Cara Mengatasi Penolakan yang Terus-menerus - Gaya Hidup - www.indonesiana.id
x

ilustr: ACR

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

2 hari lalu

  • Gaya Hidup
  • Berita Utama
  • Cara Mengatasi Penolakan yang Terus-menerus

    Tentang mengatasi penolakan.

    Dibaca : 128 kali

    Ini bisa sangat mengecewakan ketika satu-satunya tanggapan yang pernah Anda dengar adalah "tidak".

    Penolakan terus-menerus dapat menyebabkan kerusakan luar biasa pada harga diri seseorang.

    Jika Anda menghadapi penolakan, Anda mungkin merasa tidak cocok di mana pun; bahwa tidak ada yang menginginkan Anda. Dan itu perasaan yang mengerikan.

    Ini bisa untuk menanggapi pekerjaan atau sekolah yang Anda lamar, grup sosial yang Anda ajak bergabung, atau orang-orang yang pernah Anda dekati secara romantis.

    Bahkan jika orang mencoba mengecewakan Anda dengan lembut, seperti memberi tahu Anda bahwa Anda 'hampir' mendapatkan pekerjaan itu, atau bahwa dia benar-benar menyukai Anda sebagai teman, penolakan itu tetap menyakitkan.

    Ketika seseorang merasa seperti terus-menerus ditolak, ada banyak kerugian yang ditimbulkan pada harga dirinya secara keseluruhan. Setiap "tidak" terasa seperti chip lain yang diukir darinya, tanpa apa pun yang ditambahkan untuk membantu membangunnya kembali.

    Berurusan dengan penolakan terus-menerus itu sulit, tetapi bukan tidak mungkin. Ada beberapa teknik yang bisa Anda coba untuk membantu Anda melewatinya, dan juga mencegah Anda menyerah.

    1. Belajar untuk tidak terikat pada hasil.

    Salah satu cara yang baik untuk menghindari patah hati karena penolakan adalah dengan tidak terikat pada hasil yang potensial.

    Misalnya, banyak orang terjebak dalam kemungkinan yang mungkin terjadi dari X hal yang terjadi.

    Misalkan seseorang akan melakukan wawancara kerja. Dia mungkin mulai memikirkan manfaat yang dimiliki pekerjaan tersebut - gym di tempat (dia bisa bugar!), gaji tinggi (dia bisa mendapatkan rumah baru!), dan lain-lain. Dia akan menciptakan keterikatan pada mimpi yang mungkin terungkap jika dia dapatkan pekerjaan itu.

    Akibatnya, dia akan sangat hancur jika tidak mendapatkannya.

    Dia telah membentuk ikatan emosional dengan lamunan, alih-alih tetap hadir. Dengan demikian, luka emosionalnya terjadi karena apa yang dia impikan tidak terwujud.

    Cobalah untuk tetap berada di saat ini, dan tanggapi daripada bereaksi. Jika Anda memiliki wawancara kerja, bagus. Usahakan untuk menjaga agar emosi Anda tetap netral.

    Tentu, Anda dapat pergi ke wawancara dengan energi yang baik, keramahan, dan kepercayaan diri, tetapi pada tingkat inti, perlakukan wawancara ini seperti Anda tidak membutuhkannya.

    Dengan begitu, jika tidak berjalan dengan baik, Anda tidak akan kecewa. Anda dapat membiarkan diri Anda bersemangat tentang hal itu jika dan ketika Anda mendapatkan kontrak yang ditandatangani, tetapi tidak sebelum itu.

    Hal yang sama berlaku untuk kencan romantis, lamaran sekolah, dan lain-lain. Jika salah satu tidak berjalan dengan baik, yang lain pasti akan melakukannya.

    2. Sadarilah bahwa penolakan bisa menjadi berkah.

    Banyak orang dikutuk dengan menerima apa yang mereka inginkan. Meskipun Anda mungkin merasa penolakan terus-menerus membuat Anda kesal, itu bisa menjadi berkah tersembunyi.

    Anda mungkin jatuh cinta dengan seseorang yang terus menolak Anda, dan merasa hancur karena dia "tidak menginginkan Anda". Tetapi bagaimana jika Anda sama sekali tidak cocok dalam banyak hal? Atau bagaimana jika dia adalah orang beracun di bawah permukaan dan memperlakukan Anda dengan buruk? Hubungan itu akan menjadi bencana dan Anda akhirnya akan merasa tidak enak.

    “Segala sesuatu terjadi karena suatu alasan” tidak benar-benar menghibur saat Anda merasa seperti sampah, tetapi sering kali hal itu benar jika ditinjau kembali.

    3. Pahami Hukum Rata-rata.

    Ada pepatah kuno yang mengatakan bahwa jika Anda membuang cukup banyak lumpur ke dinding, pada akhirnya sebagian akan menempel.

