Apa Momen Paling Berarti dalam Hidup Anda? - Gaya Hidup - www.indonesiana.id
x

ilustr: Pixabay

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Kamis, 29 April 2021 14:35 WIB

  • Gaya Hidup
  • Berita Utama
  • Apa Momen Paling Berarti dalam Hidup Anda?

    Peneliti menggambarkan karakteristik momen yang menurut orang paling bermakna.

    Dibaca : 294 kali

    Poin Penting

    • Ingatan yang bermakna cenderung menampilkan orang-orang terkasih yang orang-orang merasa dekat secara emosional.
    • Tema umum dari pengalaman yang bermakna termasuk membuka diri terhadap kehidupan, menghadapi gentingnya hidup, dan melawan peristiwa negatif.
    • Orang cenderung tidak menilai pekerjaan dan pengalaman terkait karier sebagai yang paling berarti.

    Dalam film Hirokazu Koreeda "After Life" (1998), orang diminta untuk memilih hanya satu kenangan untuk dibawa ke alam baka. Dalam makalahnya, “Wonderful Life: Exploring Wonder in Meaningful Moments” (2017), Jacky van de Goor dan rekan-rekannya mengajukan pertanyaan serupa kepada sampel dari seratus orang: “Bagaimana jika ada kehidupan setelah kematian. Di sana, semua kenangan Anda akan terhapus, kecuali satu. Kenangan mana yang Anda pilih untuk dibawa ke dalam kekekalan?"

    Sampel termasuk 50 pria dan 50 wanita dari berbagai usia dan profesi. Mereka semua berpartisipasi dalam lokakarya pengembangan pribadi dan diminta untuk meluangkan waktu 15 menit untuk mendeskripsikan secara tertulis, seolah-olah itu adalah cerita atau fragmen film, satu memori yang akan mereka pilih untuk dibawa ke alam baka.

    Van de Goor dan rekan-rekannya mengira bahwa diminta untuk memilih hanya satu kenangan yang kemudian akan menemani orang tersebut ke alam baka dapat membantu mengungkapkan kepada para peserta apa yang sangat berarti dalam hidup mereka. Ini juga akan memungkinkan para peneliti untuk mempelajari, dari perspektif baru dan tidak konvensional, apa yang berarti bagi orang-orang.

    Tema Umum dari Pengalaman yang Berarti

    Para peneliti menemukan karakteristik umum berikut yang khas dari balasan yang mereka terima:

    1. Tokoh utama yang sering digambarkan dalam "cerita" adalah orang-orang yang secara emosional dekat dengan peserta (pasangan, anak, orang tua, kakek nenek, teman dekat, dan lain-lain).
    2. Ketika orang tua muncul, biasanya satu orang tua, bukan keduanya.
    3. Kisah-kisah tersebut menggambarkan peristiwa dalam pengaturan yang berbeda, tetapi dari semua cerita, hanya satu yang berlatar tempat kerja.
    4. Emosi atau nilai yang direpresentasikan dalam ingatan biasanya positif, seperti rasa syukur, cinta, kehangatan, kebahagiaan, kebanggaan, kedamaian dan kepercayaan.

    Para peneliti menemukan bahwa cerita tersebut dapat disusun menjadi lima jenis utama:

    Tipe A – Membuka Kehidupan: peristiwa yang bermakna terjadi secara tidak sengaja, baru dan mengejutkan pendongeng, menuntunnya untuk belajar, memahami, atau terbuka terhadap sesuatu.

    Tipe B – Menghadapi Gentingnya Kehidupan: Dalam jenis cerita ini, tidak seperti yang sebelumnya, peristiwa yang bermakna terjadi dalam suasana yang negatif, menuntut, atau sulit (misalnya, krisis, kecelakaan, kematian). Namun, seperti pada tipe sebelumnya, peristiwa tersebut tidak disengaja dan dapat mengejutkan. Konten positif acara (mis., Wawasan, akhir bahagia, kedekatan emosional) kontras dengan konteks negatif di mana hal itu muncul.

