Cara Berhenti Menyalahkan Diri Sendiri - Humaniora - www.indonesiana.id
x

ilustr: Woman Musings

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Senin, 29 November 2021 10:33 WIB

  • Humaniora
  • Topik Utama
  • Cara Berhenti Menyalahkan Diri Sendiri

    Semua orang membuat kesalahan. Dan terkadang, rencana terbaik kita tidak sesuai dengan apa yang kita harapkan. Ini bukan hal yang buruk. Itu hanyalah bagian dari kehidupan.

    Dibaca : 1.024 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Kita sering menjadi kritikus kita sendiri yang lebih buruk, terutama ketika berhadapan dengan masalah kesehatan mental atau jika kita tidak memiliki hubungan yang baik dengan diri kita sendiri.

    Yang diperlukan hanyalah satu kesalahan yang tidak bersalah, satu kesalahan kecil untuk memicu spiral pikiran negatif yang bertekad menghancurkan diri sendiri.

    Atau mungkin itu bukan kesalahan. Itu bisa menjadi pencapaian yang Anda rencanakan dan kerjakan dengan cermat hanya untuk gagal mencapai tujuan Anda. Mungkin Anda hanya tidak memenuhi harapan Anda.

    Tetapi menyalahkan diri sendiri atas kesalahan dan pencapaian yang kurang tidak akan mencegahnya. Itu tidak akan melakukan apa pun untuk Anda selain membuat Anda lebih sengsara.

    Semua orang membuat kesalahan. Dan terkadang, rencana terbaik kita tidak sesuai dengan apa yang kita harapkan. Ini bukan hal yang buruk. Itu hanyalah bagian dari kehidupan.

    Apakah itu berarti Anda harus mengabaikan introspeksi atau hal negatif? Sama sekali tidak. Tetapi ada perbedaan antara bersikap kritis terhadap diri sendiri dan menindas diri sendiri. Kritik diperlukan untuk pertumbuhan dan perbaikan diri. Penindasan diri lebih tentang menimbulkan bahaya yang tidak perlu.

    Pemikiran seperti itu sering dimulai pada masa kanak-kanak dengan orang dewasa yang tidak baik. Masa kanak-kanak adalah tahap formatif sehingga kritik keras atau pelecehan di saat kerentanan dapat menimbulkan bahaya yang berlanjut hingga dewasa.

    Kerugian itu memfasilitasi pemikiran bahwa orang tersebut harus menghindari kritik dari orang lain dan menjadi sempurna untuk dicintai, layak, dan berharga. Dan ketika mereka pasti tidak sempurna, karena tidak ada yang sempurna, mereka menyalahkan diri mereka sendiri sebagai hukuman atas kegagalan mereka.

    Itulah masalah yang perlu diatasi karena ada korelasi antara self-talk negatif yang berlebihan dan tidak tercapainya tujuan. Orang dengan self-talk negatif yang keras atau parah cenderung mengambil risiko lebih sedikit dan tidak memenuhi banyak tujuan mereka.

    Orang-orang yang lebih baik kepada diri mereka sendiri dan lebih berbelas kasih dengan kekurangan mereka mencapai tujuan mereka lebih sering karena mereka membangun diri mereka sendiri daripada meruntuhkan diri mereka sendiri.

    Untungnya, menghentikan pola pikir ini adalah sesuatu yang dapat Anda lakukan dengan banyak latihan dan kesabaran.

    Bagaimana Anda berhenti menyalahkan diri sendiri?

    1. Identifikasi Pemicu Self-Talk Negatif

    Pembicaraan diri yang negatif (self-talk) sering kali disebabkan oleh beberapa peristiwa. Itu mungkin mengetahui bahwa suatu tujuan tidak berhasil, membuat kesalahan, atau sesuatu yang terjadi secara acak, memicu respons emosional.

    Sebagai contoh, katakanlah Anda menjatuhkan cangkir kopi secara tidak sengaja.

