5 Tip untuk Membantu Anda Berhenti Hidup dalam Ketakutan - Gaya Hidup - www.indonesiana.id
x

ilustr: ACR

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Senin, 1 Maret 2021 06:52 WIB

  • Gaya Hidup
  • Berita Utama
  • 5 Tip untuk Membantu Anda Berhenti Hidup dalam Ketakutan

    Tentang cara menghadapi ketakutan.

    Dibaca : 402 kali

    Apakah Anda akrab dengan ungkapan, "Satu-satunya hal yang harus kita takuti adalah ketakutan itu sendiri."?

    Ini mungkin frasa yang terlalu sering digunakan, tetapi itu benar.

    Banyak orang dilumpuhkan oleh ketakutan dan kecemasan setiap hari. Mereka dihantui oleh hal-hal yang mungkin tidak beres, penyakit yang mungkin mereka derita, dan hal-hal buruk yang mungkin terjadi.

    Konon, sebagian besar ketakutan hanya ada di pikiran dan tidak pernah benar-benar terjadi.

    Lebih jauh lagi, imajinasi yang menakutkan seringkali lebih buruk daripada kenyataan yang pernah ada. Akibatnya, banyak sekali orang yang menderita secara sia-sia, mengkhawatirkan hal-hal yang tidak pernah terjadi.

    Apakah Anda terus-menerus hidup dalam ketakutan atau kecemasan?

    Mari kita selesaikan ini untuk Anda, sehingga Anda dapat melanjutkan dan mulai menjalani hidup sesuai keinginan Anda.

    1. Tentukan Apa yang Sebenarnya Anda Takuti

    Tuliskan semua hal yang Anda takuti atau khawatirkan secara konstan.

    Ini bisa menjadi masalah besar yang membuat Anda tetap terjaga di malam hari, atau kecemasan kecil yang muncul sesekali.

    Tuliskan semuanya sehingga Anda dapat mengatasinya dengan benar. Dengan melakukan itu, Anda dapat mengetahui dari mana asalnya, dan cara menghadapinya.

    Ketakutan yang tercantum di bawah ini adalah beberapa yang paling mungkin memengaruhi hidup Anda secara berkelanjutan, tetapi kiat yang dibagikan dapat membantu Anda mengatasi beberapa hal lainnya juga.

    Takut Mati

    Salah satu ketakutan terbesar yang dimiliki orang adalah ketakutan akan kematian. Sejujurnya, ini biasanya menjadi dasar dari sebagian besar ketakutan yang mereka hadapi. Takut sakit atau cedera dan takut kehilangan keduanya berasal dari ketakutan akan kematian, misalnya.

    Semakin cepat Anda bisa berdamai dengan kematian Anda yang akan segera terjadi, semakin cepat Anda bisa melepaskan diri dari siklus ketakutan ini.

    Setelah Anda berdamai dengan kematian, sebagian besar ketakutan lain hilang begitu saja. Anda belajar untuk hidup di saat ini dan menghargai semua yang Anda miliki saat ini, alih-alih mengkhawatirkan apa yang telah berlalu, dan apa yang mungkin terjadi.

    Takut akan sesuatu yang buruk terjadi pada Anda

    Jenis ketakutan lain yang melumpuhkan dan mengganggu banyak orang adalah memikirkan sesuatu yang buruk terjadi pada mereka.

    Mereka mungkin takut mengemudi karena bisa terluka dalam kecelakaan mobil. Atau mereka mungkin menjadi hipokondriak karena semua penyakit potensial yang mungkin mereka dapatkan.

    Ketakutan ini sering kali berasal dari perasaan tidak terkendali. Faktanya, mereka sering muncul karena masalah masa kanak-kanak daripada masalah kesehatan yang sebenarnya.

