Mengalahkan Rasa Takut Kehilangan Seseorang yang Anda Cintai - Urban - www.indonesiana.id
x

ilustr: ACR

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Senin, 10 Januari 2022 06:28 WIB

  • Urban
  • Topik Utama
  • Mengalahkan Rasa Takut Kehilangan Seseorang yang Anda Cintai

    Pikiran tentang hal-hal mengerikan yang terjadi pada orang-orang terdekat Anda, bisa membuat panik. Misalnya, saat pasangan terlambat pulang kerja, Anda mungkin membayangkan dia mengalami kecelakaan fatal. Jika anak Anda tiba-tiba demam, Anda akan menganggap itu meningitis atau ebola. Spiral semacam ini dapat menyebabkan depresi yang melumpuhkan. JUga psikosis jika dibiarkan mengamuk.

    Dibaca : 1.412 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Kematian tidak pernah menjadi hal yang mudah untuk dihadapi, dan bahkan lebih sulit ketika itu tidak terduga. Tak satu pun dari kita tahu kapan tanggal kedaluwarsa kita akan datang, dan itu juga berlaku untuk teman dan orang yang kita cintai.

    Faktanya, gagasan bahwa orang yang kita cintai dapat lewat kapan saja dapat menyebabkan kecemasan yang sangat besar pada orang-orang.

    Jika Anda diliputi ketakutan tentang orang yang Anda cintai sekarat, itu mungkin mengganggu kehidupan sehari-hari Anda dalam berbagai cara. Anda mungkin mengalami kesulitan tidur, atau cemas setiap kali orang yang Anda cintai tidak terlihat.

    Pikiran berputar-putar tentang hal-hal mengerikan yang terjadi pada orang-orang terdekat Anda dapat membuat Anda mengalami serangan panik penuh. Misalnya, jika pasangan Anda terlambat pulang kerja, Anda mungkin mulai membayangkan bahwa mereka mengalami kecelakaan fatal. Jika anak Anda tiba-tiba demam, Anda akan menganggap itu meningitis atau ebola. Spiral semacam ini dapat menyebabkan depresi yang melumpuhkan dan bahkan psikosis jika dibiarkan mengamuk.

    Ada nama untuk jenis fobia ini: thanatophobia. Meskipun ini adalah istilah luas untuk rasa takut akan kematian, ini juga berlaku untuk rasa takut kehilangan seseorang yang Anda cintai.

    Jadi bagaimana Anda menghentikan kekhawatiran ini di jalurnya? Bagaimana Anda mengatasi kemungkinan – bahkan kenyataan – kehilangan orang-orang terdekat Anda?

    Mari kita lihat dari mana ketakutan ini muncul, dan bagaimana mengatasinya.

    Apakah Anda sebagian besar takut akan rasa sakit yang akan Anda alami dari jenis kehilangan ini?

    Banyak orang yang menderita ketakutan yang hebat akan kehilangan orang yang mereka cintai merasakan kecemasan ini karena kehilangan yang mereka alami di awal kehidupan. Ini mungkin seseorang yang kehilangan orang tua ketika mereka masih sangat muda, misalnya, atau seseorang yang harus berurusan dengan kematian seorang teman sekolah.

    Akibatnya, mereka mungkin mengembangkan bentuk PTSD tingkat rendah. Mereka akan memiliki ketakutan terus-menerus karena harus menghidupkan kembali rasa sakit yang mereka alami dari kehilangan itu.

    Atau, orang yang tidak pernah harus berurusan dengan kematian orang yang dicintai mungkin lumpuh karena takut akan hal yang tidak diketahui. Bagaimanapun, kita memiliki banyak mekanisme koping untuk mengatasi rasa sakit yang telah kita alami. Tetapi bagaimana seseorang dapat menguatkan diri untuk menghadapi situasi baru yang menyakitkan?

    Menariknya, di situlah visualisasi Anda tentang kehilangan orang yang dicintai masuk. Mereka mungkin sebenarnya memberi Anda beberapa wawasan tentang bagaimana Anda akan bereaksi dan mengatasi ketika kehilangan semacam itu terjadi.

    Apakah Anda khawatir tentang harapan dan harapan yang hilang?

