Cara Jujur Pada Diri Sendiri - Humaniora - www.indonesiana.id
x

ilustr: All Pro Dad

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Rabu, 6 Oktober 2021 16:26 WIB

  • Humaniora
  • Topik Utama
  • Cara Jujur Pada Diri Sendiri

    Begitu banyak dari kita menghabiskan waktu kita kecewa dengan apa yang kita rasakan, apa yang kita pikirkan, dan apa yang kita inginkan dari kehidupan.

    Dibaca : 702 kali

    Dukung penulis indonesiana

    Mengapa begitu sulit untuk benar-benar jujur pada diri sendiri?

    Begitu banyak dari kita menghabiskan waktu kita kecewa dengan apa yang kita rasakan, apa yang kita pikirkan, dan apa yang kita inginkan dari kehidupan.

    Terkadang itu karena kita tidak tahu apa yang kita inginkan. Di lain waktu, kita memang tahu apa yang kita inginkan, tetapi kita terlalu takut untuk mengakuinya atau merasa kita tidak pantas mendapatkannya.

    Mungkin kita hanya tidak mau menerima kenyataan karena kebenaran itu tidak menyenangkan. Dan cukup sering, kebenaran itu tidak menyenangkan. Kebenaran bisa sangat buruk dan menyakitkan, terutama jika Anda menghabiskan banyak waktu berbohong kepada diri sendiri tentang hal-hal besar dan kecil.

    Tetapi mengapa kejujuran dengan diri sendiri begitu penting? Mengapa Anda tidak bisa mengesampingkan keraguan Anda sendiri, mengabaikan kebenaran, dan mewujudkan pepatah "Ketidaktahuan adalah kebahagiaan."?

    Jawabannya adalah Anda harus hidup dengan diri sendiri 24 jam sehari, 7 hari seminggu, selama sisa hidup Anda. Dan jika Anda tidak dapat mengandalkan diri sendiri karena Anda tidak selaras dengan kebenaran Anda, pada akhirnya Anda akan membuat diri Anda sengsara.

    Anda harus jujur pada diri sendiri untuk mengetahui apa yang Anda inginkan dari kehidupan sehingga Anda benar-benar dapat mengerahkan upaya untuk membangunnya. Bagaimana Anda bisa melakukannya jika Anda menolak untuk mengakui bahwa Anda tidak bahagia? Atau tidak bertindak selaras dengan apa yang dikatakan jiwa Anda?

    Anda tidak bisa. Ini benar-benar sederhana.

    Solusinya adalah dengan melatih keterampilan kejujuran diri, karena itu adalah keterampilan. Ini adalah sesuatu yang perlu Anda ajarkan pada diri sendiri, sering berlatih, dan mengoreksi diri sendiri ketika Anda merasa tidak mengikuti jalan Anda. Semakin banyak Anda melakukannya, semakin mudah. Yang penting Anda berlatih secara teratur.

    Bagaimana caranya agar lebih jujur pada diri sendiri?

    1. Rangkullah penerimaan radikal.

    "Penerimaan radikal" adalah rebranding dari ide filosofis Stoic lama untuk menerima segala sesuatu persis seperti apa adanya, bukan bagaimana Anda menginginkannya atau bagaimana sebelumnya. Ini untuk melihat masa kini Anda dan melihatnya apa adanya alih-alih berpegang teguh pada masa lalu, merindukan hadiah yang lebih baik, atau berfantasi tentang masa depan yang mungkin terjadi.

    Penerimaan radikal adalah hal yang luar biasa yang dapat membantu membawa Anda kedamaian pada saat itu dan memberdayakan kejujuran diri Anda. Alih-alih membuat alasan atau berbohong kepada diri sendiri tentang bagaimana keadaannya, Anda menyingkirkan pikiran itu dan mencari kebenaran telanjang dari situasi tersebut.

    Misalnya, pertimbangkan hubungan yang telah Anda jalani selama bertahun-tahun. Hubungan itu dimulai dengan cemerlang, penuh kasih, dan penuh gairah, tetapi kilau hubungan baru itu mulai memudar. Anda mengatakan pada diri sendiri bahwa itu masih sama cemerlang, penuh kasih, dan penuh gairah karena Anda mungkin tidak ingin menerima bahwa hubungan itu berubah.

    Tetapi semua hubungan berubah seiring waktu. Beberapa berkembang menjadi hubungan yang lebih dalam dan lebih indah dengan beberapa pekerjaan ekstra. Yang lain berantakan karena salah satu atau kedua pasangan tidak melakukan pekerjaan yang diperlukan untuk membuat hubungan benar-benar berkembang.

    Tidak ada gunanya bagi salah satu pasangan untuk membohongi dirinya sendiri atau satu sama lain tentang emosi yang ditimbulkan oleh hubungan itu. Mereka berdua harus menerima apa adanya sehingga mereka dapat bekerja pada hubungan atau bekerja pada diri mereka sendiri.

