17 Tip Efektif Berhenti Menjadi Dramatis - Humaniora - www.indonesiana.id
x

ilustr: ACR

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Senin, 6 Desember 2021 12:42 WIB

  • Humaniora
  • Topik Utama
  • 17 Tip Efektif Berhenti Menjadi Dramatis

    Jika Anda pernah digambarkan sebagai ratu drama (atau raja), atau hanya merasa hidup Anda jauh lebih kacau daripada yang bisa dianggap normal, Anda mungkin kecanduan drama. Jangan puas menjalani kehidupan yang penuh drama. Jangan nyaman dengan kekacauan. Ini hanya memberi Anda kembali tekanan fisik, emosional, dan mental sebagai ganjaran Anda.

    Dibaca : 907 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Jujur saja, drama itu mengasyikkan. Berada di tengah situasi yang kacau dapat membuat Anda merasa hidup dengan cara yang tidak dapat dilakukan oleh orang lain.

    Emosi memuncak, adrenalin mengalir ke seluruh tubuh Anda saat Anda terlibat dalam pertempuran kata-katanya-katanya sepanjang zaman. Orang-orang telah berkumpul di sekitar, menonton tontonan, dengan beberapa bahkan melemparkan beberapa kata "membantu".

    Ini adalah adegan yang membuat SMA menarik!

    Tetapi tunggu… kita sudah tidak SMA lagi.

    Sementara beberapa dari kita telah keluar dari sekolah menengah selama bertahun-tahun, bahkan puluhan tahun, kecanduan kita pada drama belum berkurang. Satu-satunya perbedaan adalah sekarang kurang seru dan lebih melelahkan. Semua drama membuat Anda merasa cemas dan stres, dan itu memengaruhi hubungan Anda.

    Jika Anda pernah digambarkan sebagai ratu drama (atau raja), atau hanya merasa hidup Anda jauh lebih kacau daripada yang bisa dianggap normal, Anda mungkin kecanduan drama.

    Jangan puas menjalani kehidupan yang penuh drama. Jangan nyaman dengan kekacauan. Ini hanya memberi Anda kembali tekanan fisik, emosional, dan mental sebagai ganjaran Anda.

    Alih-alih, temukan cara untuk meminimalkannya sehingga Anda dapat fokus pada hal-hal yang benar-benar penting dalam kedamaian dan ketenangan berikutnya.

    Bagaimana Anda berhenti menjadi dramatis? Berikut adalah 17 tip untuk membantu Anda tidak lagi menjadi ratu drama.

    1. Kenali Kapan Anda Memulai Drama

    Jika Anda secara teratur menemukan diri Anda dalam situasi yang penuh drama – bahkan mungkin dengan orang-orang acak – kemungkinan besar Anda adalah katalisatornya.

    Sekarang, sebelum Anda tersinggung, mari kita lihat secara objektif. Lihat kembali hidup Anda. Berapa kali Anda terlibat dalam drama? Dalam semua situasi yang berbeda, apa persamaannya? Kemungkinan besar, itu Anda.

    Sudah waktunya untuk terlibat dalam sedikit refleksi diri. Apakah ada sesuatu yang Anda lakukan yang menarik drama? Apakah Anda mencari drama tanpa disadari? Apakah Anda tertarik atau apakah Anda menarik ratu drama yang menyedot Anda ke dalam kekacauan mereka? Apakah Anda di rumah dalam kekacauan?

    Kemudian, yang lebih penting, tanyakan pada diri Anda: mengapa?

    Terkadang kita salah mengira drama sebagai perhatian. Ini terutama benar jika kita dibesarkan di rumah di mana kita kekurangan perhatian atau dibesarkan oleh orang tua atau pengasuh yang selalu berada di tengah-tengah sesuatu. Di suatu tempat di sepanjang jalan, kami belajar mendambakan perhatian, baik atau buruk.

    Langkah pertama ini mengharuskan Anda untuk cukup sadar diri untuk mengenali jika Anda yang menyebabkan drama tersebut, dan untuk mencari tahu alasannya.

