Bingung Bagaimana Langkah-langkah Investasi dengan Benar? Inilah Solusi dari Warren Buffet. - Urban - www.indonesiana.id
x

Ahmad Ihbal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 18 November 2021

Rabu, 1 Desember 2021 22:11 WIB

  • Urban
  • Topik Utama
  • Bingung Bagaimana Langkah-langkah Investasi dengan Benar? Inilah Solusi dari Warren Buffet.

    Apakah kita mampu secara finansial membeli 10 persen perusahaan atau hanya seratus saham? Warren Buffett way dapat membantu kita mencapai hasil investasi yang menguntungkan. Tetapi pendekatan ini hanya akan membantu para investor yang bersedia membantu diri mereka sendiri. Intinya, untuk menjadi sukses, kita harus bersedia melakukan beberapa pemikiran sendiri. Jika terus membutuhkan penegasan, kita akan mengurangi keuntungan sendiir.

    Dibaca : 697 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Mengadopsi strategi investasi yang baru dan berbeda secara alami akan menimbulkan kegelisahan. Warren Buffett memberikan kita langkah-langkah investasi. Jika kita bisa menguasai langkah pertama ini, sisanya mudah.

    Langkah satu: matikan pasar saham

    Ingatlah bahwa pasar saham adalah manik-depresif. Kadang-kadang ia sangat bersemangat tentang prospek masa depan, dan di lain waktu ia tertekan secara tidak masuk akal. Tentu saja, perilaku ini menciptakan peluang, terutama ketika saham dari bisnis yang beredar tersedia dengan harga yang sangat rendah. Tetapi sama seperti kita tidak akan mengambil arahan dari seorang penasihat yang menunjukkan kecenderungan manik-depresif, kita juga tidak boleh membiarkan pasar mendikte tindakan kita.

    Pasar saham bukanlah pembimbing; itu ada hanya untuk membantu kita dengan mekanisme pembelian atau penjualan saham. Jika kita yakin bahwa pasar saham lebih pintar dari kita, berikan uang kita dengan berinvestasi dalam dana indeks. Tetapi jika kita telah melakukan pekerjaan rumah kita dan memahami bisnis kita dan yakin bahwa kita tahu lebih banyak tentang bisnis kita daripada pasar saham, matikan pasar.

    Warren Buffett tidak memiliki mesin penawaran harga saham di kantornya dan dia tampaknya baik-baik saja tanpa itu. Jika kita berencana untuk memiliki saham dalam bisnis yang luar biasa selama beberapa tahun, apa yang terjadi di pasar sehari-hari tidak penting. Kita perlu memeriksa secara teratur, untuk melihat apakah sesuatu telah terjadi yang memberi kita peluang bagus, tetapi kita akan menemukan bahwa portofolio kita bertahan dengan baik bahkan jika kita tidak terus-menerus melihat pasar.

    “Setelah kami membeli saham, kami tidak akan terganggu jika pasar tutup selama satu atau dua tahun,” kata Warren Buffett. “Kami tidak memerlukan kutipan harian tentang posisi 100 persen kami di see's atau h.h. brown untuk memvalidasi kesejahteraan kami. Lalu, mengapa kita harus meminta penawaran atas bunga 7 persen kita [hari ini, lebih dari 8 persen di Coke?”

    Warren Buffett memberi tahu kita bahwa dia tidak membutuhkan harga pasar untuk memvalidasi investasi saham biasa berkshire. Hal yang sama berlaku untuk investor individu. Kita tahu bahwa kita telah mendekati level warren buffett ketika perhatian kita beralih ke pasar saham dan satu-satunya pertanyaan di benak kita adalah: “Apakah ada orang yang melakukan hal bodoh akhir-akhir ini yang akan memberi saya kesempatan untuk membeli bisnis yang bagus dengan harga yang mahal?”

    Langkah kedua: jangan khawatir tentang ekonomi

    Sama seperti orang-orang yang menghabiskan waktu berjam-jam untuk mengkhawatirkan pasar saham, demikian juga mereka tidak perlu khawatir tentang ekonomi. Jika kita menemukan diri kita mendiskusikan dan memperdebatkan apakah ekonomi siap untuk pertumbuhan atau condong ke arah resesi, apakah suku bunga bergerak naik atau turun, atau apakah ada inflasi atau disinflasi, stop! Beri diri kita istirahat.

    Seringkali investor memulai dengan asumsi ekonomi dan kemudian memilih saham yang sesuai dengan desain besar ini. Warren buffett menganggap pemikiran ini bodoh. Pertama, tidak ada yang memiliki kekuatan prediksi ekonomi lebih dari mereka memiliki kekuatan prediksi pasar saham. Kedua, jika kita memilih saham yang akan diuntungkan oleh lingkungan ekonomi tertentu, kita pasti mengundang omset dan spekulasi, karena kita terus menyesuaikan portofolio kita untuk mendapatkan keuntungan dalam skenario ekonomi berikutnya.

