9 Cara Masyarakat Modern Menimbulkan Kekosongan Eksistensial - Analisa - www.indonesiana.id
x

ilustr: ACR

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Minggu, 25 April 2021 14:49 WIB

  • Analisa
  • Berita Utama
  • 9 Cara Masyarakat Modern Menimbulkan Kekosongan Eksistensial

    Tanyakan kepada orang di jalanan apa arti hidup itu? Kemungkinan besar Anda akan mendapatkan tatapan kosong. Itu karena saat ini kita kita hidup lebih lama dan nyaman ketimbang mereka yang hidup 100 tahun yang. Semua itu membuat masyarakat belum memahami pertanyaan mendasar: Apa gunanya semua ini?

    Dibaca : 755 kali

    Tanyakan kepada seseorang di jalan apa arti hidup itu dan kemungkinan besar Anda akan dihadapkan dengan tatapan kosong.

    Itu karena, sementara kita hidup lebih lama dari sebelumnya dan menikmati kenyamanan yang akan menjadi impian hanya 100 tahun yang lalu, masyarakat belum memahami pertanyaan mendasar yang ada di benak semua orang: apa gunanya semua ini? 

    Psikiater Austria Viktor E. Frankl menciptakan istilah 'kekosongan eksistensial' dalam buku mani 1946 Man’s Search For Meaning dan mengidentifikasinya sebagai "perasaan total dan akhir yang tidak berarti dari kehidupan kita."

    Sebagai manusia, kita telah memperoleh kemampuan untuk mempertanyakan kehidupan; sesuatu yang melampaui dorongan naluriah nenek moyang hewan kita. Pada saat yang sama, budaya subsisten tradisional kita dan sudut pandangnya yang sangat sempit telah diganti dengan budaya yang memberi kita pilihan dan kesempatan yang tidak terbatas.

    Kita tidak lagi dipaksa untuk mengikuti nenek moyang kita; kita bisa menjadi apapun yang kita inginkan.

    Namun, hal ini kemudian menimbulkan pertanyaan: ingin menjadi apa kita?

    Untuk mulai menjawab ini, kita mencari panduan dari masyarakat dan, atas tuduhan ini, masyarakat gagal.

    Ini dilakukan dengan banyak cara, tetapi inilah 9 yang paling serius:

    1. Mengejar Kebahagiaan

    Saya pikir kita semua mencari kebahagiaan dalam satu bentuk atau lainnya dan saya pasti tidak menentang pengejaran seperti itu; sebaliknya, saya yakin ini bisa menjadi pendorong perubahan positif pada diri seseorang.

    Keraguan saya ditujukan langsung pada masyarakat kita dan pesan mendasar yang tampaknya disiarkan; pesan bahwa apa pun selain kebahagiaan adalah penyakit. Bahwa kita tidak bisa bersedih, kita tidak bisa merasa tersesat, dan kita tidak terlihat bergumul.

    Masyarakat Amerika tampaknya sangat rentan terhadap cita-cita ini, sejauh tampaknya hampir tertanam dalam semangat kolektif bangsa.

    Masalahnya terletak pada kenyataan bahwa Anda tidak bisa memaksakan kebahagiaan pada orang lain. Jadi, ketika Anda merasa tidak puas, tidak terlibat, atau sekadar sedih tentang sesuatu, akibatnya adalah rasa terasing dan malu.

    2. Konsumerisme/Materialisme

    Sebagian besar orang tampaknya menginginkan lebih dari hidup, terlepas dari apa yang sudah mereka miliki. Mereka ingin membeli lebih banyak barang dan barang yang lebih bagus dalam upaya untuk merasa lengkap.

    Apakah Anda menyebutnya konsumerisme atau materialisme, ada argumen kuat yang mengatakan bahwa itu adalah penyebab dan gejala dari kekosongan eksistensial.

    Pencarian kita yang tidak pernah berakhir untuk memperoleh makna melalui konsumsi adalah bukti keberadaan ruang hampa. Bisa juga kita berada dalam perlombaan senjata metaforis dengan rekan-rekan kita untuk mengalahkan mereka dan kita melihat posisi kita di tabel liga materialistik sebagai tanda kesuksesan kita dalam hidup.

    Tentu saja, ada banyak sekali perusahaan di luar sana yang dengan senang hati memberi kita aliran barang-barang baru dan eksklusif yang “harus dimiliki” dan ini hanya berkontribusi pada siklus yang mengabadikan diri.

