Hubungan tanpa Kepercayaan - Gaya Hidup - www.indonesiana.id
x

illustr: ACR

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Jumat, 16 Juli 2021 06:32 WIB

  • Gaya Hidup
  • Berita Utama
  • Hubungan tanpa Kepercayaan

    Bisakah hubungan tanpa kepercayaan berhasil? Itulah pertanyaan yang Anda ajukan karena kemungkinan besar itulah situasi yang Anda hadapi. Jawaban paling sederhana untuk ini adalah satu kata: TIDAK.

    Dibaca : 462 kali

    Ada banyak alasan berbeda untuk masalah ini, tetapi yang paling mendasar adalah bahwa kepercayaan adalah unsur penting dalam semua jenis hubungan yang sehat.

    Keluarga berantakan tanpa kepercayaan. Persahabatan hancur ketika kepercayaan dirusak. Adapun hubungan romantis, jika tidak ada kepercayaan, bagaimana bisa ada masa depan?

    Tentu, orang dapat terus melakukan gerakan untuk mempertahankan status quo, tetapi tidak ada ikatan nyata yang dapat diciptakan.

    Artikel ini akan merinci tiga hasil potensial yang mungkin Anda hadapi jika hubungan Anda kurang percaya. Langkah pertama adalah bertanya:

    Bagaimana kepercayaan itu bisa rusak?

    Apa yang terjadi untuk menghancurkan kepercayaan Anda satu sama lain? Apakah kebohongan diberitahu dan kemudian ditemukan? Apakah itu termasuk perselingkuhan? Apakah janji dilanggar?

    Dan apakah satu orang yang harus disalahkan, atau apakah Anda berdua bertindak buruk?

    Mungkin hubungan Anda berkembang dari situasi yang tidak dapat dipercaya? Misalnya, jika Anda berdua menikah dengan orang lain, berselingkuh, dan meninggalkan pasangan untuk satu sama lain. Itu dapat menyebabkan banyak kekhawatiran dalam nada "jika mereka akan menipu Anda, mereka akan menipu Anda."

    Terlepas dari bagaimana kepercayaan dihancurkan, sangat tidak mungkin untuk memiliki kebersamaan jangka panjang tanpanya.

    3 Hasil Potensial untuk Hubungan Tanpa Kepercayaan

    Ketika ada sedikit atau tidak ada kepercayaan dalam suatu hubungan, itu bisa menjadi salah satu dari tiga cara. Lihatlah itu, dan tentukan mana yang paling sesuai dengan apa yang Anda alami saat ini.

    Hasil #1: Penyamaran gelisah yang menutupi celah ketidakpercayaan.

    Ketika salah satu pasangan memiliki kepercayaannya dirusak oleh yang lain, dia mungkin tidak menyadari efek penuhnya pada mereka secara langsung. Mereka mungkin meyakinkan diri sendiri bahwa tidak ada yang perlu diubah karena mereka yakin telah memaafkan pasangannya atas pengkhianatan tersebut.

    Hanya saja, pengampunan itu sangat dangkal. Kepercayaan bukanlah sesuatu yang bisa Anda paksakan. Kepercayaan dibangun selama periode waktu tertentu. Jadi, ketika kepercayaan dilanggar, kepercayaan itu tidak dapat diperoleh kembali dengan sekejap.

    Setelah ledakan emosi awal telah mereda dan beberapa tingkat normal telah kembali ke hubungan, orang yang dikhianati mungkin mengalami berbagai emosi. Dan emosi itu mungkin meluap di bawah tingkat kesadaran, yang berarti mereka tidak dapat mengetahui apa yang mereka rasakan atau mengapa.

    Kemarahan mungkin menunjukkan dirinya sebagai omelan karena pasangan yang dikhianati merasa perlu untuk menghukum pengkhianat dengan membuat mereka melakukan lebih banyak hal untuk mereka dan di sekitar rumah.

