Inilah yang Sebenarnya Dibutuhkan untuk Menjadi Musisi - Gaya Hidup - www.indonesiana.id
x

ilustr: CSM

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Minggu, 14 Februari 2021 05:56 WIB

  • Gaya Hidup
  • Berita Utama
  • Inilah yang Sebenarnya Dibutuhkan untuk Menjadi Musisi

    Tentang kemampuan untuk menjadi musisi.

    Dibaca : 752 kali

    Manusia dirancang untuk bermusik. Bermusik berkembang dari beberapa faktor.

    Kebanyakan orang yang aktif bermusik sebagai pendengar dan penonton konser memiliki sedikit keterampilan sebagai pembuat musik itu sendiri. Sangat menyadari perbedaan ini, banyak yang mengungkapkan penyesalan karena tidak belajar lebih banyak tentang musik di awal kehidupan ketika mereka bisa. Beberapa orang menggambarkan musikal sebagai mimpi yang tidak pernah dapat dicapai secara realistis karena mereka tidak dilahirkan dengan bakat bawaan yang dibutuhkan. Bisakah semua anak menjadi musikal? Bagaimana kita bisa tahu siapa yang memiliki "apa yang diperlukan" untuk menjadi seorang musisi?

    Penelitian psikologis telah menjelaskan banyak hal tentang perkembangan musik manusia. Karena manusia, sebagai spesies, "terprogram" untuk menjadi musik, musikalitas tingkat lanjut paling baik dipahami sebagai seperangkat keterampilan yang diperoleh sebagai hasil dari sejumlah faktor pendukung yang kuat.

    Memang, ini bertentangan dengan pandangan umum bahwa kemampuan musik jarang terjadi dalam populasi umum. Menurut pandangan ini, hanya sedikit individu berbakat yang bisa menjadi musisi, sehingga tugas utama profesi musik adalah deteksi dini bakat agar bisa dibina dengan baik.

    Saya berpendapat bahwa orientasi ini cukup kuno. Dari perspektif psikologi ilmiah, ada banyak alasan untuk meragukan gagasan tentang bakat musik yang murni lahir dan menantang upaya untuk mengidentifikasinya. Sementara beberapa orang mungkin percaya bahwa keterampilan musik yang lebih baik adalah hasil dari lahir dengan otak yang cocok untuk musik, penjelasan alternatifnya adalah bahwa otak yang berbeda (lebih bermusik) dihasilkan dari keterlibatan dalam aktivitas musik.

    Penjelasan terakhir ini mendapat dukungan dari penelitian otak. Misalnya, perbedaan dalam neuroplastisitas struktural antara pianis yang sangat terlatih dan non-musisi telah dikaitkan dengan pelatihan musik mereka yang berkelanjutan. Selain itu, karakteristik struktural otak pianis lebih terlihat pada mereka yang mulai belajar piano sejak masa kanak-kanak, dibandingkan dengan mereka yang baru mulai bermain piano (Vaquero et al., 2016). Ada banyak penelitian yang menunjukkan bagaimana otak diubah oleh pengalaman (Kolb, 2018).

    Daripada menerima kemampuan musik sebagai anugerah khusus yang diterima oleh sedikit orang berbakat, lebih baik dipahami sebagai seperangkat keterampilan musik yang dikembangkan orang. Penelitian telah mengidentifikasi sejumlah faktor yang menjadi kontributor kuat untuk perolehan keterampilan musik. Ini bisa menjadi latihan yang sulit dan terlalu akademis untuk menjelaskan banyak faktor yang berkontribusi pada perkembangan musikalitas, tetapi kategori yang luas dalam permainan termasuk ciri-ciri fisiologis, kesempatan/dukungan, dan pembelajaran.

    McPherson, Davidson, & Faulker (2012) telah menekankan sifat transaksional dari perkembangan musik. Ketika orang berkembang menjadi sangat bermusik, hal itu berasal dari "penyelarasan kunci dan transaksi yang sering kali luas — melintasi bidang sosial, biologis, psikologis, dan lingkungan — yang menciptakan kondisi yang mendorong pertumbuhan musik yang signifikan" (hlm. 183).

    Sifat Fisiologis

    Perbedaan individu dalam karakteristik fisiologis manusia membatasi perkembangan musikalitas. Beberapa ciri fisik, seperti otot dan kontrol motorik, mempengaruhi perkembangan musik, termasuk keterampilan memainkan alat musik.

    Ciri fisiologis juga mencakup kemampuan perseptual. Dalam contoh yang jelas terlihat, anak-anak yang lahir tuli pasti akan memahami musik dengan sangat berbeda dari mereka yang lahir dengan pendengaran biasa. Juga telah disarankan bahwa anak-anak yang susunan sarafnya mencakup kepekaan tertentu terhadap suara mungkin sangat memperhatikan dan tertarik pada rangsangan musik di lingkungan mereka; sifat seperti itu kemungkinan besar akan membantu perkembangan musik (McPherson & Williamon, 2016).

    Akhirnya, beberapa ahli teori telah mengemukakan bahwa ciri-ciri psikologis tertentu yang relevan dengan perkembangan musik, seperti kreativitas, emosi, dan orientasi pencapaian, adalah bawaan lahir; namun, hasil penelitian lain menunjukkan bahwa temperamen dan ciri-ciri kepribadian lebih ditentukan oleh lingkungan dan ditampilkan secara situasional.

