8 Cara Membuat Hubungan Kesempatan Kedua Menjadi Sukses - Gaya Hidup - www.indonesiana.id
x

ilustr: Panda Gossips

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

4 hari lalu

  • Gaya Hidup
  • Berita Utama
  • 8 Cara Membuat Hubungan Kesempatan Kedua Menjadi Sukses

    Jadi, Anda ingin memberi pasangan Anda kesempatan kedua. Anda ingin menghidupkan kembali hubungan Anda dengannya. Dan kali ini, Anda ingin itu berhasil. Anda ingin menjadi lebih baik, lebih sehat, lebih kuat. Nah, apa yang mesti anda lakukan?

    Dibaca : 193 kali

    Jadi, Anda ingin memberi pasangan Anda kesempatan kedua. Anda ingin menghidupkan kembali hubungan Anda dengannya. Dan kali ini, Anda ingin itu berhasil. Anda ingin menjadi lebih baik, lebih sehat, lebih kuat.

    Bagaimana cara Anda memperbaiki sesuatu yang cukup jelas rusak sehingga hampir - atau benar-benar - berakhir dengan putus?

    Berikut adalah beberapa saran untuk membuat hubungan kesempatan kedua ini sukses.

    1. Pastikan itu yang Anda inginkan.

    Hati Anda harus berkomitmen pada hubungan ini jika ingin bertahan kali ini. Tentu, Anda mungkin memiliki beberapa keraguan atau ketakutan tentang itu, tetapi Anda setidaknya ingin hubungan itu berhasil. Tetapi tentunya itu sudah pasti, bukan? Belum tentu.

    Mungkin Anda telah mengalah di bawah tekanan dari pasangan Anda untuk mencoba lagi. Anda siap untuk mengakhiri hubungan tetapi dia terus berkata bahwa kali ini akan berbeda; bahwa dia akan berubah. Dan apakah Anda benar-benar percaya atau tidak, Anda telah mengalah dan setuju untuk terus melakukannya.

    Atau mungkin Anda mempertimbangkan untuk memberi mereka kesempatan kedua daripada menghadapi prospek menjadi lajang. Putus cinta tidak selalu berakhir, tetapi pasti terasa seperti itu pada saat itu dan Anda tidak ingin membuat diri Anda mengalami rasa sakit itu.

    Lalu ada situasi yang melibatkan anak-anak atau pernikahan atau hanya sejarah panjang antara Anda berdua. Mengurai kehidupan yang terjalin begitu erat bisa menjadi tantangan, dan bukan yang ingin Anda tangani saat ini.

    Hanya, Anda harus. Karena jika hati Anda tidak benar-benar ada di dalamnya, hubungan itu akan hancur sejak awal dan Anda berdua sebaiknya berpisah sekarang.

    2. Berkomunikasi, berkomunikasi, berkomunikasi.

    Oke, jadi komunikasi yang baik itu penting dalam hubungan apa pun, tetapi sangat penting dalam hubungan kesempatan kedua.

    Ada yang tidak beres pada kali pertama dan cara terbaik untuk mengatasinya adalah dengan berbicara satu sama lain.

    Bukan hanya satu atau dua percakapan besar tentang bagaimana Anda dapat melangkah maju sebagai pasangan, tetapi pembicaraan yang teratur dan jujur tentang perasaan Anda berdua.

    Mungkin Anda tidak begitu hebat dalam berkomunikasi satu sama lain - dalam hal ini, belajar dan praktikkan. Jika Anda tidak dapat mendiskusikan perasaan Anda atau masalah apa pun yang mungkin muncul, tidak akan ada yang terselesaikan.

    Semakin banyak hal ini dibiarkan begitu saja, semakin banyak rasa sakit yang tumbuh sekali lagi, dan semakin besar kemungkinan putusnya hubungan lainnya.

    Mungkin membantu untuk mengadakan sesi rutin dengan konselor hubungan selama beberapa bulan pertama hanya untuk memastikan bahwa keluhan disuarakan dan masalah sedang ditangani.

