Mulut Anjing Mungkin Menjadi Kunci untuk Kesehatan Mentalnya yang Berkelanjutan - Analisa - www.indonesiana.id
x

sumber foto: Wag

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Sabtu, 15 Mei 2021 07:51 WIB

  • Analisa
  • Berita Utama
  • Mulut Anjing Mungkin Menjadi Kunci untuk Kesehatan Mentalnya yang Berkelanjutan

    Pada anjing, kesehatan gigi dan gusi berhubungan dengan disfungsi kognitif anjing.

    Dibaca : 657 kali

    Poin Penting

    • Kondisi anjing yang setara dengan penyakit Alzheimer adalah disfungsi kognitif anjing.
    • Bagi manusia, beberapa data menunjukkan bahwa penyakit periodontal dapat menyebabkan timbulnya penyakit Alzheimer.
    • Data baru menunjukkan bahwa anjing dengan penyakit periodontal lebih mungkin menderita penurunan mental yang terkait dengan disfungsi kognitif anjing.

    Ada banyak kesamaan antara anjing dan manusia dalam hal tren usia dalam kemampuan mental mereka. Secara umum, kedua spesies menunjukkan penurunan kemampuan kognitif mereka saat mereka menua, dan keduanya mungkin mengalami bentuk demensia yang parah saat mereka lebih tua. Pada manusia, sumber penurunan kemampuan mental terkait usia yang paling sering ditemui adalah penyakit Alzheimer. Anjing yang lebih tua dapat dipengaruhi oleh sesuatu yang sangat mirip dan ini disebut "Disfungsi Kognitif Anjing" atau Canine Cognitive Dysfunction (CCD). Meskipun penyebab pasti dari penurunan mental ini pada lansia masih diselidiki, diketahui bahwa, di otak, pulau-pulau koneksi mati dan kusut, yang disebut plak beta-amiloid, membentuk dan mengganggu pemrosesan saraf normal. Penyebab pasti dari plak ini adalah fokus banyak penelitian tetapi mungkin melibatkan beberapa agen mikroba.

    Beberapa penelitian terbaru menunjukkan bahwa apa yang terjadi di mulut seseorang mungkin memainkan peran penting. Khususnya penyakit periodontal atau gusi telah terbukti menjadi faktor penting pada manusia dengan penyakit Alzheimer. Penelitian menunjukkan bahwa radang gusi dan respons tubuh selanjutnya terhadapnya terlibat atau bahkan mungkin menyebabkan beberapa kerusakan yang terkait dengan Alzheimer. Baru-baru ini Curtis Wells Dewey dari Elemental Pet Vets di Freeville, New York, dan Mark Rishniw dari College of Veterinary Medicine di Cornell University telah memberikan data yang menunjukkan bahwa apa yang terjadi di mulut anjing mungkin juga terkait dengan masalah mental yang terkait dengan disfungsi kognitif anjing.

    Para peneliti ini melakukan pengukuran pada 11 anjing yang menua (9 tahun atau lebih) yang telah mengenal CCD dan kelompok kendali yang terdiri dari 10 anjing dengan usia yang sama yang normal. Secara khusus, mereka mengambil foto mulut semua anjing ini. Telah diketahui dengan baik bahwa perkiraan penyakit periodontal atau gusi dapat diperoleh dengan inspeksi visual sederhana dari mulut. Pemilik kedua kelompok anjing juga diberi kuesioner singkat untuk memungkinkan penilaian yang lebih rinci tentang munculnya gejala.

    Gejala disfungsi kognitif anjing sudah terlihat. Anjing dengan CCD tampaknya mengalami disorientasi, menatap kosong ke dinding atau ke luar angkasa, tidak mengenali orang yang dikenalnya, dan bahkan tersesat di rumah atau halaman belakang rumah mereka sendiri. Interaksi sosial juga berkurang, dan anjing tampak lebih cemas, kurang aktif, dan reaktif secara emosional di sekitar pengunjung, keluarga, atau hewan peliharaan lain di dalam rumah. Selain itu, siklus tidur normal mereka tampaknya terganggu dan mereka cenderung terbangun di malam hari dan terlibat dalam perilaku mondar-mandir dan gelisah. Seringkali mereka juga mulai menunjukkan kotoran rumah dan kurang responsif terhadap perintah yang biasa mereka kenal dengan baik. Oleh karena itu, kuesioner yang mengukur keberadaan gejala-gejala ini yang diselesaikan oleh pemilik anjing memungkinkan, tidak hanya verifikasi apakah anjing tersebut memiliki CCD atau tidak, tetapi juga tingkat keparahan masalahnya.

    Foto-foto mulut anjing ini termasuk gambar bagian depan dan kanan serta kiri mulut. Foto-foto ini kemudian diberikan kepada 12 dokter hewan yang mengevaluasi set gambar gigi dan menilai mereka untuk penyakit gigi periodontal dalam skala mulai dari 0 hingga 4. Dokter hewan yang melakukan penilaian tidak mengetahui identitas atau diagnosis sebenarnya dari salah satu anjing yang mereka nilai.

    Hasilnya cukup jelas. Studi ini menunjukkan bahwa anjing yang lebih tua dengan disfungsi kognitif anjing cenderung menunjukkan tingkat penyakit periodontal yang lebih buruk daripada anjing dengan usia yang sama tanpa CCD. Selain itu, skor yang menunjukkan derajat disfungsi kognitif cenderung berkorelasi positif dengan derajat penyakit gusi. Hal ini tampaknya sejalan dengan penelitian pada manusia yang menunjukkan bahwa penyakit periodontal merupakan faktor risiko berkembangnya penyakit Alzheimer.

    Karena penelitian ini bersifat korelasional, para peneliti tidak dapat secara pasti memutuskan apakah status kesehatan yang buruk di mulut anjing adalah penyebab sebenarnya dari disfungsi kognitif anjing atau faktor penyebab. Penelitian lain menunjukkan bahwa memelihara anjing secara fisik dan mental aktif dan menambahkan antioksidan ke dalam makanan mereka dapat membantu mencegah CCD. Berdasarkan data baru ini, orang mungkin menyarankan bahwa menambahkan perawatan gigi secara teratur mungkin juga merupakan tindakan perlindungan yang berguna terhadap penurunan mental terkait usia. Mengingat temuan saat ini, tentu saja ini adalah sesuatu yang disarankan.

    ***
    Solo, Jumat, 14 Mei 2021. 10:58 am
    'salam sehat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.