Begini Cara Menentukan Gaji Karyawan - Analisis - www.indonesiana.id
x

Nando Rifky

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 26 April 2020

Rabu, 8 Desember 2021 08:06 WIB

  • Analisis
  • Topik Utama
  • Begini Cara Menentukan Gaji Karyawan

    Masih awam dan belum mengetahui bagaimana cara menentukan gaji karyawan? Begini cara kerja gaji ditentukan

    Dibaca : 631 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Pengusaha terlalu sering mengandalkan tebak-tebakan ketika memutuskan berapa gaji yang harus dibayar kepada karyawan mereka. Itu bisa menimbulkan masalah besar, terutama karena kompensasi merupakan persentase besar dari biaya overhead perusahaan. Anda juga menanggung risiko ketidaksetaraan upah yang signifikan di antara karyawan dan menderita konsekuensi dari ketidakpuasan yang dihasilkan.

    Dilansir dari Appsensi berikut beberapa tips yang mampu mempermudah Anda untuk menentukan gaji karyawan.

    Siapa yang memutuskan berapa banyak orang mendapatkan?

    Pengusaha memutuskan berapa banyak mereka membayar karyawan mereka dengan menetapkan kisaran gaji. Kisaran gaji terdiri dari tingkat gaji minimum, kemungkinan kisaran menengah untuk kenaikan gaji dan tingkat gaji maksimum. Pengusaha individu juga dapat menetapkan tingkat gaji dan kisaran gaji dengan mengenali pengalaman, keterampilan, dan pendidikan yang dibutuhkan karyawan untuk melakukan pekerjaan itu. Mereka mempertimbangkan potensi kenaikan gaji yang akan mereka tawarkan untuk promosi dengan menetapkan kisaran gaji minimum dan maksimum.

    Banyak perusahaan berkontribusi pada studi gaji pasar, dan data ini membantu menentukan apa yang dibayarkan pemberi kerja kepada orang-orang yang melakukan pekerjaan serupa di wilayah dan industri yang sama. Pengusaha menggunakan data pasar untuk menginformasikan keputusan mereka mengenai gaji.

    Faktor-faktor apa yang membantu menentukan gaji?

    Setelah mempertimbangkan dengan cermat, pemberi kerja akan memutuskan anggaran yang mereka miliki untuk posisi tertentu. Berikut adalah beberapa faktor yang membantu menentukan gaji:

    • Data dari survei pasar: Pengusaha menyumbangkan studi gaji pasar dan membagikan tingkat gaji mereka untuk posisi serupa di industri serupa di area yang sama.
    • Faktor demografi dan pasar: Gaji dipengaruhi oleh faktor pasar dan demografi seperti ketersediaan pekerjaan, jumlah kandidat yang tersedia untuk pekerjaan tertentu, atau jumlah karyawan yang mencari pendidikan dan keterampilan yang sama.
    • Kompensasi yang adil: Organisasi besar menetapkan gaji dengan melihat hubungan antara pekerjaan yang berbeda dan apa yang dibutuhkan untuk melakukan pekerjaan, sehingga mereka menawarkan kompensasi yang adil kepada karyawan.
    • Ketersediaan anggaran: Perusahaan harus menentukan anggaran yang tersedia untuk setiap peran.

    Bagaimana HR menentukan gaji?

    Saat menentukan dengan tepat berapa anggaran yang seharusnya untuk lowongan pekerjaan, pertimbangkan daftar langkah-langkah ini untuk membantu menentukan gaji:

    1. Evaluasi posisi

    Mulailah dengan menilai nilai posisi. Pertama, lihat apa yang dituntut oleh posisi tersebut. Anda bisa memulainya dengan menulis deskripsi pekerjaan yang menjelaskan tanggung jawab dan tugas pekerjaan tersebut. Dalam deskripsi pekerjaan itu, sebutkan juga judul pekerjaan dan informasi relevan lainnya. Kemudian, perkirakan nilai yang diberikannya untuk bisnis Anda. Anda dapat bertanya pada diri sendiri berapa banyak waktu dan energi yang dibutuhkan, sertifikasi dan pengalaman apa yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan itu. Kemudian, pikirkan gaji tertinggi yang bersedia Anda bayarkan untuk seseorang yang dapat memenuhi semua tuntutan yang baru saja Anda nilai.

    Untuk karyawan yang tidak menghasilkan pendapatan, seperti staf administrasi atau pendukung, pertimbangkan uang yang mereka izinkan untuk Anda hemat. Tanyakan pada diri sendiri berapa biaya untuk tidak memilikinya. Misalnya, jika asisten eksekutif tidak bekerja untuk perusahaan, eksekutif akan mengambil lebih banyak waktu untuk menjawab permintaan dasar, dan mengatur pengaturan perjalanan. Semua waktu itu dapat dihemat dan diinvestasikan dalam pengambilan keputusan strategis bagi perusahaan.

    Dengan menilai tuntutan dan manfaat yang diberikan suatu posisi kepada organisasi, Anda dapat menemukan karyawan yang ideal untuk posisi tersebut dan cara terbaik untuk memberikan kompensasi kepada mereka.

    2. Lakukan penelitian upah

    Meneliti gaji rata-rata untuk posisi tertentu membantu mengevaluasi apa yang diharapkan karyawan untuk dilakukan dan menawarkan gaji yang kompetitif. Ini juga membantu untuk memperkirakan apakah bisnis Anda dapat mempertahankan upah untuk pekerjaan itu. Berikut adalah beberapa sumber berharga:

    • Situs web khusus menyediakan informasi tentang gaji yang dibayarkan pesaing untuk posisi serupa. Perekrut dan headhunter juga merupakan sumber informasi yang baik dan dapat memberi tahu Anda dengan tepat.
    • Grup jaringan atau pemilik bisnis lain dapat berbagi pengalaman mereka dengan skala gaji.
    • Kamar dagang lokal Anda dapat memberikan data gaji.

