Tingkatkan Hubungan Anda dengan Menggunakan Keterampilan Ini - Gaya Hidup - www.indonesiana.id
x

ilustr: Portal Wanita Muda

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Jumat, 23 April 2021 11:55 WIB

  • Gaya Hidup
  • Berita Utama
  • Tingkatkan Hubungan Anda dengan Menggunakan Keterampilan Ini

    Seperti memuaskan dahaga atau memberi makan rasa lapar, didengarkan dan diperhatikan dengan sungguh-sungguh dapat terasa sangat memuaskan. Anda bisa menciptakan hal ini untuk orang lain. Jadilah pendengar yang hebat, dengan melibatkan praktik pola pikir dan perilaku. Seringkali praktik ini berdampak anda dan orang lain. Akan terjadi pendalaman hubungan.

    Dibaca : 388 kali

    Menghibur, memikat, dan menghidupkan hubungan dengan menjadi pendengar yang hebat.

    Poin Penting

    • Mengetahui cara mendengarkan dapat berdampak positif pada semua hubungan Anda.
    • Satu tip penting: Tunggu sampai orang lain selesai berbicara sebelum Anda mulai berbicara.
    • Sikap positif pendengar berdampak pada keefektifan mendengarkan; kepositifan seperti itu meningkatkan hasil dari mendengarkan.

    "Saya merasa didengarkan dan dilihat," klien itu menawarkan dengan penuh penghargaan.

    "Saya hanya berharap pasangan saya akan meletakkan ponselnya ketika saya berbicara dengannya," katanya dengan frustrasi.

    "Mereka hanya tidak mengerti saya," remaja itu berbagi.

    Ada seni yang hilang dalam hubungan manusia yang berharga: Mendengarkan.

    Betapa menyegarkan, bahkan melegakan, ketika seseorang benar-benar didengar dan dipahami oleh orang lain.

    Seperti memuaskan dahaga atau memberi makan rasa lapar, didengarkan dan diperhatikan dengan sungguh-sungguh dapat terasa sangat memuaskan. Untuk menciptakan hal ini untuk orang lain, menjadi "pendengar yang hebat" melibatkan praktik pola pikir dan perilaku. Seringkali praktik ini berdampak pada orang yang melakukan berbagi, serta orang yang mendengarkan, yang mengarah pada pendalaman hubungan.

    Pendengar yang hebat dapat berkisar dari terapis hingga pelatih kehidupan, guru, orang tua, anggota keluarga, mitra kerja, supervisor, pendeta, dan teman. Mereka menawarkan hadiah yang sangat dibutuhkan sekarang lebih dari sebelumnya, dengan tingkat depresi, kecemasan, penyalahgunaan zat, dan bunuh diri meningkat setelah isolasi dan kesedihan yang dihadapi oleh Pandemi COVID-19 (Morbidity and Mortality Weekly Report, 2021).

    Pendengar yang hebat, jika Anda pernah mengalaminya, melakukan beberapa hal yang tidak dilakukan pendengar pada umumnya.

    Pertama, dia memiliki sikap yang luar biasa dalam mendengarkan. Penelitian menunjukkan bahwa sikap mendengarkan dari pendengar memainkan peran yang sama pentingnya dengan keterampilan mendengarkan. Sikap yang disukai dikaitkan dengan rasa kontrol yang dirasakan pada pekerja yang memiliki supervisor yang mendengarkan dengan cara yang positif, serta memiliki keterampilan mendengarkan yang baik (Mineyama, et al., 2007). Sikap dan keterampilan supervisor untuk mendengarkan secara aktif memiliki signifikansi yang setara, mengurangi reaksi stres dan meningkatkan kondisi kerja yang dirasakan pada karyawan mereka.

    Beberapa keterampilan mendengarkan secara aktif termasuk dilatih untuk "mengajukan pertanyaan terbuka, memparafrasekan isi, merefleksikan perasaan, dan menggunakan pemeriksaan asumsi serta segera secara nonverbal" (Bodie, et al. 2015).

