7 Cara Mudah Menjadi Lebih Disukai - Urban - www.indonesiana.id
x

Spot foto

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Kamis, 13 Januari 2022 19:03 WIB

  • Urban
  • Topik Utama
  • 7 Cara Mudah Menjadi Lebih Disukai

    Apa yang menentukan Anda cocok dengan teman baru, atau memiliki chemistry dengan calon pasangan romantis? Anda mungkin berpikir bahwa proses ketertarikan interaksi ini misterius, atau ditentukan atribut pribadi unik seseorang—misalnya, kecerdasan. Namun, penelitian psikologi sosial menunjukkan rasa suka dan cinta sering dipicu faktor duniawi sederhana—seperti seberapa sering Anda berpapasan dengan seseorang. Penelitian ini menawarkan beberapa saran praktis untuk menjadi lebih disukai.

    Dibaca : 1.260 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Penelitian untuk membantu Anda membuat dan memperkuat ikatan sosial.

    Poin-Poin Penting

    • Penelitian menunjukkan bahwa rasa suka dan cinta sering dipicu oleh faktor-faktor sederhana dan biasa yang tidak ada hubungannya dengan orang-orang yang terlibat.
    • Faktor-faktor ini dapat dimanfaatkan untuk membantu Anda menjalin dan memperkuat hubungan sosial.
    • Mengingat nama dan mengajukan pertanyaan adalah salah satu cara untuk membuat orang tahu bahwa mereka penting bagi Anda.

    Apa yang menentukan Anda cocok dengan teman baru, atau memiliki chemistry dengan calon pasangan romantis? Anda mungkin berpikir bahwa proses ketertarikan interaksi ini misterius, atau ditentukan atribut pribadi unik seseorang—misalnya, kecerdasan. Namun, penelitian psikologi sosial menunjukkan rasa suka dan cinta sering dipicu oleh faktor-faktor duniawi yang sederhana—seperti seberapa sering Anda berpapasan dengan seseorang.

    Penelitian ini menawarkan beberapa saran praktis untuk menjadi lebih disukai, yang akan membantu Anda memenuhi kebutuhan mendasar akan hubungan sosial yang otentik.

    Inilah 7 di antaranya.

    1. Terlihat

    Semakin kita terpapar pada sesuatu, semakin kita cenderung menyukainya. Fenomena ini, yang disebut efek eksposur belaka, membantu menjelaskan mengapa kita cenderung lebih memilih musik yang sudah dikenal daripada lagu-lagu baru, memilih kandidat politik dengan eksposur media paling banyak, dan semakin akrab dengan semakin sering kita berinteraksi dengan mereka.

    Jadi, berusahalah untuk terlihat—berulang kali. Nyalakan kamera Anda selama rapat Zoom. Komentari postingan media sosial teman Anda. Pergi ke gym pada waktu yang sama setiap hari untuk meningkatkan kemungkinan bertemu orang yang sama.

    Singkatnya, buat diri Anda terlihat. Hanya saja, jangan menyeramkan tentang hal itu. Dan jangan berlebihan. Terlalu banyak eksposur bisa menjadi bumerang – dibuktikan dengan fakta bahwa Anda bisa bosan mendengar lagu favorit Anda saat diputar berlebihan.

    2. Ingat Nama

    Mengingat nama seseorang itu penting karena itu menandakan bahwa dia penting bagi Anda. Di sisi lain, gagal mengingat nama seseorang—atau detail penting lainnya tentangnya—merusak kedekatan hubungan.

    Maka, salah satu kunci untuk terhubung dengan orang lain adalah mengingat nama. Masalahnya adalah mengingat nama bisa jadi sulit. Salah satu strategi berbasis penelitian yang efektif untuk mengingat nama disebut praktik pengambilan—berulang kali mengeluarkan informasi dari kepala Anda. Tak lama setelah diperkenalkan kepada seseorang, ambil nama mereka dari ingatan. Tanyakan pada diri sendiri: “Siapa nama mereka?” Atau, gunakan nama mereka selama percakapan. Semakin sering Anda mengambil nama dari memori, semakin besar kemungkinan Anda untuk mengingatnya.

    3. Ajukan Pertanyaan

    Jadilah benar-benar ingin tahu tentang orang lain dan ajukan pertanyaan kepada mereka. Penelitian menunjukkan bahwa orang yang mengajukan lebih banyak pertanyaan selama percakapan dianggap lebih responsif dan lebih disukai oleh mitra percakapan. Ketika Anda mengajukan pertanyaan, terutama pertanyaan lanjutan ("Seperti apa pengalaman itu?"), Anda menunjukkan bahwa Anda secara aktif mendengarkan dan tertarik dengan apa yang dikatakan orang tersebut.

