x

Iklan

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Selasa, 29 Juni 2021 16:53 WIB

Agar Hidup Terlihat Keren, Kenapa Kamu Harus Memaksa Diri?

Zaman edan. Banyak orang hidup kamuflase. Kenapa harus memaksa diri agar hidup terlihat keren?

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Hidup itu sederhana. Sesederhana siapapun yang ingin baik dan bahagia. Dan sederhana itu tidak ada hubungannya dengan kaya atau miskin. Tidak ada hubungannya pula dengan pangkat dan jabatan. Tapi hidup sederhana terletak pada akhlak, pada karakter manusianya.

 

Siapa pun yang berkiprah di taman bacaan atau gerakan literasi. Itu pun contoh hidup sederhana. Berjuang untuk membangun giat baca anak-anak dan masyarakat. Menyediakan tempat baca, menyiapkan buku dan melayani anak-anak di taman bacaan. Itu semua sederhana. Bisa dilakukan banyak orang. Tapi hanya sedikit saja yang bisa melakukannya.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

 

Saat anak-anak butuh buku bacaan, taman bacaan menyediakan aksesnya. Saat buku-buku bekas di-kilo-in, taman bacaan menampungnya. Saat anak-anak nongkron di jalan-jalan, taman bacaan dijadikan tempat nongkrng anak-anak yang membaca. Jadi, hidup sederhana itu siapa pun bisa mempertemukan “harapan dan kenyataan” sekalipun hanya buku bacaan.

 

Maka hidup sederhana itu memang sederhana. Yaitu “BERBUAT BAIK SAJA UNTUK LINGKUNGAN KITA. WALAU HANYA MENYEDIAKAN BUKU BACAAN. URUS SAJA URUSAN KITA. TANPA PERLU MENGURUS URUSAN ORANG LAIN”. Karena sederhana itu, saat kita tidak pernah mengukur sepatu orang lain dengan ukuran kaki kita. Jangan pernah mengukur kehidupan orang lain dengan ukuran hidup kita. Sederhana kan.

 

Tapi, entah kenapa? Hari ini, makin banyak orang yang terlalu mudah menghakimi orang lain. Terlalu gampang menilai orang lain. Terlalu gemar bergosip lalu percaya perkataan orang lain. Tanpa tahu apa yang sebenarnya terjadi. Mereka yang gemar berlomba-lomba dalam keburukan. Itulah oang-orang yang tidak literat. Hidupnya tidak sederhana bahkan hidup dibikin rumit. Hal yang tidak perlu diomongkan malah dijadikan omongan.

 

Maka di taman bacaan, siapapun diingatkan. Bahwa tidak ada perbuatan baik yang sia-sia. Berlomba-lombalah dalam kebaikan, dalam amal saleh. Sekalipun hanya membaca buku atau belajar baca-tulis.

 

Berhati-hatilah dalam hidup. Jangan terburu-buru menghakimi orang lain. Karena, keadaan buruk itu sering kali datang dari pikiran yang buruk. Manusia literat itu terjadi saat kita berani berhenti menyalahkan orang lain. Dan mampu melihat kesalahan diri sendiri. Jangan paksa diri untuk hidup terlihat keren. Apa adanya saja.

 

Di taman bacaan, ada hidup yang sederhana. Saat hidup apa adanya. Bukan hidup mewah atau terlihat keren tapi memaksa diri. Karena hidup itu sederhana. Apabila sesuatu yang kita tidak senangi terjadi. Maka senangilah apa yang terjadi.  Salam literasi. #TamanBacaan #TBMLenteraPustaka #BacaBukanMaen #KampanyeLiterasi

Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terpopuler