    2. Menilai Krisis

    Sesuatu telah terjadi. Seseorang telah mengatakan atau melakukan sesuatu yang membuat Anda gelisah. Anda dapat merasakan diri Anda kehilangan ketenangan dengan cepat.

    Sebelum Anda bereaksi, nilailah krisisnya. Apakah masalah ini benar-benar penting dalam skema besar? Itu bisa sangat mengganggu. Orang lain sangat mungkin bersalah. Tetapi apa pun yang terjadi, apakah itu penting dalam 10 menit, 10 jam, atau 10 tahun ke depan? Apakah sepadan dengan stres yang Anda alami atau adegan yang akan Anda ciptakan?

    Lacak pikiran Anda. Mungkinkah Anda mengeluarkan sesuatu di luar proporsi? Mungkinkah ada penjelasan lain untuk apa yang sedang terjadi? Bahkan jika tidak ada, tidak mungkin ini akan menyebabkan dunia berakhir.

    Ambil napas dalam-dalam dan beberapa menit untuk menilai.

    Perhatikan kisah "Anak Laki-Laki yang Menangis Serigala". Ketika dia benar-benar membutuhkan bantuan, tidak ada yang percaya padanya dan tidak ada yang datang untuk menyelamatkannya. Jika Anda membuat masalah besar dari segalanya, tidak ada yang akan menganggap Anda serius ketika sesuatu yang benar-benar menghancurkan terjadi pada Anda.

    3. Bangun Harga Diri Anda

    Apakah Anda tertarik pada situasi kacau karena Anda mendambakan perhatian yang mereka berikan kepada Anda? Apakah Anda merasa bahwa kecuali hidup Anda berantakan, tidak ada yang benar-benar peduli dengan Anda? Apakah Anda salah mengartikan perhatian yang Anda terima ketika orang ingin mencari tahu apa yang terjadi untuk perhatian dan kepedulian mereka?

    Setidaknya untuk sementara waktu, Anda menjadi pusat perhatian. Orang-orang memihak Anda, mencari Anda, dan menghabiskan waktu bersama Anda. Tanpa drama, Anda yakin tidak ada yang akan tertarik atau peduli dengan Anda. Padahal sebenarnya, drama itu mungkin yang membuat orang menjauh dari Anda.

    Anda perlu berusaha membangun harga diri dan harga diri Anda dan menyadari bahwa tidak semua perhatian adalah perhatian yang baik.

    Terlibat dalam drama satu demi satu melelahkan, tidak hanya bagi para peserta tetapi juga bagi orang-orang yang harus mendengarnya. Tidak ada orang yang menghargai kedamaian mereka akan secara sukarela menyerah untuk hidup yang penuh drama untuk waktu yang lama. Ini mungkin mengapa Anda terus menarik ratu drama lain ke dalam hidup Anda, karena seperti ngengat ke nyala api, drama memanggil mereka.

    Bangun harga diri Anda untuk percaya pada nilai bawaan Anda sebagai manusia. Anda memiliki keterampilan dan bakat serta minat yang akan menarik orang kepada Anda dengan cara yang sehat. Cintailah diri Anda apa adanya. Jangan mendasarkan harga diri Anda pada berapa banyak suka yang Anda dapatkan di media sosial atau berapa banyak perhatian negatif yang Anda dapatkan.

    4. Berhenti Menjadi Korban

    Apakah Anda merasa seolah-olah hidup telah memberi Anda tangan yang payah? Apakah Anda telah dianiaya dalam hidup? Apakah orang terus-menerus memperlakukan Anda dengan buruk? Apakah Anda pantas mendapatkan lebih banyak dan lebih baik dari apa yang Anda dapatkan?

    Anda mungkin menarik banyak drama karena Anda melihat diri Anda sebagai korban. Tidak ada yang membela Anda, jadi Anda harus membela diri sendiri. Orang-orang mengambil keuntungan dari Anda, jadi Anda harus berjuang untuk diri sendiri.

    Anda terus-menerus diserang karena Anda merasa sedang diserang.

    Berhentilah berfokus pada bagaimana orang-orang telah menganiaya Anda. Jangan khawatir tentang apa yang orang katakan tentang Anda di belakang Anda. Mengadopsi mentalitas korban adalah cara paling pasti untuk memastikan Anda tetap menjadi korban.