    Warren Buffett lebih memilih untuk membeli bisnis yang memiliki peluang untuk mendapatkan keuntungan dalam perekonomian apapun. Kekuatan makroekonomi dapat mempengaruhi pengembalian margin, tetapi secara keseluruhan, bisnis Warren Buffett mampu mendapatkan keuntungan dengan baik meskipun ada keanehan dalam ekonomi. Waktu lebih bijaksana dihabiskan untuk menemukan dan memiliki bisnis yang dapat menguntungkan di semua lingkungan ekonomi daripada dengan menyewa sekelompok saham yang berhasil hanya jika tebakan tentang ekonomi terjadi dengan benar.

    Langkah tiga: beli bisnis, bukan saham

    Mari kita berpura-pura bahwa kita harus membuat keputusan yang sangat penting. Besok kita akan memiliki kesempatan untuk memilih satu bisnis untuk diinvestasikan. Untuk membuatnya menarik, mari kita juga berpura-pura bahwa setelah kita membuat keputusan, kita tidak dapat mengubahnya dan, lebih jauh lagi, kita harus menahan investasi tersebut selama sepuluh tahun. Pada akhirnya, kekayaan yang dihasilkan dari kepemilikan bisnis ini akan mendukung kita di masa pensiun kita. Sekarang, apa yang akan kita pikirkan?

    Mungkin banyak pertanyaan akan muncul di benak kita, membawa banyak kebingungan. Tetapi jika warren buffett diberi tes yang sama, dia akan mulai dengan mengukur bisnis secara metodis berdasarkan prinsip dasarnya, satu per satu:

    • Apakah bisnisnya sederhana dan mudah dipahami, dengan sejarah operasi yang konsisten dan prospek jangka panjang yang menguntungkan?
    • Apakah dijalankan oleh manajer yang jujur ​​dan kompeten, yang mengalokasikan modal secara rasional, berkomunikasi secara terbuka dengan pemegang saham, dan menolak keharusan institusional?
    • Apakah ekonomi perusahaan dalam kondisi yang baik dengan margin keuntungan yang tinggi, pendapatan pemilik, dan peningkatan nilai pasar yang sesuai dengan laba ditahan?
    • Terakhir, apakah tersedia dengan harga diskon untuk nilai intrinsiknya? Perhatikan: hanya pada langkah terakhir ini warren buffett melihat harga pasar saham.

    Menghitung nilai bisnis tidak rumit secara matematis. Namun, masalah muncul ketika kita salah memperkirakan arus kas masa depan perusahaan yang rendah. Warren Buffett menangani masalah ini dengan dua cara. Pertama, ia meningkatkan peluangnya untuk memprediksi arus kas masa depan dengan tepat dengan tetap berpegang pada bisnis yang sederhana dan berkarakter stabil. Kedua, dia bersikeras pada margin keamanan antara harga pembelian perusahaan dan nilai yang ditentukan. Margin keamanan ini membantu menciptakan bantalan yang akan melindungi dia dan kita dari perusahaan yang arus kas masa depannya berubah.

    Langkah empat: kelola portofolio bisnis

    Sekarang kita adalah pemilik bisnis dan bukan penyewa saham, komposisi portofolio kita akan berubah. Karena kita tidak lagi mengukur kesuksesan kita hanya dengan perubahan harga atau membandingkan perubahan harga tahunan dengan tolok ukur saham biasa, kita memiliki kebebasan untuk memilih bisnis terbaik yang tersedia. Tidak ada undang-undang yang mengatakan kita harus memasukkan setiap industri besar dalam portofolio kita, kita juga tidak harus memasukkan 30, 40, atau 50 saham dalam portofolio kita untuk mencapai diversifikasi yang memadai.

    Warren Buffett percaya bahwa diversifikasi luas diperlukan hanya ketika investor tidak memahami apa yang mereka lakukan. Jika investor "tidak tahu apa-apa" ini ingin memiliki saham biasa, mereka harus memasukkan uang mereka ke dalam dana indeks. Tetapi bagi investor yang “tahu-sesuatu”, diversifikasi konvensional ke dalam lusinan saham tidak masuk akal. Warren Buffett meminta kita untuk mempertimbangkan: jika bisnis terbaik yang kita miliki menghadirkan risiko keuangan paling kecil dan memiliki prospek jangka panjang yang paling menguntungkan, mengapa kita memasukkan uang ke dalam bisnis favorit kedua puluh kita alih-alih menambahkan uang ke pilihan utama?

    Sekarang setelah kita mengelola portofolio bisnis, banyak hal mulai berubah. Pertama, kita cenderung tidak menjual bisnis terbaik kita hanya karena mereka menghasilkan keuntungan. Kedua, kita akan memilih bisnis baru untuk dibeli dengan lebih hati-hati. Kita akan menahan godaan untuk membeli perusahaan marjinal hanya karena kita memiliki cadangan uang tunai. Jika perusahaan tidak lulus layar prinsip kita, jangan membelinya. Bersabarlah dan tunggu bisnis yang tepat. Adalah salah untuk berasumsi bahwa jika kita tidak membeli dan menjual, kita tidak membuat kemajuan. Dalam benak Warren Buffett, terlalu sulit untuk membuat ratusan keputusan cerdas dalam seumur hidup. Dia lebih suka memposisikan portofolionya sehingga dia hanya perlu membuat beberapa keputusan cerdas.

     

    Sumber :

    Hagstrom, Robert G. (2005). The Warren Buffett Way. Second Edition. New Jersey : John Wiley & Sons



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.