12 Tanda Anda Memiliki Sikap Buruk dan Cara Memperbaikinya - Urban - www.indonesiana.id
x

ilustr: ACR

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Rabu, 8 September 2021 06:31 WIB

  • Urban
  • Topik Utama
  • 12 Tanda Anda Memiliki Sikap Buruk dan Cara Memperbaikinya

    Tidak ada yang menghancurkan kebahagiaan lebih cepat daripada sikap buruk. Seseorang dengan sikap buruk dapat menemukan awan kelabu di setiap lapisan perak dan masalah untuk setiap solusi. Tentu harus ada orang lain untuk membantu memperbaiki sifatnya itu. Kuncinya, dia memang ingin dibantu. Apakah anda memiliki sifat buruk semacam itu? Ada 12 tanda untuk mendeteksinya.

    Dibaca : 561 kali

    Ini masalah nyata bagi orang dengan sikap buruk, karena kepahitan dan sinisme menjadi ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya.

    Misalnya, Hendra marah pada dunia dan merasa tidak ada yang peduli padanya karena orang-orang terus meninggalkannya. Tetapi apa yang tidak disadari Hendra adalah bahwa kemarahan dan kenegatifannya yang terus-menerus membentuk tembok yang menjauhkan orang-orang yang positif dan optimis. Orang yang sehat secara emosional dan mental tidak ingin bergaul dengan orang-orang seperti Hendra untuk waktu yang lama karena menguras emosi. Dengan demikian, Hendra akhirnya mengusir orang-orang yang benar-benar dia butuhkan untuk berada di dekatnya.

    Tetapi Hendra butuh bantuan. Bukankah seseorang harus membantunya? Tentu saja, dengan asumsi Hendra ingin dibantu, dengan asumsi dia akan menerima bantuan dan bekerja untuk mengubah perspektif itu. Tetapi sampai Hendra ingin membantu dirinya sendiri, tidak ada yang bisa dilakukan orang lain untuknya. Dia harus memperbaiki sikap buruknya sendiri.

    Tetapi bagaimana Anda tahu jika Anda memiliki sikap yang buruk? Nah, berikut adalah beberapa tanda umum.

    1. Anda memiliki harapan yang tidak masuk akal.

    Harapan yang tidak masuk akal sering kali merupakan tanda hak. Orang dengan harapan yang tidak masuk akal mungkin tidak berempati dengan perjuangan atau masalah orang lain. Mereka sering menuntut dan berharap orang lain memenuhi keinginan mereka. Orang-orang dengan harapan yang tidak masuk akal mungkin merasa sulit untuk berkompromi dengan orang lain kecuali jika kesepakatan itu menguntungkan mereka.

    Mereka sering bertindak seolah-olah mereka berada di atas aturan dan mungkin mengharapkan orang lain untuk melanggar aturan hanya untuk mereka.

    Tidak ada tempat di mana ini lebih benar daripada bekerja di layanan pelanggan. Ini adalah orang yang berteriak pada karyawan perusahaan untuk mencoba mendapatkan apa yang mereka inginkan. Ini adalah orang yang menuntut untuk menggunakan kupon yang kedaluwarsa enam bulan lalu. Ini adalah orang yang menuntut untuk berbicara dengan manajer karena mereka diminta untuk mengantri seperti orang lain.

    2. Anda melihat orang lain sebagai musuh atau pesaing.

    Dunia ini berbahaya, dan semua orang ingin menyakiti Anda dengan cara tertentu. Atau begitulah yang Anda percaya.

    Mereka ingin mengambil keuntungan dari Anda, mengambil apa yang Anda miliki, dan bekerja melawan Anda. Bukanlah kebetulan atau hanya kebetulan ketika seseorang melakukan sesuatu untuk meremehkan Anda atau menyakiti Anda. Anda yakin bahwa dia dengan sengaja bermaksud menyakiti Anda, apa pun situasinya.

    Anda berada dalam persaingan konstan dengan seluruh dunia. Anda hanya perlu menjadi yang terbaik dan memiliki yang terbaik. Tempat kedua tidak dapat diterima. Semua itu berarti bahwa Anda adalah pecundang pertama.