    Tindakan penerimaan radikal dapat digunakan dengan setiap aspek kehidupan Anda: pekerjaan, keluarga, hobi, kesejahteraan fisik dan mental, antara lain.

    2. Luangkan waktu untuk merenungkan hari Anda, setiap hari.

    Banyak orang tidak meluangkan waktu untuk merenungkan bagaimana mereka menjalani hidup mereka selama hari mereka. Ini sebenarnya bukan salah siapa-siapa. Kita hanya sibuk. Kita memiliki hal yang harus dilakukan! Pekerjaan, tugas, tanggung jawab keluarga! Semua sambil menavigasi aspek kehidupan lain yang membutuhkan perhatian, sehingga semuanya tetap berjalan semulus mungkin.

    Tetapi kita harus meluangkan beberapa menit setiap hari untuk mempertimbangkan bagaimana kita bertindak sepanjang hari.

    Apa yang Anda lakukan dengan benar? Apa yang Anda lakukan salah?

    Apakah Anda membuat keputusan yang baik? Apakah Anda membuat keputusan yang buruk?

    Apa yang bisa Anda lakukan dengan lebih baik?

    Apakah ada titik di mana Anda tidak bertindak selaras dengan perasaan dan keinginan Anda yang sebenarnya?

    Bisakah Anda berbicara dan mengadvokasi diri sendiri dengan lebih baik?

    Atau apakah itu situasi di mana berbicara mungkin bukan ide yang baik? Apa yang dapat Anda lakukan untuk memperbaiki situasi? Apa yang dapat Anda lakukan untuk menavigasi situasi dengan lebih baik di lain waktu?

    Kedengarannya seperti banyak, tetapi itu benar-benar hanya membutuhkan waktu sekitar 15 menit semalam untuk memeriksa hari setelah Anda terbiasa.

    Menulis jurnal dapat sangat membantu untuk memilah-milah perasaan dan tindakan Anda hari itu jika Anda mengalami kesulitan melakukannya secara mental. Plus, penjurnalan memungkinkan Anda kembali dan lebih mudah memeriksa apa yang telah Anda alami, bagaimana kemajuan Anda, dan mengidentifikasi pola yang perlu Anda hancurkan.

    3. Akui dan terima kesalahan Anda.

    Mengakui ketika Anda salah adalah salah satu hal terbaik dan paling mulia yang dapat Anda lakukan. Tidak secara kebetulan, itu juga salah satu yang paling sulit. Masyarakat, dan kadang-kadang keluarga, mengalahkan gagasan kepada kita bahwa lemah untuk mengakui bahwa Anda salah. Mengakui Anda salah dapat membuat Anda rentan atau menggambarkan gagasan ini bahwa Anda tidak tahu apa yang Anda bicarakan.

    Masalahnya adalah kebalikannya yang benar. Bersembunyi di balik tipu daya dan kebohongan adalah lemah. Dan tidak hanya itu lemah, tetapi itu benar-benar akan kembali menggigit Anda nanti ketika orang-orang mengetahui bahwa Anda tidak jujur. Orang-orang yang licik dan tidak dapat dipercaya biasanya adalah orang-orang yang paling peduli dengan mengaburkan kebenaran karena mereka memiliki hal-hal yang mereka sembunyikan. Mereka tidak harus hidup seperti itu dengan semua tekanan itu jika mereka mau menerima dan menerima kebenaran.

    Produk sampingan hebat lainnya dari mengakui kesalahan Anda dan menerima kesalahan Anda adalah menciptakan reputasi kejujuran dengan orang-orang yang berurusan dengan Anda. Ketika seseorang menuding Anda untuk sesuatu yang tidak Anda lakukan, Anda dapat mengatakan, “Itu bukan saya. Saya selalu mengakui kesalahan saya sendiri dan apa yang saya lakukan.” Dan orang-orang akan lebih cenderung mempercayai Anda karena itulah yang sering Anda tunjukkan kepada mereka.

    Semakin Anda menerima kesalahan Anda, semakin mudah bagi Anda untuk belajar dan tumbuh darinya daripada menderita karenanya. Mereka akan berhenti menguasai Anda. Jangan membuat alasan untuk diri sendiri atau orang lain. Rangkullah kebenaran.

    4. Akui perasaan Anda.

    Perasaan Anda adalah rambu-rambu dalam perjalanan Anda menuju kebenaran, kedamaian pikiran, dan kebahagiaan. Mereka mencoba mengarahkan Anda ke jalan yang masuk akal bagi Anda berdasarkan cara Anda memandang dunia. Saat Anda bekerja pada diri sendiri dan kejujuran diri Anda, emosi Anda akan melakukan pekerjaan yang lebih baik sebagai rambu-rambu itu karena Anda tidak akan mengotori air pikiran Anda dengan kekaburan penipuan.