    Katakanlah seseorang tumbuh dalam lingkungan yang kejam di mana semacam ancaman menjulang di setiap sudut. Mereka mungkin menjadi sangat waspada, dan tumbuh menguatkan diri untuk kemungkinan terjadinya sesuatu yang mengerikan.

    Begitu mereka berada di lingkungan tempat mereka aman dan terlindungi, mereka akan sedikit mengalami korsleting. Tidak ada ancaman dalam waktu dekat bagi mereka untuk diwaspadai atau harus berperang, jadi pikiran mereka muncul dengan hal-hal yang perlu ditakutkan.

    Jika Anda mengalami hal ini, cobalah mencari tahu dari mana semua ini berasal sehingga Anda dapat mengatasinya di sumbernya. Anda mungkin memerlukan bantuan terapis atau konselor untuk mempelajari cara mengarahkan kembali pola pikir lama, dan itu tidak masalah. Anggap saja sebagai mengarahkan arus ke jalur yang lebih sehat dan mengalir lebih lancar.

    Takut akan sesuatu yang buruk terjadi pada orang yang dicintai

    Ini adalah ketakutan lain yang muncul karena kurangnya kendali. Ketika kita mencintai orang lain (dan ini bisa menjadi teman manusia atau non-manusia), kehilangan mereka bisa sangat menghancurkan. Juga sangat menyakitkan jika mereka terluka atau sakit.

    Kami berusaha melindungi orang yang kami cintai sebaik mungkin, berusaha melindungi mereka dari penyakit atau cedera. Ini untuk keuntungan mereka dan kami sendiri - kami tidak ingin mereka disakiti, dan kami tidak ingin mengalami rasa sakit yang terkait dengan melihat mereka terluka.

    Masalahnya adalah bahwa "keamanan" adalah ilusi.

    Bukan hal yang menyenangkan untuk didamaikan, tapi itu benar. Kami mencoba meyakinkan diri sendiri bahwa kita dan orang yang kita cintai aman dan dilindungi dengan berbagai cara, tapi itu selimut keamanan untuk diri kita sendiri daripada kenyataan.

    Setiap dari kita bisa terluka atau terbunuh setiap saat setiap hari. Ini adalah kebenaran yang sulit untuk dihadapi, tetapi sekali lagi - segera setelah Anda berdamai dengannya, Anda berhenti takut akan hal itu.

    Alih-alih cemas tentang semua hal yang bisa salah, Anda menghargai apa yang Anda miliki saat Anda memilikinya. Anda tidak menerima begitu saja, dan tidak membuang waktu.

    Cintai dan peliharalah orang-orang yang Anda sayangi, berusahalah untuk membuat hidup mereka terpenuhi dan semembah mungkin, dan jangan bertengkar karena hal-hal yang tidak penting.

    Hadirlah, berbaik hati, dan ketika hal yang tak terhindarkan benar-benar terjadi, Anda tidak akan menyesal.

    Takut Gagal

    Tentu, Anda mungkin gagal. Tetapi Anda mungkin juga berhasil.

    Ada sedikit jaminan dalam hidup, dan setiap peluang yang diambil memang bisa berakhir dengan kegagalan.

    Meskipun demikian, dengan hukum rata-rata, ada kemungkinan besar bahwa peluang yang Anda ambil akan menghasilkan kesuksesan.

    Cobalah mengambil sedikit risiko untuk menyesuaikan diri dengan kesuksesan kecil dan kegagalan kecil.

    Dengan setiap pengalaman, cobalah untuk tidak berkecil hati, atau terlalu percaya diri. Cobalah untuk memproses pengalaman dengan ketabahan yang terlepas, tanpa keterikatan atau harapan apa pun.

    Takut Risiko/Perubahan

    Banyak orang menghabiskan waktu terlalu lama dalam situasi yang membuat mereka tidak bahagia karena mereka takut dengan alternatif yang mungkin ada.

