Bagaimana Indonesia Cerdas?

Minggu, 6 Desember 2020 16:05 WIB
Bagikan Artikel Ini
img-content0
img-content
Iklan
img-content
Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Rekonsiliasi politik Jokowi dan Prabowo tidak otomatis mengakhiri “cebong” dan “kampret” dikalangan masyarakat akar rumput. Pembelahan masih tajam, baik karena “fakta” juga karena “klaim” pemerintah. Intisari pandangan Haris Azhar (Aktivis HAM) yang menyebutkan Penegakan Hukum dijadikan alat politik, bisnis kekuasaan, kriminalisasi, sampai pemerasan menjadi relevan untuk diajukan. Fakta kontenmporer, hukum begitu cepat dan cenderung mencari-cari delik kepada oposisi, sedang melambat dan melupakan delik pada yang memiliki relasi dengan penguasa. Keseluruhan itu menciptakan paradoks-paradoks dalam realitas kebangsaan dan kenegaraan kita yang menghidupkan “pembelahan” pada masayarakat.

Catatan Kegundahan Anak Bangsa

Kita sekarang berada di orde apa? Ini menjadi pertanyaan filosofis yang secara jujur “sukar” mendapatkan jawaban yang relevan dan memadai. Realitas politik, pemerintahan, hukum, Hak Asasi Manusia (HAM) ekonomi dan kebudayaan Indonesia sebagai negara bangsa belum menemukan wujud otentik.

Setelah reformasi 1998 yang menginterupsi dan mengakhiri otorianisme  Orde Baru yang berkuasa selama 32 tahun, dan Orde Baru yang mengintrupsi kediktatoran Orde Lama yang berkuasa selama 21 tahun, seharusnya demokrasi kita memiliki tubuh serta anatomi yang mendukung alasan dan tujuan bernegara setelah reformasi.

Rentang 22 tahun reformasi, 75 tahun Indonesia merdeka, bukan waktu yang singkat untuk menemukan kecerdasan. Reformasi seharusnya dimaknai secara luas, sampai pada obsesi untuk merombak tatanan mental inlander (terjajah) dari keterbelakangan peradaban. Pengalaman dijajah selama 3,5 abad lolonialisme Belanda, 3,5 tahun dijajah fasisme Jepang, pelajaran beharga sekaligus pekerjaan rumah yang harus diselesaikan Indonesia, yang menyuguhkann makna betapa pentingnya kecerdasan bangsa.

Dalam data Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Indeks Prestasi Manusia (IPM) Indonesia berada diurutan 111 Dari 189 Negara di Dunia, (Tempo 2019).  Laporan PBB juga menyebutkan, negara tetangga Malasya lebih unggul IPM dibandingkan Indonesia.

Data itu senada dengan, tingkat literasi manusia Indonesia. Dilansir dari laporan Kementerian Komunikasi dan Informasi (KemkoInfo) 2017, minat baca manusia Indonesia hanya 0,001% yang artinya 1 orang yang memiliki minat baca berbanding 999 orang yang tidak memiliki minat baca. Riset yang World’s Most Literate Nations Ranked yang dilakukan Central Connecticut State University, Indonesia berada diperingkat 60 dari 61 negara yang memiliki minat baca. Data ini mengungkap minat baca manusia Indonesia sangat rendah.

Berbeda dengan data KKN, hutang luar negeri, penguasaan sumber daya alam, dan ketergantungan kita terhadap bangsa asing mengalami peningkatan setiap tahun. Sebagai bahan refleksi, berbasis data Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengutarakan semacam ada kesan Pemerintah Pusat dan Pemerintah daerah “berlomba-lomba korup”.  Terbaru, laporan dari Lembaga pemantau korupsi global, Transparensi Internasional bertajuk ‘Global Corruption Barometer-Asia’ menyebutkan Indonesia menjadi negara paling korup ketiga di Asia. Disusul Kamboja diurutan kedua dan India masih menjadi juara bertahan. Dilansir dari Merdeka (2020), peneliti Political and public Policy Studies, Jerry Massie mengatakan, lemahnya hukum, aturan korupsi kerap berubah-ubah dan partai politik menjalankan sistem ‘mahar politik’ dalil-dalilnya.