    Anda pada akhirnya akan berhasil. Ini adalah masalah bertahan dan berusaha sebaik mungkin untuk tidak merasa ada yang "salah" dengan Anda. Karena tidak ada.

    Anda adalah kepingan puzzle yang luar biasa, saat ini mencoba berbagai teka-teki untuk mencari tahu mana yang paling cocok untuk Anda. Semuanya akan beres pada akhirnya.

    4. Buat daftar orang yang ditolak sebelum berhasil.

    Tahukah Anda bahwa banyak orang menghadapi penolakan terus-menerus sebelum akhirnya "berhasil"? Selain itu, banyak dari mereka yang membuatnya dengan cara mereka sendiri.

    Misalnya, Anda mungkin tidak asing dengan gaun yang dirancang oleh pakar mode Vera Wang. Nah, tahukah Anda bahwa Wang ditolak untuk tim figure skating Olimpiade AS pada 1960-an? Dia akhirnya bekerja sebagai editor di Vogue untuk sementara waktu, dan mulai mendesain gaun pengantin untuk bersenang-senang pada usia 40 tahun. Dia dengan cepat menjadi desainer yang diakui secara internasional.

    JK Rowling adalah seorang ibu tunggal tentang kesejahteraan ketika dia menulis buku Harry Potter pertama dan menawarkannya kepada penerbit. Itu ditolak belasan kali sebelum penerbit mengambil risiko padanya. Apakah sekarang semua orang di dunia tahu buku/film seri itu? Kurang lebih!

    Rodin ditolak oleh Ecole des Beaux Arts (sekolah seni rupa) tiga kali. Jadi dia belajar sendiri cara memahat, dan menjadi salah satu seniman paling terkenal sepanjang masa.

    (Dan untuk mengikuti poin sebelumnya tentang penolakan sebagai hadiah, temannya Jules memberi tahu dia bahwa dia sangat beruntung telah lolos dari indoktrinasi di sekolah itu. Dia memberi tahu Rodin, "Itu akan membunuhmu.")

    Pilih beberapa orang terkenal yang menginspirasi Anda karena mereka terus bangkit dan gigih. Saat Anda merasa sedih karena ditolak, ingatlah cerita mereka. Mereka akan membantu Anda kembali ke kudanya juga.

    5. Bangun dan coba lagi besok.

    Satu-satunya cara agar Anda dijamin gagal adalah dengan tidak mencoba sama sekali.

    Itu tidak berarti bahwa Anda perlu menempelkan senyum palsu di wajah Anda dan bersikap seolah tidak ada salahnya jika Anda terus ditolak. Artinya adalah Anda menolak untuk membiarkan kekejaman dunia ini menghancurkan semangat indah Anda.

    Berurusan dengan penolakan terus menerus bisa membuat siapa saja ingin menyerah begitu saja. Disakiti berulang kali bisa membuat orang cemas bahkan untuk mencoba. Mereka biasanya merasa tidak ada gunanya, bahwa mereka akan ditolak lagi.

    Ingat bagaimana kita berbicara tentang tidak terikat pada hasil? Cobalah untuk fokus pada pengalaman itu sendiri, daripada berharap itu akan berubah menjadi cara tertentu. Tidak ada lampiran = tidak ada kekecewaan.

    6. Jika jalan yang Anda lalui mengarah pada penolakan terus-menerus, buat jalan Anda sendiri.

    Katakanlah Anda terus ditolak oleh setiap penerbit yang Anda kirimi manuskrip Anda. Anda tahu Anda telah menulis buku yang luar biasa, tetapi Anda terus menerima tanggapan seperti, "kami tidak tahu di ceruk mana untuk menerbitkannya," atau, "ini bagus, tetapi tidak tahu apakah kami dapat memasarkannya."

    Ini membuat frustrasi, tetapi ada solusinya.

    Anda dapat menerbitkan sendiri, atau memulai perusahaan penerbitan Anda sendiri. Lalu mempublikasikannya.

    Dan saat Anda melakukannya, terbitkan buku penulis lain yang tidak akan diambil oleh perusahaan besar.

    Pendekatan ini dapat bekerja dengan setiap jalur karier yang dapat Anda pikirkan.

    7. Minta teman Anda untuk memberi tahu Anda apa yang mereka kagumi dari Anda.

    Saat Anda memberi orang kesempatan untuk menjadi luar biasa, dia akan sering melangkah. Hubungi teman dan anggota keluarga Anda dan tanyakan apa yang mereka kagumi dari Anda, karakteristik apa yang mereka hargai dalam diri Anda, dan apa atribut terbaik Anda.