    3. Identifikasi pola hubungan yang tidak sehat dan lakukan langkah-langkah untuk menghindarinya.

    Apakah Anda memberikan perlakuan diam pada pasangan Anda setiap kali dia membuat Anda kesal?

    Apakah dia marah atau frustrasi jika Anda tidak memberi dia cukup waktu untuk menyendiri?

    Pertimbangkan hubungan Anda sejauh ini dan cari situasi berulang di mana sesuatu menyebabkan salah satu atau Anda berdua menjadi marah.

    Penting untuk mengetahui apa yang memicu periode ketidaknyamanan atau konflik di antara Anda berdua sehingga Anda kemudian dapat menemukan cara untuk menghindari hal-hal tersebut.

    Jika pasangan Anda, di masa lalu, mengutamakan teman dan hobinya sebelum waktu yang berkualitas bersama Anda, salah satu syarat untuk memberi dia kesempatan kedua adalah sejumlah malam atau akhir pekan yang penuh dedikasi di mana Anda menghabiskan waktu berdua saja.

    Atau jika Anda terkadang cenderung melakukan micromanaging pada pasangan Anda, percakapan perlu dilakukan lebih awal, sebelum dia kehilangan kesabaran dengan Anda.

    Ini bermuara pada mengidentifikasi poin rasa sakit satu sama lain. Begitu Anda tahu apa itu, Anda bisa berusaha lebih keras untuk tidak menyakiti dia dengan cara-cara itu.

    4. Atasi masalah yang belum terselesaikan.

    Sangat mungkin ada beberapa masalah yang lebih besar dalam hubungan Anda yang pada akhirnya mendorongnya ke jurang.

    Apa pun itu, dia akan membayangi setiap upaya untuk mencoba lagi kecuali jika ditangani dan diselesaikan.

    Apa kemungkinan masalah ini?

    Bisa jadi ada kurangnya kepercayaan di antara Anda karena kebohongan atau pengkhianatan.

    Mungkin elemen fisik dari hubungan Anda benar-benar hilang karena suatu alasan.

    Mungkin salah satu dari Anda membiarkan depresi Anda tidak diobati daripada menghadapi kebenaran dan mencari bantuan.

    Apa pun itu, Anda perlu bekerja untuk menyelesaikan masalah, atau setidaknya menemukan cara untuk mengatasinya dengan lebih baik.

    5. Tetapkan batasan yang sehat.

    Mungkin Anda sudah memiliki beberapa batasan dalam hubungan Anda. Bahkan mungkin saja persilangan dari salah satu garis merah inilah yang menyebabkan hal-hal menjadi begitu buruk sejak awal.

    Apa pun pilihannya, sekarang saatnya untuk menilai kembali batasan tersebut dan menetapkan beberapa batasan baru jika perlu.

    Anda tidak hanya harus mengaturnya, Anda harus mengkomunikasikannya dengan jelas sehingga Anda masing-masing tahu apa yang dapat dan tidak dapat diterima.

    Ini bisa berarti transparan sepenuhnya tentang uang yang Anda belanjakan untuk tempat sumber daya dikumpulkan dan di mana ada elemen pengeluaran tersembunyi sebelumnya.

    Itu mungkin berarti siapa Anda dan tidak diizinkan untuk berdiskusi dengan orang lain tentang hubungan tersebut. Mungkin Anda tidak ingin urusan pribadi Anda dibagikan dengan teman atau keluarganya.

    Mungkin Anda menginginkan batasan yang tegas tentang berapa banyak waktu yang diharapkan pasangan Anda untuk Anda habiskan bersama orang tuanya. Kunjungan rutin adalah satu hal, meminta mereka datang untuk minum teh setiap hari mungkin meminta terlalu banyak.

