9 Hal yang Harus Dilakukan Saat Merasa Kalah - Urban - www.indonesiana.id
x

ilustr: ACR

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Jumat, 10 Desember 2021 11:37 WIB

  • Urban
  • Topik Utama
  • 9 Hal yang Harus Dilakukan Saat Merasa Kalah

    Karena hidup jarang berjalan mulus, mampu bangkit kembali setelah kemunduran adalah keterampilan yang penting. Tahukah Anda bahwa atlet elit menilai tingkat kebugaran mereka bukan berdasarkan pencapaian mereka yang sebenarnya, melainkan waktu pemulihan mereka?

    Dibaca : 1.107 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Ketika harus mengevaluasi suka dan duka hidup, terutama yang turun, saya menemukan kutipan dari Vivian Komori ini sangat membantu:

    "Hidup bukan tentang seberapa cepat Anda berlari atau seberapa tinggi Anda mendaki, tetapi seberapa baik Anda memantul."

    Karena hidup jarang berjalan mulus, mampu bangkit kembali setelah kemunduran adalah keterampilan yang penting.

    Tahukah Anda bahwa atlet elit menilai tingkat kebugaran mereka bukan berdasarkan pencapaian mereka yang sebenarnya, melainkan waktu pemulihan mereka?

    Tampaknya bagi saya bahwa kita harus melihat diri kita sendiri dengan cara yang sama…

    …kita harus menilai 'waktu pemulihan' kita setelah kita menabrak salah satu dinding bata metaforis yang membuat kita merasa putus asa.

    Sebagian besar waktu kita memiliki kekuatan dan tekad untuk kembali ke atas kuda dan melanjutkan di mana kita tinggalkan.

    Namun, terkadang, menghadapi rintangan ini tidak mengakibatkan kegagalan sementara setelah itu Anda dapat bangkit, membersihkan diri, dan memulai dari awal lagi.

    Sebaliknya, itu memukul Anda dengan pukulan keras, membuat Anda merasa putus asa, tertekan, dan bahkan benar-benar kalah, tidak yakin apa langkah Anda selanjutnya.

    Mencakar jalan kembali tampaknya terlalu sulit.

    Anda kewalahan.

    Memantul kembali terasa tidak mungkin.

    Ini seperti permainan papan yang mungkin pernah Anda mainkan saat kecil, Snakes & Ladders.

    Anda membuat kemajuan yang stabil di sepanjang papan dengan beberapa langkah dari tangga yang membantu sampai Anda cukup beruntung untuk menemukan ular dan menemukan diri Anda merayap ke belakang.

    Kebanyakan, kemunduran (ular) singkat (pendek).

    Anda bisa kembali ke jalur dengan cukup mudah dan bahkan mungkin terus menang, merasa puas karena Anda telah mengatasi cobaan di sepanjang jalan.

    Tetapi terkadang, ketika Anda bisa mencium bau kemenangan, Anda tidak cukup beruntung untuk mendarat di atas ular panjang yang akan membawa Anda kembali ke tempat Anda memulai.

    Kotak kemenangan kemudian tampak terlalu jauh dan kekalahan tampaknya tak terelakkan.

    Sangat mudah untuk menyerah dan keluar dari permainan sama sekali.

    Dari atas kepala saya, saya tidak bisa memikirkan permainan yang lebih baik meniru pengalaman kehidupan nyata!

    Masalahnya adalah bahwa hidup bukanlah permainan dan, pada kenyataannya, menyerah pada respons negatif terhadap kemunduran ini bisa sangat merusak dan paling buruk merusak.

    Jadi, apa yang dapat Anda lakukan ketika Anda menemukan diri Anda kewalahan dengan emosi ini?

    Solusinya terletak pada fokus pada hal positif dan mengubah perspektif Anda sehingga Anda dapat melihat setiap kemunduran sebagai kesempatan belajar.