    Jika dan ketika seseorang menghadapi kehilangan orang yang dicintai, sumber utama kesedihan adalah kenyataan bahwa harapan dan impian tertentu tidak akan terjadi.

    Orang secara alami menciptakan mimpi dan narasi tentang bagaimana kehidupan mereka akan terungkap, dan itu termasuk peran yang akan dimainkan orang lain.

    Misalnya, orang tua mungkin bermimpi melihat anaknya lulus dari perguruan tinggi. Mereka akan berharap putra atau putri mereka akan menemukan pasangan yang luar biasa, mungkin memberi mereka beberapa cucu. Orang lain mungkin bermimpi tentang petualangan perjalanan yang akan mereka alami dengan pasangan mereka.

    Ketika dan jika orang yang dicintai meninggal secara tiba-tiba, itu bukan hanya orang yang tersesat: itu juga merupakan harapan dan impian yang berharga di lautan. Agak seperti menantikan untuk membaca buku yang bagus, hanya untuk beberapa bab tiba-tiba robek darinya.

    Jenis kesedihan ini juga dapat diproyeksikan ke orang lain. Misalnya, ketika seseorang meninggal, banyak dari kita meratapi kenyataan bahwa dia tidak dapat mengalami hal-hal indah selama hidupnya. Ini terutama benar jika itu adalah anak atau dewasa muda yang lewat.

    Orang-orang berpikir tentang hal-hal hebat yang telah mereka alami dan merasa sedih atas kenyataan bahwa orang yang mereka cintai tidak akan mengalaminya juga.

    Mereka mungkin merasa hancur karena seorang ibu muda tidak akan pernah memiliki kesempatan untuk melihat anak-anaknya tumbuh dewasa, atau seorang anak tidak akan pernah bisa bermain di Disneyland.

    Masalahnya, proyeksi itu didasarkan pada kesukaan dan pengalamannya sendiri. Tidak ada jaminan bahwa orang yang sedang berduka akan menikmati hal yang sama seperti yang kita miliki. Kehilangan yang ditangisi di sini adalah hasil yang dibayangkan, bukan kenyataan.

    Kita tidak pernah tahu bagaimana cerita orang lain akan dimainkan. Akibatnya, berduka atas apa yang “seharusnya” hanya merugikan diri sendiri.

    10 Tip untuk Membantu Anda Berhenti Khawatir

    Rasa takut kehilangan orang yang dicintai bisa sangat mengerikan, seperti yang disebutkan, tetapi ada beberapa cara untuk mengurangi rasa takut ini.

    1. Tentukan apa yang paling memengaruhi Anda jika orang yang Anda cintai meninggal secara tidak terduga.

    Ketika orang khawatir tentang bagaimana perasaannya jika dia kehilangan orang yang dicintai, hal utama yang memukulnya adalah bagaimana perasaannya setelah orang itu pergi. Lagi pula, dia yang pergi dari dunia ini ke dunia berikutnya tidak lagi kesakitan atau menderita. Kerusakan dari kematiannya terletak pada mereka yang tertinggal.

    Ketika datang untuk mengkhawatirkan kehilangan orang yang dicintai, apakah Anda kebanyakan takut akan rasa sakit yang akan Anda rasakan jika dia tiba-tiba pergi? Apakah Anda berharap untuk menghindari perasaan sakit atau sedih tentang kehilangan, jadi Anda berharap Anda akan meninggal sebelum dia melakukannya?

    Kuncinya di sini adalah berdamai dengan kenyataan bahwa ya, itu akan menyakitkan ketika orang yang kita cintai mati. Tetapi rasa sakit itu bisa dikelola, dan tidak akan bertahan selamanya.

    "Rasa sakit tidak bisa dihindari, tetapi penderitaan adalah pilihan" terdengar sangat basi, tetapi sebenarnya cukup benar. Kita dapat mengakui dan menerima rasa sakit sebagai sementara, dan dengan melakukan itu, mengurangi penderitaan kita sendiri.

