5 Kebiasaan Pikiran yang Membuat Hidup Lebih Sulit - Urban - www.indonesiana.id
x

ilustr: Hindustan Times

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Senin, 4 Oktober 2021 13:15 WIB

  • Urban
  • Topik Utama
  • 5 Kebiasaan Pikiran yang Membuat Hidup Lebih Sulit

    Tiada hari berlalu tanpa menemui kekecewaan atau frustrasi. Contoh kecil, snda baru saja meletakkan pena dan sekarang tidak dapat menemukannya. Contoh lebih besar, karena kesehatan buruk, Anda tidak dapat bepergian untuk bertemu cucu baru. Hambatan kecil atau besar ini memerlukan keterampilan bereaksi agar hidup anda tidak dipenuhi stres.

    Dibaca : 835 kali

    Dukung penulis indonesiana

    Poin Penting

    • Filsafat Buddhis menjelaskan lima cara tidak terampil untuk bereaksi terhadap kekecewaan dan tantangan hidup, yang dapat menjadi kebiasaan pikiran.
    • Rintangan termasuk mencari pelipur lara dalam kenikmatan indria, menjadi marah, menjadi apatis, khawatir dan meragukan diri sendiri.
    • Dengan perhatian penuh dan welas asih, orang dapat menemukan cara yang lebih terampil untuk merespons ketika hidup tidak berjalan sesuai keinginan mereka.

     

    Tiada hari berlalu tanpa menemui kekecewaan atau frustrasi.

    Contoh kecil: Anda baru saja meletakkan pena dan sekarang tidak dapat menemukannya.

    Contoh kecil: Komputer Anda mogok.

    Contoh utama: Karena kesehatan yang buruk, Anda tidak dapat bepergian untuk bertemu cucu baru.

    Lima Rintangan

    Dalam filsafat Buddhis, ada lima reaksi tidak terampil terhadap tantangan hidup. Itu disebut rintangan karena menghalangi kemampuan Anda untuk melihat dengan jelas bagaimana bertindak agar tidak memperburuk keadaan bagi diri sendiri atau orang lain. Kapan pun Anda merasa stres dan gelisah, itu biasanya karena Anda terjebak dalam jaring satu atau lebih rintangan ini. Itu sering menjadi kebiasaan pikiran, yang berarti bahwa setiap kali Anda bereaksi dengan salah satu dari lima cara ini, rintangan semakin kuat dan Anda cenderung bereaksi seperti itu di masa depan.

    Saya akan menggunakan komputer yang mogok sebagai contoh hambatan dalam tindakan. Berikut adalah lima cara Anda mungkin menanggapi acara yang tidak diinginkan ini.

    1. Mencari pelipur lara dalam kenikmatan indria

    Rintangan ini mengacu pada kenikmatan indria yang Anda lakukan di bawah kepercayaan yang salah bahwa hal itu akan membuat Anda bahagia dengan membiarkan Anda melupakan kesulitan Anda. Jadi, Anda menghindari masalah komputer Anda dengan beralih ke sesuatu yang menyenangkan, seperti makan es krim atau memutar ulang acara TV favorit Anda. Sama sekali tidak ada yang salah dengan menikmati diri sendiri dengan cara-cara ini. Itu semua hanya menjadi masalah ketika perilaku ini mengakibatkan menghindari sesuatu yang perlu diperhatikan, dalam hal ini, komputer Anda.

    2. Marah

    Kemarahan muncul ketika Anda percaya bahwa orang atau benda seharusnya berbeda dari apa adanya. Anda merasa seolah-olah dunia memperlakukan Anda tidak adil karena komputer Anda seharusnya tidak membuat Anda kesulitan. Tetapi komputer terkadang melakukannya, tidak peduli berapa pun IQ Anda. Kemarahan berkisar dari iritasi ringan hingga menjadi sangat marah sehingga Anda melemparkan komputer Anda ke dinding, dengan demikian memastikan bahwa komputer itu akan tetap "rusak".

    3. Menjadi apatis

    Hambatan ini sering disebut sebagai kelambanan atau kelesuan. Anda mengatakan pada diri sendiri bahwa terlalu banyak upaya untuk menangani komputer yang tidak berfungsi. Rintangan ini adalah cara lain untuk menghindari apa yang Anda tahu perlu Anda lakukan. Jadi, Anda berkata pada diri sendiri, “Lupakan saja; Aku hanya akan kembali ke tempat tidur." Sayangnya, ketika Anda bangun, komputer Anda akan tetap "tidur".