    Dengan cara itu, ketika Anda menghadapi rintangan yang tak terhindarkan, Anda akan lebih mampu untuk terus melempar dadu dan bermain game tanpa menyerah pada keputusasaan dan kekalahan.

    Pada akhirnya, Anda akan menjadi orang yang lebih kuat dan lebih mampu mengatasi pasang surut kehidupan.

    Mari kita lihat beberapa strategi yang dapat Anda gunakan untuk membantu Anda mengatur ulang kompas.

    9 Tip Saat Anda Merasa Kalah

    1. Mengakui bahwa Kegagalan adalah Bagian dari Kemajuan

    Jadi, sesuatu tidak berjalan sesuai keinginan Anda dan sekarang Anda merasa sedikit babak belur dan memar secara mental.

    Anda perlu mengubah pola pikir Anda dari perasaan gagal dan sebaliknya merangkul apa yang telah Anda pelajari dari kesalahan.

    Ingatkan diri Anda – secara teratur – bahwa hampir tidak ada hal berharga yang pernah dicapai tanpa sejumlah awal dan kemunduran yang salah.

    Itu semua adalah bagian dari proses pembangunan yang pada akhirnya menghasilkan sesuatu yang berarti.

    Anda perlu menyadari bahwa jauh lebih baik melakukan sesuatu yang kurang sempurna daripada tidak melakukan apa pun dengan sempurna.

    Ya, ketika Anda mengalami benturan di jalan, itu akan terasa sakit untuk sementara waktu – itu adalah bagian dari proses yang berpotensi panjang dan berbatu yang pada akhirnya berakhir dengan kesuksesan.

    Truman Capote menyimpulkan ini jauh lebih baik daripada yang pernah saya dapat ketika dia berkata:

    "Kegagalan adalah bumbu yang memberi rasa keberhasilan."

    Saya tahu kedengarannya oxymoronic, tetapi jika Anda berhasil merangkul sifat positif dari kegagalan, biarkan itu memotivasi Anda, dan tidak berkecil hati atau dikalahkan olehnya, Anda berada di jalan menuju kesuksesan.

    2. Fokus pada Langkah Selanjutnya, Bukan Tujuan

    Terkadang kita dihadapkan pada tantangan yang tampaknya di luar kemampuan kita.

    Kita melihat tujuan atau mimpi dan kita berjuang untuk membayangkan diri kita mencapainya karena tampaknya begitu jauh.

    Agar tidak putus asa, cobalah untuk tidak memikirkan tujuan yang ingin Anda capai dan upaya yang diperlukan untuk sampai ke sana.

    Sebaliknya, berkonsentrasilah pada langkah selanjutnya yang harus Anda ambil.

    Fokus pada tindakan yang akan membawa Anda sedikit lebih dekat ke tujuan akhir, tetapi jangan khawatir tentang seberapa dekat itu membuat Anda.

    Fokus saja melakukannya dengan baik, dengan kemampuan terbaik Anda.

    Kemajuan lambat ke arah yang benar lebih baik daripada tidak ada kemajuan sama sekali.

    Akhirnya, kemajuan yang lambat mungkin berubah menjadi langkah besar saat Anda mulai lebih percaya pada diri sendiri dan garis finis mulai terlihat.

    3. Lihat Sisi Baiknya

    Ketika Anda merasa putus asa, Anda perlu membuat pilihan sadar untuk menjadi positif dan optimis.

    Memilih pengaturan default 'seluruh dunia melawan saya' hanya akan mengintensifkan spiral negatif Anda.

    Mungkin sulit untuk mengadopsi sikap positif yang teguh dan pada awalnya Anda mungkin perlu bertindak, seolah-olah Anda sedang bercanda dengan diri sendiri dan orang lain di sekitar Anda.

    Anda mungkin merasa bahwa ungkapan 'berpura-pura sampai Anda berhasil' terlalu sering digunakan, tetapi itu benar-benar bisa berhasil.

    Cobalah.

    Seiring waktu Anda akan menemukan bahwa pengaturan default Anda akan menjadi lebih optimis dan tidak mudah terganggu oleh kekecewaan.

