Hardiknas 2021, Kok Merdeka Belajar? Bukan Merdeka Mendidik, Merdeka Dididik? - Analisa - www.indonesiana.id
x

Hardiknas

Supartono JW

Pengamat
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Minggu, 2 Mei 2021 07:36 WIB

  • Analisa
  • Berita Utama
  • Hardiknas 2021, Kok Merdeka Belajar? Bukan Merdeka Mendidik, Merdeka Dididik?

    Hasil belajar mudah terlupa bila tak dipelajari lagi, hasil pendidikan terpatri di sanubari dan abadi. (Supartono JW.02052021). Selama ini, satu di antara kegagalan pendidikan, karena paradigmanya, guru itu mengajar, jadi peserta didik tak terdidik. Hasil didikan itu karakter dan budi pekerti. Sementara, peserta didik yang belajar sungguh-sungguh atau serius saja banyak yang gagal. Bagaimana bisa belajar dengan fokus bahagia dapat menginjeksi siswa berhasil dalam pendidikan. Yang ada jadi main-main.

    Dibaca : 172 kali

    Hasil belajar mudah terlupa bila tak dipelajari lagi, hasil pendidikan terpatri di sanubari dan abadi. (Supartono JW.02052021).

    2 Mei ditetapkan sebagai Hari Pendidikan Nasional (Hardiknas) melalui Keppres RI Nomor 316 Tahun 1959. Penetapan Hari Pendidikan Nasional dilatarbelakangi oleh sosok yang memiliki jasa luar biasa di dunia pendidikan kita, Ki Hadjar Dewantara, yang lahir pada tanggal 2 Mei 1889. Artinya, sejak ditetapkan tanggal 2 Mei sebagai Hardiknas, maka tahun ini adalah peringatan yang ke-62. 

    Peringatan Hardiknas yang hanya selisih 14 tahun dari usia NKRI, sebab kini Indonesia menjelang usia ke-76 tahun dan selama ini sudah ada 29 Menteri Pendidikan dan Kebudayaan mulai dari Ki Hadjar Dewantara hingga Nadiem Makarim, ternyata pendidikan Indonesia masih terpuruk terutama bila dibandingkan dengan negara Asia Tenggara, apalagi dengan negara dunia.

    Hardiknas ke-62

    Di tengah pendidikan yang terpuruk, ternyata, di peringatan Hardiknas ke-62 kali ini mengusung tema "Serentak Bergerak, Wujudkan Merdeka Belajar".

    Perlu saya ulang, Merdeka Belajar adalah salah satu program inisiatif Menteri Pendidikan dan Kebudayaan yang ingin menciptakan suasana belajar yang bahagia dan suasana yang happy. Tujuan merdeka belajar adalah agar para guru, peserta didik, serta orang tua bisa mendapat suasana yang bahagia.

    Artinya, selama ini, selain pendidikan Indonesia terus tertinggal, ternyata
    para guru, peserta didik, dan orang tua boleh dibilang tak bahagia. Jadi, kira-kira dengan inisiatif Nadiem ini, pendidikan di Indonesia terus terpuruk karena yang menjadi variabel pendidikan tak bahagia, karenanya Nadiem bikin ide Merdeka Belajar.

    Memang ide Merdeka Belajar sejak Nadiem menjabat Mendikbud dan kini Mendikbudristek, masih dalam proses. Belum ada bukti bahwa program Merdeka Belajar membawa dampak para guru, peserta didik, serta orang tua bahagia, dan signifikan terhadap hasil pendidikan yang terentaskan dari keterpurukan.

    Karenanya, dalam peringatan Hardiknas tahun ini, tajuk Merdeka Belajar diusung sebagai tema. Pertanyaannya. Apakah benar, belajar yang tidak merdeka menurut Nadiem menjadi faktor penyebab pendidikan di Indonesia terus tercecer? Sehingga Nadiem coba model Merdeka Belajar?