    2. Perkuat ikatan komunitas Anda.

    Alasan lain mengapa beberapa orang secara obsesif khawatir kehilangan orang yang dicintai adalah ketakutan mereka akan kesejahteraan dan stabilitas mereka sendiri. Tak satu pun dari kita ada dalam ruang hampa, dan orang-orang di sekitar kita semua memainkan peran yang sangat penting dalam hal kelangsungan hidup kita sendiri.

    Orang-orang yang takut akan kematian orang tua atau pasangannya sering kali memiliki ketakutan yang mendalam akan kesendirian, atau tidak memiliki struktur dukungan emosional atau finansial untuk bersandar. Jika ini adalah ketakutan utama Anda, Anda dapat berupaya memastikan bahwa Anda memiliki jaring untuk menangkap Anda ketika hal yang tak terhindarkan terjadi.

    Perkuat persahabatan Anda, mungkin lebih terlibat dengan komunitas berbasis agama Anda. Ketika Anda tahu bahwa Anda memiliki jaring pengaman untuk membantu Anda melewati kesulitan, rasa takut akan kesepian dan kurangnya dukungan akan berkurang secara signifikan.

    3. Buat rencana darurat dan kembangkan strategi koping.

    Apakah Anda menemukan diri Anda terus-menerus memvisualisasikan dan terobsesi tentang apa yang akan terjadi jika dan ketika Anda kehilangan seseorang yang dekat dengan Anda? Alih-alih mencoba menghentikan alur pemikiran itu, cobalah membiarkannya berjalan dengan sendirinya.

    Apa yang Anda lihat terjadi selanjutnya?

    Bagaimana Anda membayangkan diri Anda berduka?

    Siapa yang menawarkan Anda dukungan selama proses ini?

    Apa langkah-langkah yang akan Anda ambil setelahnya untuk mengembalikan hidup Anda ke arah yang baru (walaupun tidak terduga)?

    Melakukan visualisasi seperti ini sebenarnya dapat membantu, karena memungkinkan Anda untuk mengetahui mekanisme penanggulangan yang Anda perlukan saat kehilangan terjadi.

    Setelah Anda memahami dari mana sebagian besar ketakutan Anda berasal, Anda dapat mencegah penderitaan yang terkait dengannya dengan membuat rencana yang akan membantu Anda melewatinya.

    4. Lihat cangkirnya sudah pecah.

    Ini mungkin sulit bagi kebanyakan orang, karena hampir setiap aspek kehidupan  sehari-hari berkisar pada pelestarian kehidupan, daripada melepaskan. Faktanya, konsep merasa nyaman dengan ketidakmelekatan adalah laknat bagi kebanyakan kabel mental orang.

    Inti dari ini ada di judul artikel ini: “takut kehilangan orang yang dicintai.”

    “Kehilangan” menyiratkan rasa memiliki, dan kita tidak memiliki siapa pun dalam hidup kita – bahkan anak-anak kita. Setiap orang di planet ini memiliki perjalanannya sendiri; kita hanya berjalan berdampingan satu sama lain di jalur yang berdekatan untuk sementara waktu.

    Banyak orang mengembangkan keterikatan yang kuat kepada orang lain, dan sebagai akibatnya mereka sangat menderita ketika orang yang mereka lekati meninggal.

    Master meditasi Thailand Ajahn Chah menawarkan analogi yang bagus untuk melepaskan keterikatan, dan itu adalah melihat cangkir favoritnya sudah pecah. Saat dia memberikan ceramah kepada sekelompok penduduk desa, dia mengangkat cangkirnya yang indah dan berkata:

    “Anda lihat cangkir ini? Itu diberikan kepada saya sebagai hadiah. Hal ini cukup untuk melihat. Ini menampung air saya. Saya menikmatinya. Jika saya dapat melihat cangkir ini sudah pecah, saya tidak akan menangis ketika itu terjadi. Dengan cara ini, saya dapat sepenuhnya menghargainya saat ada di sini. Melepaskan seperti ini adalah bagaimana aku bisa benar-benar bahagia di dunia di mana segalanya berubah.”

    5. Lakukan semua tindakan sekarang yang akan Anda sesali jika tidak dilakukan jika itu hilang besok.

    Jajak pendapat telah diambil mengenai kesedihan karena kehilangan orang yang dicintai, dan hal nomor satu yang diungkapkan orang yang berduka adalah bahwa mereka merasa seperti telah dirampok waktu dengan orang itu.

