Hubungan Beracun dari Ibu yang Cemburu dan Anak Perempuannya - Urban - www.indonesiana.id
x

illustr: Mamas Uncut

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Jumat, 23 Juli 2021 16:54 WIB

  • Urban
  • Topik Utama
  • Hubungan Beracun dari Ibu yang Cemburu dan Anak Perempuannya

    Perilaku beracun tidak ada yang benar-benar ingin dibicarakan tetapi harus.

    Dibaca : 555 kali

    Poin Penting

    • Satu studi mengungkapkan bahwa ibu merasa lebih baik ketika putra mereka melampaui tingkat keberhasilan mereka, tetapi lebih buruk ketika putri mereka melakukannya.
    • Kecemburuan ibu yang ekstrem dapat menyebabkan penghinaan atau bahkan pelecehan.
    • Ibu yang cemburu biasanya sangat tidak langsung dan sangat tidak mungkin untuk mengakui perasaan mereka.

     

    “Bahkan sekarang, sulit untuk menggunakan kata 'cemburu' tentang ibuku. Gagasan bahwa seorang ibu akan, bisa jadi, cemburu pada anaknya sendiri melukiskan gambaran monster. Lebih baik kejam atau tidak peduli daripada cemburu, kataku. Ini sangat menyebalkan. ”

    Itu adalah kata-kata seorang wanita yang sekarang berusia lima puluhan dan seorang ibu sendiri, tetapi itu tidak mengejutkan saya. Berbicara tentang kecemburuan ibu mungkin tabu utama, bertentangan dengan semua yang kita sayangi tentang keibuan dan ingin percaya tentang cinta ibu, terutama seorang ibu untuk putrinya.

    Kecemburuan ibu tidak jarang terjadi

    Sementara kecemburuan ibu adalah topik yang diangkut, itu bukan hal yang langka. Bahkan anak perempuan yang menikmati hubungan yang relatif dekat, jika terkadang bergejolak, dengan ibu mereka melaporkan bahwa persaingan, jika bukan kecemburuan, dapat menghidupkan percakapan mereka. Inilah yang dikirim oleh seorang wanita melalui email:

    “Saya ragu untuk menggunakan kata 'cemburu'. Tetapi tidak diragukan lagi bahwa ibu saya bersaing dengan saya. Saya pikir fakta bahwa saya tinggal di rumah yang lebih besar daripada tempat saya dibesarkan sangat mengganggunya dan bahwa anak-anak saya memiliki kesempatan yang tidak saya dan saudara laki-laki saya miliki. Dia bisa menjadi sinis. Tetapi apakah dia cemburu? Mungkin sedikit.”

    Sifat cemburu ibu

    Kita suka menganggap ibu secara universal senang dan bangga dengan pencapaian putri mereka, berseri-seri saat keturunan mereka bersinar, tetapi penelitian menunjukkan bahwa itu tidak benar. Misalnya, sebuah studi oleh Carol Ryff dan yang lainnya menemukan bahwa sementara para ibu melaporkan merasa lebih baik tentang diri mereka sendiri ketika pencapaian putra mereka melampaui pencapaian mereka, mereka sebenarnya merasa lebih buruk tentang diri mereka sendiri ketika putri mereka melakukan lebih baik atau mencapai lebih banyak. Ayah, omong-omong, tidak menanggapi seperti itu baik putra maupun putri berprestasi.

    Intensitas hubungan ibu-anak sulit untuk dilebih-lebihkan. Apakah perbandingan—dan karenanya ambivalensi atau bahkan kecemburuan—tidak bisa dihindari ketika hubungan emosional ibu dengan anaknya lemah atau hilang? Jika saya jujur pada diri saya sendiri, apakah cinta saya yang dalam dan mendalam untuk putri saya yang menghentikan bibit kecemburuan—sikap dan gayanya, perutnya yang rata, masa mudanya, seluruh hidupnya di depannya—dari tumbuh dan bertahan? Dalam studinya tentang ibu dan anak perempuan remaja, Laurence Steinberg mencatat bahwa bagi beberapa ibu, perkembangan anak perempuan mereka dapat memicu krisis paruh baya yang menyoroti kekecewaan mereka sendiri.

    Pertimbangkan sejenak bahwa dalam versi asli Putri Salju yang diterbitkan oleh Brothers Grimm, itu adalah ibunya — ya, orang yang mendambakan anak yang cantik dan melahirkannya — yang iri dengan kecantikan putrinya dan menjadi musuh bebuyutannya. Orang bertanya-tanya apakah versi yang mereka terbitkan ini dinilai terlalu keras atau mungkin terlalu tidak nyaman, tetapi kita tahu bahwa untuk edisi berikutnya, ibu yang mengancam dan mengancam itu malah menjadi ibu tiri.

    Kecemburuan ibu dan persaingan wanita

    Ketidaknyamanan budaya kita dengan kecemburuan seorang ibu mungkin disuapi oleh aliran lain: betapa tidak nyamannya kita dengan persaingan wanita secara umum. Ya, kata frenemy telah muncul sejak 1950-an, tetapi itu tidak berarti bahwa kita terbuka untuk membahas seberapa banyak kecemburuan dan kecemburuan wanita di luar sana.

    Itulah tepatnya yang membuat Susan Shapiro Barash terkejut ketika dia mulai mensurvei dan mewawancarai wanita untuk bukunya Tripping the Prom Queen. Apa yang dia temukan? Bahwa hanya sedikit di antara kita yang bisa menahan diri untuk tidak melepaskan sandal, sandal jepit, atau stiletto kita saat ratu prom berjingkrak-jingkrak.