    4. Biarkan Saja

    Kemungkinannya adalah Anda dibebani dengan sedikit kemarahan atas kesalahan masa lalu yang Anda buat atau ketidakadilan yang Anda alami.

    Membawa semua hal negatif itu bersama Anda akan membebani Anda dan membuatnya lebih sulit untuk bersikap positif dalam menghadapi kemunduran.

    Anda cenderung merasa kewalahan dan tidak memadai.

    Anda benar-benar harus melepaskan perasaan marah ini jika Anda ingin mengalahkan iblis Anda.

    Mereka jelas tidak akan mencair secara ajaib dan itu akan membutuhkan usaha dari Anda untuk mencapainya.

    Tempat untuk memulai adalah dengan mengakui kemarahan Anda dan hak Anda untuk memiliki perasaan itu.

    Namun, sadarilah bahwa fokus pada emosi negatif seperti itu merusak diri sendiri.

    Ada beberapa strategi yang bisa Anda coba.

    Bernapas dalam-dalam bisa menjadi cara yang efektif untuk mengendalikan kemarahan, seperti halnya mengambil waktu istirahat.

    Beberapa orang menganggap menulis jurnal sebagai cara yang bagus untuk melampiaskan rasa frustrasi mereka.

    Lakukan yang terbaik untuk mengatasi kemarahan, daripada terperosok di dalamnya dan alihkan fokus Anda ke tujuan Anda.

    5. Jangan Membandingkan Diri Anda dengan Orang Lain

    Mengapa kita melakukan ini?

    Sebagian besar dari kita bersalah karenanya dan hanya sedikit orang yang dapat dengan tulus mengatakan bahwa mereka tidak menyia-nyiakan upaya mental yang berharga untuk kegiatan yang tidak berguna seperti itu.

    Mengukur diri Anda terhadap keluarga, teman, atau kolega Anda hanya dapat menyebabkan satu hal: keputusasaan dan kecemasan yang tidak perlu.

    Ingatlah bahwa Anda hanya melihat wajah luar yang orang lain pilih untuk ditunjukkan kepada dunia.

    Anda tidak tahu hambatan dan kemunduran apa yang harus mereka tanggung untuk mencapai tempat mereka sekarang.

    Dan semua mungkin tidak secerah kelihatannya di taman itu.

    Anda adalah Anda.

    Anda hanya perlu fokus pada rintangan yang harus Anda lewati untuk mencapai tujuan Anda sendiri dan menjadi yang terbaik yang Anda bisa.

    6. Buktikan Keraguan Anda Salah

    Apakah Anda merasa putus asa karena sesuatu yang dikatakan seseorang?

    Mungkin seseorang telah mengolok-olok impian Anda atau memberi tahu Anda bahwa Anda tidak akan pernah berarti apa-apa.

    Atau mungkin Anda telah mengambil beberapa komentar lain secara lebih pribadi daripada yang Anda butuhkan dan ini telah melukai kepercayaan diri Anda.

    Either way, jika Anda dapat mengubah pola pikir Anda dari yang percaya apa yang dikatakan orang lain ke yang bertekad untuk membuktikan bahwa mereka salah, itu dapat memberikan energi dan motivasi untuk terus berjalan.

    Meskipun mungkin terasa menyenangkan untuk menempatkan mereka di tempatnya, jangan lakukan itu karena alasan ini. Lakukan untuk diri Anda sendiri.

    Buktikan mereka salah dengan membuktikan diri Anda benar.

    7. Mundur Selangkah dan Ingat Dunia Tidak Berputar di Sekitar Anda

    Ini lebih mudah daripada yang mungkin Anda pikirkan, meskipun itu membutuhkan upaya sadar, dan itu benar-benar salah satu kunci dasar untuk mengubah pola pikir Anda dari negatif ke positif.

    Hampir semua dari kita bersalah karena berpikir bahwa kita adalah pusat alam semesta.