    Untuk membuat kesan yang baik, jadilah lebih tertarik pada orang lain daripada membuat kesan yang baik.

    4. Tersenyum

    Terlepas dari pepatah untuk "tidak pernah menilai buku dari sampulnya", kita secara rutin menilai orang berdasarkan penampilannya. Kita cenderung berasumsi bahwa orang yang menarik lebih kompeten dan terampil secara sosial daripada yang lain. Kita juga menemukan orang yang menarik lebih disukai.

    Ada kabar baik bagi mereka yang menganggap keunggulan kecantikan ini tidak adil: Senyum cerah bisa langsung membuat seseorang lebih menarik. Dalam sebuah penelitian baru-baru ini, Jessika Golle dan rekan-rekannya meminta orang untuk menilai daya tarik wajah yang dihasilkan komputer. Wajah-wajah itu bervariasi dalam daya tarik, dan apakah mereka tersenyum atau menunjukkan ekspresi netral. Hasil penelitian menunjukkan bahwa wajah dipandang lebih menarik ketika mereka tersenyum, yang konsisten dengan penelitian sebelumnya tentang topik tersebut. Yang mengejutkan para peneliti adalah bahwa wajah yang kurang menarik tetapi tersenyum dinilai tinggi sebagai wajah yang menarik tanpa senyuman. Para peneliti menyimpulkan bahwa “tersenyum dapat mengimbangi ketidaktertarikan yang relatif.”

    Jika Anda ingin dianggap lebih menarik—dan lebih disukai—cukup berikan senyuman.

    5. Temukan Kesamaan

    Penelitian menunjukkan bahwa kita menyukai orang yang memiliki minat, nilai, dan sifat kepribadian yang sama dengan kita. Jadi, pepatah lama "burung dari bulu berkumpul bersama" lebih akurat daripada kepercayaan populer bahwa "berlawanan menarik."

    Berusahalah untuk bertemu orang-orang yang memiliki minat yang sama dengan Anda. Seperti mendaki? Bergabunglah dengan klub hiking (atau buat klub Anda sendiri). Ingin belajar cara merenda? Ikuti kelas di mana Anda akan bertemu orang lain dengan minat yang sama.

    Setelah bertemu seseorang yang memiliki minat yang sama dengan Anda, temukan kesamaan lain yang Anda miliki. Kesamaan ini menyediakan lahan subur dari mana persahabatan sejati dapat tumbuh.

    6. Buat Mereka Merasa Baik

    Menurut teori daya tarik penghargaan, kita menyukai orang yang menghargai kita, atau yang kita kaitkan dengan perasaan yang baik. Jika Anda ingin orang menyukai Anda, buat mereka merasa nyaman di pertemanan Anda. Bersikap ramah, hangat, dan positif. Tawarkan pujian yang tulus. Jika Anda pergi ke bioskop dengan seorang kenalan baru, pilihlah film bahagia daripada film sedih.

    Jadilah (kebanyakan) positif di media sosial juga. Penelitian menunjukkan bahwa orang yang cenderung membuat lebih banyak posting negatif di media sosial kurang disukai daripada mereka yang membuat lebih banyak posting positif. Ini tidak berarti bahwa Anda tidak dapat mengungkapkan perasaan Anda secara otentik ketika Anda merasa cemas atau tertekan, tetapi Anda mungkin ingin menyimpan pengungkapan yang sangat negatif untuk percakapan intim dengan teman-teman tepercaya.

    7. Ekspresikan Kesukaan Anda pada Mereka

    Menyukai sering kali saling menguntungkan. Memang, salah satu penentu paling kuat apakah kita akan menyukai seseorang adalah apakah dia menyukai kita.

    Dengan cara yang halus, biarkan orang lain tahu bahwa Anda menyukainya. Anda dapat melakukannya dengan kata-kata (“Saya sangat senang nongkrong malam ini”) atau melalui perilaku nonverbal—dengan tersenyum ketika mereka memasuki ruangan.

    Kiat Bonus: Jadilah Nyata

    Anda dapat menerapkan ilmu ketertarikan untuk meningkatkan kemungkinan seseorang akan menyukai Anda. Lakukan saja dengan cara yang tulus, dengan tujuan membentuk hubungan sosial yang otentik. Orang-orang akan (dapat dibenarkan) kurang menyukai Anda jika mereka merasa Anda mencoba untuk memenangkan mereka hanya untuk keuntungan pribadi.

    ***
    Solo, Minggu, 9 Januari 2022. 8:38 am
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.