    Kedua, dia tahu pentingnya niat dan mencari regulasi bersama daripada disregulasi. Mendengarkan dengan niat membantu adalah bagian dari apa yang dibutuhkan untuk proses pengaturan bersama, di mana orang yang berbagi merasa lebih tenang melalui didengarkan. Peraturan bersama adalah proses di mana kita membantu orang lain mengatur emosi melalui suara kita, petunjuk kita, kepastian kita, kata-kata penghiburan kita, dan mengikuti arahan emosi yang ditawarkan oleh orang yang berbicara (Reed, et al., 2015).

    Penelitian dalam beberapa tahun terakhir membedakan antara co-disregulation dan coregulation, di mana satu orang memperkuat atau menenangkan emosi orang lain (Reed, Barnard, dan Butler, 2015).

    Anak-anak yang didengarkan, atau diasuh secara positif oleh, orang tua mereka menunjukkan pengendalian diri, empati, tanggung jawab, dan keterlibatan sekolah yang lebih baik (Lewallen, et al., 2015) dan perilaku yang kurang eksternalisasi. Pasangan dengan komunikasi dan pendengaran yang baik menunjukkan "hubungan positif yang signifikan antara komunikasi pasangan dan kepuasan pernikahan," (Vazhappilly, et al. (2016).

    Dalam pengaturan klinis, "terapis 'dan emosi klien mungkin terkait pada waktu ke waktu dengan cara yang relevan secara klinis" (Soma, et al., 2020). Di tempat kerja, pekerja yang didengar oleh atasan dan rekan kerja mereka bahkan dapat memengaruhi kesehatan fisik. Misalnya, kurangnya "dukungan dari supervisor langsung ... terbukti melibatkan peningkatan risiko kesehatan yang buruk dan hasil yang terkait dengan pekerjaan" (Hammig, 2017).

    Di berbagai dimensi dan jenis hubungan, penelitian menunjukkan bahwa kita dapat, dengan sikap dan niat yang tepat terhadap pengaturan bersama, memiliki efek menstabilkan emosi dan kesehatan orang lain.

    Ketiga, dia mengembangkan keterampilan mendengarkannya. Mengetahui cara mendengarkan secara aktif sebenarnya membuat perbedaan. Misalnya, dalam sebuah penelitian terhadap 115 peserta yang terlibat dalam interaksi dengan 10 sekutu yang dilatih untuk menanggapi dengan pesan mendengarkan aktif, saran, atau ucapan terima kasih sederhana, peneliti menemukan bahwa "peserta yang menerima tanggapan mendengarkan secara aktif merasa lebih dipahami daripada peserta yang menerima nasihat atau ucapan terima kasih sederhana" (Weger, et al., 2014).

    Mengingat hal ini, jika seseorang memiliki sikap dan niat yang tepat, bagaimana caranya menjadi pendengar yang hebat?

    Berikut adalah 10 jalan pintas untuk menjadi pendengar yang hebat dan dengan demikian meningkatkan hubungan Anda. Pendengar yang hebat cenderung ...

    1. Masuk ke percakapan tanpa agenda untuk memecahkan masalah, memberi nasihat, mengarahkan pembicara atau mempengaruhi arah. Seringkali, percakapan dimulai secara strategis tanpa koneksi. Ketika pendengar ingin mengatakan sesuatu, itu mengurangi kehadiran. Meskipun tidak ada yang salah dengan arah tujuan seperti itu, jika hal itu merampas salah satu kemampuan untuk sepenuhnya memperhatikan orang yang sedang berbagi, hal itu dapat merusak pemahaman dan empati. Pertimbangkan untuk menulis agenda Anda dan menyimpannya untuk nanti, pisahkan mendengarkan strategis dari mendengarkan secara aktif.

    2. Melakukan pekerjaan batin mereka dan jadikan hubungan mereka sebagai "saluran yang jelas". Pendengar yang hebat akan menggunakan metode psikologi seperti restrukturisasi kognitif dan pembingkaian ulang untuk merasakan kejernihan dan rasa kedamaian batin sebelum memulai percakapan. Ini memungkinkan mereka untuk benar-benar fokus pada orang lain, bukan pada agenda.