Di sisi lain, dalam percakapan demokrasi Indonesia mengalami kemerosotan sistemik-kultural. Aparat negara mulai sangat berani menghantam rakyat sipil dengan aktivitas-aktifitas represif. Dilansir dari data Lokataru Foundation dalam risetnya “Hadiah Kayu Untuk Demonstran” mengungkap: adanya penggunaan kekerasan dan intimidasi secara berlebihan (excessive use of force), penangkapan sewenang-wenang terhadap sejumlah pelajar (artibitrary detention) dan pembatasan informasi dan bantuan hukum. Akibatnya, 5 orang pelajar tewas; 719 pelajar mengalami luka-luka, 3 orang diantaranya mengalami luka berat. Dengan rincian, 254 orang di Jakarta, 400 orang di Bandung, 15 orang di Kendari dan 50 orang di Makasar.  

Laporan itu menyoroti “Dugaan Pelanggaran Hak Asasi dan Aksi Kekerasan Aparat Terhadap Peserta Demonstrasi #ReformasiDikorupsi 21-24 September 2019. Dalam laporan itu juga Direktur Eksekutif Lokataru Foundation Haris Azhar menuturkan, tembak dan semprot “protap baru” penanganan demonstrasi. Berdasarkat hasil riset tersebut, Lokataru mengajukan kesimpulan yang menyebutkan, jika peristiwa semacam itu menjadi tren pemerintah terhadap setiap aksi protes, demokrasi berada dalam marabahaya ‘pembatasan’, pengkerdilan, dan represif.   

Kekerasan aparat negara berlanjut dalam aksi protes rakyat terhadap penetapan UU Cipta Lapangan Kerja (Ciptaker). Menurut Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI) aksi protes yang terjadi di 18 Provinsi pada 6-8 Oktober 2020 diwarnai kekerasan. Dilansir dari Lokadata, Koalisi Reformasi Sektor Keamanan yang terdiri dari KontraS, Imparsial, Amnesti Internasional Indonesia, Public Virtue Institute, LBH Jakarta, Setara Institute, ELSAM, PBHI, LBH Masyarakat, Pilstripnet, ICW, HRRG dan LBH Pers mengecam tindakan kekerasan pada demonstran penentang UU Ciptaker pada 6, 8 dan 13 Oktober. Kekerasan itu dianggap pola-pola brutalitas kepolisian pada peristiwa sebelumnya.

Menurut Koalisi ini, telah terjadi sejumlah pelanggaran HAM dalam bentuk penahanan sewenang-wenang, penggunaan  kekuatan yang berlebihan dengan peluru karet,peluru tajam dan gas airmata. Bahkan upaya visum para demonstran dihalang-halangi aparat. Di sisi lain Komisi Untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS) mencatat ada 1900 dokumentasi kekerasan aparat.

Menohoknya hasil investigasi Narasi TV yang membongkar pelaku kerusuhan di Jakarta yang membakar Halte sampai hari ini belum ditemukan kepolisian. Buruknya, represifitas negara bukan saja dialami pelajar yang melaksanakan demonstrasi menentang UU Ciptaker. Pers (jurnalis) dan Tenaga Medis (relawan kemanusiaan) mengalami tindakan represif.

Data Aliansi Jurnalis Independen menyebutkan sedikitnya 56  jurnalis menjadi korban kekerasan saat meliput demonstarsi menentang UU Ciptaker, 7-21 Oktober 2020. Dilansir dari tirto id, “Relawan Medis Juga Korban Kebrutalan Polisi”. Selasa 13 Oktober  relawan  dari Team Rescue Ambulance Indonesia (TRAI) dirazia kemudian ditangkap dan mendapatkan perlakuan represif. Demikian yang terjadi dengan empat relawan Muhammadiyah Disaster Managemen Center (MDMC). Mirisnya, Laporan kontraS, pada Peringatan Hari Penyiksaan Internasional, Rabu (26/2019) membeberkan 52 dari 72 kasus penyiksaan dilakukan polisi selama periode Juni 2018-Mei 2019.