    Pertimbangkan seorang pria yang menikah dengan istrinya selama 60 tahun meskipun tahu sejak awal pernikahan mereka bahwa dia gay. Tetapi alih-alih menghadapi kenyataan itu dan pergolakan yang akan ditimbulkannya dalam hidupnya, dia berusaha mempertahankan ilusi kenormalan.

    Sebaliknya, istrinya menghabiskan hidupnya dengan diabaikan dan tertekan, membuat dirinya mati rasa dengan obat penghilang rasa sakit.

    Kehidupan macam apa yang akan mereka miliki jika mereka benar-benar menjalani kebenaran mereka? Jika mereka mengejar kepuasan dan kegembiraan alih-alih mempertahankan status quo dengan menyedihkan?

    Ketakutan akan apa yang ada di 'sisi lain' dalam membuat keputusan besar yang dapat menghentikan Anda untuk membuatnya. Namun jika Anda tidak puas, tidak bahagia, dan kesal dalam kehidupan kecil yang aman yang Anda buat untuk diri sendiri, bukankah berisiko lebih besar untuk tidak membuat perubahan?

    Apakah sarang nyaman yang Anda buat untuk diri sendiri sudah menjadi kandang?

    2. Fokus Pada Semangat dan Kontingensi

    Di militer, "ketakutan" tidak pernah disebutkan. Sebaliknya, ada dua aspek yang perlu ditangani: moralitas dan kemungkinan.

    Moral mengacu pada menjaga antusiasme dan kepercayaan diri pasukan, sementara kontingensi mengacu pada mengantisipasi semua hal "buruk" yang dapat terjadi, dan merencanakannya terlebih dahulu.

    Anda tidak perlu khawatir tidak memiliki cukup amunisi: Anda mengemas ekstra. Tidak perlu khawatir tentang kelaparan atau kedinginan: kenakan pakaian hangat dan makan lebih banyak daripada yang Anda kira akan Anda butuhkan.

    Ide militer sederhana ini adalah salah satu yang dapat Anda tanamkan dengan mudah ke dalam kehidupan Anda sendiri.

    Catat ketakutan dan kecemasan Anda, dan tentukan kemungkinan apa yang akan dibutuhkan, serta apa yang berhasil bagi Anda untuk meningkatkan moral.

    Apakah Anda takut kena penyakit? Buat rencana perawatan untuk berjaga-jaga, dan miliki persediaan yang mungkin Anda perlukan di rumah jika hal itu terjadi.

    Apakah Anda takut kehilangan dokumen penting saat bepergian? Buat salinan dan serahkan pada orang yang Anda percaya, salinan tambahan dengan pengacara Anda, dan satu lagi di brankas bank Anda.

    Terus ingatkan diri Anda tentang kekuatan Anda dan perhatikan bukti dalam hidup Anda yang menunjukkan betapa mampu dan tangguh Anda - percayalah, itu ada jika Anda membuka mata untuk itu. Ini akan membantu menjaga semangat Anda tetap tinggi, apa pun yang Anda hadapi.

    3. Perhatikan yang Positif, Bukan yang Negatif

    Kita hanya memiliki begitu banyak energi dan perhatian untuk diberikan. Ketika datang ke berbagai aspek kehidupan kita sehari-hari, kita harus memilih seberapa banyak perhatian yang kita berikan pada hal-hal itu; seberapa banyak perhatian yang kita berikan.

    Apa yang Anda perhatikan?

    Apakah Anda menghabiskan waktu berjam-jam untuk melihat-lihat media sosial dan panik tentang semua hal buruk yang disebutkan di sana?

    Atau apakah Anda melakukan hal-hal yang Anda sukai, dan menuangkan cahaya ke dunia?

    Jauh lebih sulit bagi rasa takut untuk menguasai pikiran Anda ketika Anda sibuk menjalani hidup, melakukan hal-hal baik, dan membenamkan diri dalam pekerjaan atau hobi yang menurut Anda memuaskan.

