah semua terjadi, memecat petugas keamanan,

    Andai saja tidak ada sikap meremehkan, lalu ada fungsi deteksi dan mitigasi, dapat dipastikan tak akan terjadi peristiwa beruntun di negeri ini, sejak kepulangan seseorang dari luar negeri.Tidak ada kekagetan, tidak ada salah tingkah seperti dungkap oleh seorang tokoh di negeri ini.

    Kamuflase dan Jebakan Batman

    Adanya tindakan pemecatan pihak keamanan dan adanya kambing hitam dari pihak yang diremehkan setelah terjadi berbagai peristiwa sejak kepulangan seseoang dari luar negeri, sepertinya, semakin disadari bahwa sikap meremehkan dan mengecilkan ini memang hanya sebagai sebuah skenario yang mungkin memang untuk menambah bukti-bukti kesalahan yang diperbuat pihak yang sejatinya tidak diremehkan.

    Kesadaran bahwa pihak yang kesannya diremehkan ini adalah sebuah kekuatan, maka sikap seolah meremehkan dipilih sebagai skenario terbaik, sebagai hasil dari deteksi dan mitigasi yang sudah dilakukan.

    Jadi, sejatinya sikap meremehkan ini adalah pilihan terbaik, sehingga pihak yang memiliki kekuatan ini menjadi lengah dan akhirnya berbuat kesalahan. Itulah gambaran skenario terbaik itu.

    Kini, skenario yang berjalan lancar dari pihak yang tidak meremehkan tapi dikamuflase, disamarkan seolah meremehkan, maka membuahkan hasil. Setelah berbagai peristiwa terjadi, setelah berbagai kesalahan kuat bukti, maka pemimpinnya tinggal perintah, tindak yang tidak mematuhi ini, tindak yang berbuat ini dan itu.

    Jebakan Batman pun telah berhasil disemai oleh pihak yang tak meremehkan, karena sudah melakukan fungsi deteksi dan mitigasi, maka pihak yang seolah diremehkan, meski memiliki kekuatan massa yang besar akhirnya masuk perangkap jebakan Batman.

    Maksudnya, secara konyol terperangkap pada suatu kondisi yang seharusnya bisa dengan mudah mencegah atau menghindarinya, namun karena jemawa, jadi ceroboh dan tidak waspada.

    Artinya, atas semua peristiwa yang kini hangat terjadi, sampai-sampai ada orang yang tak "penting" bagi kemaslahatan umat karena tak ada teladan yang patut ditiru dan hanya bikin kisruh, ikutan masuk dalam sengkarut yang sepertinya sengaja dicipta. Siapa menebar Jebakan Batman, siapa terperangkap.

    Akhirnya, seberapa pun hebat dan kuatnya kita, bila kita bukan yang sedang gilirannya menguasa, maka jangan jemawa. Sebaliknya, meski sedang menjadi penguasa, dan menyadari betapa hebat dan kuatnya, bila jemawa, maka akan membawa ke lobang yang menjatuhkan juga.

    Sadarkah dari semua peristiwa yang kini terjadi, nyatanya, kepulangan HRS pun, menjadikan kini banyak yang akhirnya masuk perangkap Jebakan Batman.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.









    Oleh: Gadis Desa

    Rabu, 30 September 2020 05:55 WIB

    Apakah Pemerintah Serius Tangani Wabah Covid-19?

    Dibaca : 1.515 kali