    Secara refleks, mereka yang memukuli diri sendiri akan segera memulai proses berpikir tentang peristiwa tersebut. Mungkin hal-hal seperti, "Aku tidak bisa melakukan apa pun dengan benar." "Kenapa aku begitu tidak berharga?" "Apa yang salah denganku?"

    Mengidentifikasi pemicu memungkinkan Anda untuk mengganggu proses berpikir. Pikiran Anda akan mencoba melompat langsung ke pikiran itu, tetapi yang sebenarnya ingin Anda lakukan adalah berhenti sejenak.

    2. Jeda

    Jeda ada untuk mencoba melepaskan respons emosional Anda dari tindakan. Cobalah untuk tidak memikirkan apa pun jika Anda mampu.

    Mungkin membantu untuk melepaskan diri dari situasi selama beberapa menit jika memungkinkan. Dalam contoh kita, hanya berjalan menjauh dari cangkir kopi, pergi ke ruangan lain, melihat ke luar jendela ke dunia yang masih berputar.

    Jika Anda tidak dapat mengalihkan pikiran dari hal yang memicu Anda, cobalah untuk meredakan respons emosional dengan mengganti self-talk negatif dengan positif.

    3. Ganti Self-Talk Negatif dengan Self-Talk yang Lebih Positif dan Lebih Adil

    Emosi negatif perlu dibawa sejalan dengan kenyataan. Seseorang tidak bodoh karena tidak sengaja memecahkan cangkir kopi. Terjadi kecelakaan! Cangkir kopi terjatuh! Ini bukan masalah besar karena itu hanya secangkir kopi.

    Ini adalah jenis pemikiran yang ingin Anda kembangkan.

    Anda tidak perlu berpura-pura optimis tentang hal itu. Jika tujuan besar Anda tidak berhasil karena tidak berhasil, itu bukan salah Anda. Itu juga bukan hal yang positif. Itu adalah hal yang terjadi yang sekarang harus Anda tangani.

    Positif palsu bisa berbahaya karena lebih sulit dipercaya, membuatnya lebih sulit untuk meresap dan menjadi kebiasaan.

    4. Perkuat Pikiran positif Ini dengan Kebaikan yang Teratur kepada Diri Sendiri

    Tidak setiap bagian dari pembicaraan diri yang negatif itu datang dari keadaan emosional secara langsung. Terkadang, itu berasal dari cara Anda biasanya berhubungan dan berpikir tentang diri sendiri.

    Misalkan Anda secara teratur memiliki pikiran buruk tentang diri Anda sendiri. Dalam hal ini, jauh lebih mudah untuk masuk ke kebiasaan menyalahkan diri sendiri karena Anda mungkin merasa seolah-olah Anda tidak cukup baik untuk pantas mendapatkan yang lebih baik.

    Carilah pikiran, pola, dan persepsi negatif tentang diri Anda yang biasanya Anda alami. Bisakah ini dipengaruhi dan diubah? Apa yang dapat Anda gantikan dengan hal-hal negatif ini dengan yang realistis dan lebih baik kepada Anda?

    5. Membingkai Ulang Kesalahan dan Kegagalan sebagai Peluang

    Hanya sedikit orang yang berhasil pada percobaan pertama mereka. Kebanyakan orang mulai dari bawah dan perlu membangun diri mereka sendiri. Itu biasanya datang dengan kesalahan dan kegagalan. Kita telah berbicara tentang kesalahan, tetapi kegagalan adalah subjek lain yang perlu disinggung.

    Rasanya tidak pantas untuk gagal. Atau bisa? Kegagalan dapat dilihat sebagai akhir yang kuat dan pasti, atau dapat dilihat sebagai kesempatan untuk berputar dan terus bergerak.