    3. Anda cenderung melihat dunia dalam warna hitam dan putih.

    Benar dan salah. Kita dan mereka. Ada beberapa warna abu-abu di dunia Anda, dan Anda sulit membayangkan bahwa segala sesuatunya bisa jauh lebih kompleks daripada yang terlihat.

    Sulit bagi Anda untuk menerima bahwa orang baik mungkin melakukan hal-hal buruk dan orang jahat mungkin melakukan hal-hal baik. Faktanya, Anda merasa perlu untuk memastikan bahwa orang-orang cocok dengan narasi yang nyaman tentang baik dan buruk daripada melihat keseluruhan gambar.

    Anda mengalami kesulitan ketika segala sesuatunya tidak jelas atau berbeda. Kurangnya kejelasan dapat membuat Anda merasa marah, takut, atau kesal.

    4. Anda menuntut rasa hormat tanpa memberikan apapun.

    Banyak orang tidak menyadari bahwa ada dua variasi rasa hormat yang berbeda. Yang pertama adalah menjunjung tinggi orang lain. Kita biasanya menyimpan rasa hormat semacam ini untuk orang yang kita kagumi atau yang telah mendapatkan rasa hormat kita. Definisi kedua adalah bertindak dengan cara yang tidak menghalangi cara hidup orang lain.

    Kedua definisi bisa rumit bagi orang-orang.

    Beberapa orang menuntut jenis rasa hormat pertama ketika mereka sama sekali tidak melakukan apa pun untuk menjaminnya. Sayangnya, hanya ada saja tidak cukup untuk mendapatkan rasa hormat. Dan bahkan jika Anda melakukan sesuatu untuk mendapatkan rasa hormat dengan cara itu, itu tidak berarti bahwa semua orang akan tahu atau bahkan peduli.

    Jenis rasa hormat kedua lebih bernuansa. Masuk akal untuk menuntut diperlakukan secara adil dan setara sesuai dengan bagaimana orang lain diperlakukan. Tetapi biasanya, Anda juga tidak akan mendapatkan rasa hormat seperti itu. Cara yang jauh lebih mudah untuk mendapatkan rasa hormat semacam itu adalah dengan memberikannya.

    5. Anda selalu dalam suasana hati yang negatif.

    Sikap buruk berjalan seiring dengan suasana hati yang negatif. Selalu ada kepahitan, kemarahan, atau sinisme untuk kembali bahkan pada hari-hari tercerah.

    Kebanyakan orang yang berada dalam suasana hati negatif kronis tidak ada di sana karena mereka menginginkannya. Mereka mungkin memiliki masalah lain yang membebani mereka atau trauma yang belum terselesaikan. Mereka mungkin bergulat dengan hal-hal yang terjadi pada mereka bertahun-tahun yang lalu.

    6. Anda bangga menjadi orang yang tidak disukai.

    Kenapa harus ada yang menyukai Anda? Anda brengsek, dan Anda bangga karenanya.

    Orang-orang yang bangga menjadi orang yang tidak disukai sering kali menutupi rasa tidak aman mereka sendiri. Anda tahu, Anda tidak dapat ditolak untuk siapa dan apa Anda jika Anda menolak orang lain sebelumnya. Tidak ada yang mengharapkan sesuatu yang baik dari Anda karena Anda selalu menyiarkan bahwa Anda tidak baik. Sebaliknya, orang-orang tumbuh untuk mengharapkan hal-hal negatif dari Anda karena itulah yang Anda tentukan sendiri.

    Bisa juga karena trauma. Misalnya, orang tua yang memberi tahu anak mereka bahwa mereka tidak berharga, tidak dapat dicintai, dan tidak disukai akan membawa kepercayaan itu hingga dewasa. Dalam hal itu, itu menjadi siklus pemenuhan diri di mana orang tersebut tidak memiliki harga diri untuk menyadari bahwa mereka berharga, memproyeksikannya kepada orang lain melalui permusuhan mereka, dan kemudian berakhir sendirian karena tidak ada yang mau menghadapinya.

