Kota Depok Belum Layak Ada Penerapan Ganjil Genap! - Peristiwa - www.indonesiana.id
x

Ganjil genap

Supartono JW

Pengamat
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Senin, 4 Oktober 2021 13:55 WIB

  • Peristiwa
  • Topik Utama
  • Kota Depok Belum Layak Ada Penerapan Ganjil Genap!

    Ini lucu. Saat Sabtu dan Minggu Margonda macet parah, apakah di jalan lain di seluruh kota Depok juga tidak macet parah? Kok yang dilihat dan diperhatikan hanya Jalan Margonda saja? Ke mana? Ayolah berpikir yang komprehensip, mampu menangkap dengan baik situasi faktual. Berpikir luas dan lengkap, menyeluruh! Jangan pakai cara berpikir parsial

    Dibaca : 315 kali

    Tak tepat, Kota Depok jangan ikut-ikutan bikin program ganjil genap. Itulah rekaman opini warga menyoal rencana penerapan kendaraan ganjil genap di Jalan Margonda. Bahkan rencana pun sudah ditentang oleh Anggota DPRD Kota Depok yang juga telah tersiar dan terpublikasi di media massa. Intinya, masyarakat dan berbagai pihak yang berkompeten dalam urusan ganjil genap, justru meminta rencana tersebut dikaji ulang.

    Alasan tak tepat

    Rencana ganjil genap di Jalan Margonda, meski baru tahap untuk kendaraan roda empat, sudah direspon oleh warga di berbagai kolom komentar baik di media massa maupun media sosial (medsos).

    Banyak yang saya simak, menyebut, Kota Depok baru sebatas banyak jalan kampung, sudah mau sok-sokan bikin aturan ganjil genap dan sudah pasti akan ada dampak dan masalah baru.

    Apakah pihak terkait sudah melakukan kajian matang? Pasalnya, tanpa perlu dikaji saja, tanpa ada ganjil genap saja, hampir di seluruh jalan sudah terimbas kemacetan akibat dari tak berimbangnya volume kendaaraan dibandingkan ruas jalan yang tersedia.

    Sehingga sudah pasti ganjil genap akan membikin masalah baru transportasi di Kota Depok. Dampak yang langsung signifikan juga tentu akan berimbas ke masalah ekonomi. Lebih mengagetkan, dari berita di media massa tanggal 29 September 2021, diungkap oleh Anggota DPRD Kota Depok, rencana penerapan ganjil genap belum pernah di bicarakan secara mendalam bersama DPRD. Sosialisasi penerapan ganjil genap kepada masyarakat juga minim.

    Atas kondisi ini, rencana ganjil genap menjadi pertanyaan, sebenarnya siapa yang sok-sokan bikin rencana ganjil genap di Kota Depok? Wahai yang punya rencana dan sok-sokan mau bikin ganjil genap, lihatlah bagaimana fakta akan kondisi ruas jalan di Kota Depok yang tidak sebanyak dan sebaik di kota-kota lain, yang telah memberlakukan ganjil genap, seperti Jakarta, Kota Bogor, dan lainnya.

    Pemkot Depok seharusnya berpikir prioritas dulu terhadap bagaimana menciptakan keseimbangan antara laju pertumbuhan kendaraan dengan laju pembuatan jalan baru dan pelebaran ruas jalan yang ada.

    Lalu, konsentrasi pada penataan ruas jalan yang ada, baik dari sisi keindahan dan dari sisi kenyamanannya. Belum dikaji secara matang. Belum dibicarakan di Dewan Perwakilan Rakyat Daerah secara mendalam, tahu-tahu sudah ada berita di media massa kebijakan ganjil genap bakal diterapkan di Jalan Margonda Raya, salah satu ruas jalan utama yang berbatasan dengan DKI Jakarta.

    Malah, Kepala Satuan Lalu Lintas Polres Metro Depok, AKBP Andi Indra Waspada pun sudah bicara di media bahwa rencananya insya Allah dalam awal bulan depan, akan dilaksanakan ganjil genap di Jalan Margonda.

    Bahkan, disebut juga bahwa wacana penerapan ganjil genap di Jalan Margonda telah diusulkan pada 2017, karena alasan pada Sabtu dan Minggu, Jalan Margonda macet parah, karenanya bisa saja diterapkan sistem ganjil genap di daerah tersebut.

    Ini lucu. Saat Sabtu dan Minggu Margonda macet parah, apakah di jalan lain di seluruh kota Depok juga tidak macet parah? Kok yang dilihat dan diperhatikan hanya Jalan Margonda saja? Ke mana?

    Ayolah berpikir yang komprehensip, mampu menangkap dengan baik situasi faktual. Berpikir luas dan lengkap, menyeluruh! Jangan pakai cara berpikir parsial!



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.