Mementingkan Diri Sendiri Sangat Mudah Diidentifikasi - Analisa - www.indonesiana.id
x

egois

Supartono JW

Pengamat
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Senin, 19 April 2021 10:19 WIB

  • Analisa
  • Berita Utama
  • Mementingkan Diri Sendiri Sangat Mudah Diidentifikasi

    Orang-orang yang mementingkan diri sendiri, sesuai fungsi bahasa, pun sangat mudah diidentifikasi. Bahwa dengan bahasa, manusia menjadi berkembang intelektualnya, sosialnya, emosionalnya, analisisnya, kreatif dan imajinatifnya, serta imannya (ISEAKI), maka orang-orang yang mementingkan diri sendiri, kurang berkembang hampir dalam semua aspek ISEAKInya.

    Dibaca : 343 kali

    Dari kegelapan, mustahil bersinar bila tak ada yang memberi cahaya. (Supartono JW.18042021)

    Ada yang bertanya, apakah larangan mudik oleh pemerintah itu melanggar Hak Asasi Manusia (HAM)? Ada juga yang bertanya, apakah pemerintah tak dzolim kepada rakyat? Ada pula yang bertanya, apakah rakyat menuntut hak itu salah?

    Lalu, ada yang bilang, semua alasan demi  rakyat. Tapi benarkah? Siapa itu pemerintah dan para pemimpinnya? Apakah bukan dari rakyat?

    Itulah deskripsi kekecewaan rakyat yang tergambar di berbagai ruang di Republik ini yang terus menghangat. Ada yang beranggapan pemerintah mementingkan diri sendiri. Egois. Ada yang berpikir pemerintah menyinari dan memberikan cahaya kehidupan untuk rakyat demi terhindar dari corona. Tetapi tetap banyak yang bilang, kebijakannya dianggap menyakiti hati rakyat.

    Luar biasa. Dari waktu ke waktu, terus lahir peristiwa dalam kehidupan di negeri ini, seperti quote yang saya tulis: "Dari kegelapan, mustahil bersinar bila tak ada yang memberi cahaya." Semisal, satu alternatif maknanya adalah, mustahil seorang bayi bisa tumbuh dewasa dan berhasil dalam kehidupan dunia dan akhirat, bila tak diasuh dan dibimbing oleh orang tua dan oleh orang lain.

    Sepanjang hidup saya, saya juga belum mampu membayar hutang kebaikan dan membalas budi kepada orang-orang baik yang selama ini membantu saya, membantu kehidupan saya. Tanpa orang-orang baik yang tulus ikhlas memberikan cahaya kehidupan untuk saya, maka tak mungkin saya dapat mengungkap hal ini.

    Saya jadi tahu tentang menolong, membantu, berbagi, balas budi, simpati, empati, peduli, dan rendah hati.

    Karenanya, saya dengan mudah dapat menulis quote tersebut? Sebab, selama ini, saya meneladani orang-orang yang tidak mementingkan diri sendiri. Saya meneladani orang-orang yang hidupnya bergelimang kehidupan sosial di segala bidang. Mulai dari orang-orang biasa hingga orang-orang kaya harta dan kaya hati. Mereka terus mengajarkan dan mempraktikkan tetap melakukan kegiatan sosial bukan hanya di tempat-tempat bertajuk sosial yang selama ini menjadi alasan untuk orang-orang bersosial. 

    Berbanding terbalik dengan orang-orang yang bergelimang harta dan kekayaan serta serta terus berebut kedudukan, jabatan, dan kekuasaan, tapi miskin hati, miskin simpati, empati, dan tak tahu diri, mementingkan dirinya sendiri di atas penderitaan orang lain dan rakyat.

    Bila makna quote diurai oleh 100 kepala misalnya, maka minimal akan ada 100 pemikiran makna, bila 1 kepala berpikir 1 makna. Apalagi bila diurai oleh ribuan bahkan jutaan kepala.

    Namun, bila biasanya saya menulis quote lalu saya biarkan orang lain menafsir berdasarkan isi kepala dan hatinya, untuk kali ini, tafsiran makna alternatif quote sudah saya ulas sesuai penjelasan di atas.

    Perlu diingat, di dalam diri, di dalam lingkungan keluarga, di dalam lingkungan rukun tetangga (RT), dalam lingkungan rukun warga (RW), di dalam sebuah grup/perkumpulan, di dalam intansi/institusi, hingga di dalam kehidupan berbangsa dan bernegara, akan selalu ada manusia-manusia yang mementingkan diri sendiri, mementingkan kelompok dan golongannya, dan mementingkan kepentingannya, egois.

    ISEAKI=identifikasi manusia

    Sangat mudah mengidentifikasi orang-orang di sekeliling kita yang sukanya mementingkan diri sendiri. Maunya dilayani, maunya dihargai dan dihormati, tapi tak sebanding dengan timbal balik yang mereka pertunjukkan. Seolah tak butuh saat kita memerlukan bantuan, kehadiran, dan sumbangsihnya, meski sekadar dalam bentuk simpati dan empati. Komunikasi pun tidak.

    Orang-orang yang mementingkan diri sendiri, sesuai fungsi bahasa, pun sangat mudah diidentifikasi. Bahwa dengan bahasa, manusia menjadi berkembang intelektualnya, sosialnya, emosionalnya, analisisnya, kreatif dan imajinatifnya, serta imannya (ISEAKI), maka orang-orang yang mementingkan diri sendiri, kurang berkembang hampir dalam semua aspek ISEAKInya.

    Sebaliknya, orang-orang yang mementingkan kepentingan bersama, kepentingan umum, dan kepentingan masyarakat adalah orang-orang yang ISEAKInya berfungsi sesuai dengan perkembangan dan berada di trek dan rel yang benar. Dan, orang-orang yang memiliki empati, simpati, peduli, tahu diri, berbudi, dan rendah hati, minimal kecerdasan intelektualmya mengarahkan pada kecerdasan sosialnya, emosinya, dan analisisnya, serta dekat dengan Tuhan, beriman.

    Semoga, kita semua terus berkembang ISEAKInya karena kehidupan ini, hingga menjadi manusia yang tak mementingkan diri sendiri, penuh empati, simpati, peduli, tahu diri, berbudi, dan rendah hati. Aamiin



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.