Pasanganku Menggangguku; 12 Hal yang Dapat Anda Lakukan Tentang Ini - Urban - www.indonesiana.id
x

ilustr: lifealth

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Rabu, 8 Desember 2021 10:49 WIB

  • Urban
  • Topik Utama
  • Pasanganku Menggangguku; 12 Hal yang Dapat Anda Lakukan Tentang Ini

    Anda mengenal satu sama lain dengan sangat baik sehingga Anda mungkin tahu apa yang akan dia lakukan bahkan sebelum dia melakukannya, membuatnya semakin menjengkelkan ketika dia melakukan sesuatu yang tidak Anda sukai.

    Dibaca : 1.158 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Kita semua merasa terganggu oleh pasangan kita dari waktu ke waktu, tetapi apa yang Anda lakukan jika semua yang dia lakukan mengganggu Anda?

    Bagaimana Anda membuatnya berhenti?

    Dan apakah Anda ditakdirkan untuk bersama jika Anda merasa dia sangat menjengkelkan?

    Pertama, memiliki pemikiran ini adalah normal. Ketika Anda menghabiskan begitu banyak waktu dengan satu orang, pasti ada saat-saat di mana dia membuat Anda frustrasi.

    Anda mengenal satu sama lain dengan sangat baik sehingga Anda mungkin tahu apa yang akan dia lakukan bahkan sebelum dia melakukannya, membuatnya semakin menjengkelkan ketika dia melakukan sesuatu yang tidak Anda sukai.

    Tetapi jika Anda mendapati diri Anda lebih fokus pada hal-hal negatif dari hubungan Anda daripada hal-hal positif, inilah saatnya untuk penyesuaian sikap.

    Anda seharusnya tidak merasa sangat kesal dengan pasangan Anda sehingga Anda berjuang untuk memanfaatkan momen bahagia di antara Anda.

    Jika Anda merasa sedang menuju ke arah ini, jangan menyerah. Berikut adalah beberapa tip efektif tentang apa yang harus dilakukan jika pasangan Anda mengganggu Anda.

    1. Berkomunikasi dengannya

    Pasangan Anda tidak dapat mengubah kebiasaannya jika dia tidak tahu bahwa dia mengganggu Anda.

    Jelas bagi Anda bahwa apa yang dia lakukan menjengkelkan, dia mungkin benar-benar tidak menyadari betapa itu memengaruhi Anda.

    Hubungan yang sehat dibangun di atas komunikasi yang baik. Saling membentak dan berdebat tidak membantu. Anda harus mencoba yang terbaik untuk mengatasi masalah apa pun yang Anda miliki sebelum sampai ke titik ini.

    Jika Anda kesal pada pasangan Anda, beri tahu dia. Jangan menuduh, tetapi jujurlah tentang perasaan Anda dan lihat apakah Anda berdua dapat bekerja untuk tidak berada dalam situasi yang sama lagi.

    Mungkin ada kebiasaan yang Anda miliki yang menurut pasangan Anda sama menjengkelkannya juga. Dengan tidak tersinggung ketika percakapan ini muncul, Anda dapat bekerja sama untuk membuat hubungan Anda lebih terbuka, jujur, lebih kuat, dan lebih bahagia.

    2. Lihat Itu sebagai Hal yang Positif – Ada Ruang untuk Berkembang

    Fakta bahwa Anda kesal dengan pasangan Anda tidak harus menjadi hal yang buruk. Fakta bahwa dia mengganggu Anda berarti ada peluang untuk pertumbuhan diri dan hubungan Anda menjadi lebih baik.

    Jika Anda menjalin hubungan bersama, pasti ada sesuatu yang istimewa yang Anda sukai dari dia terlepas dari kebiasaan dia yang menyebalkan.

    Pasangan Anda mungkin tidak menyadari betapa menjengkelkannya dia. Jika Anda berbicara dengan dia dan dia bersedia untuk memperbaiki dirinya sendiri, hubungan Anda memiliki potensi untuk berkembang dari kekuatan ke kekuatan.

