Kapan Anda Harus Mengatakan Aku Mencintaimu? - Urban - www.indonesiana.id
x

ilustr: Her World

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Selasa, 9 November 2021 14:46 WIB

  • Urban
  • Topik Utama
  • Kapan Anda Harus Mengatakan Aku Mencintaimu?

    Mendengar pasangan mengatakan "Aku mencintaimu" untuk pertama kalinya dianggap sebagai salah satu hal yang menarik dari hubungan romantis. Namun, orang sering tidak yakin tentang kapan harus menyatakan cinta mereka, dan apakah menjadi yang pertama melakukannya atau menunggu sampai yang lain memberikan indikasi bahwa mereka merasakan hal yang sama. Apakah ada waktu terbaik untuk mengungkapkan hati Anda? Apakah waktunya membuat perbedaan, atau semua perbedaan?

    Dibaca : 465 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Dengan begitu banyak nasihat yang saling bertentangan, mungkin sulit untuk memercayai perasaan Anda.

    Poin-Poin Penting

    • Menurut sebuah survei, pria membutuhkan rata-rata 88 hari untuk memberi tahu pasangan "Aku mencintaimu," dibandingkan dengan 134 hari wanita.
    • Ketika berbicara tentang mengatakan "Aku mencintaimu," kita harus menghormati pasangan kita dan tidak mengharapkan merea siap untuk mengatakannya hanya karena kita.
    • Pada akhirnya, tidak ada formula pasti kapan harus mengatakan "Aku mencintaimu." Kapan pun Anda merasakan cinta adalah saat Anda harus mengungkapkannya.

     

    "Penyesalan dalam hidupku adalah aku tidak cukup sering mengatakan 'Aku mencintaimu'." — Yoko Ono

    Mendengar pasangan mengatakan "Aku mencintaimu" untuk pertama kalinya dianggap sebagai salah satu hal yang menarik dari hubungan romantis. Namun, orang sering tidak yakin tentang kapan harus menyatakan cinta mereka, dan apakah menjadi yang pertama melakukannya atau menunggu sampai yang lain memberikan indikasi bahwa mereka merasakan hal yang sama. Apakah ada waktu terbaik untuk mengungkapkan hati Anda? Apakah waktunya membuat perbedaan, atau semua perbedaan?

    Kapan Anda Harus Mengatakannya?

    "Kamu tidak harus memiliki cincin di jarimu untuk mengatakan, 'Aku mencintaimu.'" - Tyra Banks

    Cinta romantis mengungkapkan sikap tulus kita. Mengungkapkan hati kita yang penuh kasih kepada pasangan sangat berharga untuk komunikasi dan perkembangan pribadi. Namun, pengungkapan diri seperti itu membuat Anda lebih rentan dan dapat menempatkan pasangan Anda dalam situasi yang tidak nyaman, terutama jika sikapnya berbeda dari Anda. Ada berbagai pertimbangan penting dalam hal ini. Ambil, misalnya, saran umum (dan bertentangan) ini tentang kapan harus memberi tahu pasangan Anda "Aku mencintaimu":

    • Lakukan setidaknya lima kencan.
    • Katakan itu hanya setelah dua bulan.
    • Jangan menunggu terlalu lama.
    • Tunggu sampai Anda benar-benar meledak.
    • Jangan lakukan sebelum, sesudah, atau saat berhubungan seks.
    • Jangan katakan ketika Anda sangat emosional dan tidak bisa berpikir rasional.
    • Jangan katakan itu ketika Anda ingin memberi hadiah kepada pasangan Anda untuk sesuatu.
    • Jangan pernah mengatakannya terlebih dahulu, dan jangan mengulanginya kembali sampai Anda menghabiskan waktu yang lama bersama.

    Contoh-contoh ini menekankan pentingnya waktu. Namun, apakah waktu lebih penting daripada kejujuran dan keterbukaan diri? Nasihat yang lebih masuk akal mengasumsikan bahwa tidak ada formula yang tepat kapan harus mengatakan "Aku mencintaimu," dan bahwa Anda harus mengatakannya kapan pun Anda merasa seperti itu, tanpa membuat terlalu banyak perhitungan tentang waktu.

    Yang penting dalam cinta jangka panjang bukanlah waktu, yang mengacu pada titik temporal tertentu, tetapi waktu. Waktu memiliki acuan yang lebih luas, meliputi durasi, frekuensi, dan perkembangan. Oleh karena itu, beberapa kesalahan nyata di sepanjang jalan, yang berasal dari waktu yang buruk atau kesalahan politik, tidak akan mengubah keseluruhan gambaran romantis. Bahkan dapat meningkatkan kepercayaan dan kejujuran di antara kekasih. Karena cinta yang mendalam membutuhkan waktu untuk berkembang, tidak masuk akal untuk mengatakan "Aku sangat mencintaimu" setelah bersama hanya untuk waktu yang singkat; yang mungkin menunjukkan bahwa Anda tidak serius tentang apa yang sebenarnya merupakan masalah serius. Namun, karena cinta pada pandangan pertama dapat terjadi, Anda dapat mengatakan "Aku mencintaimu" setelah beberapa saat bersama jika Anda hanya mengungkapkan apa yang Anda rasakan saat itu. Anda dapat menambahkan, jika memang demikian, bahwa Anda melihat potensi besar untuk mengembangkan hubungan. Kita bisa melihat potensi, tapi kita tidak bisa melihat implementasi yang tak terelakkan (Ben-Ze'ev, 2014).