    Artinya, kita hanya bisa melihat peristiwa secara subjektif, dari sudut pandang kita sendiri.

    Masalahnya adalah, ketika Anda memainkan peran utama dalam pertunjukan Anda sendiri, mudah untuk mengasihani diri sendiri ketika Anda mengalami pukulan atau hal-hal tidak berjalan seperti yang Anda harapkan.

    Ini juga memungkinkan keraguan yang mengganggu itu datang membanjiri ketika Anda menyadari bahwa Anda bukanlah tindakan bintang yang Anda pikirkan sebelumnya.

    Apa yang dapat Anda lakukan tentang ini?

    Cobalah untuk mengatur ulang perspektif egois Anda dengan memikirkan bagaimana Anda dapat membantu orang lain.

    Mencapai sesuatu yang positif bagi mereka akan membantu memulihkan kepercayaan diri Anda.

    Ini tidak harus sesuatu yang besar. Bahkan gerakan kecil akan membantu Anda merasa lebih positif dan Anda akan mulai keluar dari sumur keputusasaan itu.

    Begitu Anda mulai memikirkan apa yang dibutuhkan orang lain, Anda telah berhasil mengalihkan perspektif Anda dari diri Anda sendiri sebagai karakter utama.

    Anda akan merasa bahwa itu akan membantu mengurangi beban perasaan muram, kekalahan, dan keputusasaan itu.

    8. Berhenti Mengeluh – Itu Tidak Membantu

    Ketika segala sesuatunya tidak berjalan sesuai keinginan kita, terlalu mudah untuk mengeluh dengan keras kepada siapa saja yang mau mendengarkan.

    Apakah ini membantu dan apakah itu meningkatkan keadaan pikiran kita? Tidak.

    Yang benar adalah bahwa merengek tentang di mana Anda sekarang tidak akan pernah membawa Anda ke tempat yang Anda inginkan.

    Itu tidak akan membuat Anda lebih bahagia dan itu benar-benar hanya membuang-buang waktu dan energi yang bisa lebih baik dihabiskan untuk sesuatu yang lebih produktif.

    Saya memiliki contoh pribadi tentang betapa kuatnya tidak mengeluh dapat membuat Anda.

    Ketika saya bersepeda dari Solo ke Yogyakarta pada tahun 1995 dalam sebuah acara Fun Bike, lutut kanan saya mengalami nyeri yang sangat menyakitkan pada awal jam ke-1 dari 3 jam bersepeda yang melelahkan.

    Saya bahkan belum mencapai setengah jalan menuju tujuan saya dan masih memiliki banyak jarak di depan saya.

    Berhenti bukanlah pilihan dengan semua dukungan di belakang saya.

    Sekarang, saya tidak mengatakan bahwa tidak sulit untuk terus mengayuh meskipun rasa sakitnya (dibantu oleh koktail obat yang benar-benar, saya akui), tetapi saya melakukannya.

    Meskipun bersepeda sendirian (walaupun dengan 100 orang lain, hanya tidak ada yang saya kenal) mungkin tampak seperti kerugian ketika keadaan menjadi begitu sulit, pada kenyataannya itu membuat melanjutkan lebih dapat dicapai daripada kurang.

    Mengapa?

    Karena saya tidak punya siapa-siapa untuk mengeluh.

    Sama sekali tidak ada erangan yang mungkin, jadi saya hanya melanjutkannya, menyanyikan lagu-lagu ceria yang tidak selaras di atas (banyak) tanjakan saat km terus berjalan dengan menyakitkan sampai saatnya tiba untuk putaran keberhasilan saya.

    Saya tahu bahwa jika ada orang yang mendengarkan kesengsaraan saya, saya akan mengerang dan mengerang, menyerah pada gremlin negatif dan sangat mungkin menyerah.

    Itu adalah pelajaran hidup yang hebat (jika menyakitkan) yang telah membantu saya dengan baik sejak itu.