    Sebaliknya, lihat apa yang ada dalam kekuatan Anda untuk berubah. Bahkan jika Anda menjadi korban, apakah Anda tetap menjadi korban adalah dalam kendali Anda.

    5. Hidup di Saat Ini

    Fokus di sini dan sekarang. Lihat apa yang terlihat. Jangan membuat asumsi tentang tindakan seseorang atau berspekulasi tentang motivasi mereka. Hidup di saat ini.

    Ketika Anda hidup di saat ini, Anda tidak dapat melihat masa lalu atau memprediksi masa depan. Anda tidak akan khawatir tentang apa yang dikatakan seseorang kepada Anda atau bagaimana Anda "disalahkan", atau bahkan tentang membuat orang kembali.

    Dalam nada yang sama, Anda tidak dapat langsung mengambil kesimpulan tentang reaksi seseorang atau berasumsi seperti apa tanggapan mereka nantinya.

    Anda tidak dapat mengubah masa lalu dan Anda bisa salah tentang masa depan. Selamatkan diri Anda dari kerumitan mengkhawatirkan keduanya dan hiduplah di saat ini sebagai gantinya.

    6. Bertindak Rasional, Bukan Emosional

    Kita jarang tahu kapan kita bersikap reaktif atau merespons secara emosional, terutama ketika kita berada dalam situasi tersebut. Itulah mengapa mengambil "waktu istirahat" lima menit ketika Anda menyadari bahwa Anda terpicu sangat penting. Ketika kita bereaksi secara emosional dalam situasi apa pun, hampir pasti akan memulai beberapa drama.

    Jadi, istirahatlah sejenak untuk menenangkan diri dan memikirkan semuanya. Anda akan cenderung tidak membesar-besarkan hal-hal yang tidak proporsional atau mengatakan sesuatu yang akan Anda sesali nanti ketika Anda memilih untuk mendekati situasi secara rasional.

    7. Jangan Ikut Gosip

    Tidak ada yang bermanfaat untuk terlibat dalam gosip. Mungkin menyenangkan untuk didengarkan saat itu bukan tentang Anda. Tetapi ketika gosip tentang Anda atau nama Anda disebutkan dalam kronik katanya, itu bisa menyakitkan, memalukan, dan merusak reputasi Anda.

    Pernahkah Anda memperhatikan bahwa bahkan jika Anda hanya mendengarkan gosip, entah bagaimana nama Anda terbungkus dalam drama atau mungkin orang yang membawa informasi orang lain berbagi bisnis Anda dengan orang lain juga?

    Dalam hal drama, yang terbaik adalah menghindari gosip sama sekali.

    Lain kali seseorang membawa gosip kepada Anda, cobalah memuji orang yang dibicarakan sebagai gantinya. Itu cenderung menyedot momentum dalam gosip. Sebagai contoh,

    "Apakah kamu mendengar apa yang terjadi pada Kelly?"

    “Tidak, tetapi aku memperhatikan bagaimana menyusun laporannya tentang proyek itu. Dia selalu bekerja ekstra dalam pekerjaannya.”

    Bergantung pada seberapa kuat Anda berada di pabrik rumor, mungkin perlu beberapa saat bagi Anda untuk keluar dari lingkaran. Tetapi begitu Anda melakukannya, Anda akan menemukan bahwa Anda memiliki lebih sedikit drama dalam hidup Anda dan lebih banyak waktu untuk memikirkan bisnis Anda sendiri.

    8. Lepaskan dan Maafkan

    Apakah Anda menemukan Anda menghidupkan kembali peristiwa yang terjadi di masa lalu? Apakah Anda terus-menerus memikirkan bagaimana orang menyakiti Anda, pertengkaran lama, dan drama masa lalu? Apakah Anda membuat asumsi tentang tindakan seseorang saat ini atau di masa depan berdasarkan apa yang mereka lakukan pada Anda di masa lalu?