Data-data tersebut, bukti vandalisme negara terhadap demokrasi. Tanda kemunduran demorasi menajam, serta opsi-opsi pembajakan demokrasi terbuka. Pada tonggak inilah kemerosotan demokrasi menjadi keniscayaan. Indeks demokrasi dan kebebasan sipil menurun. Rakyat mulai takut untuk mengungkap pendapat. Hal ini senada dengan laporan Freedom House, 2019 yang menyebutkan hak politik dan kebebasan sipil semakin menurun sejak 2016. Dalam laporan yang berjudul  Freedom in The World, skor kebebasan Indonesia pada tahun 2019 iyalah 62 dari skala 0-100. Angka ini menurun tiga tahun beruntun. Freedom House menyebutkan penurunan indeks demokrasi Indonesia terjadi karena adanya korupsi sistemik, kekerasan terhadap kelompok rentan dan diskriminasi Papua (Katadata).

Kapan Indonesia Cerdas?

Rekonsiliasi politik Jokowi dan Prabowo tidak otomatis mengakhiri “cebong” dan “kampret” dikalangan masyarakat akar rumput. Pembelahan masih tajam, baik karena “fakta” juga karena “klaim” pemerintah. Intisari pandangan Haris Azhar (Aktivis HAM) yang menyebutkan Penegakan Hukum dijadikan alat politik, bisnis kekuasaan, kriminalisasi, sampai pemerasan menjadi relevan untuk diajukan. Fakta kontemporer, hukum begitu cepat dan cenderung mencari-cari delik kepada oposisi, sedang melambat dan melupakan delik pada yang memiliki relasi dengan penguasa.

Keseluruhan itu menciptakan paradoks-paradoks dalam realitas kebangsaan dan kenegaraan kita yang menghidupkan “pembelahan” pada masayarakat. Menurut saya, muaranya mengarah pada “pembusukan” jiwa rakyat dan menajamnya ketidakpercayaan rakya terhadap negara. Pada titik inilah Indonesia Cerdas tak kunjung dicapai. Barangkali pada momentum inilah feodalisme dalam negara dan pemerintahan kita masih sangat kuat dan berkuasa. Rocky Gerung dan Fahri Hamzah menurut penulis, dua tokoh yang berani berterus terang mengucapkan bahaya feodalisme di negara demokrasi. Pada titik inilah, disparitas kehidupan berbangsa dan bernegara menemukan dalil-dalilnya.

Peristiwa di Petamburan dimana TNI dilibatkan menurunkan baliho HRS, mengeluarkan diksi “pembubaran FPI” sampai “konvoi militer” di dekat markas HRS bukti pertama (kontemporer) kedunguan bangsa kita. Bukti kedua, “pembulian naratif” terhadap Gubernur DKI hanya karena mengunggah aktifitas pagi, membaca sebuah buku berjudul, How Democracies Die (Bagaimana Demokrasi Mati).

Pada penurunan baliho kita menemukan bayang-bayang militerisme di masa lalu berupaya tampil mendikte masyarakat sipil. Sedang pada pembulian literasi menunjukan mental kita masih inlander. Kesamaanya, bangsa kita masih terbelakang dari ilmu dan pengetahuan. Pembulian literasi terhadap Gubernur DKI menarik untuk ditelisik dalam-dalam. Dilansir dari Tempo.co, Minggu pagi, 22 November 2020 Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan membagikan aktifitasnya melalui twiternya @aniesbaswedan. Gubernur DKI mengunggah fotonya saat sedang membaca buku yang berjudul “How Democracies Die” yang ditulis Steven Levitsky dan Daniel Ziblatt pada tahun 2018.

