15 Cara Menjalani Kehidupan yang Lebih Berpetualang - Urban - www.indonesiana.id
x

ilustr: cermati.com

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Senin, 27 Desember 2021 14:21 WIB

  • Urban
  • Topik Utama
  • 15 Cara Menjalani Kehidupan yang Lebih Berpetualang

    Apakah Anda dulu jauh lebih berani tetapi sekarang hanya ingin bermain aman? Atau apakah Anda selama ini selalu berhati-hati tetapi sekarang ingin mencoba sedikit liar? Bebaskan diri dari kejenuhan dan jalani kehidupan yang lebih penuh petualangan mulai hari ini. Tapi bagaimana caranya? Lihat beberapa tip di artikel ini.

    Dibaca : 859 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Apakah Anda dulu jauh lebih berani tetapi sekarang menemukan diri Anda bermain aman? Atau apakah Anda selalu menjadi tipe yang berhati-hati tetapi sekarang ingin mencoba berjalan di sisi liar?

    Apa pun masalahnya, Anda dapat membebaskan diri dari kejenuhan dan menjalani kehidupan yang lebih penuh petualangan mulai hari ini!

    Lihat beberapa tip di bawah ini untuk mendapatkan ide tentang bagaimana Anda dapat memulai perjalanan baru Anda yang penuh petualangan.

    1. Merasa Nyaman Gagal pada Sesuatu yang Baru

    Ketika Anda pertama kali belajar berjalan, Anda hampir pasti sering jatuh tersungkur. Anda mungkin telah terluka beberapa kali, belum lagi cukup frustrasi.

    Masalahnya, Anda harus melalui semua itu untuk belajar bagaimana menggerakkan tubuh Anda dengan cara yang benar. Dan sekarang, Anda berjalan, berlari, dan menari tanpa memikirkan gerakan itu sama sekali, bukan?

    Anda akan gagal ketika Anda mulai mempelajari sesuatu yang baru. Jika Anda belajar memutar api, Anda akan terbakar. Tidak apa-apa. Jauhkan lidah buaya dan perban berguna dan terus melakukannya - Anda akan meningkatkan teknik Anda dan akan sembuh dengan cepat.

    Ingin membuat tembikar? Kemudian pot pertama Anda akan terlihat seperti sampah mutlak sampai Anda memahami cara bekerja dengan tanah liat dan roda.

    Ketika Anda tahu Anda akan menjadi sampah pada sesuatu, Anda dapat menghadapi pertunjukan horor awal dengan anggun dan selera humor yang baik. Teruskan, dan Anda akan menjadi sedikit lebih baik setiap hari.

    2. Melakukannya Saja

    Ini sejalan dengan saran sebelumnya, dan mendorong Anda untuk hanya melakukan hal-hal yang sangat ingin Anda lakukan tetapi menahan diri untuk melakukannya karena satu dan lain alasan.

    Periksa semua alasan Anda mengapa Anda tidak melakukan berbagai hal – alasan yang Anda berikan kepada diri sendiri dan orang lain tentang mengapa Anda tidak melakukan apa yang benar-benar ingin Anda lakukan.

    Kita cenderung sangat pandai membicarakan diri sendiri, terutama jika kita khawatir kita mungkin terluka atau malu dalam prosesnya.

    Cara terbaik untuk melewatinya adalah dengan melakukannya. Konsekuensinya mungkin omong kosong, atau mungkin luar biasa. Anda mungkin mematahkan lengan Anda, atau Anda mungkin menemukan bahwa inilah tujuan hidup Anda yang sebenarnya.

    Satu-satunya cara Anda akan mengetahuinya adalah jika Anda mencoba, dan di situlah letak petualangannya, bukan?

    3. Merasa Nyaman dengan Ketidaknyamanan

    Lewati atau tunda makan sehingga Anda benar-benar merasa lapar sebelum makan. Ini akan mempertajam nafsu makan Anda dan makanan yang Anda konsumsi akan terasa jauh lebih enak.

    Mandi di air yang lebih dingin dari biasanya, atau keluarlah di udara pagi yang segar untuk merasakan gigitan dingin di kulit Anda. Bersandar pada rasa sakit fisik dan cobalah untuk meregangkannya atau bernapas melaluinya sebelum minum obat penghilang rasa sakit.

    Hal yang sama berlaku untuk menghindari subjek yang "memicu" Anda. Semakin Anda membuat diri Anda tidak peka terhadap kemungkinan sakit, Anda akan semakin tangguh.

    Selain itu, dunia bukanlah tempat yang aman atau lembut. Berusahalah untuk mengembangkan beragam mekanisme koping dan Anda akan mampu menangani apa pun yang dilemparkan kehidupan kepada Anda.