    Kebencian dapat dilihat sebagai rewel atau mencari-cari kesalahan.

    Penyesalan karena memberi pasangannya kesempatan kedua mungkin berarti pihak yang dikhianati kurang berusaha dalam hubungan karena jauh di lubuk hatinya tidak lagi yakin ingin menjadi bagian darinya.

    Pasangan yang dikhianati mungkin merasa tidak dicintai atau sangat sedih karena harapan dan impiannya telah hancur.

    Semua emosi ini, dan lebih banyak lagi, memengaruhi cara pasangan berinteraksi satu sama lain. Mungkin ada sesuatu yang menyerupai hubungan cinta di permukaan - dan mereka pasti akan mencoba untuk tetap seperti itu ketika orang lain hadir - tetapi ada sesuatu yang tidak beres di balik itu semua.

    Kurangnya kepercayaan – yang dapat berjalan dua arah jika kedua belah pihak telah melakukan sesuatu untuk merusaknya – memberikan tekanan dan ketegangan yang besar tidak hanya pada hubungan tetapi juga pada individu di dalamnya.

    Pada titik ini, hubungan tidak dapat digambarkan sebagai bahagia, sehat, atau memuaskan. Ini mungkin masih termasuk beberapa saat yang baik, tetapi itu akan sebanding dengan yang buruk.

    Ini dapat berlanjut untuk waktu yang lama, atau dapat turun ke salah satu dari dua hasil lain di bawah ini.

    Dalam beberapa keadaan, ikatan kepercayaan mungkin tumbuh secara spontan selama periode waktu tertentu ketika kehidupan mereka berlanjut dan emosi yang disebabkan oleh pengkhianatan akhirnya mereda. Atau mungkin trauma bersama seperti sakit dan kematian anak membawa mereka kembali bersama. Itu mungkin, tetapi itu tidak mungkin.

    Hasil #2: Lingkungan beracun dan tidak bersahabat yang tidak menyembunyikan ketidakpercayaan.

    Berbeda dengan pasangan yang selalu berusaha memasang wajah bahagia, ada pasangan yang saling bermusuhan secara terang-terangan. Alih-alih berpura-pura seperti semuanya baik-baik saja, mereka terus-menerus saling menembak. Mereka akan merujuk pada salah langkah dan pengkhianatan satu sama lain secara teratur, dan perlakuan mereka terhadap yang lain dapat berkisar dari pasif-agresif hingga kejam.

    Tak satu pun dari mereka dapat mempercayai satu sama lain, kemungkinan karena berbagai alasan. Ini mungkin dipicu oleh pengkhianatan awal, tetapi sejak itu menimbulkan kerusuhan di kedua sisi hubungan. Satu mungkin telah menempatkan keluarga dalam kesulitan keuangan yang mengerikan karena kecanduan narkoba atau judi, dan yang lain mungkin telah menipu beberapa kali.

    Mereka tahu bahwa mereka berdua menyimpan rahasia satu sama lain, dan keduanya membencinya. Terkadang orang memiliki standar ganda, di mana mereka merasa benar-benar dibenarkan dengan tindakan mereka sendiri, tetapi menjadi kesal dan marah ketika pasangannya melakukan hal yang sama. Orang lain akan diam dan dijaga, dan menawarkan perlakuan diam alih-alih berkelahi habis-habisan.

    Bagaimanapun orang-orang ini memilih untuk mengekspresikan kesengsaraan mereka, itu akan menjadi jelek. Tuduhan akan terbang ke segala arah, dan privasi keduanya akan terlampaui. Masing-masing pihak kemungkinan akan memeriksa telepon, laci, saku, dan barang-barang lainnya untuk mencari "petunjuk" untuk memicu kemarahan mereka. Mereka berdua akan menyerang dengan provokasi sekecil apa pun, dan sebagai hasilnya, keduanya akan sangat defensif.