    Dalam cinta yang mendalam, itu adalah kegiatan, bukan kata-kata, yang paling penting. Mungkin ada banyak alasan untuk tidak mengatakan "Aku mencintaimu" yang belum tentu karena kurangnya cinta. Ketika Tevye, dalam "Fiddler on the Roof," bertanya kepada Golde, istrinya selama 25 tahun, apakah dia mencintainya, dia terkejut dengan pertanyaan itu dan bertanya-tanya apakah dia kesal atau lelah. “Masuk ke dalam, berbaring! Mungkin gangguan pencernaan,” katanya. Ketika Tevye bersikeras untuk dijawab, Golde berkata: “Selama 25 tahun, aku telah mencuci pakaianmu, memasak makanan untukmu, membersihkan rumah, memberimu anak-anak, memerah susu sapi. Setelah 25 tahun, mengapa berbicara tentang cinta sekarang?” Dan ketika dia terus bersikeras untuk menerima jawaban eksplisit, dia akhirnya berkata: "Aku kira aku mencintaimu."

    Kecepatan yang Berbeda

    "Tidak mudah untuk duduk dan membuka diri dan berkata, 'Ini betapa aku mencintaimu,' engkau tahu? Menakutkan untuk melakukan itu." — Jason Isbell

    Ketika seseorang tulus, mengakui cintanya biasanya tidak bermasalah. Namun, mungkin ada masalah dalam mengharapkan jawaban timbal balik atas pernyataan tersebut. Kesulitan ini berasal dari dua aspek utama—langkah yang berbeda di mana cinta berkembang dan kecenderungan pribadi yang berbeda untuk mengungkapkan isi hati seseorang.

    Tidak semua orang mengembangkan cinta atau mengungkapkannya dengan kecepatan yang sama.

    Selain itu, ada indikasi bahwa perbedaan gender berperan: Pria cenderung mengakui cinta lebih awal daripada wanita dan lebih bahagia daripada wanita saat menerima pengakuan cinta dari pasangannya (Ackerman, et al., 2011). Menurut sebuah survei, pria membutuhkan rata-rata 88 hari untuk memberi tahu pasangan "Aku mencintaimu," dibandingkan dengan 134 hari wanita. Selain itu, 39 persen pria mengatakan "Aku mencintaimu" dalam bulan pertama berkencan dengan seseorang, dibandingkan dengan hanya 23 persen wanita. 

    Perbedaan kepribadian juga menyebabkan orang jatuh cinta dengan kecepatan yang berbeda. Namun, langkah-langkah ini tidak menunjukkan perbedaan dalam komitmen romantis—orang yang jatuh cinta lebih cepat mungkin juga orang yang akan lebih cepat putus cinta. Selain kecepatan yang berbeda di mana cinta berkembang, ada juga perbedaan dalam kecepatan di mana pasangan mengekspresikan cinta: Orang pemalu cenderung mengungkapkan cinta lebih lambat daripada orang yang blak-blakan, bahkan ketika tingkat cinta mereka serupa. Seorang wanita pemalu memberi tahu pasangannya, yang telah mengakui cintanya kepadanya: "Jangan timbang kata-kataku sekarang; timbang perbuatanku."

    Dan dia benar: Perbuatan berbicara lebih keras daripada kata-kata.

    Mengingat semua perbedaan ini, satu nasihat umum adalah bahwa kekasih harus mengungkapkan cinta mereka hanya ketika yang lain merasakan hal yang sama dengan mereka dan juga siap untuk mengungkapkannya. Seperti yang dikatakan seorang wanita muda:

    "Kami menikah ketika saya berusia 19 tahun dan saya menikahinya karena mengetahui bahwa saya tidak mencintainya. Kemudian, saya mendiskusikan mantan suami saya dengan suami saya saat ini dan dia bertanya mengapa saya bahkan mengatakan kepada mantan saya bahwa saya mencintainya.  Yang bisa saya katakan adalah dia mengatakannya terlebih dahulu dan sepertinya hal yang baik untuk dikatakan sebagai tanggapan."

    Bukan bagian dari etiket romantis untuk memberi tahu seseorang bahwa Anda mencintainya hanya karena dia telah menyatakan cintanya kepada Anda. Sebenarnya, mungkin lebih baik tidak menanggapi dengan mengatakan. "Aku juga mencintaimu," tetapi lebih untuk mengatakan bahwa meskipun saat ini Anda tidak tahu apakah Anda mencintainya, Anda tahu bahwa Anda sangat menyukainya, bahwa Anda ingin mengenalnya lebih baik, dan bahwa Anda ingin memberi hubungan kesempatan untuk berkembang lebih lanjut. Tidak harus cinta pada pandangan pertama. Pilihan lain yang kurang disukai adalah menunda membahas masalah cinta dan hanya menikmati (yang dianggap) kebahagiaan ketidaktahuan (Ben-Ze'ev, 2014).