    Kebanyakan dari mereka berbicara tentang bagaimana mereka menyesal tidak menghabiskan lebih banyak waktu dengan orang itu, melakukan hal-hal yang benar-benar mereka sukai bersama. Atau mereka berharap mereka mengambil kesempatan untuk mengungkapkan bagaimana perasaan mereka atau apa yang mereka pikirkan ketika mereka memiliki kesempatan.

    Sekarang, kebanyakan dari kita hidup di tempat di mana kita tidak dihadapkan pada kenyataan kematian setiap hari. Akibatnya, kita cenderung tidak memikirkan realitas kematian yang akan segera terjadi sampai kita ditampar olehnya.

    Faktanya, beberapa orang bahkan dikenal mengucapkan frasa seperti “Jika aku mati…” daripada “ketika.”

    Kematian tidak bisa dihindari, dan kita semua akan menempuh perjalanan itu cepat atau lambat. Ini adalah pemikiran yang membuat bingung kebanyakan orang, terutama karena tidak ada yang kembali untuk memberi tahu kita seperti apa rasanya di sisi lain. Akibatnya, banyak yang memiliki rasa takut yang kuat akan kematian, dan mereka bahkan berusaha untuk tidak memikirkan hal itu.

    Dikatakan bahwa, berdamai dengan kematian sendiri sangat penting. Sayangnya, sesulit apa pun untuk berdamai dengan tujuan kita yang tak terhindarkan, berdamai dengan kematian orang lain bisa jauh lebih sulit bagi banyak orang. Ini terutama benar ketika menyangkut anak dan/atau pasangan, atau jika seseorang memiliki ikatan yang sangat kuat dengan orang tuanya.

    Ini adalah kebenaran yang sulit diterima banyak orang, tetapi sangat penting jika menyangkut orang yang kita cintai:

    Tidak ada jaminan bahwa setiap dari kita akan hidup 30 menit dari sekarang, apalagi 30 hari, atau 30 tahun.

    Kematian adalah teman kita yang selalu ada, dan siapa pun di antara kita bisa mati kapan saja, untuk alasan apa pun.

    Ini tidak dimaksudkan untuk menakut-nakuti Anda, tetapi untuk mendorong Anda memanfaatkan waktu yang Anda miliki dengan orang yang Anda cintai saat Anda memilikinya.

    6. Kembangkan spiritualitas Anda.

    Setiap tradisi spiritual memiliki penjelasan tentang apa yang terjadi setelah kematian terjadi. Ini mungkin termasuk kehidupan setelah kematian yang menyenangkan seperti surga atau nirwana, atau mungkin termasuk reinkarnasi, atau menyatu dengan alam semesta.

    Jika Anda sudah mengikuti agama tertentu, pertimbangkan untuk membicarakan ketakutan Anda dengan pendeta/pastur, rabi, imam, guru, atau sesepuh lainnya. Mereka harus dapat memberi Anda beberapa bimbingan dan kepastian berdasarkan ajaran iman Anda.

    Atau, jika Anda merasa kehilangan landasan spiritual yang kokoh dalam hidup Anda, sekarang mungkin saat yang tepat untuk menjelajahi berbagai keyakinan untuk melihat apakah keyakinan tersebut sesuai dengan nilai dan kecenderungan pribadi Anda.

    Dikatakan bahwa, Anda tidak harus menjadi religius untuk memupuk pendekatan spiritual yang sehat terhadap kematian. Misalnya, dalam artikel saya yang lain tentang cara menghadapi ketakutan Anda akan kematian dan berdamai dengan kematian, saya menyebutkan fakta bahwa energi tidak dapat dihancurkan: energi hanya berubah dari satu bentuk ke bentuk lainnya. Ini bukan agama, tetapi lebih didasarkan pada fisika kuantum.

    Ini sejalan dengan gagasan Sikh tentang "Akaal." Ini adalah konsep yang mengatur sifat abadi jiwa, yang berarti "abadi, non-temporal, tidak tunduk pada kelahiran, pembusukan, dan kematian." Ini menyiratkan sifat abadi Wujud.

