Musibah Learning Loss dan Income Loss, Berkah Income Exses - Analisis - www.indonesiana.id
x

Corona

Supartono JW

Pengamat
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Selasa, 14 September 2021 17:07 WIB

  • Analisis
  • Topik Utama
  • Musibah Learning Loss dan Income Loss, Berkah Income Exses

    Sedih, pendidikan learning loss, rakyat income loss, tapi ada pihak yang hanya ongkang-ongkang kaki menerbitkan kebijakan dan melaksanakan kebijakan penanganan corona, justru exses income, surplus income dengan mengeruk uang dari rakyat jelata yang terus terpuruk dan terus menderita.

    Dibaca : 472 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Akibat dari pandemi Covid-19, khususnya bagi bangsa dan rakyat Indonesia, mengemuka tentang kehilangan belajar (learning loss), kehilangan pendapatan (income loss), dan kelebihan pendapatan (income exses).

    Kontradiksi musibah dan berkah

    Tiga hal tersebut rasanya menjadi orkestra yang kontradiktif di negeri ini. Pasalnya, bicara learning loss, sejatinya ini masalah klasik. Tanpa hadirnya corona saja, pendidikan di Indonesia terus tercecer. Yang ada justru hanya gonta-ganti menteri namun program baru yang diusung oleh setiap menteri  pendidikan tak pernah tuntas.dan sukses, bukan hanya karena keterbatasan waktu jabatan, tetapi juga karena ditunggangi oleh berbagai kepentingan.

    Kini, menteri yang di dudukan berlatar belakang jago teknologi digital saja, pendidikan jarak jauh (PJJ) atau daring atau online yang berbasis teknologi dan komunikasi tetap terpuruk. Malah, sang menteri sampai mengadu ke DPR karena ada kepala daerah yang tetap tak mau membuka sekolah tatap muka (PTM) di wilayahnya karena masih masifnya corona merajalela.

    Seharusnya, dengan latar belakang sang menteri, meski pandemi corona dan kegiatan belajar mengajar (KBM) harus.dilakukan dengan PJJ atau daring, maka seharusnya tak ada cerita tentang lahirnya peristiwa learning loss. Ini kok malah tetap terjadi? Lucu, sih.

    Bila akibat pandemi muncul pandemi lain yang sangat membikin masyarakat berteriak, dia adalah pandemi kehilangan pendapatan (income loss). Pandemi income loss justru bersaing dengan pandemi corona.

    Corona terus masif menyebar akibat dari sikap dan kebijakan pemerintah yang awalnya tak tegas dan mencla-mencle, seiring dengan itu, akibat kebijakan yang tak tegas, berbagai jenis usaha gulung tikar, banyak perusahaan memPHK karyawan, banyak pelaku usaha kecil tutup gerai dan sejenisnya, efeknya, masyarakat pun diterpa income loss yang  kualitas dan kuantitasnya setara dengan penyebaran corona. Rakyat yang miskin semakin bertambah miskin. Rakyat kelas menengah, bahkan yang kaya pun ikut terseret income loss buntut dari berbagai kebijakan pemerintah dalam menangani corona.

    Terlebih kini pemerintah sudah konsisten menerapkan kebijakan yang berjudul PPKM dan diterapkan dengan strategi berjilid-jilid, rakyat yang tetap terpuruk dalam income loss pun semakin tak tertolong.

    Mirisnya, tatkala di sektor pendidikan terjadi learning loss, lalu dalam bidang ekonomi dan sosial masyarakat tak terbendung pandemi income loss, nyatanya pandemi corona justru membawa berkah bagi beberapa pihak di negeri ini. Berkah itu adalah adanya  income exses atau surplus pendapatan.

    Siapa yang mendapatkan surplus pendapatan atau keuntungan finansial akibat corona itu? Masyarakat pun tahu, siapa pihak yang mendapatkan keuntungan yang bisa sampai miliaran bahkan triliunan rupiah di tengah rakyat sangat terpuruk.

    Tidak lain, mereka adalah pihak-pihak yang menjalankan bisnis terkait corona, yang tidak lain akses dan proses legalistasnya juga dari pemerintah.

    Masyarakat tentu tak akan lupa, ketika publik ramai membincang harga test corona di India sangat murah. Tetapi respon yang tidak lama dan sepertinya tak ada diskusi dengan stakeholder terkait, Presiden dapat langsung memutuskan menurunkan harga test corona minimal dan maksimalnya berapa. Kok itu bisa dilakukan oleh Presiden?

    Berarti selama ini, bisnis test corona yang dipadu dengan aturan PSBB hingga PPKM, memang dalam satu ikatan program dari pihak yang berkepentingan Maka, pantas saja mereka terus kelebihan pendapatan.

    Bahkan, pandemi corona yang justru dijadikan lahan bisnis oleh stakeholder terkait dan pihak-pihak yang ada di balik layar, memang jangan-jangan berharap agar corona tetap melanda. Karenanya, berita tentang corona yang diupdate setiap hari pun tidak akurat, tidak obyektif sesuai fakta, tetapi penuh rekayasa.

    Sedih, pendidikan learning loss, rakyat income loss, tapi ada pihak yang hanya ongkang-ongkang kaki menerbitkan kebijakan dan melaksanakan kebijakan penanganan corona, justru exses income, surplus income dengan mengeruk uang dari rakyat jelata yang terus terpuruk dan terus menderita.

    Corona malah jadi berkah bagi mereka dijalan yang mudarat, jalan yang menyakiti rakyat. Rakyat menyadari akan adanya hal ini, tapi rakyat bisa apa? Di mana pemerintah dan parlemen yang harusnya amanah? Hidup di dunia hanya sementara. Tetapi karena sementara itu, malah untuk aji mumpung berbuat mudarat karena harta benda dan tahta. Luar biasa.

    Pandemi corona yang musibah bagi rakyat jelata, sebaliknya justru jadi berkah bagi mereka yang menguasa.





    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.