    Fiksasi pada peristiwa masa lalu menahan Anda dan tidak dapat tumbuh dan melanjutkan. Memaafkan, melepaskan, dan move on bukan tentang orang yang menyakitimu dan lebih tentang kamu yang meletakkan beban berat itu. Terobsesi dengan bagaimana orang telah menyakiti Anda menguras energi Anda dan mencuri kegembiraan Anda.

    Ketika Anda memilih untuk melepaskan dan memaafkan, Anda mengambil kembali kendali atas emosi Anda. Sekarang Anda bisa berhenti marah, bersiap untuk disakiti, atau berpikir untuk membuat orang kembali.

    9. Memproses Emosi Anda

    Drama biasanya merupakan topeng untuk emosi yang lebih dalam, yang gagal kita ungkap dan proses. Seringkali lebih mudah untuk mengabaikan kendali dengan sedikit perasaan daripada memeriksa emosi yang kita rasakan dan mengapa.

    Misalnya, seseorang membuat komentar tidak sensitif yang menyakiti perasaan Anda. Alih-alih memeriksa perasaan Anda untuk mencari tahu mengapa komentar orang ini memiliki dampak negatif, Anda mendapatkan hinaan yang konfrontatif dan perdagangan.

    Ketika insiden seperti itu terjadi di masa depan, luangkan waktu untuk memproses emosi Anda. Anda mungkin menemukan bahwa reaksi awal Anda hanyalah topeng untuk sesuatu yang lebih dalam. Mungkin kemarahan Anda sebenarnya menutupi rasa takut Anda akan ditinggalkan.

    Cobalah menuliskan pemikiran Anda dalam jurnal untuk membantu Anda memproses apa yang terjadi, bagaimana perasaan Anda tentang hal itu, dan untuk menempatkan segala sesuatunya ke dalam perspektif. Jurnal adalah alat yang sangat baik untuk digunakan untuk membantu Anda mengambil langkah mundur dari drama, menyesuaikan emosi Anda, menantang pikiran negatif Anda, dan fokus pada hal positif.

    10. Renungkan Bagaimana Anda Menangani Situasi Tersebut

    Apakah Anda menangani situasi atau drama itu dengan baik? Apakah Anda bangga dengan peran yang Anda mainkan dalam insiden itu? Alih-alih mengubur perasaan malu tentang peran yang Anda mainkan, mengapa tidak merenungkannya? Tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan berikut:

    • Apakah Anda menyesali apa pun yang Anda katakan atau lakukan? Apakah ada sesuatu yang Anda harap bisa Anda ubah?
    • Apakah Anda menyerang siapa pun yang mencoba menghibur Anda atau membantu Anda?
    • Apakah Anda merasa mungkin telah menyakiti perasaan seseorang dan perlu meminta maaf atas apa pun yang Anda katakan atau lakukan?
    • Apakah Anda membuat asumsi yang tidak adil tentang seseorang atau situasi?

     

    Jika Anda menjawab ya untuk semua pertanyaan itu, cari tahu pelajaran apa yang dapat Anda pelajari tentang apa yang memicu Anda dan bagaimana membuat keputusan yang lebih baik di masa depan.

    11. Bicaralah dengan Terapis

    Sulit untuk membantu diri kita sendiri mengatasi trauma masa lalu. Kita terlalu dekat dengan masalah untuk melihatnya secara objektif atau menemukan solusi. Terapis berlisensi adalah pihak ketiga yang objektif yang akan mendengarkan tanpa menghakimi dan memberikan metode untuk mengatasi dan mengatasi masalah Anda.

    Bicaralah dengan terapis yang dapat membantu Anda membongkar trauma yang mungkin mendorong rasa haus Anda untuk mencari perhatian negatif atau kecanduan drama.

    12. Jangan Ikut Campur dalam Drama Orang Lain

    Apakah Anda mudah terseret ke dalam drama orang lain? Apakah Anda secara teratur menerima panggilan yang mengharuskan Anda bertindak seperti pahlawan super untuk menyelamatkan teman? Pernahkah Anda memperhatikan bahwa Anda menghabiskan banyak waktu dan energi untuk menyelesaikan masalah orang lain?

