Guru: Pahlawan Pendidikan Tanpa Tanda Jasa - Pendidikan - www.indonesiana.id
x

Aktivitas Guru. Tempo/M Taufan Rengganus

Tsaqqifna Fadhlarrahman

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 9 November 2021

Kamis, 25 November 2021 08:42 WIB

  • Pendidikan
  • Topik Utama
  • Guru: Pahlawan Pendidikan Tanpa Tanda Jasa

    Sebuah opini tentang mengapa guru bisa disebut pahlawan tanpa tanda jasa. Bukan pahlawan di medan perang yang memerangi penjajah, tetapi pahlawan pendidikan yang memerangi kebodohan. Walau tanpa tanda jasa, guru mempunyai jasa yang sangat luar biasa. Apa saja jasa-jasanya dalam pendidikan? Bagaimana cara kita menghargai perjuangan mereka?

    Dibaca : 173 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    “Guru adalah pahlawan tanpa tanda jasa”. Ungkapan yang sering kita dengar tersebut bukanlah ungkapan kosong semata. Memang benar adanya bahwa guru adalah pahlawan yang tidak memiliki tanda jasa. Esensi pahlawan di sini bukan sebagai orang yang melakukan pertempuran di medan perang. Namun, orang yang memiliki pengorbanan dan perjuangan dalam pendidikan. Jika rumah joglo memiliki sokoguru sebagai ciri khasnya, maka negeri ini memiliki guru sebagai sokoguru yang menjadi penegak pendidikan.

    Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 14 Tahun 2005, “Guru adalah pendidik profesional dengan tugas utama mendidik, mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi peserta didik pada pendidikan anak usia dini jalur pendidikan formal, pendidikan dasar, dan pendidikan menengah”. Dari sini kita tahu bahwasanya guru mempunyai tugas yang bisa dibilang cukup berat. Mendidik, mengajar, membimbing dan memastikan agar semua murid yang diampunya dapat memahami pelajaran adalah tugas yang tidak mudah. Pada dasarnya, guru harus memiliki kekuatan fisik dan mental yang kuat. Seorang guru diharuskan mengerti akan karakter masing-masing siswanya. Tak jarang guru harus menguatkan kesabaran untuk menghadapi siswa-siswanya yang ngeyel.

    Tugas guru tidak berhenti saat jam pelajaran selesai saja. Saat diluar jam itu pun mereka tetap mempunyai tugas. Dari mempersiapkan materi untuk esok hari, mengecek puluhan hingga ratusan tugas siswa, hingga harus memikirkan cara-cara efektif dalam mengajar agar bisa menyesuaikan dengan keragaman karakter siswa.

    Tugas guru juga tidak sebatas mengajarkan ilmu pengetahuan kepada anak didiknya. Mereka juga memiliki tugas mengajarkan ilmu budi pekerti yang luhur agar siswa-siswanya memiliki akhlak yang mulia. Selain sebagai pengajar, guru bisa merangkap menjadi orang tua siswa di sekolah. Pun juga bisa menjadi pendengar; tempat curhat bagi siswa.

    Guru memang sangat patut menjadi idola maupun panutan siswa di sekolah. Jika pahlawan di medan perang memerangi penjajah, maka pahlawan pendidikan memerangi kebodohan. Guru tak pernah mengeluh walau rasa lelah dan penat mengelilinginya. Bekerja dari pagi hingga larut malam. Hujan dan badai pun rasa-rasanya akan mereka hadapi demi membebaskan rakyat Indonesia dari kekangan kebodohan.

    Kita sudah tau bahwa guru adalah pahlawan pendidikan tanpa tanda jasa. Tidak ada lencana bintang yang melekat di bajunya. Atas semua jasa-jasanya dalam memperjuangkan pendidikan Indonesia, seluruh guru di negeri ini sangat pantas untuk mendapatkan penghargaan yang setinggi-tingginya. Hari guru dapat menjadi kesempatan dan momentum yang sangat tepat untuk kita mengungkapkan rasa terima kasih kepada guru kita. Terima kasih untuk seluruh guru di Indonesia atas jasa-jasanya dalam menegakkan pendidikan.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.