    Tipe C – Perayaan: Dalam jenis cerita ini, acara yang bermakna (misalnya, pernikahan; ulang tahun) direncanakan dan dibuat dengan sengaja. Karenanya, peristiwa yang bermakna tidaklah mengejutkan, meskipun berbeda dari biasanya. Ini sering kali berkaitan dengan hubungan dengan orang lain dan dilakukan di perusahaan orang lain.

    Tipe D – Melawan Negatif: Seperti pada tipe kedua, kejadian dalam tipe cerita ini diatur dalam konteks negatif. Tetapi tidak seperti cerita tipe kedua, dan seperti cerita tipe ketiga, situasi sulit, berbahaya atau menuntut diimbangi dengan tindakan aktif dan disengaja, yang karenanya tidak mengherankan. Di sini, juga, peristiwa atau tindakan mungkin bersifat relasional (misalnya, membantu, menenangkan, penyembuhan).

    Tipe E – Rutinitas yang Dikenali: Cerita ini tidak diatur dalam konteks negatif dan tidak terkait dengan perayaan non-rutin atau peristiwa luar biasa. Cerita-cerita ini berkaitan dengan kejadian-kejadian biasa dan rutin yang terjadi berulang kali, tetapi dalam kejadian yang diingat itu sangat terasa istimewa dan berharga.

    Mungkin Anda, pembaca, mungkin juga ingin bertanya pada diri sendiri pertanyaan yang diajukan dalam penelitian dan mempertimbangkan satu kenangan apa yang ingin Anda bawa ke akhirat. Bagi saya, saya tidak dapat memutuskan di antara beberapa peristiwa atau cerita, semuanya melibatkan kedekatan emosional dengan orang yang dicintai.

    Interpretasi dan Peringatan Tentang Peristiwa Penting

    Berikut beberapa pemikiran lain tentang penelitian van de Goor dan koleganya.

    Pertama, perlu dicatat bahwa hampir tidak ada orang dalam sampel yang menyebutkan momen-momen penuh makna yang berkaitan dengan pekerjaan dan karier. Mungkin, meskipun kita mendedikasikan begitu banyak waktu bangun kita untuk bekerja, terkadang mengorbankan demi hubungan pribadi kita, hasil di atas mungkin mengajari kita sesuatu tentang apa yang paling penting bagi kita.

    Kedua, sangat disayangkan bahwa para peneliti tidak mencoba untuk memeriksa apakah ada perbedaan dalam ingatan yang disukai di antara kelompok gender, kelompok usia, kelompok sosial ekonomi, kelompok profesional, dan lain-lain.

    Ketiga, akan menarik untuk membandingkan jawaban atas pertanyaan peneliti dengan jawaban untuk pertanyaan lain yang mungkin, yaitu "Peristiwa apa yang paling bermakna dalam hidup Anda?" Para peneliti menghubungkan pertanyaan yang mereka ajukan dengan kebermaknaan, tetapi mungkin jawaban tersebut berkaitan dengan peristiwa-peristiwa yang menyenangkan terutama karena orang-orang ingin tinggal selamanya dengan ingatan yang menyenangkan. Jika orang diminta untuk mendeskripsikan peristiwa yang bermakna saja, balasannya mungkin juga menyertakan pengalaman bermakna negatif. Menarik untuk membandingkan jawaban atas pertanyaan peneliti dengan jawaban atas pertanyaan lain.

    Akhirnya, penulis sendiri menunjukkan kemungkinan masalah dalam penelitian: data dikumpulkan pada lokakarya di mana dinamika kelompok dan tema diskusi mungkin memengaruhi jawaban. Saya pikir mereka benar. Mungkin juga orang-orang yang menghadiri lokakarya di mana pertanyaan-pertanyaan seperti di atas diajukan lebih cenderung memberikan beberapa jenis jawaban daripada yang lain (misalnya, balasan yang berorientasi pada hubungan daripada jawaban yang berorientasi pada karier).

    Namun demikian, ini tetap menjadi pertanyaan yang menarik dan penting untuk diajukan kepada diri sendiri dan orang lain untuk belajar, dari perspektif tertentu, tentang apa yang bermakna dalam hidup bagi diri sendiri dan orang lain.

    ***
    Solo, Kamis, 29 April 2021. 9:50 am
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko

     



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.