    Meskipun Anda ingin menjadi teman atau kerabat yang mendukung, Anda tidak dapat terus terlibat dalam gaya hidup mereka yang kacau. Itu tidak baik untuk reputasi Anda atau kesehatan mental Anda. Berhentilah ikut campur dalam drama orang lain. Setiap kali Anda masuk untuk memberikan solusi, Anda mengaktifkan perilaku negatif mereka dan mengajari mereka bahwa ini pantas.

    Lagi pula, jika karena alasan tertentu Anda tidak dapat membantu mereka keluar dari kemacetan mereka, apakah mereka tidak akan menemukan solusi lain untuk masalah tersebut? Berdayakan mereka untuk memecahkan masalah mereka sendiri dan tidak bergantung pada Anda untuk melakukannya untuk mereka. Ini akan menguntungkan Anda dan mereka dalam jangka panjang.

    13. Pertimbangkan Kembali Hubungan yang Hanya Membawa Drama

    Beberapa hubungan hanya diisi dengan drama. Anda sudah tahu ketika Anda melihat panggilan telepon mereka bahwa beberapa situasi hidup atau mati sudah dekat. Jika Anda akan jujur pada diri sendiri, Anda lelah dengan itu semua.

    Sudah waktunya bagi Anda untuk mempertimbangkan kembali untuk melanjutkan hubungan itu. Atau paling tidak, tingkat keterlibatan Anda di dalamnya.

    Tanyakan pada diri sendiri, tanpa drama, kesamaan apa yang sebenarnya Anda miliki? Manfaat apa yang Anda dapatkan dari hubungan tersebut?

    Jika minat Anda terutama terletak pada siklus drama yang tidak pernah berakhir, turunlah dari kereta gila dan gunakan energi Anda untuk mengembangkan hubungan yang sehat. Jika Anda tidak dapat sepenuhnya memutuskan orang itu dari hidup Anda, cobalah untuk tidak berkomunikasi dengannya. Di sinilah Anda sangat membatasi interaksi Anda, mungkin hanya terlibat dengan mereka melalui panggilan telepon mingguan selama lima menit. Anda mendapatkan ruang, sambil tetap berhubungan.

    Anda juga bisa mencoba menghindari pemicu drama. Misalnya, jika diskusi tentang pasangan romantis selalu memicu pertengkaran atau menimbulkan kekacauan, hindari topik seperti itu. Ini akan memungkinkan Anda untuk mempertahankan hubungan Anda dan menghindari drama.

    14. Bersikaplah Jelas dan Lurus dengan Orang-Orang

    Ketika Anda jelas dan lurus dengan orang-orang, mereka cenderung memperlakukan Anda dengan cara yang sama. Ini mungkin cara tercepat untuk melepaskan diri dari rumor. Gosip cenderung tidak membawa cerita kepada Anda ketika mereka tahu bahwa Anda akan mengatasinya dengan pergi ke orang yang terlibat untuk mengklarifikasi kebingungan.

    Jangan berspekulasi, baik atau buruk. Cukup hadapi fakta di depan Anda dan atasi masalahnya. Kebohongan dan rumor hanya bisa berkembang jika disembunyikan dalam kerahasiaan.

    Jika masalahnya menyangkut Anda, atasi dengan cara yang menghasilkan penyelesaian dan bukan dengan cara yang konfrontatif.

    15. Temukan Hobi

    Anda mungkin membuat drama karena Anda bosan. Anda tidak memiliki apa pun yang sepenuhnya melibatkan pikiran Anda atau memanfaatkan hasrat Anda. Jadi, temukan hobi.

    Lakukan sesuatu yang Anda sukai dan itu memberi Anda hasil yang positif. Jika Anda menghabiskan waktu berjam-jam mengerjakan proyek seni, Anda memenuhi keinginan Anda untuk pengejaran artistik dan Anda juga mendapatkan karya yang sudah jadi. Sudah, itu jauh lebih banyak daripada yang akan Anda dapatkan dari berpartisipasi dalam drama apa pun.