    Pada tingkat fisik murni, pribadi Anda tidak bergantung pada bagaimana sel-sel Anda diatur. Kita tampaknya sepenuhnya memperbarui semua sel tubuh kita setiap tujuh tahun atau lebih. Akibatnya, Anda benar-benar menjadi orang yang berbeda sekarang daripada 10 tahun yang lalu.

    Apakah Anda menyebutnya jiwa Anda, roh, ka, atau istilah lainnya, energi yang membuat Anda menjadi diri Anda adalah abadi. Itu juga berlaku untuk setiap makhluk hidup lainnya di planet ini. Teman, anggota keluarga, dan teman non-manusia kita mengalami seumur hidup dalam kendaraan fana, tetapi bukan itu siapa mereka. Dan ketika cangkang mereka pecah dan waktu mereka di sini berakhir, maka itu adalah bagian dari tatanan alam.

    Ini akan menyakiti kita untuk melihat mereka pergi, tetapi memungkinkan mereka sukacita dan kebebasan dari keberadaan jasmani di sini.

    7. Buat jurnal.

    Tidak ada salahnya untuk menuliskan hal-hal yang paling membuat Anda khawatir. Bahkan, mencatat kekhawatiran yang mengganggu Anda dapat membantu Anda melihat pola perilaku tertentu.

    Apakah kekhawatiran ini mengikuti siklus tertentu? Atau apakah mereka muncul setelah situasi tertentu terjadi?

    Misalnya, jika Anda perempuan, apakah Anda merasakan gelombang kecemasan dan ketakutan kehilangan orang yang dicintai saat Anda sedang pramenstruasi? Lonjakan hormon yang tiba-tiba dapat mempengaruhi emosi dengan cukup intens, dan itu terjadi secara teratur.

    Atau, apakah Anda dilanda rasa takut kehilangan setelah bertengkar dengan orang tua, pasangan, atau anak-anak Anda? Maka Anda mungkin memiliki trauma yang belum terselesaikan dari masa lalu Anda yang bermanifestasi dalam kecemasan. Seseorang yang Anda sayangi mungkin telah meninggal atau menghilang dari hidup Anda dan Anda tidak dapat menjalin hubungan dengannya. Jika dia tiba-tiba pergi setelah Anda bertengkar atau mengatakan hal-hal yang Anda sesali, kemungkinan besar Anda membawa penyesalan itu sekarang. Akibatnya, Anda mungkin khawatir setiap kali pertengkaran terjadi: jika orang yang Anda cintai meninggal secara tiba-tiba, Anda tidak akan pernah memiliki kesempatan untuk menyelesaikan masalah atau mengungkapkan betapa Anda sangat peduli.

    Sekali lagi, ini tentang ketakutan akan rasa sakit pribadi. Anda tidak ingin merasa buruk selamanya, dan khawatir bahwa Anda mungkin memiliki kesempatan untuk rekonsiliasi diambil dari Anda. Hidup dengan penyesalan itu menyakitkan, dan kita biasanya berusaha menghindari rasa sakit sebanyak mungkin.

    Ketika dan jika pertengkaran terjadi, atau Anda melakukan sesuatu yang Anda tahu akan membuat Anda merasa tidak enak, cobalah untuk menebus kesalahan sesegera mungkin. Jika Anda kesulitan mengendalikan amarah, pertimbangkan beberapa konseling atau terapi perilaku untuk mempelajari cara mengelolanya dengan lebih baik.

    Lebih sedikit penyesalan = lebih sedikit rasa sakit saat kehilangan terjadi.

    8. Menjadi lebih nyaman dengan ketidakpastian, dan melepaskan ilusi kendali.

    Kita mungkin dapat mengendalikan berbagai aspek kehidupan kita, tetapi kematian kita bukanlah salah satunya. Tentu, kita mendorong satu sama lain untuk "tetap aman," tetapi seseorang tidak dapat tetap dalam keadaan yang tidak mungkin dicapai sejak awal. Ini adalah ilusi kendali yang kita pegang karena takut.

    Mari saya jelaskan.

