4 Tip untuk Membantu Anda Mengelola Kecemasan Chatting/SMS Anda - Urban - www.indonesiana.id
x

ilustr: Southern Living

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Minggu, 10 Oktober 2021 06:49 WIB

  • Urban
  • Topik Utama
  • 4 Tip untuk Membantu Anda Mengelola Kecemasan Chatting/SMS Anda

    Pelajari cara mengurangi dan mengelola kecemasan yang menyertai pesan teks (Chatting/SMS) dan kencan.

    Dibaca : 552 kali

    Dukung penulis indonesiana

    Poin Penting

    • Banyak lajang yang mengalami kecemasan terkait pesan teks.
    • Kita mengandalkan pesan teks untuk sebagian besar komunikasi kita.
    • Ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk menghindari kebingungan dan kesalahpahaman saat berkencan dan mengirim pesan.

     

    Kecemasan pesan teks—meski bukan diagnosis klinis yang sebenarnya—sangat nyata bagi banyak orang, terutama bagi para lajang. Ketika kencan menjadi semakin berpusat di sekitar aplikasi kencan, media sosial, dan pesan teks, jelas bahwa Chatting/SMS telah menjadi mode komunikasi utama dan sumber kecemasan. Begitu banyak lajang saat ini membaca tersirat dari setiap pertukaran teks dalam upaya untuk membuat makna dan mengetahui niat orang lain. Dan siapa yang bisa menyalahkan mereka? Kalimat yang tidak lengkap, respons yang tertunda, dan penggunaan emoji yang tidak jelas membuat segalanya jauh lebih membingungkan dan samar. Jika Anda sudah berjuang dengan kecemasan atau kesulitan mengatasi ketidakpastian, masuk akal mengapa hal ini menyebabkan perasaan tidak nyaman atau tertekan.

    Sayangnya, kita terus semakin bergantung pada teknologi dan penggunaan pesan teks untuk mengkomunikasikan apa saja dan segalanya karena kita menyukai pintasan dan efisiensi. Kita menggunakan pesan teks untuk mengkonfirmasi rencana, untuk memberikan arahan, untuk tetap berhubungan, untuk menggoda, untuk melakukan percakapan yang sulit, dan untuk secara umum menjaga rasa koneksi dengan orang lain. Jadi, sementara solusi yang paling jelas (dan sederhana) adalah "berhenti mengirim pesan teks begitu banyak", ini tampaknya harapan yang sangat tidak realistis. Sebagai gantinya, saya ingin membagikan beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk membantu Anda mengatasi dan mengurangi kecemasan pesan teks.

    Tip 1: Singkirkan decoding

    Jika setiap teks dari orang yang Anda kencani atau ajak bicara adalah A) tidak jelas atau singkat, B) tidak jelas, atau C) menyebabkan kebingungan, tanyakan pada diri Anda, “Haruskah sesulit ini?” Sementara kencan dan hubungan keduanya membutuhkan usaha dan kerja, komunikasi dan keterusterangan adalah kuncinya. Jika Anda sudah harus memecahkan kode setiap teks, ini mungkin pertanda untuk move on. Dengan orang yang tepat, komunikasi harus relatif lancar dan mudah—harus ada sedikit tebakan atau pembacaan yang tersirat.

    Tip 2: Perjelas

    Jika Anda bingung dengan teks atau percaya bahwa mungkin ada kesalahpahaman, ajukan pertanyaan klarifikasi. Misalnya, Anda ingin membuat rencana dengan seseorang yang baru Anda kencani. Anda mengirim teks menanyakan apakah mereka bebas Sabtu malam dan mereka merespons dengan emoji wajah tersenyum. Anda mungkin mulai merasa cemas karena tidak yakin apakah ini emoji konfirmasi (mengkonfirmasi tersedia) atau ekspresi ambivalensi. Anda mungkin bertanya pada diri sendiri, “Apa artinya ini?” atau "Bagaimana saya menanggapinya?"