Unggahan gubernur mendapatkan respon luas, baik apresiasi juga bully. Terbukti di media massa massif digalang asumi bahwa mengunggah foto junto membaca buku tidak penting dengan alasan covid 19. Di sisi lain salah kaprah Ketua KPK yang berpidato dengan tujuan menyindir Anies dengan mengatakan buku Bagaimana Demokrasi Mati sudah dia baca sejak 2012. Padahal terbit saja 2018. Tak kalah heboh juga, manusia seperti Abu Janda turut menyentil dengan memperagakan kekhasanya, seperti dimuat edisi foto Tempo.

Sebagai tokoh bangsa sekaligus pemimpin DKI Jakarta, tentu Anies Rasyid Baswedan bukan sekedar mengunggah foto membaca buku. Melainkan memberikan pesan (kode), bahwa kekuasaan yang terpilih secara demokratis bukan berati otomatis menjaga demokrasi. Presiden atau Perdana Menteri bisa menyeret demokrasi sebuah bangsa menuju otorianisme.

Pakar politik dari Harvard University, Steven Levistky dan Daniel Ziblaat dalam bukunya menyebutkan otorianisme pelan-pelan membajak dan mematikan demokrasi melalui sarana dan prasarana yang demokratis. Mengingkari buku tersebut, menyediakan rasionalisasi Anies di-bully. Realitas demokrasi kita punya cukup alasan mengarah pada kematian demokrasi.

Menurut penulis buku How Democracies Die, setelah perang dingin usai, kematian demokrasi tidak lagi dengan jalan revolusi, kudeta, kekerasan, senjata, dan jenderal. Kematian demokrasi di Venezuela dibawah rezim Hugo Chavez, contohnya. Rezim tersebut terpilih secara demokrasi melalui beberapa kali Pemilu. Namun, di tengah memudarnya dukungan rakyat, Hugo Chaves menghambat referendum yang diusulkan oposisi untuk menurunkannya dari jabatan Presiden. Dia juga membuat daftar hitam berisi nama-nama yang telah menandatangani penurunannya, mengatur isi Mahkamah Agung, menutup satu stasiun televisi besar, menangkap atau mengasingkan politikus oposisi, hakim, dan tokoh media dengan tuduhan tak jelas, serta menghilangkan batas masa jabatan presiden supaya Chaves dapat berkuasa selamanya.

Demikianlah, demokrasi mati. Dalam rangka inilah Anies menebarkan pesan, bahwa kekuasaan yang dipilih secara demokrasi bisa membajak dan mematikan demokrasi. Respon nyeleneh anak bangsa menyikapi itu bisa menjadi pertanda bangsa ini mengabaikan literasi. Pelan-pelan tapi pasti watak anti sains menggerogoti tubuh republic ini. Salah Kaprah ketua KPK dan pembulian terhadap anis yang menunjukan buku; Bagaimana Demokrasi mati? Cukup mewakili mental kontra literasi bangsa ini.

Di Indonesia memang tidak ada penutupan satu televisi, tapi “membrandel” salah satu televisi karena “relasi kuasa” marak terjadi. Sebagai contoh Indonesia Lawyers Club di TV One beberapa kali dibatalkan penayangan karena “badai” ataukah “telpon rahasia”. Sementara upaya tafsir tunggal negara melalui perangkat hingga penggunaan bBuzzer dan influenzer bukan rahasia umum. Belum lagi ketidakadilan penegakan hukum. Seharusnya demokrasi ini benar-benar dihargai dan dihormati oleh negara. Bukan tidak mungkin, demokrasi kita mati pelan-pelan karena elite kekuasaan membajak institusi sampai “mengatur” hukum. Bukankah dalam konstitusi “Setiap Warga Negara Bekedudukan Sama Dihadapan Hukum dan Keadilan,”

Dengan demokrasi sebagai sistem politik dan pemerintahan, ide dasar mencerdaskan kehidupan berbangsa dan bernegara seharusnya bisa berjalan mulus. Namun sayang, pembusukan sistem, nampak tidak terhindarkan. Seharusnya bangsa ini, tidak mengadopsi watak colonial yang ditentang selama berabad-abad itu. Kita tumbuh menjadi bangsa yang kolot dan kontra produktif dan korup. Bagaimana bisa negara menjadikan warga negara sebagai musuh? Disaat bersamaan negara-negara didunia berlomba-lomba menjadi negara unggul demi demokrasi dan masa depan bangsanya? Perang terhadap korupsi, feodalisme tidak bisa dimenangkan selama 75 tahun. Tentu perang itu  tidak bisa dimenangkan dengan memerangi rakyat sendiri.