    Pertimbangkan bagaimana pengalaman dan keputusan Anda membuat Anda merasa. Apakah mereka membuat Anda merasa baik? Apakah mereka membuat Anda merasa buruk? Apakah Anda merasa melakukan hal yang benar? Apakah Anda merasa melakukan hal yang salah?

    Dan yang paling penting: mengapa Anda merasa seperti itu? Memahami mengapa Anda merasa seperti itu akan membantu Anda menyesuaikan diri dengan diri sendiri. Setelah Anda memahami alasannya, Anda kemudian dapat membuat keputusan yang berbeda dan lebih baik tentang suatu situasi.

    Penting untuk menganggap emosi sebagai rambu-rambu, sesuatu yang lebih seperti panduan umum daripada aturan yang keras dan cepat. Alasannya adalah bahwa emosi bisa salah atau tidak secara akurat mencerminkan kenyataan. Melakukan hal yang benar tidak selalu terasa baik. Terkadang itu bisa terasa sangat buruk, bahkan ketika Anda tahu itu hal yang benar untuk dilakukan.

    Beberapa orang memiliki masalah kesehatan mental yang dapat mengganggu atau memutarbalikkan lanskap emosional mereka. Misalnya, kecemasan dapat membuat segalanya terasa berlebihan atau tidak rasional meskipun sebenarnya tidak. Depresi dapat mencekik dan meredam emosi yang biasanya membantu kita menemukan jalan yang benar. Anda mungkin perlu waktu untuk mencari tahu apakah emosi Anda secara akurat mencerminkan realitas Anda atau tidak.

    Ini mungkin tampak seperti hal yang mustahil dilakukan jika Anda memiliki penyakit mental yang mengacaukan emosi Anda seperti itu, tetapi itu tetap layak dilakukan. Anda akan mendapatkan lebih banyak keakraban dengan emosi Anda dan bagaimana mereka mengalir semakin Anda berlatih pada mereka. Semakin akrab Anda, semakin mudah untuk mengetahui kapan penyakit mental Anda mendistorsi emosi Anda. Dan kemudian Anda dapat mengidentifikasi kapan Anda seharusnya tidak membuat keputusan atau memilah-milahnya dengan lebih mudah.

    5. Hindari tempat tinggal dan perenungan yang berlebihan.

    Mempertimbangkan pikiran dan perasaan Anda untuk sementara waktu setiap hari adalah penting untuk mengembangkan kejujuran Anda dengan diri sendiri. Namun, ada titik di mana pertimbangan itu akan beralih ke pemikiran berlebihan dan perenungan.

    Hanya ada begitu banyak yang bisa Anda dapatkan dari beberapa pemikiran tertentu. Pada titik tertentu, Anda akan menemukan diri Anda membalikkan pikiran yang sama di benak Anda, yang tidak akan membantu Anda lebih jujur pada diri sendiri.

    Selain itu, Anda mungkin akhirnya terlalu memikirkan situasi menjadi sesuatu yang bukan dengan melihat detail sewenang-wenang yang sebenarnya tidak penting. Seseorang yang cukup keras mencari pola-pola negatif pada akhirnya akan menemukannya, entah itu ada atau tidak.

    Perenungan adalah praktik yang tidak sehat di mana Anda terus-menerus memikirkan hal-hal buruk atau negatif. Memikirkan sesuatu dan membicarakannya bisa menjadi hal yang sehat. Namun, itu berhenti menjadi sehat ketika Anda menggunakan pikiran dan perasaan itu untuk menghancurkan diri sendiri, meyakinkan orang lain bahwa Anda negatif, atau menyakiti diri sendiri.

    Menghukum diri sendiri bukanlah bagian dari jujur pada diri sendiri. Jujur pada diri sendiri berarti juga menerima bahwa Anda adalah manusia cacat yang akan melakukan kesalahan. Semua orang membuat kesalahan. Setiap orang. Tidak ada seorang pun yang begitu istimewa sehingga mereka dapat menghindari bagian yang sangat normal dari pengalaman manusia ini.

    Apa yang membuat hubungan dan persahabatan berkembang adalah menerima kesalahan itu, memperbaikinya, dan tumbuh sebagai manusia. Faktanya, mengatasi kesulitan dalam hubungan adalah perekat yang membantu memperkuat hubungan tersebut. Selain itu, ini membantu menunjukkan bahwa Anda bersedia dan mampu mengerjakan berbagai hal.

    Tidak semua orang seperti itu.

    6. Terimalah bahwa Anda tidak dapat mengetahui segalanya.

    Anda adalah manusia yang cacat dan tidak sempurna. Anda tidak mungkin tahu segalanya tentang segalanya. Akibatnya, Anda akan membuat kesalahan berdasarkan persepsi Anda tentang peristiwa tersebut. Terkadang Anda akan salah.