    Katakanlah seseorang memiliki perhiasan yang sangat ia cintai. Dia sangat menghargainya sehingga dia menyimpannya di brankas bank agar tetap "aman". Alih-alih memakainya dan menikmatinya, dia menyembunyikannya sehingga tidak ada yang bisa merusaknya.

    Dan kemudian gempa bumi datang dan membuat tebing itu menjadi puing-puing. Kubahnya runtuh, perhiasannya pecah, dan akhirnya terkubur di bawah tanah longsor berbatu setinggi 15 kaki.

    Perhiasan itu tidak pernah "aman", karena tidak ada yang bisa. Segala sesuatu dan setiap orang adalah tidak kekal, dan meskipun kita dapat mengambil tindakan tertentu agar sedikit lebih aman dalam kehidupan kita sehari-hari, tidak ada yang dapat menyelamatkan siapa pun dari penyakit, cedera, atau kematian.

    Sabuk pengaman tidak akan mencegah seseorang meninggal dalam kecelakaan mobil. Demikian pula, diet dan olahraga yang sehat tidak akan mencegah seseorang meninggal karena penyakit atau kondisi jantung atau otak yang sebelumnya tidak terdiagnosis.

    Setiap makhluk hidup berisiko mati setiap saat setiap hari hanya karena masih hidup.

    Hari ini, kita akan mengalami kecelakaan mobil, atau tidak. Jika kita mengalami kecelakaan, kita akan selamat darinya, atau tidak. Hal yang sama berlaku untuk menggunakan tangga, mandi, memasak makanan, atau sekadar bernapas.

    Kita sebenarnya memiliki sedikit kendali atas apa yang terjadi pada tubuh-tubuh ini, dan tidak apa-apa. Kita melakukan yang terbaik yang kita bisa, tetapi pada akhirnya, kita harus menyerahkan diri kita pada kekacauan acak alam semesta, dan hanya memanfaatkan setiap momen yang kita miliki.

    Ada sesuatu yang sangat membebaskan tentang melepaskan ilusi keamanan dan kendali. Alih-alih panik tentang lalu lintas yang mendekat, Anda bisa menyerahkan kemudi kepada pengemudi yang kompeten, dan bersantai sambil menikmati perjalanan dan melihat ke luar jendela.

    9. Hiduplah di saat ini sebanyak mungkin.

    Seperti disebutkan sebelumnya, salah satu sumber kekhawatiran dan kesedihan terbesar berasal dari harapan dan harapan yang kita miliki seputar peran orang lain dalam hidup kita. Banyak dari kita menghabiskan begitu banyak waktu untuk fokus pada bagaimana kehidupan kita akan terungkap di masa depan sehingga kita tidak fokus pada saat ini dan di sini. Akibatnya, ketika kematian terjadi, semua mimpi itu kandas. Di situlah kesedihan datang.

    Masalahnya, hari esok belum ada, dan semua lamunan yang Anda miliki tentang bagaimana hidup Anda seharusnya berjalan tidak nyata. Itu semua adalah asap dan imajinasi.

    Berdamai dengan kenyataan bahwa kita semua akan mati bukanlah hal yang mengerikan atau mengalah sama sekali. Faktanya, menerima kematian sebagai hal yang tak terhindarkan dapat membawa perubahan besar yang positif.

    Anda mungkin menemukan bahwa Anda memanfaatkan setiap kesempatan untuk bersenang-senang alih-alih mengesampingkan pengalaman indah sampai minggu/bulan/tahun depan. Demikian pula, Anda mungkin ingin menghabiskan lebih banyak waktu berkualitas dengan orang yang Anda cintai daripada memberi tahu mereka bahwa Anda akan memperhatikan mereka nanti.

    Gunakan porselen dan kristal yang bagus untuk makan malam di hari kerja, bukan hanya untuk acara-acara khusus. Kenakan pakaian favorit Anda sesering mungkin.

    Letakkan ponsel Anda dan habiskan lebih banyak waktu membaca bersama anak-anak Anda dan peluk teman hewan Anda.

    Tulis surat kepada teman dan keluarga alih-alih menggulir Instagram selama berjam-jam setiap malam.