    Tak satu pun dari kita yang sempurna, dan akan ada gundukan di jalan saat Anda terbiasa satu sama lain. Selama bertahun-tahun, kebiasaan yang tidak pernah menjadi masalah mungkin mulai mengganggu Anda. Itu juga normal. Kita semua berubah dan tumbuh seiring waktu.

    Ambil negatif ini dan ubah menjadi positif. Pelajari cara menjaga hubungan Anda tetap kuat dengan berkomunikasi dan mendengarkan apa yang Anda butuhkan masing-masing, dan berusaha sebaik mungkin untuk membuat satu sama lain sebahagia mungkin.

    3. Identifikasi Kapan Anda Merasa Dia Menjengkelkan

    Anda mungkin berpikir bahwa dia menjengkelkan sepanjang waktu, tetapi apakah ini benar? Dan apakah perasaan ini lebih berkaitan dengan Anda dan lebih sedikit tentang dia?

    Pikirkan kembali beberapa kali terakhir Anda merasa terganggu dengannya. Apakah ada tema umum yang tidak pernah Anda sadari sebelumnya?

    Ketika Anda membentak, apakah Anda mengalami masa stres di tempat kerja? Apakah sepertinya Anda selalu belum makan atau sedang terburu-buru sehingga hal itu sangat memengaruhi suasana hati Anda?

    Secara umum, kita menemukan orang lebih menjengkelkan ketika kita sedang stres, lelah, atau lapar. Ketika tingkat toleransi Anda sudah rendah, komentar atau kebiasaan terkecil dapat dengan mudah meledak di luar proporsi.

    Ini bukan untuk mengatakan bahwa apa yang pasangan Anda lakukan tidak mengganggu, hanya saja reaksi Anda lebih buruk pada waktu-waktu tertentu.

    Jika Anda dapat menemukan tema dan menyadari saat-saat toleransi Anda terhadap perilakunya lebih rendah, Anda dapat mempelajari beberapa mekanisme koping untuk menghindari memperburuk suasana hati Anda. Ini bisa sesederhana Anda berdua tahu untuk tidak membicarakan topik tertentu sebelum Anda minum kopi pagi.

    Dia mungkin masih mengganggu, tetapi Anda mungkin dapat mengatasinya dengan lebih mudah dengan sedikit kesadaran diri dan beberapa perubahan sederhana pada rutinitas Anda.

    4. Tarik Napas sebelum Bereaksi

    Kita semua bersalah karena bereaksi sebelum kita memikirkan semuanya. Lebih sering daripada tidak, reaksi awal kita terlalu emosional dan kita mengatakan hal-hal yang tidak perlu kita maksudkan, atau mengatakannya dengan cara yang salah.

    Masalah dengan ini adalah bahwa begitu sesuatu telah dikatakan, Anda tidak dapat menariknya kembali. Anda dapat meminta maaf, tetapi pasangan Anda tidak akan melupakan kata-kata kasar atau menyakitkan yang Anda sampaikan.

    Ketika dia mengganggu Anda, tinggalkan ruangan sejenak atau luangkan beberapa menit untuk menenangkan diri. Berusaha keras untuk tidak bereaksi dalam kemarahan, tetapi pikirkan sebelum Anda berbicara sehingga Anda dapat menyampaikan maksud Anda dengan cara yang lebih konstruktif.

    5. Pastikan Anda Mendapatkan Cukup Waktu 'Aku'

    Sebanyak Anda menikmati waktu bersama, setiap orang membutuhkan sedikit ruangnya sendiri. Ini memberi Anda kesempatan untuk mematikan dan fokus pada diri sendiri, daripada selalu mengakomodasi pasangan Anda.

    Jika Anda tidak mendapatkan cukup waktu 'aku', ini dapat memengaruhi perasaan Anda terhadap pasangan dan hubungan Anda.

    Memiliki waktu untuk diri sendiri memungkinkan Anda untuk mengutamakan pikiran dan perasaan Anda dan menikmati aktivitas yang ingin Anda lakukan tanpa harus berkompromi atau berbagi. Dalam hubungan di mana Anda terus-menerus mempertimbangkan pasangan Anda, waktu terpisah bisa menjadi kelegaan yang Anda tidak tahu Anda butuhkan.

