10 Hal yang Seharusnya Anda Tidak Perlu Takut - Gaya Hidup - www.indonesiana.id
x

ilustr: Digital Art by Gun Legler

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Kamis, 26 November 2020 08:13 WIB

  • Gaya Hidup
  • Berita Utama
  • 10 Hal yang Seharusnya Anda Tidak Perlu Takut

    Tentang sikap hidup dan perasaan takut.

    Dibaca : 938 kali

    Ketakutan adalah alat emosional yang vital bagi nenek moyang kita karena itu merupakan bagian dari pertarungan atau respons lari yang sangat berharga. Di dunia modern, dapat dikatakan bahwa ketakutan masih berguna karena menimbulkan kewaspadaan dan hal ini membuat kita tidak terlalu rentan terhadap keputusan yang terburu-buru - dan berpotensi berbahaya -.

    Namun, ada wabah ketakutan yang umumnya tidak perlu dan kontraproduktif; itu menahan Anda dalam mengejar kebahagiaan, kegembiraan dan kepuasan.

    Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi beberapa cara di mana rasa takut telah menyerang hidup kita dan mengendalikan pikiran dan tindakan kita. Mudah-mudahan, pada akhirnya, Anda akan setuju bahwa ketakutan ini, dan ketakutan lain seperti itu, tidak rasional dan tidak berguna.

    1. Kegagalan

    Tidak ada yang ingin gagal dalam suatu hal, tetapi semua orang akan gagal berkali-kali selama hidup mereka. Namun, karena takut gagal, orang menjadi lumpuh dan lalai bahkan mencoba, dan ini bisa dianggap kegagalan terbesar dari semuanya.

    Masalahnya adalah bahwa kegagalan tidak dilihat, sebagaimana mestinya, sebagai sekadar tidak mencapai tujuan yang Anda tetapkan. Hal ini dipandang sebagai stigma yang melekat pada seseorang, label yang disebarkan oleh orang lain, dan sebagai hilangnya sesuatu di dalamnya.

    Sebaliknya, gagal dalam sesuatu harus dilihat sebagai kesempatan untuk belajar; Hal itu dapat memberi tahu Anda lebih banyak tentang diri Anda, dapat mengajari Anda berpikir kritis, dan dapat membuat Anda lebih siap untuk upaya berikutnya.

    Sebagai bayi atau balita, kita selalu gagal dan ini adalah bagian penting dari proses pembelajaran. Di beberapa titik dalam hidup kita - mungkin ketika kita mulai peduli dengan apa yang orang lain pikirkan tentang kita - kita mulai merasa malu akan kegagalan alih-alih menerimanya sebagai bagian dari perjalanan kita masing-masing.

    2. Penuaan

    Menjadi tua tidak dapat dihindari, tetapi pengertian umumnya adalah salah satu penyangkalan; kita menolak untuk merenungkan penuaan karena semua implikasi dari melakukannya.

    Akan tiba saatnya ketika kesehatan kita mulai memudar, pikiran kita mungkin mulai mengecewakan kita, dan kemampuan kita untuk melakukan hal-hal tertentu akan berkurang. Ini mungkin tampak menakutkan, tetapi ketika Anda melihat buktinya, tampaknya menunjukkan bahwa kebahagiaan secara keseluruhan meningkat begitu kita mencapai usia pensiun dan seterusnya.

    Meskipun ini mungkin tidak terdengar seperti kenyataan yang Anda ketahui dan yakini, mungkin visi Anda tentang kehidupan lansia tertutupi oleh ketakutan Anda. Hapus ini dan Anda mungkin tidak terlalu khawatir tentang berlalunya tahun-tahun.

    3. Kematian

    Tujuan akhirnya adalah, tentu saja, kematian dan ini adalah sesuatu yang ditakuti oleh sebagian besar penduduk pada tingkat tertentu. Ketakutan ini mungkin berasal dari salah satu dari tiga hal: rasa sakit, meninggalkan orang yang dicintai, dan yang tidak diketahui.

    Rasa sakit fisik tidak boleh ditakuti karena dapat ditangani hingga titik di mana ia benar-benar tidak lagi menjadi masalah dan sebagian besar kematian terjadi dengan damai.

    Adapun kesedihan dan penderitaan orang lain, kebanyakan orang akan melalui proses berduka yang wajar dan segera pulih ke jati diri mereka yang dulu. Ya, ada beberapa contoh di mana kesedihan tidak pernah berhenti sepenuhnya, tetapi bahkan dalam kasus ini, orang akan melanjutkan hidup mereka.