    4. Prioritaskan Apa pun yang Anda Dambakan

    Banyak orang menunda hal-hal yang benar-benar ingin mereka lakukan sampai itu "waktu yang tepat."

    Misalnya, mereka mungkin menunggu untuk pindah ke kota lain sampai orang yang mereka kencani mendapat pekerjaan di sana. Atau mereka akan menunda perjalanan yang selalu mereka impikan karena uang yang mereka keluarkan akan “lebih baik” dihabiskan untuk memperbaiki atap, atau membeli knalpot mobil baru, dll.

    Hidup ini singkat. Jangan menunggu waktu atau orang atau faktor lain apa pun untuk melakukan apa pun yang membakar jiwa Anda. Jika ada sesuatu yang benar-benar penting bagi Anda, maka jadikan itu prioritas utama. Segala sesuatu yang lain dapat diselesaikan nanti.

    Diam-diam kejam. Kekejaman bukanlah hal yang buruk jika digunakan dengan hati-hati; kata itu hanya mendapat rap buruk karena dapat digunakan dengan kejam. Kekejaman hanya berarti bahwa seseorang terfokus pada tujuan mereka tanpa membiarkan beban mati menghalangi mereka.

    Apa ini terlihat seperti dalam kenyataan? Jangan beri tahu orang lain apa yang Anda lakukan; simpan diri Anda sendiri sampai Anda siap, dan kemudian jalankan rencana Anda dengan cepat dan menyeluruh.

    5. Periksa Seberapa Besar Anda Diatur oleh Ekspektasi Masyarakat

    Apakah Anda merasa seolah-olah ada banyak hal yang ingin Anda lakukan tetapi Anda khawatir tentang apa yang orang lain pikirkan?

    Apakah Anda secara tidak sadar berdiri di jalan Anda sendiri berdasarkan harapan masyarakat?

    Luangkan waktu untuk memeriksa penilaian sosial apa yang tampaknya mengatur kehidupan Anda sehari-hari.

    Misalnya, apakah Anda berhenti mengenakan pakaian tertentu karena terlalu "muda" atau "tua" bagi Anda? Mungkin Anda ingin bermain skateboard atau panjat tebing, tetapi Anda takut Anda akan menjadi satu-satunya orang yang mengenakan pakaian tradisional keagamaan di sana.

    "Apa hal terburuk yang bisa terjadi?" Itulah yang harus Anda tanyakan pada diri sendiri apakah Anda benar-benar melakukan hal-hal yang ingin Anda lakukan tanpa khawatir orang lain akan menilai Anda. Kemudian sadari bahwa pendapat mereka benar-benar tidak penting, dan tetap lakukan.

    6. Perhatikan Keengganan Anda, dan Alaminya Alih-alih Menghindarinya

    Lakukan satu hal setiap hari yang membuat Anda takut. Buang itu, Anda tidak harus melakukannya setiap hari; lakukan saja cukup sering sehingga Anda bisa mengatasi rasa takut Anda daripada dikuasai olehnya.

    Sebagai contoh, katakanlah Anda ditakuti oleh laba-laba dan meminta pasangan Anda untuk membawa mereka keluar dari rumah. Cobalah menghilangkan kepekaan diri Anda dengan benar-benar mendekati laba-laba kapan dan jika Anda melihatnya. Atau, jika Anda merasa sangat berani hari itu, masukkan ke dalam cangkir dan bawa keluar sendiri.

    Apakah ada makanan yang Anda ragu untuk mencoba karena kedengarannya "aneh" bagi Anda? Tetap mencoba mereka. Ya, mereka berada di luar zona nyaman Anda, tetapi itulah inti dari latihan ini – menyelami hal-hal yang Anda hindari alih-alih bersembunyi darinya. Anda mungkin menemukan bahwa Anda sangat menyukai beberapa hidangan yang awalnya tampak aneh atau tidak menarik bagi Anda.

    Dengan melakukan hal-hal yang biasanya Anda hindari atau bahkan hindari, Anda membangun keberanian sampai keberanian itu mulai mengalahkan ketakutan alami Anda. Ini kemudian dapat ditransfer ke segala macam peluang dan situasi petualangan.

    7. Biarkan Diri Anda Terinspirasi oleh Orang Lain

    Apakah Anda mengikuti orang-orang petualang di Instagram atau media sosial lainnya dan mengagumi betapa menakjubkan hidup mereka? Tanyakan pada diri Anda apa tentang orang-orang yang Anda kagumi, dan jujurlah tentang hal itu.