    7. Anda percaya bahwa Anda lebih baik dari orang lain.

    Apakah Anda pikir Anda entah bagaimana di atas orang lain? Bahwa Anda tahu lebih baik?

    Kesalahan yang cenderung dilakukan orang sombong adalah mereka tidak menilai orang lain secara keseluruhan. Setiap orang adalah campuran hal-hal baik dan buruk, semoga, lebih baik daripada buruk, tetapi tidak selalu.

    Misalnya, Anda mungkin memiliki seorang pianis hebat yang percaya bahwa dia lebih baik daripada yang lain karena dia telah mengabdikan 30 tahun hidupnya untuk menjadi seorang pianis hebat.

    Dan Anda tahu apa? Dia mungkin seorang pianis yang fantastis. Salah satu yang terbaik di sekitar. Tetapi mungkin semua latihan dan dedikasi pada keahliannya membuat dia terhambat di bidang lain. Mungkin dia tidak menjaga dirinya dengan baik. Mungkin dia tidak tertahankan dan tidak memiliki keterampilan sosial karena orang-orang telah memberi tahu dia betapa menakjubkannya dia selama beberapa dekade.

    Mungkin dia tidak begitu luar biasa. Mungkin dia baru saja diberitahu itu karena orang lain melihat tanda komersial dan ingin mendapatkan uang yang mungkin masuk.

    8. Anda selalu melihat diri Anda sebagai korban.

    Seseorang yang menjadi korban abadi adalah saluran pembuangan untuk berada di sekitar. Apa pun yang dilakukan siapa pun yang tidak sesuai dengan keinginannya entah bagaimana bekerja melawannya. Korban abadi mengambil masalah dan tragedi orang lain dan membuat semuanya tentang dirinya sendiri.

    Misalnya, katakanlah Mirna dilatih di tempat kerja karena tidak melakukan pekerjaannya dengan baik. Alih-alih hanya mengatakan, “Baiklah, saya tidak memenuhi harapan. Bagaimana saya bisa mengubahnya?”, dia benar-benar yakin bahwa manajernya keluar untuk datang ke sini dan dengan sengaja bermaksud jahat padanya untuk mencoba membuatnya berhenti. Manajer hanya iri karena Mirna melakukan pekerjaannya dengan sangat baik sehingga dia merasa dia akan mengambil pekerjaannya. Dan oh, rekan kerjanya benar-benar terlibat. Bagaimanapun juga, merekalah yang memerasnya. Membuat segala macam kebohongan tentang dia sehingga dia akan mendapat masalah.

    Korban abadi jarang bertanggung jawab atas apa pun, termasuk tindakannya sendiri.

    9. Anda tidak bisa bahagia atas kesuksesan orang lain.

    Apakah kesuksesan orang lain membuat Anda merasa marah atau iri? Lagi pula, mengapa mereka pantas mendapatkan kesuksesan seperti itu yang tidak Anda miliki? Apakah mereka entah bagaimana lebih baik? Mungkin mereka lebih beruntung ketika Anda yang benar-benar layak untuk sukses.

    Ketidakmampuan untuk bahagia atas keberhasilan orang lain menguras tenaga dan memicu pikiran negatif yang berulang. Orang lain akan berhasil secara teratur. Dan, dengan asumsi tidak ada yang mencurigakan, kesuksesan mereka seharusnya tidak berdampak negatif pada hidup Anda dengan cara apa pun.

    Tidak ada alasan untuk tidak bahagia atas kesuksesan orang lain kecuali Anda hanya menginginkan alasan untuk menjatuhkan orang lain. Atau lebih buruk lagi, gunakan itu sebagai alasan untuk menghancurkan diri sendiri.

    10. Anda tidak bisa meminta maaf.

    Meminta maaf kepada orang lain berarti mengakui bahwa tindakan Anda berbahaya bagi mereka. Sayangnya, beberapa orang tidak dapat melakukan itu karena mereka tidak dapat bertanggung jawab atas tindakan mereka.