    Waktu terpisah membuat Anda lebih menghargai waktu bersama lagi. Ini memberi Anda kesempatan untuk saling merindukan dan mulai menghargai waktu yang Anda bagikan.

    Anda tidak bisa menjadi yang terbaik sebagai pasangan kecuali Anda merasakan yang terbaik dalam diri Anda. Jadikan waktu bersama pasangan lebih menyenangkan dengan menjadikan waktu untuk diri sendiri sebagai prioritas lagi.

    6. Jangan Memperburuk Situasi

    Ketika pasangan Anda mengganggu Anda, cobalah untuk tidak membiarkan situasi membanjiri Anda dan berubah menjadi pertengkaran.

    Bahkan jika kebiasaan menjengkelkannya adalah kejadian biasa, bersikap pasif agresif terhadapnya, menggodanya, atau meneriakinya tidak akan membantu. Semakin buruk reaksi Anda, semakin defensif dia, dan itu hanya akan membuat Anda berdua semakin kesal.

    Pikirkan sebelum Anda berbicara, dan coba ambil momen Anda untuk mengemukakan apa yang menurut Anda sangat menjengkelkan sehingga dia melakukannya. Berfokuslah untuk bersikap konstruktif daripada mengkritik saat Anda melakukan percakapan itu.

    Semakin tenang Anda tentang situasinya, semakin besar kemungkinan dia untuk menerima apa yang Anda katakan dan mencoba yang terbaik untuk berubah menjadi lebih baik.

    7. Belajarlah untuk Melepaskan Sesuatu

    Beberapa situasi tidak layak untuk dikerjakan. Jika Anda terus berfokus pada hal-hal menjengkelkan yang dilakukan pasangan Anda, tidak lama lagi tidak akan ada hal yang dilakukan pasangan Anda yang tidak membuat Anda kesal.

    Coba luangkan waktu sejenak untuk mundur dan pikirkan apa yang dia lakukan yang merupakan masalah bagi Anda. Ya, Anda mungkin menemukan sesuatu yang dia katakan atau lakukan menjengkelkan, tetapi apakah itu berdampak negatif pada hidup Anda?

    Jika itu hanya kasus dia melakukan sesuatu dengan cara berbeda kepada Anda yang tidak Anda sukai, selama dia mencapai hasil yang sama, apakah itu benar-benar penting?

    Sama halnya, dia dapat memiliki beberapa kebiasaan pribadi yang menjengkelkan yang tidak Anda sukai sejak tumbuh dewasa, tetapi apakah ini benar-benar akhir dunia?

    Semakin Anda mengomel padanya tentang hal-hal kecil, semakin sedikit dia akan mendengarkan ketika Anda memiliki sesuatu yang penting untuk diutarakan dan membutuhkan dia untuk memperhatikan.

    Pilih pertempuran Anda dan belajar untuk melepaskan beberapa hal. Tutup mata Anda atau berjalan pergi, dan berkonsentrasi pada gambaran yang lebih besar dari hubungan Anda dan kesehatan mental.

    8. Pertimbangkan Apakah ini Pertanda Sesuatu yang Lebih Serius

    Jika Anda benar-benar tidak bisa berhenti merasa kesal pada pasangan Anda, apakah ada lebih banyak perasaan Anda tentang dia yang ingin Anda akui?

    Gangguan kecil yang terus-menerus dapat menjadi tanda bahwa ada masalah yang lebih besar yang muncul di bawah permukaan, dan dengan mengatasi masalah yang lebih besar, masalah yang lebih kecil secara alami akan hilang.

    Jika pasangan Anda sepertinya tidak bisa melakukan apa pun dengan benar di mata Anda lagi, apakah itu pertanda bahwa hubungan Anda telah berjalan dengan semestinya?