    Jika ada cinta sejati yang hadir di awal hubungan ini, kebencian dan konflik tanpa akhir kemungkinan akan membunuh apa pun yang tersisa darinya.

    Pada titik ini, beberapa orang memilih untuk tetap bersama "untuk anak-anak", jika mereka memilikinya, atau karena kewajiban budaya atau keluarga. Misalnya, jika mereka adalah bagian dari komunitas yang sangat erat yang tidak menyukai perceraian, mereka mungkin akan menjalani kehidupan yang terpisah di bawah satu atap. Namun, mereka tidak akan mencoba berpura-pura memiliki chemistry yang baik ketika mereka bersama orang lain karena mereka tidak lagi peduli apakah orang lain mendengar cucian kotor mereka.

    Seperti yang dapat Anda bayangkan, dinamika permusuhan semacam ini tidak dapat bertahan selamanya. Hanya ada begitu banyak toksisitas yang dapat ditanggung siapa pun, terutama jika mereka harus menanggungnya selama bertahun-tahun.

    Hasil #3: Putusnya hubungan secara menyeluruh.

    Setelah hubungan menurun ke titik di mana pasangan saling memaki dan melempar piring di depan umum, itu berakhir. Bahkan tidak ada kepura-puraan perhatian dan kasih sayang lagi.

    Dulu ada cinta dan kasih sayang, sekarang ada kebencian dan penghinaan. Secara harfiah, apa pun yang dikatakan atau dilakukan oleh setiap pasangan akan menimbulkan kecurigaan. Jika mereka mengatakan bahwa mereka sedang makan siang dengan teman atau anggota keluarga, pasangan lain akan menganggap mereka tidak berhubungan seks dengan orang lain. Demikian pula, jika uang hilang dari rekening bersama dan salah satu pasangan menjelaskannya sebagai pengeluaran pekerjaan atau pribadi, mereka diharapkan memberikan tanda terima karena tidak akan dipercaya.

    Apa pun dan segalanya akan menjadi alasan untuk sebuah argumen. Ketika pasangan membuktikan berkali-kali bahwa mereka tidak dapat dipercaya atau diandalkan, itu akan memudar di setiap bagian dari hubungan. Pasangan lain merasa bahwa seluruh beban tanggung jawab keluarga ada di pundak mereka. Mereka akan merasa dimanfaatkan, dan akan menutup diri, atau menyerang setiap kesempatan.

    Pada gilirannya, orang yang telah melakukan kebohongan, kecurangan, atau pengkhianatan lainnya akan selalu merasa defensif. Mereka akan menganggap setiap kata atau pandangan sebagai serangan, dan membalas dengan kata-kata atau tindakan kasar. Tidak akan ada percakapan sipil, makan bersama, atau menonton film di malam hari. Hanya ketegangan, stres, tuduhan, dan tangisan.

    Pasangan berdua atau pasangan tidak mungkin bisa berada di ruangan yang sama bersama-sama tanpa kontes menjerit berikutnya. Kita juga tidak hanya berbicara tentang kata-kata kasar. Hal-hal mungkin telah terdegradasi sedemikian rupa sehingga mereka melakukan kekerasan fisik terhadap satu sama lain.

    Jika mereka tidak menampar atau meninju satu sama lain, mereka mungkin melampiaskan rasa frustrasi mereka pada furnitur atau benda mati lainnya. Pakaian mungkin dicabik-cabik, mobil mungkin dibakar, dan lain-lain. Anda akan takjub melihat perilaku seperti apa yang bisa dilakukan orang ketika cinta berubah menjadi kebencian mutlak.

    Ini adalah malapetaka yang dapat ditimbulkan oleh pengkhianatan dan ketidakpercayaan.

    Dimulai dengan rasa sakit, kemudian pembalasan. Kemudian berjanji di kedua sisi untuk menjadi lebih baik ... tetapi pada saat itu, kerusakan sudah terjadi. Dari sana, kecuali ada tindakan serius yang diambil untuk mencoba membalikkan keadaan, situasinya akan berubah menjadi lubang kemarahan dan keputusasaan yang mendidih.