    Rasanya masih terlalu pagi untuk menyimpulkan inovasi Merdeka Belajar ala Nadiem adalah solusi mengentaskan pendidikan Indonesia. Sebab, Nadiem sendiri hingga batas sebelum dilantik kembali menjadi Mendikbudristek, dianggap sebagai menteri yang memiliki rapor merah dan layak direshuffle.

    Pada peringatan Hardiknas 2020, saya malah sudah mengungkap dalam artikel-artikel saya,

    "Barangkali, di "sana" kini Ki Hajar Dewantara sedang sedih dan menangis. Pasalnya,  para pemimpin bangsa yang seharusnya menjadi teladan, justru terus berseteru sebab perkara politik dan urusan perut."

    Saya juga mengungungkap:
    "Guru dalam arti sebenarnya pencetak penerus bangsa,  juga terus berkutat pada masalah yang sama. Terlebih guru-guru yang digaji dari uang rakyat alias Pegawai Negeri Sipil (PNS), mau gajinya besar, tapi tidak sebanding dengan kinerjanya."

    "Jarang kita mendengar ada gaji guru PNS turun atau dipotong, kendati kerja dan gaji tak sebanding. Faktanya persoalan pendidikan apalagi menyangkut guru, selalu berputar di hal-hal yang sama, masih jauh dari kemampuan standar pedagogis, kepribadian, sosial, dan profesional, miskin kreativitas dan inovasi, meski kini sudah zaman apa."

    Dari apa yang sudah saya ungkap tersebut, ternyata masalah kegagalan pendidikan di Indonesia tak sesederhana apa yang dipikirkan Nadiem. Dan, berpikir
    para guru, peserta didik, serta orang tua harus bahagia dalam masalah belajar, hingga dicetuskan Merdeka Belajar.

    Lalu, sekarang diberikan motivasi yang menjadi tema peringatan Hardiknas 2021,
    Serentak Bergerak, Wujudkan Merdeka Belajar.

    Bagaimana bisa serentak bergerak, bila guru, kurikulum, sarana, dan hal lain menyangkut pendidikan masih banyak yang jauh dari standar?

    Berpikir serentak bergerak itu harus dipikirkan secara komprehensif, bukan parsial, apalagi sekadar coba-coba. Pahami dulu secara mendalam apa yang menjadi problem utama hingga pendididikan terus terpuruk.

    Selama ini, satu di antara kegagalan pendidikan, karena paradigmanya, guru itu mengajar, jadi peserta didik tak terdidik. Hasil didikan itu karakter dan budi pekerti. Sementara, peserta didik yang belajar sungguh-sungguh atau serius saja banyak yang gagal. Bagaimana bisa belajar dengan fokus bahagia dapat menginjeksi siswa berhasil dalam pendidikan. Yang ada jadi main-main.

    Belajar dan mendidik

    Dan, mengapa Merdeka Belajar. Selama ini pendidikan kita gagal karena kata belajar, bukan mendidik. Seharusnya Merdeka Mendidik, Merdeka Dididik. Lalu, kalau mau dibuat Merdeka Mendidik, Merdeka Dididik dilakukan serentak, cek dulu, apakah semua sudah siap. Sudah setara, tidak ada yang pincang, tidak ada yang masih terbelakang? Apakah semua sudah lulus standarnya?

    Pak Nadiem, tolong di ricek ya, mungkin maksudnya Merdeka Mendidik, Merdeka Dididik. Ingat, Bapak Ki Hajar Dewantara, di sana masih memperhatikan Indonesia, lho.

    Meski demikian saya setuju, belajarlah dengan main-main, tapi berhasil, dibanding belajar terlalu serius dan gagal, karena di dalamnya tak ada didikan. Jadi, kegagalan pendidikan kita, karena guru masih terus mengajar, bukan mendidik. Peserta didik hanya diajar, bukan dididik.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.