    Pikirkan dengan serius apakah Anda dapat melewati semua hal yang dia lakukan yang menurut Anda menjengkelkan. Negatif Anda terhadapnya akan mulai berdampak serius pada hubungan Anda jika itu berlanjut, dan Anda tidak boleh berada dalam hubungan di mana Anda membuat satu sama lain sengsara.

    Luangkan waktu untuk memikirkan bagaimana perasaan Anda yang sebenarnya terhadap pasangan Anda. Jika Anda masih memiliki perasaan terhadapnya, cobalah fokus pada hal-hal positif dalam hubungan Anda dan berusahalah untuk menikmati kebersamaan satu sama lain lagi.

    Tetapi jika Anda tidak tahan berada di dekatnya, itu bisa jadi pertanda bahwa dia bukan orang yang bisa membuatmu bahagia lagi.

    9. Pertimbangkan Apakah Anda Mencoba Mendorong Dia Menjauh

    Sabotase diri dapat menyelinap tiba-tiba dan membuat Anda merusak hubungan Anda bahkan sebelum Anda menyadari apa yang Anda lakukan.

    Jika Anda merasa pasangan Anda lebih menyebalkan akhir-akhir ini, pikirkan berapa lama Anda bersama dan di mana Anda berada dalam hubungan Anda. Apakah hal-hal di antara Anda mulai menjadi lebih serius? Apakah Anda pernah menjalin hubungan selama ini sebelumnya?

    Sampai Anda menemukan diri Anda menyabotase apa yang Anda miliki dengan seseorang, Anda mungkin tidak menyadari betapa takutnya Anda menjadi rentan di sekitar dia atau berkomitmen padanya.

    Mungkin sulit untuk memercayai seseorang, terutama jika Anda pernah terluka di masa lalu. Berkonsentrasi pada segala sesuatu yang tidak benar tentang hubungan Anda dan menilai pasangan Anda terlalu keras akan menghalangi Anda untuk bergerak maju karena Anda tidak ingin mengambil risiko terluka lagi.

    Tetapi jika Anda membiarkan diri Anda menghancurkan apa yang Anda miliki karena takut, Anda bisa kehilangan seseorang yang benar-benar sempurna untuk Anda.

    Pikirkan apakah Anda pernah menunjukkan perilaku ini sebelumnya – mengkritik pasangan dan hubungan Anda ketika mulai serius. Jika hubungan itu dimaksudkan, itu akan terjadi, dan sampai saat itu, setidaknya cobalah untuk menikmatinya.

    10. Fokus pada Hal Positif

    Ini bisa menjadi waktu untuk rewire pola pikir Anda. Alih-alih termakan oleh semua sifat negatif pasangan Anda, mengapa tidak berusaha secara sadar untuk fokus pada hal-hal positif?

    Lain kali pasangan Anda melakukan sesuatu yang menurut Anda menjengkelkan, coba pikirkan sesuatu yang mereka lakukan yang membuat Anda bahagia.

    Sangat mudah untuk fokus pada semua yang tidak Anda sukai dari pasangan Anda daripada menghabiskan waktu untuk mengingat semua yang Anda sukai.

    Semakin Anda mulai berfokus pada hal-hal positif, semakin kecil hal-hal negatif yang akan terlihat. Dengan mengubah pola pikir Anda, Anda akan mulai menyadari segala sesuatu yang membuat pasangan Anda istimewa; semua yang Anda tidak ingin kehilangan.

    Lain kali dia mengganggu Anda, tantang diri Anda untuk menarik napas dan pikirkan sesuatu tentang dia yang Anda syukuri. Anda mungkin menemukan bahwa kebiasaan menjengkelkannya tidak tampak begitu signifikan dibandingkan dengan semua yang Anda sukai dari dia.

    11. Tanyakan Apakah Kebiasaan-kebiasaan ini Merupakan Pemecah Kesepakatan

    Kebiasaan menjengkelkan pasangan Anda mungkin saja yang dapat Anda pikirkan, tetapi apakah dia benar-benar seburuk itu?