    Ini juga tidak sepenuhnya baru; lagi pula, mitologi Yunani menghubungkan awal perang Troya dengan kontes kecantikan di antara para dewi, dengan seorang manusia yang malang memilihnya. Namun, terlepas dari mitos, kita suka menganggap diri kita ramah dan baik hati, tidak licik dan cemburu. Dan, jika tidak, kita tentu tidak akan membicarakannya secara terbuka kecuali kita dibayar mahal untuk melakukannya di acara Housewives.

    Kode diam ibu yang cemburu

    Kode keheningan dan kerahasiaan membuat kecemburuan seorang ibu semakin beracun karena tidak mungkin baginya untuk mengakui perasaannya pada banyak tingkatan. Karena alasan itu, kecemburuannya pada putrinya tidak akan pernah diungkapkan secara langsung tetapi selalu dengan cara yang berbelit-belit dan tidak langsung, yang membuatnya semakin beracun dan sulit untuk dihadapi seorang putri.

    Kecemburuan dan kemarahan sangat pribadi dalam arti yang sangat spesifik karena emosi ini mencerminkan diri sendiri, bukan objek emosi. Karena perasaan ini mengacu pada diri sendiri, semakin ibu terlibat atau narsis, semakin besar kemungkinan dia akan cemburu atau iri.

    Seperti yang ditulis Peter Salovey dan Alexander Rothman: “Kami tidak iri dengan atribut acak sembarang orang yang belum kami capai sendiri…. Sebaliknya, kecemburuan lebih mungkin dirasakan dalam domain yang sangat penting bagi bagaimana kita mendefinisikan diri kita sendiri—yang 'menghantam kita di tempat tinggal kita.'”

    Setiap ibu yang cemburu akan memiliki wilayahnya sendiri, wilayah yang dia yakini adalah miliknya, dan pertempuran setiap anak perempuan — meskipun bentuknya serupa — akan terjadi di tempat yang berbeda. Omong-omong, kata persaingan berasal dari bahasa Latin yang berarti "hak atas aliran yang sama." Dalam kasus Laura, kecemburuan ibunya dipicu oleh kedekatan putrinya dengan ayahnya: “Saya sudah dewasa sebelum saya mengenali polanya. Segala hal positif yang terjadi antara saya dan ayah saya diikuti oleh hari-hari cemoohan ibu saya, menimbun kritik atas setiap kekurangan saya, dan mencaci-maki saya. Saya tidak mengerti apa yang membuatnya marah sampai saya menikah dan suami saya mengetahuinya.”

    Domainnya bisa berupa kecantikan atau penampilan, kedudukan akademis, keanggunan dan popularitas sosial, kecerdasan atau humor, uang, atau apa saja yang penting bagi definisi diri ibu yang cemburu itu. Tetapi serangan—mengingat tanggung jawab pada kecemburuan secara umum dan kecemburuan ibu secara khusus—akan selalu tidak langsung.

    “Ibu sangat tidak aman—ayah saya selalu meremehkannya—dan dia mengejar saya kapan pun saya berhasil. Dia mengatakan nilai bagus saya menunjukkan bahwa sekolah tidak memiliki standar karena saya malas dan itu tidak berarti apa-apa karena saya meluncur. Ketika saya berteman, dia menuduh saya menempatkan mereka di atas keluarga dan mengatakan saya tidak setia. Ketika saya terbukti populer dengan anak laki-laki, dia bilang itu karena saya pelacur dan mudah. Itu mengerikan. Saya memotongnya dari hidup saya ketika saya meninggalkan rumah. ”

    Hidup dengan bekas luka kecemburuan ibu

    Bekas luka yang ditinggalkan oleh pelecehan ibu semacam ini sangat dalam. Meskipun seorang anak perempuan akan merasa bertanggung jawab—seolah-olah pasti ada sesuatu yang bisa dia lakukan untuk menyenangkan ibunya—sebenarnya tidak ada, meskipun dia tidak mungkin memahaminya sampai dia dewasa dan, bahkan saat itu, dia mungkin masih merasa bersalah. Jenis penghinaan dan penghinaan yang mungkin dialami seorang anak perempuan meninggalkan sumber keraguan diri dan kebingungan emosional. Lagipula, Ibu seharusnya ada di istanamu, bukan? Pengalaman itu sangat mengasingkan, terutama mengingat tanggung jawab atas kecemburuan ibu: Kepada siapa Anda bisa curhat? Apakah mereka akan mempercayai Anda? Anak perempuan membutuhkan cinta ibu mereka bahkan ketika dan terutama ketika itu disembunyikan dan menuduh ibu mereka iri dapat membuat mereka merasa tidak setia dan kecil. Ini adalah teka-teki yang mengerikan.

    Bahkan ketika seorang anak perempuan mencapai usia dewasa dan berada di luar lingkungan pengaruh ibunya dalam banyak hal, kecemburuan ibu tetap sulit, jika bukan tidak mungkin, untuk diatasi karena seorang ibu sangat, sangat tidak mungkin untuk mengakui perasaannya. Monster bermata hijau, sayangnya, tidak hanya mengurangi putri dalam pertukaran ini. Ini adalah kesempatan yang sama untuk meracuni, meracuni dan melukai ibu juga.

    Tetapi, seperti biasa, saya berharap bahwa dengan menyoroti pola-pola ini dan mengeluarkannya dari lemari tempat rahasia kotor disimpan, kita dapat mulai berdiskusi secara terbuka dan bermanfaat tentang kompleksitas dan kedalaman hubungan ibu-anak. Mungkin, kemudian, kita dapat mulai berbicara tentang kecemburuan di antara dan di antara semua wanita, terutama ibu dan anak perempuan, dan memulai perjalanan penyembuhan bersama.

    ***
    Solo, Jumat, 23 Juli 2021. 7:22 am
    'salam sehat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.