    Saya juga diberi nasihat yang sangat berharga oleh salah satu guru saya yang lebih menginspirasi sejak lama.

    Dia mengatakan bahwa menggunakan sedikit energi yang Anda buang untuk mengeluh untuk memperbaiki masalah, akan segera menghasilkan solusi.

    Dia berbicara dengan akal sehat.

    Hanya tindakan mengeluh merusak keseimbangan Anda dan memungkinkan keputusasaan, dan akhirnya kekalahan mengambil alih.

    Hindari itu.

    Jika Anda berhenti merengek dan menolak untuk menerima bahwa Anda hanyalah seorang korban, Anda akan segera menyadari betapa kuatnya Anda dalam menghadapi kesulitan.

    Cobalah!

    9. Terimalah bahwa Sekarang Saatnya untuk Melakukan Perubahan

    Ketika kita berkubang dalam mengasihani diri sendiri, benar-benar putus asa dan merasa kalah, wajar saja jika kita mencari seseorang atau sesuatu untuk disalahkan.

    Setelah kita mengidentifikasi sumber kesengsaraan kita, saat itulah keluhan dimulai, mencerca ketidakadilan atau cedera.

    Dan Anda sudah tahu tentang bahaya mengeluh.

    Apa yang harus kita lakukan adalah mencari ke dalam, mempertimbangkan perasaan kita dan menyiapkan strategi untuk merespons.

    Mungkin Anda membutuhkan perubahan hati atau perubahan sudut pandang Anda atau bahkan perubahan cara Anda menjalani berbagai hal.

    Mungkin tidak ada yang dapat Anda lakukan untuk mengubah hal-hal eksternal, tetapi Anda dapat mengubah cara Anda melihatnya.

    Setelah Anda mengubah perspektif Anda, Anda akan sering menemukan bahwa hal-hal di luar yang tidak Anda pengaruhi mulai berubah juga.

    Kemudian Anda siap untuk bertindak untuk membuat perubahan positif, meninggalkan keputusasaan dan kekalahan jauh di belakang Anda.

    Pertanyaan yang Sering Diajukan 

    Apakah tidak apa-apa untuk merasa dikalahkan?

    Tidak hanya baik-baik saja untuk merasa kalah, itu normal. Saat menghadapi hambatan besar atau mengalami kemunduran, kebanyakan orang akan merasa sedikit sedih – bukan hanya tentang situasinya tetapi terkadang juga tentang diri mereka sendiri.

    Ini dimulai dengan kekecewaan. Anda ingin mencapai sesuatu tetapi Anda belum berhasil. Hasil itu mungkin tampak masih jauh dan Anda kesal karena belum bisa mendapatkannya.

    Lalu ada keraguan diri. Anda mungkin mempertanyakan seberapa mampu Anda dan apakah Anda benar-benar dapat melakukan apa yang ingin Anda lakukan. Anda mungkin berpikir hal-hal seperti, “Apakah aku cukup kuat untuk melakukan ini?” atau, "Apakah aku memiliki apa yang diperlukan untuk menyelesaikan ini?"

    Maka Anda mungkin meragukan hasil yang Anda tuju. Apakah Anda benar-benar perlu melakukannya? Apakah manfaatnya lebih besar daripada biayanya? Bukankah ada pilihan yang lebih mudah yang tidak membutuhkan banyak kerja keras dan waktu?

    Dan masih banyak perasaan lain yang mungkin melekat pada perasaan dikalahkan oleh sesuatu: rasa malu, penyesalan, ketidaklayakan, kesedihan, dan ketidakberdayaan antara lain.

    Meskipun merasa kalah tidak apa-apa, Anda harus berusaha untuk tidak membiarkan efek kekalahan terlalu lama atau dapat menyebabkan masalah yang lebih besar yang jauh lebih sulit untuk diatasi dalam jangka panjang.

    Apa yang bisa Anda pelajari dari kekalahan?