    Dan, akhirnya, ke ketidaktahuan besar yang menyertai kematian. Kita takut mati, bukan karena kita ingin berpegang teguh pada kehidupan, tetapi karena kita tidak bisa memastikan apa yang akan terjadi selanjutnya. Masalahnya, ada atau tidaknya kehidupan setelah kematian bukanlah sesuatu yang harus kita khawatirkan karena jika ada, maka bagus, tetapi jika tidak ada, Anda tidak akan ada untuk mengetahui bahwa tidak ada.

    4. Masa Depan

    Selain penuaan dan kematian, banyak orang takut akan masa depan yang lebih umum karena penuh ketidakpastian. Ketakutan ini biasanya muncul karena bias terhadap pemikiran negatif di mana seseorang yakin bahwa masa depan mengandung bahaya.

    Bagi orang-orang ini, gagasan bahwa masa depan mungkin lebih cerah daripada saat ini, bahwa hal-hal baik akan terjadi, tidaklah ada. Mereka hanya melihat risiko, potensi bahaya, dan awan gelap berkumpul di cakrawala.

    Sebanyak pandangan optimis mungkin lebih baik, satu-satunya cara yang benar untuk hidup adalah dengan mengalihkan perhatian Anda ke momen saat ini sebanyak yang Anda bisa. Takut akan masa depan seperti ketakutan setiap kali Anda berbelok di sudut - Anda tidak tahu pasti apa yang akan Anda temukan, tetapi sampai sesuatu yang buruk terjadi, mengapa menghabiskan hari-hari Anda dengan mengkhawatirkannya?

    5. Menonjol

    Beberapa orang menyukai peran mereka sebagai orang luar dan tidak takut untuk mengekspresikan diri mereka, meskipun hanya sedikit orang yang dapat berhubungan dengan mereka. Namun, bagi kebanyakan dari kita, gagasan untuk menjadi berbeda, menonjol dengan latar belakang keakraban adalah salah satu yang membuat kita gentar.

    Kita khawatir tentang bagaimana teman-teman akan memandang kita, apa yang akan mereka pikirkan tentang kita dan bagaimana mereka akan memperlakukan kita. Ketakutan ini mencekik ekspresi kita dan membawa kita ke jalan konformisme.

    Mengapa perasaan ini tidak membuahkan hasil? Yah, karena siapa pun yang menganiaya Anda karena siapa Anda sebenarnya bukanlah seseorang yang seharusnya Anda inginkan dalam hidup Anda. Mereka yang menerima Anda kemungkinan besar akan merangkul - bahkan mendorong - individualitas Anda, dan inilah orang-orang yang ingin Anda pertahankan.

    6. Berdiri untuk Keyakinan Anda

    Kita semua memiliki pandangan dan pendapat tentang apa yang benar dan salah, bagaimana kita harus menjalani hidup kita, dan bagaimana masyarakat harus bertindak secara keseluruhan. Keyakinan ini belum tentu tetap, tetapi pada titik waktu tertentu, mereka adalah kompas yang digunakan untuk membimbing Anda.

    Jadi mengapa, kemudian, kita begitu pandai tutup mulut dan berbalik ke arah lain ketika kita melihat atau mendengar hal-hal yang bertentangan dengan keyakinan kita? Terlalu sedikit orang yang mau berdiri dan berbicara karena mereka takut diejek atau bahkan dibalas.

    Dan, ya, hal-hal ini mungkin dialami, tetapi dengan tidak membuat suara Anda didengar, Anda secara implisit setuju dengan perilaku orang lain meskipun Anda tidak setuju di kepala Anda.

    Ketakutan mencegah Anda untuk mengekspresikan diri Anda yang sebenarnya dan ini membuat hidup hanya setengah hidup.

    7. Putus

    Beberapa hubungan tidak bertahan lama. Memang, beberapa orang melewati beberapa di antaranya sebelum akhirnya bertemu orang yang tepat.

    Namun, ada beberapa hal di mana suatu hubungan hampir selalu dibayangi oleh ketakutan akan perpisahan yang akan datang. Mereka pasti memiliki pandangan romantis yang pesimis, kemungkinan besar disebabkan oleh pengalaman masa lalu.

    Tetapi ketakutan akan putus bisa, dengan sendirinya, menjadi percikan yang menyalakan sekring yang pada akhirnya mengarah pada ledakan yang memilukan hati. Membawa rasa takut ini ke dalam suatu hubungan secara instan menciptakan kecemasan, paranoia, dan kesalahpahaman.

