Apa yang Harus Dilakukan Saat Pasangan Menginginkan Jumlah Seks yang Berbeda? - Urban - www.indonesiana.id
x

ilustr: Coyle Institute

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Kamis, 13 Januari 2022 06:11 WIB

  • Urban
  • Topik Utama
  • Apa yang Harus Dilakukan Saat Pasangan Menginginkan Jumlah Seks yang Berbeda?

    Dalam hubungan jangka panjang, dorongan seks pasangan pasti akan tidak sinkron dari waktu ke waktu. Itu normal dan tidak perlu dikhawatirkan, kecuali jika itu menjadi masalah terus-menerus yang mulai memberikan tekanan dan ketegangan yang signifikan pada hubungan. Ketika ini terjadi, itu dikenal sebagai perbedaan hasrat seksual.

    Dibaca : 1.234 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Perbedaan keinginan adalah hal biasa, tetapi ada banyak hal yang dapat membantu.

    Poin-Poin Penting 

    • Ketika pasangan secara konsisten menginginkan jumlah seks yang berbeda dan itu mengarah pada konflik, ini dikenal sebagai perbedaan hasrat seksual.
    • Perbedaan keinginan dapat memengaruhi sebanyak 1 dari 4 orang dalam hubungan pada tahun tertentu.
    • Penting bagi pasangan untuk menghindari saling menyalahkan dan mempermalukan dan terlibat dalam komunikasi positif tentang seks.
    • Menjadwalkan seks dapat menciptakan peluang untuk membangun gairah dan menjembatani kesenjangan.

    Dalam hubungan jangka panjang, dorongan seks pasangan pasti akan tidak sinkron dari waktu ke waktu. Itu normal dan tidak perlu dikhawatirkan, kecuali jika itu menjadi masalah terus-menerus yang mulai memberikan tekanan dan ketegangan yang signifikan pada hubungan. Ketika ini terjadi, itu dikenal sebagai perbedaan hasrat seksual.

    Perbedaan keinginan adalah hal biasa. Misalnya, survei seks Inggris perwakilan nasional menemukan bahwa sekitar 1 dari 4 orang dewasa dalam hubungan dilaporkan mengalami masalah ini dalam satu tahun terakhir saja. Perbedaan ini juga menjadi salah satu alasan paling sering pasangan memasuki terapi seks.

    Jadi apa yang dapat Anda lakukan jika Anda berada dalam hubungan seksual di mana Anda dan pasangan menginginkan jumlah atau jenis seks yang berbeda secara drastis?

    Ada pembicaraan menarik dari Lori Brotto dan Kristen Mark tentang topik ini di episode terbaru Podcast Sex and Psychology. Keduanya adalah peneliti dan ahli di bidang hasrat seksual. Berikut adalah beberapa hal penting yang mereka katakan.

    Perbedaan Keinginan adalah Masalah Pasangan, Bukan Masalah Individu

    Sebagai titik awal, lihat ini sebagai masalah pasangan daripada masalah khusus untuk satu pasangan. Ketika pasangan mulai menyalahkan dan mempermalukan satu sama lain karena menginginkan seks "terlalu banyak" atau "tidak cukup", itu tidak mengarah ke mana pun yang baik. Dengan kata lain, anggap ini sebagai masalah hubungan yang perlu Anda atasi bersama—jangan melakukannya sendiri. (Faktanya, penelitian Dr. Mark menemukan bahwa strategi yang berfokus pada pasangan jauh lebih berhasil daripada strategi individu.)

    Selanjutnya, identifikasi masalah kesehatan potensial atau stresor yang mungkin menekan keinginan, seperti kelelahan kronis atau membawa bayi baru ke dalam gambaran. Terkadang orang perlu mengatasi masalah tersebut sebelum menangani masalah seksual mereka karena mereka mungkin terkait erat. Dengan kata lain, mungkin ada gunanya berbicara dengan dokter Anda, mengevaluasi kembali keseimbangan kehidupan kerja Anda, atau mengatasi faktor-faktor yang mungkin memengaruhi libido Anda sebelum hal lain.

    Komunikasi Positif itu Penting

    Dari sana, komunikasi adalah kuncinya. Pasangan kita tidak selalu tahu apa yang kita sukai dan inginkan—jadi jika kita mengharapkannya menjadi pembaca pikiran, terkadang dia salah. Dan terkadang itulah hal yang meredam hasrat: pasangan kita tidak memberikan apa yang kita inginkan karena kita belum memberi tahu mereka apa yang kita inginkan.

    Jadi dalam beberapa kasus, pasangan perlu meluangkan waktu untuk berbagi keinginannya dan saling mengajari apa yang enak dan tidak enak. Adalah normal untuk tidak menginginkan seks yang tidak memenuhi kebutuhan Anda—tetapi jika Anda dapat meningkatkan kualitas seks yang Anda lakukan, itu dapat membantu merangsang keinginan untuk lebih.

    Saat Anda mengkomunikasikan hal ini, lakukan dengan cara yang sehat dan produktif. Misalnya, jika Anda merasa frustrasi secara seksual, bersikap konfrontatif dengan pasangan Anda pada akhirnya dapat memperburuk keadaan. Anda mungkin akhirnya mendorong pasangan Anda lebih jauh dan, dalam prosesnya, membuat perbedaan keinginan menjadi lebih besar. Singkatnya, berhati-hatilah untuk tidak meningkatkan konflik.

    Pertimbangkan Menjadwalkan Seks

    Hal lain yang dapat membantu adalah menjadwalkan seks atau melakukan kencan malam secara teratur. Saya tahu seks terencana tidak terdengar seksi bagi semua orang karena banyak dari kita berpikir bahwa seks “seharusnya” spontan. Namun, seks terencana memiliki beberapa keunggulan dibandingkan spontanitas. Untuk satu hal, Anda punya waktu untuk antisipasi (dan gairah) untuk membangun. Untuk yang lain, Anda punya waktu untuk masuk ke ruang kepala yang tepat sehingga Anda dapat menikmati diri sendiri sepenuhnya. Ketika seks sesuai jadwal, kita dapat merencanakan sisa hidup kita di sekitarnya sehingga kita memiliki lebih sedikit gangguan.

    Seks yang direncanakan juga memberi kesempatan untuk membangun gairah pasangan Anda. Anda dapat menggoda selama berjam-jam—bahkan mungkin berhari-hari—sebelumnya. Ini dapat membantu meningkatkan kemungkinan Anda berdua akan berada dalam mood ketika saatnya tiba.

    Meskipun perbedaan hasrat seksual adalah hal yang umum dan kadang-kadang dapat membuat Anda merasa putus asa, Anda harus meyakinkan untuk mengetahui bahwa ada banyak hal yang dapat Anda lakukan untuk mengelola situasi ini dengan cara yang sehat dan memuaskan.

    ***
    Solo, 12 Januari 2022. 5:33 pm
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko

     



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.