    Mungkin mudah untuk terpaku pada kebiasaan yang mengganggu dan meledakkan masalah di luar proporsi jika Anda selalu melakukannya. Terkadang kita hanya perlu satu menit untuk mengembalikan situasi ke dalam perspektif. Ya, pasangan Anda mengganggu Anda, tetapi apakah yang dia lakukan cukup buruk untuk membuat Anda sesedih ini?

    Apakah Anda benar-benar mempertimbangkan untuk putus dengan dia demi kebiasaan menjengkelkannya? Jika Anda mau, Anda harus yakin bahwa semua hal menjengkelkan yang dia lakukan dan kejengkelan yang ditimbulkannya melebihi semua bagian baik dari hubungan Anda.

    Mungkin Anda berjuang untuk ingin menghabiskan waktu bersama pasangan karena semua hal yang mengganggu Anda tentang dia menutupi semua yang pernah Anda cintai. Jika Anda tidak menikmati kebersamaan dengan dia lagi, hubungan Anda akan menjadi beracun dan Anda akan berhenti mengeluarkan yang terbaik dari satu sama lain.

    Apakah Anda mencintai pasangan Anda terlepas dari segala sesuatu yang mengganggu Anda, atau apakah Anda terlalu berbeda? Pastikan bagaimana perasaan Anda jika Anda berpikir ini mungkin akhir dari hubungan Anda, dan biarkan Anda berdua menemukan seseorang yang benar-benar membuat Anda bahagia.

    12. Ketahuilah Bahwa Beberapa Hal Tidak Akan Berubah dan Tidak Seharusnya

    Pasangan Anda adalah pribadinya sendiri dan akan selalu melakukan hal-hal dengan caranya sendiri. Dia mungkin memiliki kebiasaan yang mengganggu Anda, tetapi jika itu yang dia pilih, maka dia tidak akan pernah berubah.

    Hubungan membutuhkan kompromi, tetapi itu tidak termasuk mengharapkan pasangan Anda untuk mengubah caranya bertindak agar sesuai dengan harapan Anda sendiri.

    Cara pasangan Anda mendekati kehidupan adalah bagian dari apa yang membuat dia menjadi dirinya sendiri. Jika itu kasus mengubah caranya melakukan sesuatu di sekitar rumah, atau berkomunikasi dengan cara yang lebih baik, ini adalah sesuatu yang dapat dengan mudah diatasi.

    Tetapi jika apa yang mengganggu Anda tentang dia adalah bagian mendasar dari karakternya, tidak adil untuk memberikan tekanan semacam itu padanya untuk menjadi seseorang yang bukan dia.

    Jika Anda merasa kesal dengan cara pasangan Anda bertindak, maka Anda perlu belajar menerima siapa dia, atau menyadari bahwa Anda perlu bersama seseorang yang tidak harus berubah begitu drastis untuk membuat Anda bahagia. 

    *

    Merasa kesal dengan pasangan Anda adalah hal yang wajar. Kita semua memiliki saat-saat ketika kita merasa tidak tahan. Itu hanya bagian dari saling mengenal dengan baik.

    Meskipun akan selalu ada momen-momen ini dalam suatu hubungan, dia seharusnya tidak cukup besar untuk membuat Anda lupa mengapa Anda memilih – dan masih memilih – untuk bersama.

    Luangkan waktu untuk fokus pada hal-hal positif dan jangan hanya terpaku pada hal-hal negatif dari hubungan Anda. Pasangan Anda mungkin tidak sempurna, tetapi tidak satu pun dari kita yang sempurna. Bahkan jika Anda menganggap kebiasaannya buruk, Anda dapat menemukan bahwa orang lain akan jauh lebih buruk.

    Segarkan sikap Anda dan jadikan rasa syukur sebagai bagian dari keseharian Anda. Mungkin Anda dan pasangan tidak ditakdirkan untuk bertahan lama, tetapi tidak ada salahnya untuk bekerja pada pola pikir positif sementara itu dan mengerahkan energi Anda untuk mendapatkan lebih banyak kegembiraan dalam hidup daripada terjebak oleh hal-hal kecil. 

    ***
    Solo, Rabu, 8 Desember 2021. 8:46 am
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.