    Keberadaan ciri fisiologis dan psikologis tidak menunjukkan “gen musik” yang menentukan seseorang untuk mencapai kemusian yang signifikan dalam hidup. Bahkan mereka yang mengedepankan peran karakteristik herediter dalam kemampuan manusia mengakui kompleksitas pembentukan pengaruh genetik, yang “tidak menunjukkan efek deterministik terprogram dari satu gen tetapi kecenderungan probabilistik dari banyak gen dalam sistem multi-gen” (Gagné, 2013 , hal.13). Jadi, tidak benar untuk berasumsi bahwa ciri-ciri orang — bahkan sifat fisiologis — ditentukan secara genetik. Dengan pengecualian tinggi dan ukuran tubuh, atribut fisiologis manusia umumnya dipengaruhi oleh kondisi dan pengalaman hidup mereka.

    Peluang dan Dukungan

    Keterpaparan sederhana terhadap musik biasanya menandai awal perkembangan musik orang-orang. Tentunya anak-anak dapat mengalami tingkat pemaparan musik yang sangat berbeda dalam hidup mereka, mulai dari lingkungan yang kaya musik — mungkin di mana musik sangat sering didengar, dan orang tua, saudara kandung, dan pengasuh lainnya sering menyanyi dan memainkan alat musik sebagai bagian dari waktu senggang — hingga lingkungan di mana musik hampir tidak pernah ada. Paparan yang lebih besar mengarah pada pemahaman yang lebih baik tentang musik, yang berarti kesiapan pikiran dan otak yang lebih baik untuk pertumbuhan dan pembelajaran tambahan. Untuk kaum muda yang lingkungan awalnya mencakup banyak kesempatan seputar musik, perkembangan mereka dapat menjadi bola salju dengan cepat.

    Kaum muda yang cukup beruntung untuk tumbuh dalam keluarga yang kaya musik dan suportif cenderung memiliki akses musik yang lebih besar juga. Dengan demikian, dua anak yang tampak sangat mirip di permukaan dapat mengalami tingkat keterpaparan, kesempatan, dan dukungan yang sangat berbeda dalam hal musik. Perbedaan-perbedaan ini dapat menjadi sangat penting dalam perkembangan dan tingkat musikalitas yang dicapai. Akumulasi peluang dan dukungan membantu menentukan agensi musik seseorang, yaitu, perasaan bahwa mereka bisa bermusik, yang merupakan faktor penting dalam mencapai tingkat yang lebih tinggi dalam bermusik.

    Belajar

    Masyarakat umum sering menyamakan konsep belajar dengan sekolah dan pengajaran. Memang, pendidikan formal bisa menjadi kontributor positif dan kuat bagi perkembangan musik. Namun, sepanjang sejarah manusia, orang telah memperoleh banyak pengetahuan dan keterampilan melalui cara-cara informal. Hal ini berlanjut hingga hari ini, baik melalui teknologi komunikasi massa modern maupun melalui pembelajaran sosial tatap muka kuno. Baik dalam konteks formal atau informal, beberapa pembelajaran dapat terjadi tanpa peserta didik mencurahkan perhatian secara sadar, seperti halnya enkulturasi.

    Pengetahuan yang lebih maju dan perolehan keterampilan, bagaimanapun, membutuhkan pelajar untuk menerapkan perhatian dan usaha yang disengaja. Latihan individu dan latihan kelompok adalah hal yang dihormati sepanjang waktu dalam kehidupan musisi.

    Seperti yang digunakan dalam bahasa sehari-hari, istilah "latihan" hanya mengacu pada berulang kali melakukan suatu kegiatan dalam upaya belajar melakukannya dengan lebih mudah atau akurat. Dalam bidang musik dan psikologi, istilah “latihan” memiliki arti yang sangat khusus. Meskipun musisi dapat berbeda secara dramatis dalam apa yang mereka anggap sebagai praktik yang baik dan mereka mungkin tidak selalu mengartikulasikannya dengan jelas, para peneliti dalam psikologi kognitif telah menawarkan istilah praktik yang disengaja, yang didefinisikan sebagai praktik yang penuh usaha dan soliter yang dilakukan oleh seorang pemain dengan tujuan khusus untuk meningkatkan keterampilan (Ericsson & Harwell, 2019). Jelas, jenis latihan ini melibatkan lebih dari sekedar pengulangan. Ini melibatkan musisi dalam menyusun strategi untuk mendapatkan hasil maksimal dari upaya belajar mereka.

    Secara keseluruhan, penelitian psikologis mendukung penjelasan yang jelas dan koheren tentang perkembangan musikalitas. Kebanyakan anak dilahirkan dengan kapasitas penuh untuk terlibat dengan musik. Oleh karena itu, pembelajaran musik harus dilihat sebagai hak lahir bagi semua anak. Meskipun banyak yang tidak mengalami pertemuan faktor-faktor yang diperlukan untuk mencapai keahlian musisi profesional, hampir semua orang dapat mengembangkan musik dan menikmati imbalan yang dapat diberikan oleh mendengarkan dan partisipasi musik.

    ***
    Solo, Jumat, 12 Februari 2021. 12:50 pm
    'salam cerdas penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.