Mengapa Beberapa Wanita Mengalami Psikosis di Usia Setengah Baya? - Gaya Hidup - www.indonesiana.id
x

illustr: Everyday Health

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

3 hari lalu

  • Gaya Hidup
  • Berita Utama
  • Mengapa Beberapa Wanita Mengalami Psikosis di Usia Setengah Baya?

    Psikosis adalah serangkaian gejala seperti halusinasi, pemikiran yang tidak teratur, dan/atau delusi yang dipicu berbagai alasan. Perubahan kimia otak terjadi selama transisi kehidupan yang dapat memengaruhi seseorang untuk mengembangkan gangguan psikotik baru. Meskipun otak wanita berkembang lebih cepat daripria, jendela risiko mereka untuk episode pertama skizofrenia lebih tua daripada pria. Estrogen dapat melindungi seorang wanita dari psikosis, tetapi apa yang terjadi saat menopause?

    Dibaca : 201 kali

    Poin Penting

    • Gangguan psikotik kronis pada wanita cenderung lebih ringan dan terjadi di kemudian hari dibandingkan pria.
    • Estrogen dianggap sebagai faktor pelindung bagi wanita.
    • Wanita, tidak seperti pria, memiliki jendela risiko seumur hidup kedua untuk mengembangkan psikosis kronis, saat menopause.

    Psikosis adalah serangkaian gejala seperti halusinasi, pemikiran yang tidak teratur, dan/atau delusi yang dapat dipicu karena berbagai alasan. Perubahan kimia otak terjadi selama transisi kehidupan tertentu yang dapat memengaruhi seseorang untuk mengembangkan gangguan psikotik baru. Misalnya, transisi antara masa kanak-kanak dan dewasa adalah waktu yang khas ketika pria muda pertama kali mengembangkan skizofrenia. Meskipun otak wanita berkembang lebih cepat daripada pria, jendela risiko mereka untuk episode pertama skizofrenia lebih tua daripada pria, menunjukkan bahwa wanita, untuk beberapa alasan, memiliki perlindungan dari pengembangan gangguan psikotik kronis.

    Jika wanita mengembangkan skizofrenia, mereka cenderung memiliki perjalanan penyakit yang lebih ringan daripada pria dan merespon terhadap jumlah obat yang lebih rendah, meskipun hal ini sebagian dapat dijelaskan oleh ukuran tubuh rata-rata dan bagaimana wanita memetabolisme obat.

    Para ilmuwan menunjuk estrogen sebagai faktor pelindung yang jelas. Hipotesis ini tampaknya didukung oleh fakta bahwa saat wanita memiliki kadar estrogen yang relatif lebih rendah (pramenstruasi atau pascapersalinan), mereka berisiko lebih tinggi mengalami lebih banyak gejala penyakit mental. Juga, tidak seperti pria, wanita memiliki periode risiko kedua selama hidup untuk mengembangkan skizofrenia pada atau sekitar menopause, ketika kadar estrogen turun untuk selamanya. Wanita dengan skizofrenia yang dimulai pada awal 20-an hingga 30-an cenderung memiliki kadar estrogen yang lebih rendah daripada rata-rata juga.

    Tentu saja, banyak hal lain yang dapat menyebabkan psikosis: penggunaan narkoba (terutama inhalansia, ganja, atau LSD/halusinogen), infeksi (bahkan COVID-19), tumor otak, kondisi peradangan otak, obat-obatan seperti steroid, penyakit tiroid. Bahkan kekurangan zat besi (yang mengurangi kemampuan untuk membuat neurotransmiter) dapat meningkatkan risiko mengembangkan psikosis pada seseorang yang rentan terhadap kondisi tersebut. Selama menopause, wanita mengalami gangguan tidur karena hot flashes, dan kurang tidur juga dapat meningkatkan risiko gangguan psikotik.

    Jika estrogen bersifat protektif, apakah ini menjadi alasan untuk menggunakan terapi penggantian hormon (HRT)? Terapi ini dikaitkan dengan risiko pembekuan darah dan kejadian kardiovaskular yang lebih tinggi. Namun, estrogen oral dan transdermal telah ditambahkan ke obat antipsikotik untuk wanita dengan skizofrenia dengan manfaat untuk gejala. Modulator reseptor estrogen selektif, atau SERM, yang sekarang digunakan sebagai pengobatan untuk kanker payudara yang sensitif terhadap estrogen, juga memiliki potensi, mengingat bagaimana mereka berinteraksi dengan molekul sinyal rangsang utama di otak yang dianggap tidak seimbang selama psikosis, tetapi ini perlu dilakukan. dipelajari dalam percobaan manusia.

    Menariknya, obat-obatan ini juga tampaknya memiliki efek pada pensinyalan serotonin di otak tikus, menunjukkan beberapa efek pada gangguan mood dan kecemasan juga. Secara umum, estrogen tampaknya mengurangi peradangan dan meningkatkan pemulihan dan perbaikan neuron di otak, yang merupakan kombinasi nyata dari banyak obat psikotropika yang membantu berbagai jenis penyakit mental.

    Onset gangguan psikotik baru pada usia paruh baya jarang terjadi, dan setiap orang yang mengalami gejala saat ini memerlukan riwayat lengkap dan pemeriksaan medis untuk menyingkirkan penyebab psikosis metabolik, autoimun, atau infeksi. Sejarah akan membantu menemukan faktor risiko untuk hal-hal seperti kekurangan zat besi, kurang tidur, penggunaan narkoba, riwayat keluarga penyakit mental, dan stresor kehidupan yang berkontribusi terhadap ketidakstabilan mental. Perawatannya adalah kombinasi dari pendidikan, dukungan, dan biasanya, obat antipsikotik diperlukan. Untungnya, wanita yang mengembangkan psikosis pada usia paruh baya cenderung memiliki perjalanan penyakit yang lebih ringan dan membutuhkan lebih sedikit pengobatan dibandingkan mereka yang mengembangkan psikosis lebih awal.

    ***
    Solo, Selasa, 8 Juni 2021. 10:04 am
    'salam sehat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.