Akankah Kritik Mahasiswa Kali Ini Juga akan Lewat Begitu Saja? - Analisa - www.indonesiana.id
x

kritik

Supartono JW

Pengamat
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Kamis, 1 Juli 2021 19:10 WIB

  • Analisa
  • Berita Utama
  • Akankah Kritik Mahasiswa Kali Ini Juga akan Lewat Begitu Saja?

    Bila kritiknya benar, pemimpin negeri juga harus legowo, lalu membuktikan janji-janjinya sesuai isi kritik mahasiswa. Jadi, berikan rakyat pelajaran dari kasus ini. Tunjukkan yang benar jika benar. Tunjukkan yang salah bila salah. Sebab, kesalahan atau kejahatan yang ditutupi dan disembunyikan saja pasti terbongkar. Hakikat kritik adalah untuk kebenaran dan kebaikan.

    Dibaca : 424 kali

    Hakikat kritik adalah untuk kebenaran dan kebaikan. (Supartono JW.30062021)

    Memperbaiki diri, keluarga, masyarakat, hingga bangsa dan negara tidak hanya berhenti pada kritik, masukan, saran yang tidak ada tindakan dan penyelesaian. Apalagi bila hanya ditimpali nyinyiran yang hanya semakin memperkeruh suasana dan cenderung memecah belah bangsa dan disintegrasi bangsa.

    Kini, di Republik ini, atas kondisi yang dianggap terus timpang, ada kritikan dari mahasiswa kepada pemimpin negeri melalui media sosial (medsos). Masyarakat yang cerdas juga tentu tahu latar belakang, mengapa mahasiswa mengkritik pemimpin negeri melalui medsos.

    Kritik dibalas peretasan, pengalihan isu?

    Melalui tayangan televisi, pemimpin negeri juga sudah menanggapi dengan santai atas kritik mahasiswa kepada dirinya. Namun, belum lagi kritikan ditanggapi dan direspon dengan obyektif, sesuai masalah dan fakta yang secara substansif ada dalam kritikan, malah sudah ada respon cepat bernama peretasan terhadap akun medsos individu para mahasiswa yang menjadi bagian dari pengkritik pemimpin itu.

    Meski tidak dapat dipastikan, apakah peretas dari pihak negara atau swasta, tetapi nampaknya banyak pihak yang berpikir bahwa peretasan sendiri menjadi bagian dari skenario dan sandiwara untuk mengalihkan isu kritik yang sebenarnya.

    Di sisi lain, di Republik ini, kini setiap saat ada beberapa warganet yang nyinyir di medsos terutama di Tiwtter dan bangga  ketika nyinyirannya lantas diretweet, dikutip tweet, dan disuka oleh followers. Lalu, di kutip oleh berbagai media massa untuk dijadikan bahan gorengan berita.

    Herannya, warganet dan media massa ini masih dibiarkan terus nyinyir dan menayangkan berita. Nampak mereka memang sengaja diberikan ruang oleh medsos bersangkutan dan media massanya juga sengaja dibebaskan, padahal dari setiap twitt dan pemberitaannya benar-benar hanya nyinyir, terus memancing kisruh dan mengancam perpecahan anak bangsa.

    Malah warganet ini, mungkin menyadari bahwa dirinya sudah menjadi social justice warrior, atau lebih populer disebut SJW, yaitu pejuang keadilan sosial yang merujuk kepada seseorang yang aktif memperjuangkan keadilan sosial di Twitter, meski kondisinya terbalik dan hanya menjadi sumber masalah bagi masyarakat.

    Tapi, tanpa malu, malah bangga menjadi selebtwit, selebriti Twitter, karena memiliki banyak followers yang satu gerbong dan terkenal bak selebriti di jagat Twitter. Dan, bisa jadi, mereka adalah buzzer, yaitu lonceng atau alarm. Namun arti buzzer di Twitter adalah akun-akun yang dibayar untuk membahas dan meramaikan topik tertentu.

    Banyak masyarakat yang mendukung kritik mahasiswa kepada pemimpin negeri, sebab substansi kritik memang dianggap bisa dibuktikan dengan fakta dan data. Namun, buzzer terus beraksi dan nyinyir. Malah, berupaya menggoreng kritik dengan isu dan mengkaitkan dengan peristiwa lain agar seolah satu gerbong.

    Yang pasti buzzer yang selebtwit ini terus nyinyir dan tak mau melihat obyektivitas dan kenyataan masalah yang jadi alasan kritik. Tapi, syukurlah, para mahasiswa tak menanggapi selebtwit ini dan tetap cerdas dan fokus pada upaya membantu rakyat agar mendapatkan hak-haknya.

    Rakyat menunggu tindakan

    Atas kritik mahasiswa yang jelas arah dan tujuannya, serta jelas apa yang dikritiknya, meski pemimpin negeri telah menanggapi dengan santai, tapi hal itu belum menjawab dan menyelesaikan masalah.

    Bila pemimpin negeri menganggap kritik mahasiswa tidak benar dan tidak sesuai fakta dan data, maka pemimpin wajib membuktikan dan menunjukkan kepada rakyat bahwa kritik mahasiswa hanya sekadar bualan.

    Bila kondisinya sebaliknya, kritik mahasiswa benar dan dapat dibuktikan dengan fakta dan data, maka pemimpin negeri pun wajib bertindak dan mengapresiasi kritik dengan tindakan sesuai kritik dan tuntutan mahasiswa yang representatif dari rakyat Indonesia kebanyakan.

    Apakah kritik mahasiswa kali ini, akan kembali dilewatkan begitu saja? Atau kritik akan ditanggapi dalam bentuk menerima atau menolak kritik? Masyarakat benar-benar menunggu penyelesaiannya.

    Bukan sebaliknya, masyarakat malah terus disuguhi drama-drama pengalihan isu, peretasan, dan nyinyiran selebtwit yang kerjanya memperkeruh suasana atau drama lainnya.

    Semoga kritik mahasiswa ditanggapi dengan tindakan konkrit dan nyata. Bila kritiknya salah, berikan bukti bahwa mahasiswa salah dan bisa ditindak secara hukum yang adil.

    Bila kritiknya benar, pemimpin negeri juga harus legowo, lalu membuktikan janji-janjinya sesuai isi kritik mahasiswa. Jadi, berikan rakyat pelajaran dari kasus ini. Tunjukkan yang benar jika benar. Tunjukkan yang salah bila salah. Sebab, kesalahan atau kejahatan yang ditutupi dan disembunyikan saja pasti terbongkar. Hakikat kritik adalah untuk kebenaran dan kebaikan.




    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.