Berbuah Ketimpangan, Memanen Keruntuhan?

Ketidakadilan ekonomi menjadi niscaya. Dalam data apalagi realitas, kesenjangan penguasaan Sumber Daya Alam (SDA) yang membentuk jurang. Data penguasaan SDA pada masa kolonialisme sama saja “menjurang” pada masa setelah merdeka.

Dulu ditahun 1900, 16 ribu orang Belanda (0,04%)  menguasai 35 juta pribumi. Jumlah itu meningkat drastic, pada tahun 1930 dimana 240 ribu orang Belanda (0.4%) menguasai 60 juta pribumi. Sekarang etnik China di Indonesia ditaksir 12 juta jiwa berdasarkan sensus 2014. Mereka menguasai 80% ekonomi nasional, pemilik 75 persen perusahaan yang terdaftar di Jakarta Stock Exchange. Menguasai 87% lahan di Jakarta, 75 persen tanah di Indonesia. Mereka juga menguasai 50% perkebunan sawit, seluas 51 juta Hektare Area (setara dengan setengah Pulau Jawa).

Barangkali karena penguasaan demi penguasaan ini, majalah Forbes (2015) melansir daftar orang terkaya di Indonesia, dimana 8 dari 10 konglomerat merupakan etnik China dan 90% dari 50 orang terkaya merupakan etnik China. Total kekayaan mereka sebanyak Rp 1.264 triliun atau setara 65%  APBN Indonesia. (Gunan Nasution; Tragedi Ekonomi Pribumi, Dari Meener Masuk Kepangkuan Cukong). Didalam negeri, 0.68,1% pendududuk menguasai 68% persen tanah.

Penulis berkesimpulan, Indonesia masih terjajah secara ekonomi. Mirip sekali dengan skenario Belanda menguasai bangsa-bangsa di Nusantara yang dioperasikan melalui “perusahaan dagang bangsawan” bernama VOC. Dengan data ini “mustahil” tujuan bernegara dapat disongsong. Bagaimana mungkin ada kesejahteraan rakyat ditengah-tengah monopoli sumber daya?

Jeffrey A. Winters dalam bukunya Oligarki menegaskan: keseteraan kesempatan mutlak dihadirkan demi keseteraan menggapai kesejahteraan. Menjadi hukum alam, dimanapun ada dominasi, monopoli ‘akses’ pasti menyuburkan ketidakadilan dan ketimpangan. Rebublik ini belum selesai disini. Alhasil, kedepannya bangsa kita akan mengalami krisis demokrasi dan krisis ekonomi secara berbarengan. Feodalisme menjadi asbabulnujul yang harus diresapi secara jujur, berdiri memayungi krisis tersebut. Bukan tidak munggkin Republik Indonesia kolaps (runtuh) sebelum berumur 1 abad dan hilang di Peta Dunia.

Dalam kepentingan Indonesia Raya bangsa ini harus selesai dengan demokrasi. Fakta hari-hari ini, perlahan-lahan namun progresif republik ini tumbuh d itengah tumbuh suburnya “pembusukan sistem” junto “pembusukan jiwa rakyat”. Politik negara tidak menghidupkan harapan (political of hoppe) sedang rakyat di “paksa” secara berkelanjutan “tidak percaya” negara.

Selama 5 tahun terakhir kita kehilangan peran negarawan dan percakapan yang mengakrabkan warga negara. Kita menjadi bangsa yang tidak memiliki tujuan dan memori kolektif. Negara sibuk mengobral musuh dalam negeri yang tak lain anak-anak bangsa sendiri untuk meneguhkan posisinya sebagai organisasi kekuasaan tertinggi dan tunggal, sedang peta kostelasi politik Internasional dilupakan.