    Begitu semuanya sampai pada titik di mana kepercayaan, cinta, dan bahkan investasi dasar dalam kesejahteraan bersama hilang, hubungan itu selesai. Ketika Anda melihat seseorang dan sama sekali tidak peduli padanya lagi, tidak ada gunanya mencoba berteman lagi.

    Tidak ada jalan kembali dari itu. Secara harfiah tidak ada yang tersisa sama sekali.

    Bukan hanya masa depan potensial, tetapi tahapan yang dapat Anda harapkan untuk dilalui.

    Potensi masa depan yang disebutkan di atas bukan hanya kemungkinan. Itu adalah tahap-tahap yang dapat dilalui oleh hubungan tanpa kepercayaan (dan pasti akan). Beberapa mungkin membutuhkan waktu lebih lama untuk menjalankan kursus daripada yang lain, tetapi mereka akan sampai di sana pada akhirnya.

    Ini karena tidak ada hubungan yang bisa bertahan tanpa kepercayaan dalam jangka panjang.

    Jika Anda menjalin hubungan dengan seseorang yang tidak dapat Anda percayai, penting untuk bertanya pada diri sendiri pertanyaan yang sangat sederhana, tetapi sangat penting: mengapa?

    Serius, mengapa Anda memilih untuk memupuk kebersamaan yang intim dan romantis dengan seseorang yang tidak pernah dapat Anda percayai?

    Apakah Anda menikmati perasaan selalu waspada?

    Atau bertanya-tanya di mana dia berada dan apa yang dia lakukan pada waktu tertentu?

    Apakah menyenangkan untuk tetap terjaga sepanjang malam karena Anda tidak merasa aman tidur di sampingnya?

    Atau apakah Anda senang membaca teks dan emailnya untuk melihat dengan siapa dia berbicara di belakang Anda?

    Tanyakan pada diri Anda apa tentang orang ini yang membuat Anda tetap bersamanya meskipun faktanya dia telah mengkhianati kepercayaan Anda. Apakah Anda tulus mencintainya? Atau apakah Anda menyukai gaya hidup yang dia tawarkan kepada Anda? Apakah seks benar-benar baik? Apakah Anda tinggal bersama karena Anda membesarkan anak bersama dan Anda tidak ingin menjadi orang tua tunggal?

    Jujurlah tentang alasan Anda untuk tetap berada dalam situasi yang mengerikan ini. Hanya dengan melakukan itu Anda dapat menentukan langkah apa yang perlu Anda ambil selanjutnya.

    Apakah Anda ingin mencoba menyelamatkan hubungan Anda?

    Jika Anda dan pasangan dengan tulus masih saling mencintai dan ingin membuat semuanya berjalan lancar (yaitu Anda berada di hasil/tahap satu atau baru saja memasuki hasil/tahap dua), maka Anda memiliki banyak pekerjaan di depan Anda.

    Pertama dan terpenting, Anda harus jujur pada diri sendiri – dan satu sama lain – tentang mengapa kepercayaan dirusak sejak awal. Anda harus menggali lebih dalam dan mencari tahu faktor-faktor yang berkontribusi yang menyebabkan pengkhianatan yang Anda hadapi sekarang.

    Jika ada perselingkuhan, keadaan apa yang menyebabkannya? Apakah itu dimulai dari beberapa luka lama yang dalam yang perlu diatasi (seperti rasa takut akan komitmen, harga diri yang rendah, dan lain-lain)? Atau apakah hal-hal mendadak ini terjadi ketika mabuk?

    Ketika kita memahami alasan mengapa hal-hal tertentu terjadi, jauh lebih mudah bagi kita untuk menerimanya. Kita dapat mencoba untuk memahami, dan bertindak dengan satu sama lain untuk menemukan jalan tengah yang sehat untuk membangun kembali kepercayaan.