    Tidak ada nilai bertahan hidup dalam memiliki ketakutan seperti itu. Memang, suatu hubungan mungkin tidak berubah menjadi skenario 'bahagia selamanya', tetapi itu tidak berarti Anda tidak bisa menikmatinya selama itu berlangsung. Dan jika itu memang harus berakhir, setidaknya Anda akan tahu bahwa Anda tidak menyabotnya dengan menyerah pada rasa takut.

    8. Penolakan

    Ditolak oleh siapa pun, untuk apa pun, bisa menjadi pukulan brutal bagi kepercayaan diri Anda jika Anda membiarkannya. Rasa takut bahkan untuk menanyakan pertanyaan tentang diri Anda sendiri dapat tumbuh jika Anda gagal melihat sisi lain dari mata uang; bahwa dengan mengambil kesempatan, Anda memberi diri Anda kesempatan untuk tumbuh.

    Sama seperti kegagalan, jauh lebih buruk untuk tidak mengambil risiko daripada mengambilnya dan ditolak. Baik itu pekerjaan, minat cinta, audisi untuk grup atau tim, atau hal lain yang sangat Anda inginkan, imbalan dari mencoba tangan Anda jauh lebih besar daripada risiko penolakan jika Anda mampu memperlakukan penolakan sebagaimana seharusnya - sebagai air dari punggung bebek.

    Jika Anda bisa belajar melihat penolakan sebagai kemunduran sementara, Anda tidak akan takut lagi.

    9. Perubahan

    Orang-orang, sebagian besar, menolak perubahan karena kadang-kadang bisa terasa seperti pergolakan. Agak paradoks, kebanyakan orang ingin membuat semacam perubahan dalam hidup mereka, tetapi gagal melakukannya karena mereka dibekukan oleh rasa takut.

    Itu kembali, sebagian, pada ketakutan akan hal yang tidak diketahui dan kekhawatiran akan kegagalan. Perubahan membutuhkan risiko, perubahan membutuhkan keberanian, dan perubahan tidak selalu dijamin berjalan mulus. Karena itu, kita takut akan perubahan dan lebih memilih untuk menerima hal terbaik berikutnya: mengeluh tentang kurangnya perubahan.

    Begitu banyak orang dapat berbicara sampai mereka membiru tentang bagaimana mereka ingin melakukan ini atau bagaimana mereka akan melakukannya, tetapi ketika dorongan datang untuk mendorong, mereka menemukan alasan untuk tidak melakukannya.

    Tetapi perubahan itu wajar dan takut itu berarti takut hidup. Untuk menghindari perubahan, seseorang harus berpura-pura hidup karena perubahan tidak dapat dihindari.

    10. Budaya yang Berbeda

    Dalam masyarakat global yang kita tinggali sekarang ini, kita dihadapkan - pada tingkat yang semakin meningkat - dengan budaya yang berbeda dari budaya kita dan ini sama di hampir setiap negara di dunia.

    Globalisasi dan komunikasi instan berarti bisnis internasional, hiburan internasional, dan bahkan makanan internasional. Selain itu, migrasi sekarang lebih besar daripada kapan pun dalam sejarah kita, yang berarti orang-orang yang dulunya dipisahkan oleh perbatasan darat, kini hidup dan bekerja bersama satu sama lain.

    Ketakutan terhadap orang luar telah hadir sejak zaman manusia purba di mana suku-suku akan memperebutkan wilayah dan hak berburu. Ketakutan ini tampaknya telah sampai ke dunia modern di mana masalah yang sama tidak ada.

    Sekarang kita tampaknya takut pada budaya lain karena kita pikir budaya itu akan membubarkan budaya kita sendiri atau karena ada perbedaan agama. Kita takut hanya karena kita merasa lebih jauh dari orang-orang dari budaya lain daripada yang kita lakukan dengan orang-orang dari budaya kita sendiri.

    Tetapi, jika Anda memikirkannya, ini tidak masuk akal; orang asing adalah orang asing dan percaya bahwa Anda akan lebih cenderung bergaul dengan seseorang hanya karena Anda berbagi warisan budaya adalah percaya bahwa konflik tidak ada dalam batas budaya. Memang.

    Menemukan kepribadian seseorang menyenangkan dan mampu membangun ikatan dengan mereka tidak ada hubungannya dengan budaya, etnis, atau kepercayaan agama. Itu ada hubungannya dengan nilai-nilai bersama, minat bersama, dan kesamaan lainnya yang lebih bermakna.

    ***
    Solo, Rabu, 25 November 2020. 4:00 pm
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.