    3. Menghilangkan gangguan seperti ponsel, komputer, dan gangguan lainnya. Pendengar yang hebat berusaha untuk hadir sepenuhnya sehingga dia dapat sepenuhnya mendengar pembicara. Pendengar yang hebat menghilangkan gangguan sehingga dia dapat sepenuhnya fokus pada apa yang dikatakan orang lain. Tidak ada rasa persaingan untuk mendapatkan perhatiannya. Dia secara aktif berfokus pada apa pun yang Anda katakan.

    4. Menunggu sampai orang lain selesai berbicara sebelum mulai berbicara. Pendengar yang hebat menunggu sampai orang lain selesai dengan pemikiran atau idenya sebelum berbicara. Dia menahan diri untuk tidak mengganggu. Ini bisa menjadi sulit ketika pendengar bercerita, memiliki cerita untuk dibagikan, dan bersemangat dengan cerita pembicara.

    5. Meluangkan waktu untuk memikirkan apa yang dia dengar, dan kemudian renungkan secara verbal apa yang dia dengar. Ini sering disebut menawarkan cermin pembicara. Pendengar yang hebat tahu bagaimana mencerminkan apa yang dia dengar dengan cara yang orang tersebut tahu bahwa mereka telah didengar. Kadang-kadang, refleksi mungkin terdengar seperti parafrase dari apa yang dikatakan. Misalnya, "Apa yang saya dengar dari Anda adalah bahwa saya mendengarkan sepenuhnya sangat penting bagi Anda." Di lain waktu, cermin pembicara akan mencakup mengajukan pertanyaan klarifikasi: Misalnya, "Apakah saya memahami Anda dengan benar ketika Anda mengatakan bahwa kita memiliki pilihan yang berbeda?"

    6. Mengatur sendiri dan tidak bereaksi. Pendengar yang hebat mungkin bereaksi terhadap apa yang dikatakan, tetapi dia menunda berbagi reaksi demi bernapas perlahan, mempertahankan rasa tenang, menunjukkan kontak mata yang baik, dan menghadap ke orang lain dengan postur terbuka atau berdampingan. postur tubuh (tergantung pada isyarat nonverbal pembicara). Melalui kesadaran diri dan pengaturan, pendengar yang luar biasa membuka pintu bagi pembicara untuk berbagi lebih banyak. Seiring waktu, pendengar yang hebat menjadi tenggelam dalam konten pesan pembicara. Saat benar-benar tenggelam, mendengarkan menjadi mudah.

    7. Menggunakan strategi untuk membenamkan diri dalam cerita orang lain. Salah satu contoh: membayangkan adegan yang lain menggambarkan seolah-olah sedang menonton film.

    8. Menemukan resonansi dalam perasaan orang yang berbicara. Apa perasaan di balik kata-kata itu? Pendengar yang hebat mendeteksi perubahan afektif pada pembicara dan siap untuk mempelajari lebih lanjut tentang pengalaman pendengar. Ada rasa ingin tahu, bukan sikap defensif atau reaktivitas, dalam mendengarkan. Misalnya, "Saya bisa mendengar antusiasme Anda," atau "Anda terdengar sangat terluka oleh ini."

    9. Menggali lebih dalam. Masuki ruang keingintahuannya sendiri tentang orang lain. Pertanyaan batinnya, jika ada, adalah untuk pendengar dan berisi pertanyaan awal, "Siapa Anda? Saya ingin lebih memahami Anda."

    10. Bersedia untuk melakukannya perlahan, membuat pembicara rileks. Pendengar yang hebat meluangkan waktunya dalam percakapan. Ini memungkinkan dia untuk terhubung lebih lengkap.

    Mempraktikkan pintasan ini dapat menghasilkan pendengaran yang luar biasa. Saat Anda menjadi pendengar yang hebat, Anda juga akan menuai manfaat dari hubungan yang lebih tenang, lebih teratur, lebih dekat, dan lebih terlibat.

    ***
    Solo, Kamis, 22 April 2021. 11:57 am
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.