    Ada begitu banyak alasan mengapa seseorang bisa melakukan ini. Ini mungkin akibat dari disfungsi sosial dalam keluarganya. Bisa jadi karena dia berhak dan tidak peduli. Dia mungkin merasa bahwa meminta maaf menunjukkan kelemahan, dan dia sama sekali tidak dapat menunjukkan kelemahan kepada siapa pun. Akhirnya, dia mungkin tidak cukup aman dalam dirinya sendiri untuk mengakui bahwa dia mampu melakukan sesuatu yang salah.

    Apa pun alasannya, orang tersebut tidak pernah meminta maaf atau memberikan permintaan maaf setengah-setengah seperti "Maaf, perasaan Anda telah terluka", alih-alih mengakui perilaku buruknya.

    11. Anda tidak dapat berurusan dengan pendapat lain atau kebenaran yang tidak diinginkan.

    Beberapa orang hanya ingin diberitahu hal-hal yang menghibur dan baik-baik saja dengan mereka. Mereka ingin diyakinkan bahwa persepsi mereka benar dan orang lain salah karena berpikir sebaliknya. Dan mereka bereaksi buruk, biasanya dengan kemarahan atau air mata sebagai manipulasi, ketika Anda benar-benar mengatakan yang sebenarnya kepada mereka.

    Misalnya, Johan kesal karena pacarnya putus karena dia main mata dengan wanita lain. Dia bersikeras itu bukan masalah besar. Johan pergi ke temannya untuk mengeluh tentang dicampakkan dan bersikeras itu bukan salahnya dan menggoda itu bukan masalah besar. Teman Johan mengatakan kepadanya bahwa dia kenyang dan tahu betul bahwa menggoda seseorang di luar hubungan adalah masalah besar. Temannya menunjukkan bahwa Johan akan meledakkan tumpukannya jika pacarnya menggoda pria lain, jadi mengapa dia begitu terkejut bahwa dia mencampakkannya karena itu? Alih-alih menerima ini dengan anggun atau setidaknya mempertimbangkannya, Johan menanggapi dengan marah karena temannya memihak mantan pacarnya, mengatakan bahwa dia mungkin hanya ingin tidur dengannya.

    12. Teman dan keluarga Anda telah mengomentari sikap buruk Anda.

    Yang ini tidak benar-benar memerlukan penjelasan atau pemeriksaan apa pun. Teman dan keluarga Anda baru saja memberi tahu Anda bahwa Anda memiliki sikap yang buruk, dan Anda dapat melihat bahwa mereka mungkin benar.

    Memperbaiki Sikap yang Buruk

    Jadi, Anda memiliki sikap yang buruk. Anda mengerti bahwa Anda memiliki sikap yang buruk, dan sekarang Anda ingin memperbaikinya.

    Bagaimana anda melakukannya?

    Anda akan membutuhkan terapis atau konselor. Hal pertama yang ingin Anda lakukan adalah mendapatkan akar dari sikap buruk Anda. Mengapa Anda memiliki kualitas negatif ini? Apa yang dapat dilakukan untuk menyembuhkan luka itu atau mengatasi trauma yang memengaruhi perilaku Anda hari ini? Itulah kunci untuk membuka seluruh teka-teki.

    Ada banyak nasihat di luar sana tentang memperbaiki sikap buruk, tetapi kebanyakan dari mereka hanyalah perban di atas luka yang dalam. Ya, Anda dapat mencoba hal-hal seperti berpikir positif atau menemukan empati, tetapi jika Anda tidak menyelesaikan trauma atau penyakit mental yang menyebabkannya, Anda akhirnya akan jatuh kembali ke pola lama itu karena tidak benar-benar diperbaiki.

    Anda akan memiliki peluang sukses yang jauh lebih besar dengan memilih untuk memisahkan diri, melihat bagian-bagiannya, dan menyatukannya kembali. Anda tidak akan bisa mengajari diri sendiri mencintai diri sendiri jika orang tua Anda memberi tahu Anda bahwa Anda adalah bagian yang tidak diinginkan sepanjang hidup Anda.

    Bicaralah dengan seorang profesional. Dia secara khusus dilatih untuk membantu Anda menyembuhkan luka-luka ini, mengatasinya, dan menjadi orang yang lebih baik dari Anda sebelumnya.

    ***
    Solo, Selasa, 7 September 2021. 12:32 pm
    'salam sehat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.