Kisah Petinju Legendaris, Muhammad Ali - Olah Raga - www.indonesiana.id
x

Bam Habsyi

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 13 Desember 2020

Selasa, 15 Desember 2020 12:45 WIB

  • Olah Raga
  • Berita Utama
  • Kisah Petinju Legendaris, Muhammad Ali


    Dibaca : 1.313 kali

    Siapa yang tak kenal Muhammad Ali sosok petinju terbaik sepanjang masa. Muhammad Ali adalah satu-satunya petinju profesional yang memenangkan kejuaraan kelas berat tiga kali. Dia memberikan kepemimpinan dan teladan bagi pria dan wanita Afrika-Amerika di seluruh dunia dengan pandangan politik dan agamanya.

    Muhammad Ali lahir dengan nama Cassius Marcellus Clay Jr. pada 17 Januari 1942, di Louisville, Kentucky. Dia anak pertama dari dua putra Cassius Marcellus Clay Sr. dan Odessa Grady Clay. Ayahnya adalah seorang pelukis reklame yang juga suka berakting, bernyanyi, dan menari. Ibunya bekerja sebagai wanita pembersih ketika keuangan sedang sulit.

    Ali mulai bertinju pada usia 12 tahun. Sepedanya pernah dicuri, dan dia melaporkan pencurian tersebut kepada seorang polisi bernama Joe Martin, yang memberikan pelajaran tinju di pusat pemuda setempat. Martin mengundang Ali untuk mencoba tinju dan menyadari bahwa dia memiliki bakat.

    Martin mulai menampilkan Ali di acara televisi lokal, "Tomorrow's Champions," dan dia memulai mengantarkan Ali berolahraga di Louisville's Columbia Gym. Seorang pelatih Afrika-Amerika bernama Fred Stoner mengajari Ali ilmu tinju. Di antara banyak hal yang dipelajari Ali adalah bagaimana bergerak dengan keanggunan dan kelenturan seorang penari. Meskipun tugas sekolahnya buruk, Ali menggunakan seluruh waktunya untuk bertinju dan terus berkembang.

    Melayang seperti kupu-kupu menyengat seperti lebah

    Saat remaja, Ali memenangkan kejuaraan Amatir Athletic Union (AAU) dan Sarung Tangan Emas. Pada usia 18 ia berkompetisi dalam pertandingan Olimpiade 1960 yang diadakan di Roma, Italia, memenangkan medali emas di divisi kelas ringan. Ini menyebabkan ia dikontrak dengan sekelompok jutawan yang disebut Louisville Sponsors Group. Itu adalah kontrak terbesar yang pernah ditandatangani oleh petinju profesional.

    Ali berhasil melewati serangkaian kemenangan profesional, menggunakan gaya yang menggabungkan kecepatan dengan kekuatan pukulan yang hebat. Dia digambarkan oleh salah satu pelatihnya memiliki kemampuan untuk "melayang seperti kupu-kupu, dan menyengat seperti lebah."

    Gaya unik Ali dalam membual, berima, dan mengekspresikan kepercayaan dirinya membuatnya mendapat perhatian media yang besar saat ia bergerak menuju kesempatan untuk memperjuangkan kejuaraan tinju kelas berat dunia. Ketika dia mulai menulis puisi yang meramalkan kemenangannya dalam pertarungan yang berbeda, dia dikenal sebagai "The Louisville Lip." Perhatian dan keterampilannya sebagai petarung terbayar. Pada bulan Februari 1964, ketika dia baru berusia dua puluh dua tahun, dia bertarung dan mengalahkan Sonny Liston untuk kejuaraan kelas berat dunia.

    Perpindahan agama

    Terinspirasi oleh juru bicara Muslim Malcolm X (1925–1965), Ali mulai mengikuti keyakinan Muslim Kulit Hitam (sebuah kelompok yang mendukung sebuah bangsa kulit hitam yang terpisah) dan mengumumkan bahwa ia telah mengubah namanya menjadi Cassius X. Ini terjadi pada saat perjuangan karena hak-hak sipil berada pada puncaknya dan Muslim telah muncul sebagai kontroversial (menyebabkan perselisihan) tetapi kekuatan penting dalam komunitas Afrika-Amerika.

    Kemudian pemimpin Muslim Elijah Muhammad (1897–1975) memberinya nama Muhammad Ali, yang berarti "kekasih Allah". (Allah adalah tuhan yang disembah oleh umat Islam.) Dalam mempertahankan gelar pertamanya pada Mei 1965 Ali mengalahkan Sonny Liston dengan KO pada ronde pertama. (Banyak yang menyebutnya pukulan hantu karena begitu cepat dan kuat sehingga hanya sedikit yang menyaksikan pertarungan itu bahkan melihatnya.) Ali berhasil mempertahankan gelarnya delapan kali lagi.