    Apakah itu rasa kebebasan mereka? Keberanian mereka? Apakah mereka memiliki peralatan yang benar-benar menakjubkan? Apakah mereka dalam kondisi fisik yang bagus? Atau apakah mereka pelancong beranggaran rendah melakukan backpacking keliling dunia?

    Benar-benar amati orang-orang yang Anda anggap petualang, dan pilih strategi mereka yang paling sukses dan efektif serta pengalaman dan sikap apa yang membuat mereka seperti itu. Kemudian bandingkan dengan sikap dan praktik pribadi Anda, dan tentukan perubahan apa yang ingin Anda buat agar lebih seperti yang Anda kagumi.

    8. Mulailah dari yang Kecil dan Lanjutkan ke luar

    Jika Anda biasanya tipe orang yang gugup dan khawatir akan melakukan lompatan besar-besaran ke tempat yang tidak diketahui, mulailah dari yang kecil.

    Anda tidak perlu membeli tiket sekali jalan ke Bali lalu menumpang ke Lombok. Sebagai gantinya, Anda bisa makan di restoran tradisional dan mulai belajar hal-hal baru untuk bersenang-senang.

    Lakukan perjalanan akhir pekan ke tempat-tempat dalam jarak beberapa puluh kilometer dari Anda sebagai perjalanan menuju potensi perjalanan lintas alam. Atau cobalah melompat dari papan loncat tinggi di kolam renang setempat untuk membantu Anda memutuskan apakah Anda benar-benar ingin melakukan bungee jump atau skydive tahun depan.

    Anda tidak harus masuk sekaligus. Ambil langkah kecil.

    9. Dapatkan Kondisi Badan Sesehat Mungkin

    Jauh lebih mudah untuk menjadi petualang ketika Anda sekuat dan sesehat mungkin. Setiap orang memiliki potensi tingkat kesehatan dan kebugaran yang berbeda, jadi pertimbangkan untuk bekerja dengan pelatih yang dapat membantu Anda mencapai apa yang realistis dan dapat dicapai untuk Anda.

    Anda akan kagum melihat betapa luar biasanya perasaan Anda ketika Anda kuat dan vital. Alih-alih merasa lelah dan pegal, Anda mungkin akan penuh energi dan percaya diri. Anda akan tahu bahwa Anda benar-benar dapat melakukan apa saja karena fondasi Anda kokoh.

    10. Campur Semuanya

    Beberapa hal mematahkan semangat seperti rutinitas dan monoton. Apakah Anda memiliki jadwal makan mingguan secara bergantian? Bosan dengan makanan yang itu-itu saja? Pilih sesuatu yang sama sekali berbeda, sebaiknya secara spontan.

    Pesan daripada memasak, atau coba restoran di sisi lain kota. Bahkan, buatlah papan dart dari beberapa menu bawa pulang dan pesan dari mana pun anak panah itu mendarat.

    Dapatkan tiket konser untuk jenis musik yang hampir tidak Anda kenal. Pergi ke klub komedi atau pameran seni jika ini bukan tempat yang biasa Anda kunjungi.

    Lakukan saja sesuatu yang merusak rutinitas Anda dan membuang buku peraturan yang biasanya Anda patuhi.

    11. Berlatih Ambivalensi terhadap Pendapat Orang Lain tentang Anda

    Jangan terikat oleh apa yang Anda pikir harus Anda lakukan karena orang lain di lingkaran sosial atau budaya Anda berpikir begitulah seharusnya. Terutama jika mereka tidak memiliki pengalaman dalam apa yang mereka sarankan untuk tidak Anda lakukan.

    Selain itu, luangkan waktu untuk benar-benar menganalisis mengapa mereka mencoba membujuk Anda keluar dari berbagai hal. Apakah nasihat mereka datang dari tempat yang baik? Atau apakah mereka begitu takut untuk melakukan apa yang ingin Anda lakukan sehingga mereka mencegah Anda melakukannya juga? Kecemburuan dan rasa takut kehilangan adalah motivator yang hebat ketika orang lain mencoba mengendalikan hidup Anda.

    Jika mereka tidak bisa melakukan hal-hal yang mereka inginkan, mengapa Anda harus bisa melakukannya?

    Ini kebalikan dari bagaimana orang tua mencoba untuk hidup secara perwakilan melalui anak-anak mereka dengan mendorong mereka untuk melakukan hal-hal yang tidak mereka inginkan. Mereka malah akan menjauhkan orang itu dari satu petualangan atau lainnya karena mereka tidak bisa melakukannya sendiri.