    Hal pertama yang dapat Anda pelajari dari kekalahan adalah bahwa itu tidak selalu final. Anda mungkin kalah dalam pertempuran tetapi Anda masih bisa memenangkan perang. Anda mungkin telah gagal pada sesuatu kali ini atau kemajuan mungkin terhenti dalam tujuan yang Anda perjuangkan, tetapi momen ini tidak harus menandai akhir dari upaya Anda.

    Anda dapat mencoba lagi, dan lagi, dan lagi. Anda dapat terus mencoba sampai Anda berhasil atau menerima bahwa Anda telah memberikan yang terbaik.

    Tentu saja, beberapa kekalahan akan menjadi final. Terkadang Anda mungkin hanya mendapatkan satu kesempatan untuk melakukan sesuatu. Terkadang Anda berusaha sangat keras tetapi masih gagal mencapai hasil yang Anda harapkan. Hal kedua yang dapat Anda pelajari dari kekalahan adalah bahwa itu bukanlah akhir dari dunia. Jarang sekali kekalahan berarti bencana. Langit tidak akan runtuh, dunia juga tidak akan berhenti berputar.

    Ya, kekalahan bisa sangat menyakitkan, tetapi ketika debu telah hilang, Anda akan melihat bahwa Anda masih utuh, hidup untuk bertarung di hari lain. Keadaan Anda sekarang mungkin lebih buruk daripada ketika Anda mulai, tetapi jika Anda masih memiliki atap di atas kepala Anda dan makanan di atas meja, Anda baik-baik saja.

    Hal ketiga yang dapat Anda pelajari dari kekalahan adalah bagaimana tidak melakukan sesuatu. Anda mencoba, Anda gagal, dan sekarang Anda tahu bahwa Anda perlu menyesuaikan pendekatan Anda di lain waktu. Perhatikan baik-baik di mana dan bagaimana ada yang salah. Masuk ke detail dan pertimbangkan hal-hal yang akan Anda lakukan secara berbeda jika Anda memiliki waktu lagi.

    Kemudian benar-benar coba lagi jika Anda masih punya kesempatan dan pertarungan tersisa di dalam diri Anda. Buat perubahan yang telah Anda identifikasi dan lihat apa hasilnya. Anda mungkin masih gagal, tetapi Anda akan belajar lebih banyak cara untuk tidak melakukan hal itu, sampai Anda akhirnya menyempurnakan proses dan mencapai apa yang ingin Anda capai.

    Mengapa sulit menerima kekalahan?

    Kekalahan bisa jadi sulit diterima karena terasa sangat pribadi. Anda adalah orang yang telah dikalahkan (atau yang merasa dikalahkan). Anda adalah orang yang telah gagal. Anda adalah orang yang usahanya dianggap kurang, yang keterampilan dan pengetahuannya tidak cukup.

    Kekalahan bisa membuat Anda mempertanyakan diri sendiri. Itu bisa membuat Anda meragukan kemampuan Anda.

    Ketika Anda merasa benar-benar kalah dalam upaya Anda untuk melakukan sesuatu, Anda mungkin harus melepaskan impian atau harapan tertentu yang Anda miliki untuk masa depan. Ini sulit dilakukan jika hal-hal itu sangat berarti bagi Anda.

    Dalam beberapa hal adalah baik bahwa kekalahan seringkali sulit diterima. Ketika Anda tidak dapat menerima hasil sebagai hasil akhir dari upaya Anda, Anda bertahan dengannya dan membuat upaya baru untuk mengubah impian atau tujuan Anda menjadi kenyataan.

    Dengan cara lain itu tidak begitu baik. Tidak ada orang yang ingin kalah atau merasa kalah sehingga kita sering mencari orang atau hal lain untuk disalahkan sehingga kita tidak harus bertanggung jawab atas kekalahan tersebut. Ini bukan pola pikir yang sehat untuk diadopsi jika kekalahan hanya milik Anda. Pergeseran menyalahkan mengasingkan orang lain, itu membuat Anda tampak tidak ramah, dan itu dapat menggagalkan upaya lebih lanjut yang mungkin Anda lakukan karena Anda tidak belajar dari kesalahan Anda.