    3. Tentukan minimum dan maksimum

    Sekarang setelah Anda mengetahui nilai posisi dan gaji rata-rata, lebih mudah untuk menentukan minimum dan maksimum. Untuk menentukan maksimum, pikirkan tentang nilai pekerjaan dan jumlah tertinggi yang bersedia Anda bayar untuk itu. Meskipun untuk menciptakan posisi yang langgeng, penting untuk memastikan bahwa bisnis Anda dapat mendukung gaji.

    Untuk menentukan minimum, Anda dapat mendasarkan diri pada harga pasar karena itulah yang diharapkan karyawan. Pertimbangkan faktor persaingan saat menentukan bagian bawah skala Anda. Penting untuk memperhatikan potensi bahaya yang akan ditimbulkannya pada bisnis jika calon karyawan tersebut memilih pesaing daripada Anda. Jika ada risiko, maka gaji yang ditawarkan harus yang tertinggi. Sebaliknya, jika mudah untuk menemukan seseorang untuk mengisi posisi itu, gaji yang diusulkan bisa menjadi minimum. Parameter ini dapat membantu menentukan margin untuk merumuskan penawaran.

    4. Menyelaraskan dengan strategi sumber daya manusia

    Misalkan strategi SDM adalah mengembangkan tenaga kerja yang sangat terampil dan luar biasa. Dalam hal ini, gaji harus di atas rata-rata industri atau regional untuk menarik karyawan berkualitas. Menawarkan upah yang lebih rendah daripada perusahaan yang sebanding dapat menggagalkan misi menciptakan tenaga kerja yang unggul.

    Di sisi lain, jika strategi SDM adalah merekrut dengan cepat untuk tarif yang lebih rendah tanpa banyak memperhatikan omset perusahaan, Anda mungkin dapat menawarkan gaji yang lebih rendah.

    5. Tentukan budaya kerja

    Sistem pembayaran membantu pemberi kerja menciptakan budaya kerja yang diinginkan. Ini bukan hanya tentang penghargaan individu untuk kinerja solo mereka. Ini tentang mengembangkan lingkungan tim. Sangat penting untuk menentukan budaya kerja yang ingin Anda ciptakan dan memastikan gaji sesuai dengan kontribusi karyawan terhadap budaya tersebut. Misalnya, budaya kerja Anda mempromosikan keseimbangan kehidupan kerja dan nilai-nilai keluarga. Dalam hal ini, Anda ingin memasukkan konvensi cuti orang tua yang murah hati dalam paket kompensasi.

    6. Pilih metode pembayaran

    Metode pembayaran mencakup seberapa sering Anda membayar, seperti per jam versus berbasis gaji. Namun, itu juga mengacu pada berbagai cara untuk memberi penghargaan kepada karyawan. Pembayaran per jam biasanya berlaku ketika pekerjaan yang dilakukan dikaitkan dengan waktu. Misalnya, produktivitas pekerja lini perakitan berbanding lurus dengan jam yang dihabiskan di lini. Oleh karena itu, mereka menerima upah per jam.

    Di sisi lain, karyawan pekerjaan berbasis gaji menerima jumlah yang sama di setiap gaji. Ini berlaku ketika lebih mudah untuk menilai kontribusi kerja dalam hasil daripada dalam jam. Terakhir, untuk pekerjaan yang berkontribusi langsung pada keuntungan perusahaan, gaji berbasis komisi lebih umum. Gaji mereka berbanding lurus dengan pendapatan yang mereka hasilkan.

    Tergantung pada industri Anda, Anda mungkin perlu berdiskusi dengan serikat pekerja atau pengacara untuk memastikan Anda memilih kompensasi yang tepat. Mereka dapat memberi tahu Anda tentang kemungkinan pembatasan, upah minimum yang telah ditentukan sebelumnya, atau upah lembur.

    7. Tambahkan manfaat

    Beberapa perusahaan menawarkan gaji sederhana tetapi menggabungkannya dengan manfaat menarik lainnya. Anda dapat menggunakan metode itu untuk membantu Anda tetap mendekati jumlah gaji minimum Anda. Tunjangan yang menarik sering kali mendorong calon karyawan untuk menerima gaji yang lebih rendah daripada yang mereka minta tanpa tunjangan ini. Imbalan kerja termasuk bonus, asuransi kesehatan atau opsi saham.

    Bonus adalah insentif pendapatan langsung. Jika perusahaan menghasilkan lebih banyak keuntungan berkat kontribusi karyawannya, perusahaan membagikan sebagiannya kepada karyawan sebagai bonus. Ini memotivasi tim untuk bekerja demi kebaikan organisasi.

    8. Terbuka untuk negosiasi

    Karyawan yang merasa nyaman dengan nilainya tidak ragu-ragu untuk bernegosiasi, jadi Anda perlu mempersiapkan kemungkinan itu. Jika mereka memiliki aset profesional yang dapat berdampak positif pada bisnis Anda, terbukalah untuk bernegosiasi. Ketika Anda menemukan kompromi selama negosiasi, akui nilainya. Karyawan lebih cenderung loyal dan berkinerja baik sebagai tanda penghargaan.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.