    Pada bulan April 1967 Ali masuk dinas militer selama Perang Vietnam (1957–75)--perang yang terjadi dalam upaya yang gagal untuk menghentikan Komunis Vietnam Utara untuk mengambil alih Vietnam Selatan. Dia mengklaim bahwa sebagai menteri agama Muslim Kulit Hitam dia tidak diwajibkan untuk mengabdi.

    Pers mengkritiknya sebagai orang yang tidak patriotik, dan Komisi Atletik Negara Bagian New York dan Asosiasi Tinju Dunia menangguhkan lisensi tinju dan mencabut gelar kelas beratnya. Ali mengatakan kepada Sports Illustrated, "Saya menyerahkan gelar saya, kekayaan saya, mungkin masa depan saya. Banyak pria hebat yang telah diuji untuk keyakinan agamanya. Jika saya lulus ujian ini, saya akan menjadi lebih kuat dari sebelumnya." Ali akhirnya dijatuhi hukuman lima tahun penjara tetapi dibebaskan saat naik banding, dan hukumannya dibatalkan tiga tahun kemudian oleh Mahkamah Agung AS.

    Kembali ke atas ring

    Ali kembali ke ring dan mengalahkan Jerry Quarry pada tahun 1970. Lima bulan kemudian ia kalah dari Joe Frazier (1944–), yang menggantikannya sebagai juara kelas berat ketika gelarnya dicabut. Ali meraih kembali kejuaraan untuk pertama kalinya ketika dia mengalahkan George Foreman (1949–), yang mengalahkan Frazier untuk memperebutkan gelar, dalam pertarungan yang diadakan di Zaire pada tahun 1974. Ali menyebut pertandingan ini sebagai "Rumble in the Jungle."

    Ali melawan Frazier beberapa kali lagi, termasuk pertarungan pada tahun 1974 yang dipentaskan di New York City dan pertarungan yang diadakan di Filipina pada tahun 1975, yang oleh Ali disebut sebagai "Thrilla di Manila". Ali memenangkan kedua pertandingan untuk mendapatkan kembali gelarnya sebagai juara dunia kelas berat. Pada tahun 1975 majalah Sports Illustrated menyebut Ali sebagai "Olahragawan Terbaik Tahun Ini".

    Akhir karir Muhammad Ali

    Di akhir karir tinju, ia mengalami kondisi yang berkaitan dengan penyakit Parkinson (penyakit sistem saraf yang mengakibatkan gemetar dan kelemahan otot). Pertarungan terakhir Ali (semuanya ada enam puluh satu) terjadi pada tahun 1981. Saat karier tinju Ali berakhir, ia terlibat dalam kegiatan sosial dan politik. Dia berkampanye untuk Jimmy Carter (1924–) dan kandidat politik Demokrat lainnya dan mengambil bagian dalam mempromosikan berbagai tujuan politik yang menangani kemiskinan dan kebutuhan anak-anak.

    Dia bahkan berusaha membebaskan empat orang Amerika yang diculik di Lebanon pada 1985. Akibatnya, citranya berubah dan dia dihormati sebagai negarawan. Pada Pertandingan Olimpiade Musim Panas 1996 di Atlanta, Georgia, dunia dan negaranya menghormati Ali dengan memilihnya untuk menyalakan obor Olimpiade selama upacara pembukaan.

    Ali tetap menjadi sorotan publik meski dia terus menderita akibat penyakit Parkinson. Pada tahun 1998, dia mengumumkan bahwa dia keluar dari program pengobatan eksperimental di Boca Raton, Florida, dan mengklaim bahwa pemimpin program tersebut menggunakan namanya secara tidak adil untuk mendapatkan publisitas. Pada tahun 1999 Ali menjadi petinju pertama yang tampil di kotak sereal Wheaties. Pada tahun-tahun itu dia mendukung undang-undang baru untuk membersihkan sisi bisnis tinju.

    Setelah serangan teroris di Amerika Serikat pada 11 September 2001, Ali setuju untuk merekam pengumuman enam puluh detik untuk disiarkan di negara-negara Muslim untuk menunjukkan bahwa Amerika Serikat tetap bersahabat dengan mereka yang beragama Muslim.

    Ali meninggal dunia di usia 74 tahun pada 3 Juni 2016. Upacara pemakamannya digelar dengan prosesi menempuh jarak 32 kilometer melintasi kota kelahirannya, yaitu Louisville.

     

    Referensi:

    Muhammad Ali Biography. Biography.com – https://bit.ly/2W6k6yx

    Muhammad Ali Biography. Biographyonline.net – https://bit.ly/2T4c6ZD

     



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.