    Apa pun batasan yang Anda rasa perlu Anda tetapkan agar hubungan berhasil untuk kedua kalinya, lakukanlah, dan perjelas batasan tersebut sehingga tidak ada kebingungan.

    6. Jangan terus-menerus mengungkit masa lalu.

    Meskipun kesempatan kedua tidak berarti melupakan semua yang datang sebelumnya, itu seharusnya berarti tidak mengungkapkan rasa sakit atau tindakan di masa lalu berulang kali.

    Jika salah satu dari Anda memegang masa lalu di atas kepala yang lain, itu hanya akan menimbulkan perasaan tidak enak dan konflik.

    Anda tidak perlu membiarkan masa lalu berlalu dan memaafkan semua yang mungkin telah dia lakukan secara langsung, tetapi Anda tidak boleh mempersenjatai dengan masa lalu untuk mendapatkan pengaruh atas pasangan Anda.

    Anda masih bisa merasakan perasaan itu dan mengatasinya dari waktu ke waktu, dan itu mungkin masih memengaruhi cara Anda bereaksi terhadap sesuatu yang dilakukan pasangan Anda. Tetapi itu sangat berbeda dengan secara eksplisit menggali kerangka tua untuk menghantuinya.

    Ini adalah area lain di mana konseling hubungan dapat sangat membantu. Anda mungkin merasa perlu untuk mendiskusikan penderitaan masa lalu ini, tetapi jauh lebih baik melakukannya dengan bantuan pihak ketiga yang netral - dan hanya pada saat-saat ini.

    Jika tidak, dia akan bertindak seperti belenggu di sekitar pergelangan kaki hubungan Anda, mencegahnya bergerak maju ke masa depan yang lebih cerah.

    7. Berusaha.

    Tidak dapat disangkal fakta bahwa hubungan kesempatan kedua akan membutuhkan banyak usaha dan niat dari Anda berdua.

    Tidak mudah - baik secara praktis maupun emosional - untuk menekan tombol setel ulang dan mencoba memulai kembali.

    Anda perlu mencoba menjadi sesadar mungkin dalam hal perilaku, proses berpikir, dan interaksi Anda satu sama lain.

    Jika Anda tidak berusaha, Anda hampir pasti akan kembali ke pola tidak sehat di masa lalu, dan Anda sudah tahu ke mana arah jalan itu.

    Upaya dapat datang dalam berbagai bentuk, beberapa di antaranya telah kita bahas.

    Komunikasi, menghabiskan waktu bersama, mempelajari kembali suka dan tidak suka orang lain, saling menunjukkan cinta dan kasih sayang. Ini adalah hal-hal yang perlu Anda upayakan dengan keras jika Anda ingin menciptakan hubungan yang sehat dan harmonis yang Anda berdua inginkan.

    8. Bersabar satu sama lain.

    Perubahan tidak terjadi dalam semalam. Dan ubah hubungan Anda, Anda harus melakukannya jika ingin berhasil kali ini.

    Jadi sekeras apa pun, Anda harus mencoba menunjukkan satu sama lain kesabaran yang Anda berdua butuhkan untuk beradaptasi dengan realitas baru hubungan Anda.

    Anda berdua akan tergelincir - dan tidak hanya sekali, tetapi beberapa kali. Anda mungkin saling melewati batas, kembali ke kebiasaan lama, atau mengecewakan satu sama lain dengan salah satu dari seribu cara yang berbeda.

    Tetapi jika Anda berdua ingin hubungan ini berhasil, Anda harus saling mengendur.

    Sekarang, itu tidak berarti bahwa Anda terus membiarkan segala sesuatunya berlalu begitu saja. Orang lain harus menunjukkan tanda-tanda perubahan, bahkan jika dia mundur satu langkah untuk setiap dua langkah yang dia ambil.

    Kesabaran akan membantu menjaga keharmonisan saat Anda perlahan membuat kemajuan yang ingin Anda buat.

    ***
    Solo, Senin, 5 April 2021. 3:25 pm
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.