    4. Merasa tidak nyaman dan khawatir

    Rintangan ini mencakup kecenderungan untuk memutar skenario terburuk, meskipun Anda tidak memiliki fakta untuk mendukungnya: "Komputer saya tidak dapat diperbaiki"; “Saya tidak akan pernah memulihkan data saya”; “Mitra saya akan menyebut saya tidak kompeten karena komputer saya mogok.”

    Tidak mungkin skenario terburuk terjadi. Mungkin yang dibutuhkan komputer Anda hanyalah reboot (saya berbicara dari pengalaman pribadi di sini). Sayangnya, Anda begitu sibuk meramalkan masa depan yang penuh dengan malapetaka komputer sehingga tidak pernah terpikir oleh Anda untuk mencoba sejumlah solusi sederhana.

    5. Meragukan diri sendiri

    Rintangan ini muncul sebagai kurangnya kepercayaan pada kemampuan Anda untuk memecahkan tantangan hidup. Anda merasa seolah-olah Anda tidak kompeten untuk menangani masalah komputer apa pun. Anda menyalahkan diri sendiri karena telah jatuh di tempat pertama. Jenis pemikiran ini membuat Anda tidak fokus pada bagaimana Anda dapat memperbaiki komputer Anda, sesuatu yang harus dilakukan setiap orang sesekali.

    Serangan Banyak Rintangan

    Anda mungkin telah mengenali kecenderungan reaktif Anda sendiri dalam satu atau lebih dari lima rintangan ini. Orang cenderung "mengkhususkan diri" dalam satu, tergantung pada kebiasaan yang telah mereka bentuk selama hidup mereka.

    Juga tidak jarang lebih dari satu rintangan muncul sebagai respons terhadap hal-hal yang tidak berjalan sesuai keinginan Anda. Guru-guru Buddhis dengan ringan menyebut ini sebagai “serangan rintangan ganda.” Anda mungkin menenggak es krim itu untuk menghindari memperbaiki komputer Anda dan marah pada diri sendiri dan khawatir tentang apa yang akan terjadi dengannya dan meragukan kemampuan Anda untuk memecahkan masalah apa pun dalam hidup. Dan begitulah—empat dari lima rintangan bekerja bersama, membuat Anda semakin sengsara.

    Merespon Rintangan dengan Terampil

    Langkah pertama dalam mengubah respon kebiasaan ini terhadap hal-hal yang tidak berjalan sesuai keinginan Anda adalah dengan menyadari bahwa itu telah muncul. Ini adalah latihan kesadaran. Bagi saya, ada baiknya mengingat daftar lima rintangan dalam pikiran. Mengidentifikasi rintangan mana yang telah muncul membantu karena mencegahnya bertambah parah. Faktanya, membawanya ke kesadaran mungkin menghilangkannya sama sekali karena, misalnya, Anda akan melihat bahwa kemarahan atau kekhawatiran tidak akan memperbaiki komputer itu.

    Langkah kedua adalah tidak mengidentifikasi dari rintangan. Maksud saya, Anda dapat mengurangi cengkeramannya atas Anda dengan melihatnya sebagai pengunjung sementara di pikiran Anda (walaupun tidak diinginkan), sebagai lawan penghuni tetap. Ingatkan diri Anda bahwa ini hanyalah kondisi mental yang datang dan pergi sebagai reaksi atas ketidakberhasilan Anda. Misalnya, cobalah membingkai ulang apa yang Anda rasakan dengan cara ini: "Komputer saya mogok dan saya marah dan saya khawatir, tetapi reaksi ini tidak akan membantu saya memperbaikinya."

    Langkah ketiga adalah memperlakukan diri sendiri dengan baik dengan mengakui bahwa reaksi ini tidak terasa baik. Ketika hidup tidak sesuai dengan keinginan Anda, yang dibutuhkan adalah belas kasihan, bukan menyalahkan. Menumbuhkan welas asih memberitahu Anda bahwa Anda peduli dengan penderitaan Anda, dan ini menenangkan pikiran Anda sehingga Anda dapat melihat dengan lebih jelas langkah-langkah apa yang mungkin Anda ambil untuk membuat segalanya menjadi lebih baik.

    Tidak ada hari berlalu tanpa kita mengalami beberapa frustrasi karena tidak mendapatkan apa yang kita inginkan. Saya menyebut ini ingin/tidak ingin pikiran. Saya ingin menemukan pena yang baru saja saya letakkan; saya tidak ingin komputer saya rusak. Faktanya adalah hidup tidak selalu berjalan seperti yang kita inginkan. Ketika ini terjadi, akan membantu untuk mengenali mana dari lima reaksi tidak terampil ini yang telah muncul dan kemudian melawannya dengan perhatian penuh dan welas asih.

    ***
    Solo, Jumat, 1 Oktober 2021. 8:04 am
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.