    Atau pertimbangkan untuk berolahraga. Bergabunglah dengan gym atau mulai berlari. Jika Anda lelah setelah latihan yang melelahkan, Anda tidak akan memiliki energi untuk memulai atau terlibat dalam masalah. Tidak hanya kesejahteraan dan kesehatan mental Anda akan meningkat, tetapi kesehatan fisik Anda juga akan meningkat.

    16. Simpan Urusan Anda untuk Diri Sendiri

    Berhentilah memberi tahu semua orang masalah hidup Anda. Anda hanya memastikan bahwa urusan Anda adalah pengetahuan semua orang dengan melakukan itu.

    Beberapa kali pertama Anda berbagi secara berlebihan, Anda mungkin mendapatkan simpati. Setelah beberapa saat, Anda menjadi bahan lelucon orang atau berakhir seperti keranjang yang tidak mampu menangani kehidupan.

    Tidak ada hasil yang bermanfaat bagi Anda. Jika Anda benar-benar membutuhkan cara untuk melampiaskan rasa frustrasi Anda, buatlah jurnal atau temui terapis. Keduanya tidak akan menghakimi Anda. Seorang terapis mungkin menawarkan solusi, sementara jurnal tidak. Namun, jurnal akan membantu Anda berefleksi, mengidentifikasi masalah yang berulang, dan sekadar curhat. Banyak orang yang Anda ajak berdiskusi tentang masalah Anda bahkan tidak melakukannya.

    Menjaga urusan Anda untuk diri sendiri juga memastikan Anda tidak memicu pabrik gosip. Anda tidak perlu khawatir tentang siapa yang membicarakan Anda karena mereka tidak akan memiliki informasi (yang sebenarnya) untuk didiskusikan. Ini akan memberi Anda lebih banyak energi mental untuk memikirkan masalah Anda dan menemukan solusi.

    17. Ubah Ganjaran Anda

    Setiap perilaku ada ganjarannya. Terlibat dalam drama atau menjadi dramatis harus memiliki dampak positif (setidaknya seperti yang Anda rasakan) jika tidak, Anda akan berhenti terlibat dalam perilaku seperti itu sejak lama.

    Jadi pikirkan kembali situasi baru-baru ini di mana Anda terlibat dan tanyakan pada diri sendiri:

    •    Bagaimana perasaanku?
    •    Apa yang aku nikmati dari kejadian itu?
    •    Apa yang aku dapatkan dari terlibat?

    Jika Anda memulai praktik penjurnalan, ini bisa menjadi entri pertama Anda.

    Jujurlah tentang tanggapan Anda.

    Setelah Anda mengidentifikasi 'mengapa' atau apa yang Anda peroleh dari pengalaman, Anda dapat dengan lebih mudah mengubah hadiah Anda.

    Jika Anda merasa mendapatkan perhatian yang selama ini kurang, apakah ada cara lain yang lebih sehat untuk mendapatkannya?

    Apakah Anda memulai pertengkaran dengan pasangan hanya untuk menguji apakah mereka benar-benar peduli? Apakah ada cara yang lebih baik untuk mengetahui perasaan mereka? Apakah Anda haus akan kasih sayang?

    Mungkin menyenangkan menjadi ratu drama saat remaja, tetapi tentu saja menjadi tua dengan cepat seiring bertambahnya usia. Tidak hanya melelahkan untuk melompat dari kekacauan ke kekacauan, tetapi juga melelahkan bagi orang-orang yang melihatnya dari luar.

    Jika Anda pernah digambarkan sebagai ratu drama di masa lalu, Anda mungkin juga memperhatikan orang-orang menjauhkan diri dari Anda. Tiba-tiba, mereka tidak mengangkat panggilan Anda atau mereka berhenti merespons obrolan Anda atau membutuhkan waktu berhari-hari untuk membalas. Itu karena terlibat dalam drama Anda menghabiskan energi yang mereka butuhkan untuk mengatasi masalah mereka sendiri.

    Jujurlah dengan diri sendiri dan telusuri alasan utama Anda kecanduan drama. Atasi masalah ini dan mulailah memperbaiki hubungan yang telah menderita akibat kecanduan Anda.

    ***
    Solo, Senin, 6 Desember 2021. 9:13 am
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.