    3. Media Sosial

    Dulu Anda memiliki lingkaran kecil teman yang Anda ajak berkomunikasi dan untuk melakukannya Anda perlu berbicara dengan mereka melalui telepon atau bertemu langsung dengan mereka.

    Maju cepat ke hari ini dan Anda dapat berbicara dengan siapa saja, di mana saja, kapan saja. Media sosial telah memungkinkan kita untuk mengumpulkan "teman" dan "pengikut" sedemikian rupa sehingga banyak dari kita sekarang dapat terhubung dengan ratusan atau bahkan ribuan orang sekaligus.

    Tentu, komunikasi instan semacam itu dapat mendorong perubahan - lihat saja peran yang dimainkan Twitter di Musim Semi Arab - tetapi juga memberi kita jendela ke kehidupan lebih banyak orang.

    Dengan menyaksikan kehidupan lebih banyak orang, Anda mau tidak mau menilai diri Anda sendiri lebih keras. Ada orang-orang dengan pekerjaan yang lebih baik daripada Anda, pasangan yang berpenampilan lebih baik, rumah yang lebih baik, mobil yang lebih baik, liburan yang tampak lebih bagus, lebih banyak uang, dan kehidupan keluarga yang bahagia; tidak ada akhir dari cara kita membandingkan diri kita dengan orang lain.

    Semakin banyak orang yang Anda "kenal", semakin banyak orang yang menurut Anda lebih baik daripada Anda. Sebelum ada media sosial, Anda mungkin hanya bisa membandingkan diri Anda dengan teman, anggota keluarga, dan mungkin orang terkenal. Dan karena teman dekat Anda kemungkinan besar memiliki latar belakang sosial ekonomi yang sama dengan Anda, perbedaan kekayaan dan kesuksesan moneter relatif kecil. Itu semua hilang sekarang.

    4. Bangkitnya Selebriti

    Masyarakat modern lebih menekankan pada selebritas dan, berkat media sosial dan kecepatan pergerakan, siapa pun dapat memperoleh status selebritas dalam waktu yang relatif singkat.

    Terlebih lagi, kita sekarang memiliki akses yang lebih besar ke selebriti berkat media 24/7, acara TV yang sepenuhnya didasarkan pada konsep selebriti, dan kemajuan teknologi.

    Kita tampaknya begitu terobsesi dengan figur publik ini, menghabiskan lebih banyak waktu kita terlibat dengan mereka, sehingga hidup kita sendiri mulai tampak kurang memuaskan. Wabah perbandingan itu memunculkan kepalanya yang buruk sekali lagi saat kita berusaha untuk menjadi seperti idola kita dengan cara apa pun yang kita bisa.

    5. Media Tradisional

    Sebagian besar waktu tayang dan inci kolom di media tradisional seperti radio, televisi, dan media cetak didedikasikan untuk cerita dengan sentimen negatif.

    Ada beberapa pendapat bahwa hal ini terjadi sebagian karena preferensi kita terhadap berita utama malapetaka dan suram - bias negatif kita - yang hanya diminta oleh media.

    Tetapi, apakah media yang condong ke sisi kehidupan yang suram membuat kita merasa kurang bahagia secara umum? Lagi pula, kecenderungan tinggi untuk berita negatif dapat menurunkan ekspektasi Anda untuk masa depan.

    Jika semua yang pernah Anda dengar dan baca adalah tentang pembunuhan, perang, kelaparan, dan bencana lingkungan yang membayangi, Anda mungkin mulai bertanya pada diri sendiri apa inti dari semua itu.

    Jadi, kekosongan eksistensial diperkuat.

    6. Budaya Masalah Dibanding Solusi

    Baik di tingkat pemerintahan, masyarakat, atau individu, ada kecenderungan untuk lebih fokus pada masalah dan isu yang kita hadapi daripada solusi yang potensial.

    Sayangnya, jika yang Anda lakukan hanyalah melihat masalah, tanggapan umum dari banyak orang adalah menyalahkan seseorang atau sesuatu yang lain. Ini menciptakan budaya pengunduran diri dan ketidakberdayaan.

    Budaya ini dengan cepat menyebar di antara populasi karena mereka berusaha untuk secara kolektif mengabaikan tanggung jawab. Karena suatu sikap diadopsi oleh lebih banyak orang, demikian juga menutup mata menjadi lebih diterima.

    Inilah yang terjadi pada isu-isu seperti perubahan iklim, kemiskinan, ketidaksetaraan, dan perang.

    Ya, ada orang di antara kita yang memperjuangkan solusi untuk ini, dan masalah besar lainnya, tetapi jumlahnya sedikit dan jarang.