    Ketakutan menghilangkan perhatian yang Anda berikan. Alihkan pikiran Anda ke hal lain dan ketakutan akan mereda. Ulangi ini cukup sering dan rasa takut akan segera berjuang untuk memunculkan kepalanya yang buruk di tempat pertama.

    4. Buat Mantra untuk Membantu Anda Saat Ketakutan Muncul

    Berbicara tentang mengarahkan pikiran Anda, banyak orang menghafal doa, kutipan, atau mantra yang membantu mereka mengatasi rasa takut saat muncul.

    Pikiran kita sangat berperan dalam menciptakan realitas kita, jadi fokuskan energi Anda pada apa yang ingin Anda kembangkan.

    Cari kutipan dan mantra (atau tulis sendiri), dan ulangi saat Anda merasa takut.

    Litani melawan rasa takut dari Frank Herbert’s Dune adalah favorit saya bertahun-tahun yang lalu ketika saya mengalami banyak kesulitan:

    • Saya tidak harus takut.
    • Ketakutan adalah pembunuh pikiran.
    • Ketakutan adalah kematian kecil yang membawa pemusnahan total.
    • Saya akan menghadapi ketakutan saya.
    • Saya akan mengizinkannya melewati saya dan melalui saya.
    • Dan jika sudah lewat, saya akan memutar mata batin untuk melihat jalannya.
    • Di mana rasa takut pergi, tidak akan ada apa-apa.
    • Hanya aku yang akan tinggal.

    5. Berhenti Bersembunyi di Balik Alasan

    Saat Anda hidup dalam ketakutan, Anda akan menemukan kemungkinan alasan untuk tidak melakukan sesuatu yang membuat Anda takut.

    Anda akan membuat alasan untuk tidak menghadapi ketakutan di pikiran Anda. Hal-hal seperti, "Aku terlalu tua untuk itu", "Aku terlalu sibuk", atau "anak-anakku membutuhkan stabilitas."

    Tetapi hal-hal itu hanya benar dalam pikiran Anda. Tidak ada kebenaran dalam kenyataan yang mengatakan hal-hal ini harus menghentikan Anda dari mengambil tindakan.

    Untuk menghentikan diri Anda dari membuat alasan mengapa Anda tidak dapat melakukan sesuatu, teruslah membuat komitmen kecil untuk itu.

    Banyak hal tidak perlu menjadi satu lompatan besar ke dalam hal yang tidak diketahui. Mereka dapat direncanakan dan ditindaklanjuti sedikit demi sedikit sampai lompatan itu tidak lagi membuat Anda takut.

    Apakah Anda ingin memulai bisnis sendiri? Mulailah sebagai pekerjaan sampingan dan perlahan-lahan pelajari seluk-beluknya dan bawa klien atau pelanggan satu per satu sampai Anda merasa cukup percaya diri untuk berhenti dari pekerjaan Anda selamanya.

    Apakah Anda takut mengemudi atau belajar mengemudi? Ambil lebih banyak pelajaran daripada yang diperlukan bagi Anda untuk mendapatkan lisensi Anda sehingga Anda terbiasa dengannya, lebih banyak memori otot, lebih percaya diri pada kemampuan Anda. Setelah Anda lulus ujian, pastikan Anda mendapatkan banyak latihan dalam jarak yang lebih pendek dan/atau dengan penumpang yang tenang dan berpengalaman untuk menemani Anda. Ketakutan Anda akan segera mereda.

    Tidak ada dalam hidup yang perlu ditakuti - hanya untuk dipahami.

    Dengan cara yang sama seperti kesehatan sejati berasal dari menentukan penyebab suatu penyakit daripada menutupi gejalanya, begitu Anda memahami sumber ketakutan Anda, Anda dapat menetralkannya.

    Dan kemudian Anda tidak akan bisa dihentikan.

    ***
    Solo, Jumat, 26 Februari 2021. 10:31 pm
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.