    Sekali kepercayaan rusak, itu tidak bisa diperbaiki, tetapi bisa dibangun kembali. Itu tidak akan pernah sama seperti sebelumnya, tetapi semua hal berubah dan berkembang seiring waktu. Kunci untuk membuat segala sesuatunya berjalan dengan baik adalah agar kedua belah pihak berinvestasi dalam bergerak maju sebagai sebuah tim.

    Ini bisa sangat sulit dinavigasi tanpa bantuan. Cukup sering, orang yang mencoba memperbaiki masalah hubungan mereka sendiri menemukan bahwa itu jauh lebih sulit daripada yang mereka kira. Kita cenderung lebih terbuka dan jujur ketika ada mediator seperti konselor yang terlibat. Kita melihatnya sebagai pihak netral tempat kita dapat mengekspresikan diri.

    Ketika kita mencoba menyelesaikan sesuatu dengan pasangan satu lawan satu, kita sering menahan banyak hal emosional. Ini bisa jadi karena kita tidak ingin "menimbulkannya" ke dalam sesi kemarahan atau tangisan, atau karena kita tidak nyaman menyuarakan pikiran dan perasaan kita yang sebenarnya. Ini dapat menyebabkan banyak hal ditekan alih-alih diselesaikan dan dituntaskan. Masalah-masalah yang belum terselesaikan itulah yang mengarah pada kebencian dan penghinaan jangka panjang.

    Jika Anda dan pasangan hidup dalam ketidakpercayaan, tetapi Anda berdua ingin tetap bersama dan maju, maka konseling hubungan sangat penting. Selain itu, Anda berdua harus dengan tulus berdedikasi untuk membuat ini berhasil.

    Misalnya, jika Anda adalah pasangan yang mengkhianati kepercayaan orang lain, Anda harus melangkah dan memastikan Anda membuktikan bahwa Anda bersedia melakukan apa pun untuk memulihkan hubungan. Ingatlah bahwa tindakan berbicara lebih keras daripada kata-kata. Meminta maaf adalah awal yang baik, tetapi Anda harus muncul dan terus membuktikan bahwa Anda bersungguh-sungguh dengan apa yang Anda katakan.

    Demikian pula, jika Anda adalah orang yang dikhianati, Anda harus memutuskan untuk memaafkan pasangan Anda atas pelanggarannya. Ini berarti mengatasi emosi menyakitkan yang Anda alami, dan melepaskannya sebaik mungkin. Jika pasangan Anda mengambil langkah nyata untuk menyembuhkan hubungan Anda, jangan menghukumnya dengan mengungkit pengkhianatannya berulang kali.

    Beberapa orang mengklaim bahwa mereka telah memaafkan seseorang karena menyakiti mereka, tetapi mereka akan menggunakan luka itu sebagai kartu as manipulatif di lengan bajunya kapan pun itu cocok untuk mereka. Itu bukan pengampunan: itu adalah bentuk balas dendam.

    Jika Anda berdua merasa bahwa Anda mampu memaafkan, dan melangkah untuk memperbaikinya, maka itu patut dicoba. Cari konselor yang membuat Anda berdua nyaman, dan pesan beberapa janji. Pastikan Anda masing-masing memiliki waktu berduaan dengan konselor ini, serta membuat janji bersama sebagai pasangan. Ini akan memberinya kesempatan untuk mengenal Anda masing-masing secara individu. Mereka akan dapat mendengar cerita Anda dari sudut pandang Anda sendiri, tanpa Anda merasa perlu "menahan diri" di depan pasangan Anda.

    Kejujuran dan keterbukaan akan menghasilkan keajaiban untuk menyembuhkan keretakan ini, jika bisa diselamatkan. Dan jika tidak, maka konselor akan dapat menawarkan Anda dukungan selama proses pemisahan.

    ***
    Solo, Kamis, 15 Juli 2021. 5:43 pm
    'salam sehat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko

     



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.