    Bagian dari kegagalan adalah belajar tentang apa yang tidak sesuai dengan rencana Anda, apa pun itu. Anda dapat mengambil kebijaksanaan yang diperoleh dengan susah payah itu, kembali ke papan gambar, dan merencanakan jalan baru ke depan jika Anda benar-benar menginginkannya.

    Melihat kegagalan seperti itu membuat lebih mudah untuk mengatasi ketika segala sesuatunya tidak berhasil. Itu bukan sesuatu yang harus ditakuti atau disiksa. Kegagalan terjadi pada semua orang dan akan menjadi pengunjung tetap di jalan Anda menuju kesuksesan. Kekuatan Anda berasal dari pilihan bagaimana menggunakan kegagalan itu.

    6. Menertawakan Situasi

    Humor bisa menjadi penangkal yang bagus untuk stres dan kesusahan. Studi terpisah pohon yang dijelaskan secara rinci oleh Psychology Today menunjukkan bahwa humor menghilangkan stres bila digunakan dengan benar.

    Apa artinya 'benar'? Yah, itu berarti melihat sisi lucu dari suatu situasi dan bahkan mengolok-olok diri sendiri dengan cara yang ringan. Ini dikenal sebagai humor self-enhancing.

    Mari kita kembali ke cangkir kopi yang jatuh itu – Anda mungkin mengatakan atau memikirkan sesuatu seperti, “Catatan untuk diri sendiri, belilah cangkir yang memantul lain kali!” atau, "Saya tidak akan pernah menjadi pemain sulap sirkus, tetapi badut di sisi lain ..."

    Mungkin Anda menghadapi penolakan terus-menerus untuk pekerjaan yang Anda lamar. Alih-alih berfokus pada seberapa pengangguran menurut Anda, tertawalah dan katakan, "Bagus, lebih banyak waktu untuk mengasah keterampilanku sebagai kritikus TV."

    Atau jika hubungan Anda tidak berhasil karena alasan apa pun, Anda dapat mengatakan, "Masih banyak ikan di laut, meskipun kupikir aku telah menggunakan umpan yang salah!"

    Studi lain menunjukkan bahwa orang yang secara teratur menggunakan humor lebih cenderung terlibat dalam penilaian ulang yang positif - itu cara cerdas untuk mengatakan bahwa mereka melihat sesuatu secara berbeda dan mencari hikmahnya. Ini terkait dengan poin sebelumnya tentang membingkai ulang kesalahan dan kegagalan.

    Namun, hindari humor yang merugikan diri sendiri, yang cukup menyiksa diri sendiri tetapi mencoba untuk melucu tentang hal itu. Itu hanya akan membuat Anda merasa lebih buruk tentang diri sendiri jika Anda sudah merasa rendah diri.

    7. Bekerja dengan Sabar untuk Mengubah Dialog Internal Itu

    Proses mengubah dialog internal Anda tidak akan mudah. Anda bahkan mungkin merasa sulit untuk memercayai pesan yang lebih berbelas kasih yang Anda berikan pada diri sendiri.

    Ini akan memakan waktu untuk menjadi kebiasaan baru yang dapat membuat Anda nyaman. Ini adalah sesuatu yang Anda harus berlatih secara teratur, tergelincir dan kacau, dan kemudian memutuskan untuk terus mencoba. Semakin banyak Anda melakukannya, semakin mudah hasilnya.

    Jenis penyesuaian ini membantu skema utama, tetapi itu tidak akan memperbaiki masalah mendasar yang telah menarik pikiran Anda ke arah itu. Orang-orang yang memiliki masa kanak-kanak yang penuh kekerasan atau selamat dari kekerasan dalam rumah tangga seringkali membutuhkan profesional kesehatan mental untuk menutup luka-luka itu dan membiarkannya sembuh. Jangan ragu untuk mencari bantuan profesional jika Anda kesulitan mengubah dialog internal itu.

    ***
    Solo, Senin, 29 November 2021. 8:59 am
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.