    Dan itu tidak masalah.

    Anda harus jujur pada diri sendiri saat melakukan kesalahan itu. Anda tidak perlu membuat alasan untuk diri sendiri. Ini bukan masalah menjadi pintar atau cukup bijaksana. Ini bukan masalah Anda tidak cukup baik. Jika Anda tidak tahu, maka Anda tidak tahu. Jangan mencoba menipu diri sendiri atau berbicara keluar dari kenyataan bahwa Anda tidak tahu.

    Ide ini sangat kuat karena menghilangkan banyak penipuan diri sendiri. Anda tidak membuang-buang waktu dengan alasan yang tidak masuk akal untuk membuat diri Anda merasa lebih baik. Anda tidak berusaha mengaburkan kebenaran dan mempersulit untuk jujur pada diri sendiri dengan mengubur diri dalam kepalsuan.

    Anda tidak mengetahui sesuatu adalah alasan yang sah untuk membuat keputusan yang buruk. Namun, setelah Anda tahu lebih baik, Anda dapat membuat keputusan yang lebih baik. Itu disebut pertumbuhan.

    7. Dengarkan insting Anda.

    Anda mungkin sudah memiliki alat penting untuk jujur pada diri sendiri: insting Anda. Banyak orang merasakan tarikan naluriah tentang benar dan salah di dalam hati mereka ketika mereka melakukan sesuatu. Melakukan hal itu mungkin membuat Anda merasa baik, atau mungkin membuat Anda merasa buruk. Terkadang, itu bisa menjadi sunyi dan di antaranya, sesuatu yang lebih seperti, "Hei, tunggu sebentar ..."

    Kebisingan dan kesibukan hidup dapat memudahkan kita untuk menenggelamkan naluri itu. Alih-alih mendengarkannya, kita lebih banyak mendengarkan pikiran sadar kita dan rasionalisasi yang kita buat untuk memilih melakukan hal yang salah.

    "Yah, semua orang melakukannya ..."

    “Mengapa saya tidak mengambil X? Lagipula aku mendapatkannya … ”

    "Aku harus menjadi brengsek bagi XYZ karena mereka jahat padaku ..."

    Ini semua hanyalah rasionalisasi tipis yang tidak selalu mencerminkan kenyataan atau kejujuran dengan diri sendiri. Dan kemudian, setelah seseorang membuat keputusan yang buruk, mereka membuang lebih banyak waktu untuk membohongi diri sendiri bahwa itu baik-baik saja. Tetapi tidak apa-apa.

    Tidak semua orang merasakan insting itu. Anda mungkin juga tidak merasakannya setiap kali Anda akan melakukan sesuatu yang salah atau Anda akan menyesalinya. Sangat mungkin bahwa Anda secara aktif berpikir Anda membuat keputusan yang tepat berdasarkan informasi yang Anda miliki.

    Tetapi jika Anda merasa bahwa Anda membuat keputusan yang salah atau melakukan hal yang salah, ada baiknya untuk berhenti dan memikirkan mengapa Anda memiliki perasaan itu. Jangan mengabaikannya, mengabaikannya, atau merasionalisasikannya. Sebaliknya, dengarkan dan lihat apa yang dikatakan usus Anda.

    8. Latihan, latihan, latihan ...

    Belajar jujur dengan diri sendiri adalah proyek jangka panjang yang mungkin perlu Anda kerjakan. Sulit untuk mematahkan pola perilaku lama yang tidak sehat yang membuat Anda terkunci dalam kebiasaan negatif. Sulit untuk menghilangkan kebiasaan berbohong pada diri sendiri atau menutupi keputusan buruk Anda.

    Tidak apa-apa. Yang perlu Anda lakukan hanyalah berlatih, berlatih, berlatih, dan berlatih lagi. Semakin Anda melatih otot-otot itu dengan menerima kebenaran, semakin mudah hasilnya.

    Anda juga akan menemukan bahwa kualitas pikiran, ketenangan pikiran, dan kedamaian dalam hidup Anda juga meningkat. Penipuan adalah banyak stres dan pekerjaan, terutama ketika Anda mencoba untuk mengaburkan fakta kepada diri sendiri.

    Begitu Anda melepaskannya, Anda membebaskan energi mental dan emosional itu untuk hal-hal yang lebih positif atau sekadar keberadaan. Tidak menderita atas kebenaran yang tidak ingin Anda terima atau mencari alasan untuk pilihan buruk Anda. Terima saja kebenaran dan rangkullah, tidak peduli betapa menyakitkannya itu. Itu memberi Anda lebih banyak kebebasan daripada yang bisa Anda bayangkan.

    ***
    Solo, Rabu, 6 Oktober 2021. 8:57 am
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.