    Cinta tidak tumbuh dengan kecepatan yang sama dalam diri kita semua. Meskipun benar bahwa perkembangan romantis yang mendalam melibatkan sikap saling mencintai, ini tidak berarti bahwa Anda harus menyembunyikan cinta Anda hanya karena kekasih Anda tidak (belum) mencintai Anda seperti Anda mencintainya. Anda harus jujur dan terbuka tentang sikap Anda dan memberi pasangan Anda waktu yang dia butuhkan untuk perasaan terhadap Anda berkembang menjadi cinta yang mendalam. Perkembangannya mungkin bertahap. Ini mungkin mengungkapkan dirinya dalam ungkapan cinta yang "lebih lembut," yang lebih tidak langsung, seperti memanggil Anda "Cintaku," atau mengatakan "Aku mengirimimu cintaku," atau "Aku suka apa yang aku lihat di dalam dirimu," sampai, akhirnya, pernyataan langsung "Aku mencintaimu" mungkin diucapkan.

    Fakta bahwa seseorang berjalan dengan lambat tidak menunjukkan bahwa ia masih belum maju, atau bahwa ia kurang berkomitmen pada perjalanan dibandingkan dengan orang yang sampai di sana lebih cepat—seringkali, dalam kenyataannya, yang terjadi adalah kebalikannya. Kita harus menghormati kepribadian yang berbeda dan tidak mengharapkan pasangan kita untuk merasakan dan mengungkapkan hal yang sama yang kita lakukan pada waktu yang sama. Cinta yang mendalam adalah untuk jangka panjang, dan mungkin suatu saat nanti, kedua kekasih akan merasakan cinta yang mendalam dan dapat mengungkapkannya. Bergegas untuk mencapai kedalaman romantis yang belum matang seringkali berbahaya—kesabaran dan ketenangan adalah nama permainannya (Ben-Ze'ev, The Arc of Love, 2019).

    Kapan Anda Harus Mengatakan "Engkau Adalah Cinta Dalam Hidupku"?

    "Aku mencintaimu—aku tenang bersamamu—aku telah pulang." — Dorothy L. Sayers

    Sebagian besar hal di atas juga berlaku untuk ekspresi intensitas romantis lainnya, seperti "Engkau adalah cinta dalam hidupku" atau "Engkau adalah kekasih terbesarku." Ekspresi seperti itu membuat peringkat antara pasangan masa lalu dan masa kini, membuat deklarasi menjadi lebih kompleks, karena tidak hanya melibatkan dua kekasih, tetapi juga orang lain dari masa lalu. Jika, misalnya, Anda memberi tahu pasangan Anda, "Engkau adalah cinta dalam hidupku," Anda tidak boleh dihina jika dia tidak membalas dengan mengatakan hal yang sama tentang Anda. Selain masalah perbedaan langkah di mana cinta tumbuh untuk orang yang berbeda, ada masalah bahwa setiap kasus cinta berbeda, dan membuat perbandingan di antara mereka seringkali tidak mungkin, atau bahkan merusak. Satu hubungan cinta mungkin sangat bergairah, yang lain lebih dalam, dan yang ketiga semacam cinta persahabatan. Bahkan jika perbandingan dapat dibuat, fakta bahwa cinta pertama kekasih Anda, bertahun-tahun yang lalu, adalah dan tetap menjadi cinta terbesarnya tidak mengurangi cintanya kepada Anda — keadaan hubungan berbeda dan Anda mungkin mencakup banyak hal baik. kualitas yang tidak ada pada mantan pasangan. Bagaimanapun, hubungan Anda adalah unik dan perbandingan yang tulus, bahkan jika mungkin, hanya bernilai kecil.

    Mengingat perhatian komparatif yang terlibat dalam mengatakan "Engkau adalah cinta dalam hidupku," menerima jawaban timbal balik sebenarnya bisa memakan waktu lebih lama daripada dalam kasus "Aku mencintaimu." Jangan menahan napas sampai Anda mendengar pernyataan ini dari pasangan Anda—mungkin akan memakan waktu lama. Anda mungkin mendengarnya hanya di hari-hari terakhir hidupnya, atau Anda mungkin tidak mendengarnya sama sekali.

    Pada akhirnya, tidak masalah siapa yang mengatakan "Aku mencintaimu" terlebih dahulu, atau siapa yang lebih sering mengatakannya, sama seperti tidak masalah apakah Anda yang pertama atau kedua dalam daftar romantis dan seksual pasangan Anda. Yang penting adalah kedalaman hubungan Anda dan cara hubungan itu berkembang. Waktu dan peringkat tidak menjadi perhatian—kedalaman dan perkembangan adalah yang terpenting. Mengingat pertimbangan di atas, dalam banyak keadaan respon yang tepat untuk pernyataan cinta mungkin adalah "Aku pikir aku mencintaimu, tetapi aku tidak yakin apakah itu cinta yang mendalam sampai kita bersama lebih lama."

    ***
    Solo, Selasa, 9 November 2021. 8:53 am
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko

     



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.