    Mengapa saya mengkritik diri saya sendiri karena gagal?

    Kecenderungan untuk mengkritik diri sendiri berasal dari harga diri yang rendah. Harga diri pada dasarnya adalah seberapa besar Anda menyukai diri sendiri. Jika Anda memiliki harga diri yang rendah, Anda tidak memiliki pendapat yang sangat tinggi tentang diri sendiri sehingga Anda merasa tidak apa-apa untuk berpikir atau mengatakan hal-hal kasar tentang diri Anda.

    Pikirkan apakah Anda akan mengkritik teman baik jika mereka gagal dalam sesuatu. Apakah Anda akan mengejek mereka atau menunjukkan semua kekurangan mereka atau menyebut mereka pecundang? Tidak, tentu saja tidak. Anda akan mendukung, Anda akan menghibur mereka dengan kebaikan, dan Anda akan menghentikan mereka dari mencaci-maki diri mereka sendiri.

    Anda tidak akan terlalu keras pada diri sendiri jika Anda memiliki sikap yang baik terhadap siapa Anda sebagai pribadi. Anda akan memberi diri Anda istirahat, menerima bahwa Anda adalah manusia yang tidak sempurna, dan mencari hikmahnya atau pelajaran yang bisa dipetik dari situasi tersebut.

    Jadi, jika kegagalan cenderung mengarah pada pemikiran kritis terhadap diri sendiri yang bertahan lama setelah kegagalan atau kemunduran yang Anda alami, Anda perlu menemukan cara untuk menumbuhkan harga diri Anda. Ini mungkin memerlukan bantuan seorang konselor yang dapat mendengarkan Anda dan membimbing Anda ke pandangan yang lebih sehat tentang diri Anda melalui penggunaan latihan mental.

    Mengapa saya tidak bisa melakukan sesuatu dengan benar?

    Jika Anda merasa tidak dapat melakukan sesuatu dengan benar, penting bagi Anda untuk membingkai ulang pengalaman yang Anda alami bukan sebagai kegagalan tetapi sebagai kemunduran. Kegagalan bisa terasa final sedangkan kemunduran hanyalah titik dalam perjalanan Anda yang berkelanjutan.

    Sebenarnya, Anda dapat melakukan banyak hal dengan benar, tetapi Anda tidak membiarkan pikiran Anda mengenali hal-hal ini karena terlalu sibuk memikirkan semua kesalahan yang mungkin telah Anda buat.

    Tidak ada orang yang sempurna dan mengharapkan diri Anda untuk menjadi sempurna sama sekali tidak realistis. Penting bagi Anda untuk keluar dari pola pikir ini dan beralih ke pola pikir di mana Anda melihat dan menerima kekurangan Anda sebagai bagian dari gambaran yang lebih besar di mana Anda juga memiliki kekuatan dan bakat.

    Meskipun ini adalah masalah yang mungkin memerlukan bantuan profesional untuk sepenuhnya diatasi, cara mudah untuk memulai adalah melatih kesadaran diri akan pikiran dan fokus Anda. Apa yang Anda pikirkan - apakah itu positif atau negatif? Jika negatif, temukan sesuatu yang positif untuk melawan penilaian suram yang Anda miliki tentang diri Anda sendiri?

    Teruslah memeriksa diri sendiri secara berkala sepanjang hari. Jika Anda menyadari bahwa Anda telah memikirkan sesuatu yang negatif – kesalahan, kegagalan, kurangnya keterampilan atau bakat – teruslah mendorong pikiran Anda kembali ke hal yang positif. Semakin sering Anda melakukan ini, semakin lama pandangan Anda akan berubah menjadi pandangan di mana Anda awalnya mencari hal-hal positif dan tidak melihat hal-hal negatif secara buruk.

    ***
    Solo, Jumat, 10 Desember 2021. 8:18 am
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.