    12. Belajar Beradaptasi tanpa Rencana Darurat yang Solid

    Selalu penting untuk memiliki rencana "B" dalam situasi apa pun. Karena itu, Anda juga harus memastikan bahwa Anda tidak terkunci dalam rencana pencadangan itu, tetapi memiliki fleksibilitas untuk beradaptasi jika diperlukan.

    Kapan suatu situasi pernah berjalan seperti yang Anda bayangkan? Serius, bahkan dalam percakapan yang Anda latih di kepala Anda sendiri, selalu ada variabel berbeda yang tidak Anda andalkan.

    Jika Anda terlalu terikat pada rencana darurat, tetapi variabelnya berada di luar apa yang telah Anda pertimbangkan, kemungkinan Anda akan mulai panik. Sebagai gantinya, berlatihlah melompat dengan parasut kejutan untuk melihat bagaimana Anda melaju. Misalnya Anda dapat mencoba pergi berkemah hanya dengan pisau utilitas dan beberapa perlengkapan dasar daripada peralatan yang lengkap.

    Belajar bagaimana menjadi mandiri dan cepat berdiri akan membantu Anda dalam situasi kehidupan yang tak terhitung jumlahnya.

    13. Bersiaplah untuk Pergi Kapan Saja

    Ini mungkin terdengar tidak berperasaan, tetapi ini adalah pola pikir yang bisa sangat bermanfaat.

    Tidak memiliki keterikatan pada tempat, barang material, atau bahkan orang. Anda masih bisa mencintai, peduli, dan baik hati – terutama terhadap pasangan, orang tua, dll. – tetapi Anda juga harus bisa mengemasi kebutuhan Anda dan pergi jika perlu. Anda tidak pernah tahu apa yang akan diberikan kehidupan kepada Anda, dan kemampuan untuk "mengambil dan pergi" dengan sepeser pun sangat membantu.

    Bahkan melakukan ini sebagai latihan sangat membantu.

    Anda dapat melakukan pemeriksaan mental tentang semua hal yang diperlukan untuk perjalanan, dan menyadari bahwa sisanya tidak berguna. Amati bagaimana ini bekerja di alam: kawanan burung yang bermigrasi bergerak dari satu tempat ke tempat lain tanpa khawatir tentang mengemas kristal yang baik ... tidak ada ketegangan emosional yang menggelitik yang tampaknya dinikmati oleh kita sebagai manusia. Tidak ada drama, tidak ada keterikatan.

    Ini hanya apa adanya tanpa usaha yang sia-sia. Tidak ada drama, tidak ada keributan.

    Hanya panah lurus niat.

    14. Berdamai dengan Kefanaan

    Yang ini mungkin terdengar menakutkan tetapi mungkin ini yang paling penting yang dapat Anda lakukan.

    Hal utama yang membuat orang tidak menjalani kehidupan yang lebih penuh petualangan adalah ketakutan mereka akan kematian. Sebenarnya, ketakutan ini adalah sesuatu yang mendorong kebanyakan orang. Mereka mencoba untuk "tetap aman" dengan cara apa pun yang diperlukan, meskipun "keamanan" adalah ilusi yang lengkap. Itu tidak ada, dan mencoba berpegang teguh padanya hanya akan menahan Anda dari mendorong diri Anda sendiri menuju apa yang benar-benar dapat Anda capai.

    Setelah Anda menerima bahwa Anda dapat keluar dari dunia ini kapan saja, Anda akan berhenti terlalu takut akan kenyataan itu. Selain itu, ini bisa sangat melegakan. Jika Anda tidak terus-menerus khawatir tentang apa yang bisa terjadi pada Anda, maka Anda sebenarnya akan membiarkan hal-hal besar terjadi pada Anda.

    15. Lepaskan Rasa Takut akan Konfrontasi

    Banyak orang takut dengan pemikiran konfrontasi dan akan menghindarinya dengan segala cara. Hal ini sangat umum dalam iklim kita saat ini di mana orang takut mungkin menyinggung siapa pun dengan berdiri di tanah mereka alih-alih menjadi pembela yang menjadi korban.

    Adalah satu hal untuk menjadi antagonis demi dirinya sendiri, dan hal lain sepenuhnya untuk membela apa yang Anda yakini. Anda dapat mempertahankan pendirian Anda tanpa bersikap kasar atau menghina, dan Anda mungkin akan terkejut mengetahui berapa banyak orang yang menghormati Anda karena melakukannya .

    Belajarlah untuk berdiri teguh jika Anda tahu bahwa Anda benar tentang sesuatu. Atau, jika ternyata Anda salah, akui itu dengan anggun.

    ***
    Solo, Minggu, 26 Desember 2021. 8:53 am
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.