    Hiduplah di saat ini sebanyak yang Anda bisa, dan manfaatkan sepenuhnya semua waktu yang Anda miliki, di sini dan sekarang. Hanya itu yang kita miliki, jadi mari kita lakukan yang terbaik.

    10. Jangan takut atau malu untuk mencari bantuan profesional.

    Jika Anda benar-benar berjuang atau lumpuh karena kecemasan kehilangan orang yang dicintai, Anda mungkin ingin menjadwalkan waktu dengan psikolog atau terapis berpengalaman. Takut kehilangan orang yang dicintai adalah normal, tetapi jika pikiran obsesif/mengganggu menyebabkan Anda mengalami serangan panik atau membuat Anda terjaga di malam hari, maka itu akan memengaruhi semua aspek kehidupan Anda.

    Seorang terapis dapat membantu Anda menemukan akar penyebab mengapa Anda merasa sangat takut. Dengan melakukan itu, dan mengembangkan mekanisme koping yang solid dan strategi yang dapat ditindaklanjuti, kemungkinan ketakutan Anda akan berkurang secara dramatis.

    *

    Ingatlah bahwa ancaman dari sesuatu yang "buruk" terjadi biasanya jauh lebih buruk daripada situasi itu sendiri. Rasa sakit dan penderitaan yang kita bayangkan akan terjadi umumnya berakhir jauh lebih sedikit daripada apa yang sebenarnya terjadi.

    Itu tidak berarti bahwa kehilangan dan kesedihan tidak menyakitkan seperti neraka. Mereka melakukannya, dan mereka akan melakukannya.

    Dan Anda akan sembuh.

    Pikirkan rasa sakit fisik terburuk yang pernah Anda alami sejauh ini. Apakah Anda mematahkan tulang paha? Melahirkan anak kembar tanpa epidural? Rasa sakit itu benar-benar menyedotnya saat ini. Butuh beberapa saat untuk memudar, dan Anda mungkin memiliki beberapa bekas luka yang menarik untuk dibicarakan, tetapi kemungkinan besar Anda tidak masih dalam penderitaan luar biasa yang Anda alami saat itu.

    Lukanya sembuh dan rasa sakit Anda berkurang seiring waktu. Dan begitu juga kesedihan karena kehilangan orang yang Anda cintai, ketika itu terjadi.

    Alih-alih membiarkan diri Anda dikuasai oleh rasa takut akan rasa sakit dan kesedihan, buatlah komitmen untuk melakukan yang terbaik yang Anda miliki dengan waktu yang Anda miliki, mulai hari ini.

    Setelah Anda selesai membaca artikel ini, beritahu orang yang Anda cintai betapa Anda mencintai mereka.

    Ambil hari libur kerja dan habiskan dengan anak-anak atau kakek-nenek Anda.

    Jangankan menjadwalkan "malam kencan" dengan pasangan Anda minggu depan: pesan sesuatu yang luar biasa dan piknik di tempat tidur malam ini.

    Jika Anda menahan diri untuk mengungkapkan perasaan Anda kepada seseorang yang Anda sayangi, selesaikan dan tuntaskan.

    Manfaatkan setiap momen yang Anda miliki dengan orang yang Anda cintai dan Anda akan memiliki sedikit penyesalan ketika dan jika mereka mati sebelum Anda melakukannya.

    Akan ada rasa sakit, dan duka, tetapi juga sejumlah besar kenyamanan mengetahui bahwa Anda mencintai mereka sekeras dan seindah yang Anda bisa. Anda melakukan apa yang Anda bisa untuk mengisi hidup mereka dengan keindahan dan kegembiraan bila memungkinkan.

    Pada akhirnya, itulah yang terbaik yang bisa kita lakukan.

    ***
    Solo, Jumat, 7 Januari 2022. 11:06 am
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko

    Ikuti tulisan menarik Suko Waspodo lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.









    Oleh: web seo

    Minggu, 7 Agustus 2022 06:24 WIB

    Tip Merawat Sliding Door Mobil agar Tetap Awet

    Dibaca : 390 kali








    Oleh: Akhmad Sekhu

    Rabu, 10 Agustus 2022 16:41 WIB

    Sajak Seribu Tahun

    Dibaca : 612 kali