    Tetapi, bagi kebanyakan dari kita, perasaan tidak berdaya segera mengarah pada keputusasaan dan kita mulai menderita krisis eksistensial massal.

    Sebaliknya, kita membutuhkan masyarakat yang mendorong dan memungkinkan kita untuk melakukan perubahan nyata melalui tindakan kita; hanya dengan begitu kita akan mulai mencari solusi daripada masalah.

    7. Kerusakan Keluarga

    Fakta menyedihkan di zaman modern ini bahwa sebanyak 50% pernikahan akan berakhir dengan perceraian tergantung di mana Anda tinggal di dunia. Yang lebih menyedihkan adalah banyak dari perpisahan ini akan melibatkan seorang anak atau anak-anak.

    Sementara beberapa orang yang bercerai mungkin menemukan situasi yang memberdayakan, banyak orang lain akan mengalami rasa malu, kesepian, atau kehampaan. Dan ada bukti yang menunjukkan bahwa anak-anak dari keluarga dengan orang tua tunggal lebih rentan terhadap kecemasan, depresi, dan penyalahgunaan zat dalam kehidupan dewasa mereka (tanda-tanda dari kekosongan eksistensial yang diidentifikasi oleh Frankl sendiri).

    Dengan cara apa pun unit keluarga rusak, secara umum efeknya negatif bagi mereka yang terlibat. Masyarakat modern, bagaimanapun, jauh lebih menerima keluarga "tidak lengkap", jadi kemungkinannya adalah semakin banyak orang akan tumbuh di rumah seperti itu.

    8. Kegagalan Sistem Pendidikan

    Meskipun pendidikan universal belum menjadi kenyataan di seluruh dunia, jika tersedia, ternyata tidak ada.

    Terlalu sering, sistem pendidikan modern berkonsentrasi pada membekali siswa dengan keterampilan yang diperlukan yang mereka perlukan untuk mendapatkan pekerjaan. Ironisnya, meski memiliki kualifikasi, banyak orang yang berjuang untuk mendapatkan dan mempertahankan pekerjaan.

    Itu karena sistemnya terlalu berfokus pada informasi dan pelatihan, dan terlalu sedikit pada pengetahuan dan apa yang saya sebut pendidikan sejati. Individualitas dibekukan, kreativitas tidak dipupuk, dan mempertanyakan status quo tidak dipandang sebagai hal yang positif.

    Kaum muda lulus dari sistem pendidikan dengan otak yang penuh dengan bagaimana, tetapi sangat sedikit mengapa. Mereka mungkin dapat mengisi peran yang sesuai, tetapi mereka tidak selalu merupakan individu dewasa dan bulat yang dicari pemberi kerja.

    Jika sistem pendidikan menghabiskan lebih banyak waktu dan sumber daya untuk mengembangkan semangat siswa, saya pikir mereka akan lebih mampu memilih jalur yang sesuai untuk mereka. Sebaliknya, mereka disalurkan seperti ternak melalui struktur yang cukup ketat yang tidak melakukan apa pun untuk membantu mereka menemukan jati diri mereka yang sebenarnya.

    Tidak heran kekosongan eksistensial kuat di antara kaum muda dunia.

    9. Pengobatan Para Lansia

    Dalam banyak budaya kebarat-baratan, nilai yang ditempatkan pada orang tua cukup rendah. Begitu mereka tidak mampu mengurus diri sendiri, orang tua dikirim ke komunitas pensiunan di mana mereka diisolasi dari keluarga dan teman.

    Bandingkan ini dengan banyak budaya tradisional - terutama di Timur Jauh - di mana generasi yang lebih tua tinggal bersama, dan dirawat oleh, anak-anak mereka yang sudah dewasa. Di sini mereka tetap menjadi bagian aktif dari kehidupan keluarga.

    Bisakah ini menjelaskan mengapa krisis paruh baya lebih umum terjadi di Barat? Apakah kita melihat kerabat kita yang lanjut usia dan berusaha menghindari kesadaran bahwa kita juga semakin tua seiring dengan berlalunya hari?

    Apa pun penyebabnya, tidak diragukan lagi bahwa dunia sedang menghadapi krisis makna; terlalu banyak dari kita menderita sepanjang hidup kita karena kekurangannya dan merupakan tanggung jawab kolektif kita untuk mengubah arah perjalanan kita untuk mengejar keberadaan yang lebih bermakna.

    ***
    Solo, Jumat, 23 April 2021. 10:37 pm
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko
    ilustr: ACR



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.