Manusia Literat, Kerjakan yang Baik Tinggalkan yang Buruk - Gaya Hidup - www.indonesiana.id
x

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Sabtu, 13 Februari 2021 19:00 WIB

  • Gaya Hidup
  • Berita Utama
  • Manusia Literat, Kerjakan yang Baik Tinggalkan yang Buruk

    Manusia yang literat itu adalah "kerjakan yang baik, tinggalkan yan buruk". Karena setiap kebaikan akan kembali pada yang melakukannya. Man jadda wajada

    Dibaca : 900 kali

    Literasi paling sederhana itu “kerjakan yang baik, tinggalkan yang buruk”.

    Kalimat sederhana tapi jelas. Tanpa dalih tanpa alasan. Selagi itu kebaikan dan bermanfaat untuk orang lain, maka kerjakanlah. Smabil diam boleg, sambil berisik pun tidak masalah. Asal itu kebaikan,kebajikan. Bukan keburukan, bukan kejelekan, bukan pula gossip atau ngomongin orang.

     

    Karena setiap perbuatan baik sekecil apa pun akan Kembali kepada yang melakukannya. Dan kebrukan sekecil apa pun yang ditebarkan, maka akan Kembali pula kepada yang mengerjakannya. Jadi tinggal pilih, mau yang baik atau buruk? Itu semua ada konsekuensinya.

     

    Tidak usah berdalih lagi. Setiap perbuatan baik pasti berdampak positif, maka kerjakanlah. Akan tetapi pekerjaan buruk yang sia-sia bahkan berdampak negatif, maka jauhilah.

     

    Seperti yang dilakukan di taman bacaan. Itulah perbuatan baik.

    Mulai dari memberi akses bacaan kepada anak-anak. Mengecek kartu baca, menemani membaca hingga mengajarkan adab kebaikan seperti salam, cium tangan, hingga antre. Atau mengajar ibu-ibu buta aksara pun perbuatan baik. Dari yang tadinya tidak bisa menulis nama, membuat tanda tangan hingga membaca kata. Akhirnya kini, kini mereka bis abaca bisa tulis. Maka selagi baik, maka kerjakanlah.

     

    Di taman bacaan tidak ada politik, tidak ada pula kebencian. Yang ada hanya ikhtiar, bagaimana cara anak-anak di masa penademi Covid-19 yang harus belajar dari rumah tapi tetap bisa membaca buku. Ibu-ibu buta aksara tetap dapat belajar baca tulis agar tidak lupa dan lebih bermartabat di mata anaknya. Bahkan anak-anak yatim yang dibina agar tetap bisa belajar, tidak putus sekolah. Itulah yang dilakukan di TBM Lentera Pustaka di kaki Gunung Salak Bogor.

     

    Dan ketahuilah, setiap perbuat baik itu jarang diingat. Tapi setiap perbuatan buruk justru jarang dilupakan. Tetaplah menebar kebaikan, di mana pun dan hingga kapan pun.

     

    Man Jadda Wajada, “siapa yang bersungguh-sungguh, maka ia akan mendapatkannya”. Salam literasi #KampanyeLiterasi #TBMLenteraPustaka #TamanBacaan



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.