    Alih-alih turun ke lubang kelinci dari semua "bagaimana-jika" dan mencoba menafsirkan pentingnya emoji, tanyakan saja. Bagi sebagian orang, konsep ini sangat mengejutkan. Anda mungkin berpikir, "Saya hanya bisa bertanya?" Ya! Tentu saja! Jika ada ruang untuk kesalahpahaman, atau Anda merasa ingin mengklarifikasi sebuah teks dapat mengurangi kecemasan Anda, lakukanlah. Terlepas dari tanggapannya, mencari klarifikasi adalah tindakan langsung. pendekatan yang akan memberikan jawaban sehingga Anda tidak harus duduk di limbo.

    Meskipun tip ini mudah, saya menyadari bahwa ini bisa sulit bagi banyak orang karena ketakutan mendasar akan penolakan atau dianggap "membutuhkan." Saya juga tahu bahwa individu ingin dianggap sebagai "santai" atau "rendah perawatan" bagi calon pasangan. Tetapi ingat bahwa Anda juga merupakan pemain kunci dalam setiap hubungan yang Anda jalani. Anda diperbolehkan untuk bersikap tegas dan mengajukan pertanyaan klarifikasi untuk menghindari kesalahpahaman (dan membuang waktu satu sama lain).

    Tip 3: Beristirahatlah dari ponsel Anda

    Jika Anda terus-menerus memeriksa ponsel untuk mencari teks, pesan, atau aktivitas baru di media sosial, letakkan saja. Memeriksa telepon dan membaca ulang pesan teks telah menjadi sangat kompulsif bagi banyak lajang, terutama dalam hubungan yang lebih baru. Akibatnya, para lajang sering kali menunda seluruh hidup mereka saat mereka menunggu tanggapan dari orang yang mereka minati atau mencoba membuat makna dari satu teks. Alih-alih hadir dan memiliki keseimbangan, telepon menjadi titik fiksasi, yang hanya menciptakan lebih banyak kecemasan.

    Jadi, cobalah untuk mengambil ruang atau bahkan membuat jarak fisik antara Anda dan ponsel Anda. Letakkan telepon di ruangan lain atau nyalakan "jangan ganggu". Jika Anda sedang melakukan tugas atau dengan teman-teman, jauhkan dari pandangan. Dengan istirahat ini, Anda meningkatkan kemampuan Anda untuk lebih berhati-hati. Ini akan membantu Anda untuk menjadi lebih hadir dalam percakapan, menghargai semua hal baik yang Anda miliki (hal-hal yang ada di luar kencan), dan mengalihkan fokus dan perhatian Anda dari pikiran ke lingkungan dan peristiwa di sekitar Anda.

    Tip 4: Berkomunikasi secara langsung

    Ini mungkin tampak sangat kuno, tetapi jika mengirim pesan teks akan membuat situasi menjadi lebih kacau dari yang seharusnya, Anda selalu memiliki pilihan untuk berkomunikasi melalui telepon atau secara langsung. Percakapan telepon menawarkan manfaat mendengar nada suara orang lain dan melakukan percakapan secara real-time. Dengan percakapan langsung, Anda juga memiliki akses ke komunikasi non-verbal–yang bisa sangat membantu dan informatif dalam beberapa percakapan yang lebih sulit. Isyarat non-verbal seperti kontak mata, ekspresi wajah, dan postur dapat membantu Anda membedakan sarkasme, keaslian orang lain, dan mengurangi kemungkinan kesalahpahaman.

    Anda mungkin berpendapat bahwa 1) Tidak semua orang suka berbicara di telepon, dan, 2) Anda tidak ingin menelepon seseorang tanpa peringatan. Meskipun ini adalah argumen yang adil, terutama di dunia perpesanan ini, saya juga berpendapat bahwa berkirim pesan terus menyebabkan lebih banyak kebingungan dan kecemasan daripada yang seharusnya. Kita dapat menghindari kesalahpahaman dan memiliki lebih banyak ketenangan pikiran jika kita berkomunikasi dengan orang lain dengan cara yang nyata dan otentik.

    ***
    Solo, Sabtu, 9 Oktober 2021. 10:00 am
    'salam sehat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.