    Simpan daftar itu berguna setiap kali Anda merasa sedih tentang diri sendiri. Mengetahui bahwa orang lain sangat memikirkan Anda, mencintai Anda, menghargai Anda, dan mengagumi Anda dapat segera membangun kembali harga diri yang rusak.

    8. Dapatkan Bantuan

    Terapis yang baik dapat membantu Anda mengatasi potensi kerusakan emosional jangka panjang akibat penolakan terus-menerus, tetapi itu bukan satu-satunya jenis bantuan yang tersedia untuk Anda.

    Terkadang, penolakan terus-menerus dapat memberi tahu kita bahwa kita perlu mengubah sesuatu tentang pendekatan kita. Ini mungkin sesuatu yang dapat disesuaikan dengan sangat mudah, tetapi kita mungkin memiliki titik buta tentang hal itu. Akibatnya, kita membutuhkan sedikit bantuan untuk melihat apa yang selama ini tidak jelas bagi kita.

    Misalnya, jika Anda merasa semua lamaran pekerjaan Anda ditolak, buatlah janji dengan konselor karier untuk melakukan tinjauan resume. Dia mungkin memiliki saran untuk beberapa perbaikan cepat yang akan mengubah pencarian kerja Anda.

    Demikian pula, jika Anda menemukan bahwa Anda mendapatkan banyak kencan pertama tetapi tidak ada kencan kedua, mintalah teman terpercaya untuk membayangi Anda. Dia dapat duduk di dekat Anda dan mengamati interaksi tersebut, dan memberi tahu Anda tanda bahaya apa yang mungkin akan muncul. Sesuatu yang sederhana seperti menggunakan frasa tertentu dapat membuat orang lain menjauh daripada mendekatkan mereka.

    Cukup sering, membuat beberapa perubahan kecil dapat menyebabkan perbedaan besar dalam hal melanjutkan pengejaran Anda.

    Mengesampingkan semua perubahan itu, jika Anda telah menghadapi penolakan terus-menerus untuk waktu yang cukup lama, Anda mungkin memiliki beberapa rasa sakit yang mendalam dan masalah yang harus diselesaikan. Penolakan semacam ini bisa memicu kecemasan dan kepanikan yang parah, misalnya. Ini dapat menyebabkan depresi yang melumpuhkan, atau bahkan gangguan kepribadian yang menghindar.

    Jika Anda merasa penolakan yang Anda alami telah cukup merusak Anda sehingga Anda membutuhkan bantuan ekstra untuk mengatasinya, jangan takut untuk mencari tahu. Setidaknya dalam hal mencari bantuan kesehatan mental, tidak akan ada penolakan.

    Mungkinkah penolakan menjadi tanda sabotase diri?

    Ada satu hal terakhir yang perlu dipertimbangkan, dan kemungkinan penolakan terus-menerus ini mungkin merupakan tanda sabotase diri.

    Beberapa orang yang terus-menerus menghadapi penolakan mungkin mengejar karier, hiburan, dan bahkan pasangan yang sebenarnya tidak mereka inginkan pada tingkat fundamental. Akibatnya, mereka menyabotase diri secara tidak sadar untuk menghindari apa yang mereka (dengan enggan) kejar.

    Misalkan seseorang membenci pekerjaannya. Dia mungkin telah meyakinkan diri sendiri bahwa yang dia benci adalah atmosfer kerja saat ini, bukan karier pilihannya. Atau, dia mungkin ditekan untuk bekerja di bidang atau tempat kerja tertentu oleh keluarganya, tetapi sama sekali tidak ingin melakukannya.

    Jadi, dia tidak berusaha keras untuk meningkatkan resumenya, dan jika dia mendapatkan wawancara kerja, dia sama sekali tidak antusias tentang hal itu. Kemudian, ketika dia tidak mendapatkan pekerjaan itu, dia bisa menyalahkannya pada "penolakan terus-menerus". Itu menjadi ramalan yang terwujud dengan sendirinya.

    Orang yang putus asa karena usahanya bahkan mungkin merasa lega ketika dia tidak mendapatkan pekerjaan itu, atau tanggal itu. Dia tidak perlu terus berpura-pura menjadi sesuatu yang bukan dirinya.

    Jujurlah dengan diri Anda sendiri tentang apa yang Anda inginkan, dan mengapa. Kemudian tinjau kembali saat-saat Anda ditolak: mungkin berguna untuk menuliskannya di jurnal Anda.

    Bacalah catatan ini untuk melihat apakah ada penyebut yang sama yang terus muncul. Jika Anda terus membentur tembok yang sama, niscaya Anda dapat menemukan rute baru untuk mengelilinginya. Atau di atasnya.

    Atau Anda dapat menemukan cara untuk merobohkan tembok itu dan meninggalkan jejak yang membara di belakang Anda.

    ***
    Solo, Kamis, 8 April 2021. 7:51 am
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.