Negara gagap mengobral tantangan Indonesia dalam pergulatan bangsa-bangsa di Dunia. China sibuk berupaya menguasai laut China Selatan hingga Natuna, memperkuat SDM, berlomba-lomba memperkuat alustitsa, memproduksi senjata nuklir hingga menemukan jaringan 5G Indonesia sibuk kampanye Pancasila disatu sisi, hingga TNI dikerahkan menurunkan baliho HRS. Aneh. Negeri ini tidak pernah mau belajar pada krisis di Timur Tengah yang diapit krisis multidimensi hanya karena perebutan energi negara-negara super power seperti Rusia dan Amerika Serikat.

Bukan tidak mungkin krisis di negara tersebut akan bermigrasi ke Indonesia dengan agenda perebutan bio energi atau energi terbarukan. Indonesia memiliki Hutan terbanyak di Dunia dengan Sumber Daya Air yang melimpah. Dua hal itu merupakan sumber energi hayati, yang akan mengantikan Minyak dan Gas (MiGas) yang berdasarkan riset British Petroleum (BP) pada tahun 2013 (Majalah Swantara) yang menyebutkan cadangan migas dunia akan sanggup bertahan 49 tahun lagi. 42 tahun lagi, migas habis, saat itu umur republik ini 117 tahun. Dapatkah kita bertahan sampai 42 Tahun lagi, ditengah kondisi bangsa dan negara yang dikelola serampangan seperti hari-hari ini?

Politik negara harusnya diatur untuk menghidupkan keakraban warga negara dan menghimpun energi bersama demi menciptakan memori bersama sebagai sebuah bangsa. Negara harus memiliki infrastruktur dan suprastruktur yang memadai untuk mengsiasati agenda-agenda proxy war (perang Boneka) dan mengambil buah dari bonus demografi yang diklaim sebagai jembatan Indonesia Emas (Indonesia Raya). Bukankah P.W Singer dan August Cole, pakar militer ternama Amerika Serikat dalam novelnya, Ghost Fleet (Armada Hantu) (2015) telah menulis prediksi skenario kehilangan Republik Indonesia dari peta dunia yang salah satunya karena invasi China?

Namun bila kita meragukan novel, saya menawarkan kita semua untuk membaca buku Jared Diamond (Collapse) dan buku Mengapa Negara Gagal yang ditulis Daron Acemegu dan James A. Robinson. Jared Diamond mengajukan teori keretakan ekologis sebagai dalil-dalil keruntuhan peradaban manusia. Daron dan Robinson mengajukan pengelolaan institusi politik yang timpang sebagai dalil-dalil kegagalan negara. Sekarang, Indonesia melengkapi sarat “keruntuhan” dan “kegagalan negara”. Barangkali dalam momentum ini, bukan saja demokrasi kita yang pelan-pelan mati, melainkan republik.

Sekarang! bangsa ini harus melihat kembali titik tonggak. Sebagai anak bangsa, saya pesimis mencerdaskan kehidupan bangsa bisa berhasil dengan kondisi republik seperti ini. Barangkali kita harus akhiri lelucon yang tidak bermanfaat dengan membawa republik ini, melampaui keberadaan dengan tidak lagi berternak kedunguan (pembodohan). Kedunguan yang bukan saja tidak menyehatkan tubuh dan anatomi republik ini, melainkan mempercepat menjalarnya penyakit yang menggeroggoti tubuh dan anatomi republik.

Bangsa kita harus cerdas, secerdas tujuan yang terpatri dalam konstitusi. Tidak ada bangsa manapun yang beradab dengan jalan berternak pembodohan dan mengangkat senjata memerangi rakyat sendiri.

Bagikan Artikel Ini
img-content
Satria Tesa

Penulis Indonesiana

0 Pengikut

img-content

Bagaimana Indonesia Cerdas?

Minggu, 6 Desember 2020 16:05 WIB

Baca Juga











Artikel Terpopuler











Terpopuler di Peristiwa

img-content
img-content
img-content
Lihat semua