10 Tanda Pengabaian Emosional dalam Hubungan Anda - Urban - www.indonesiana.id
x

Ilustr: By kieferpix/Adobe Stock Images

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Senin, 17 Januari 2022 10:42 WIB

  • Urban
  • Topik Utama
  • 10 Tanda Pengabaian Emosional dalam Hubungan Anda

    Pengabaian emosional dalam suatu hubungan adalah tidak adanya kesadaran dan respons emosional yang cukup. Mungkin tidak terlihat oleh semua orang, bahkan pasangan itu sendiri, namun itu menyakitkan. Kedua pasangan terluka oleh apa yang tidak ada.

    Dibaca : 1.275 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Pengabaian emosional bisa sulit untuk diidentifikasi. Berikut cara mengenali dan mengatasinya.

    Poin-Poin Penting

    • Kunci hubungan emosional dalam pernikahan adalah menanggapi kebutuhan emosional satu sama lain.
    • Meskipun sulit untuk dilihat dan dikenali, pengabaian emosional dalam pernikahan menyebabkan rasa sakit yang nyata.
    • Hubungan emosional bukanlah sesuatu yang Anda miliki atau tidak miliki; itu adalah tindakan yang dapat Anda lakukan.

     

    Pengabaian emosional dalam suatu hubungan adalah tidak adanya kesadaran dan respons emosional yang cukup. Mungkin tidak terlihat oleh semua orang, bahkan pasangan itu sendiri, namun itu menyakitkan. Kedua pasangan terluka oleh apa yang tidak ada.

    Dalam studi tahun 2004 yang sekarang klasik, peneliti John Gottman, Ph.D. menemukan bahwa perbedaan antara pasangan yang berkembang dan mereka yang bercerai adalah frekuensi pasangan memenuhi permintaan satu sama lain untuk hubungan emosional.

    Ketika berbicara tentang hubungan, perasaan menyediakan koneksi, kehangatan, api, dan perekat. Sangat penting bahwa pasangan menjangkau dan menanggapi satu sama lain secara emosional.

    Jadi apa yang terjadi jika Anda atau pasangan Anda tidak mampu meminta atau merespons?

    Dan, di luar itu, bagaimana jika itu bukan salah siapa-siapa?

    Hubungan yang Mengabaikan Emosional

    Jika saya harus menggambarkan pernikahan yang mengabaikan secara emosional dalam satu kata, itu mungkin adalah, "kesepian."

    Seolah-olah Anda memiliki seseorang tepat di samping Anda, namun dia berada ribuan kilometer jauhnya secara emosional. Anda dapat melihat dia tetapi Anda tidak dapat merasakan kehadirannya. Anda dapat berbicara dengan dia tetapi Anda tidak dapat berbicara seperti yang Anda inginkan. Anda bersamanya, tetapi Anda merasa sendirian.

    Hampir seolah-olah ada dinding di antara Anda yang menghalangi Anda dari dia, dan dia dari Anda. Dinding yang bisa Anda lihat, tetapi tidak bisa Anda lewati. Dinding itu terdiri dari pengabaian emosional.

    Bagaimana Pengabaian Emosional Masa Kecil Merayap ke dalam Pernikahan

    Sebenarnya, itu tidak benar-benar merayap masuk. Sebaliknya, ia melangkah melalui pintu belakang, diam-diam merusak komunikasi, koneksi, kasih sayang, dan kehangatan dalam hubungan Anda.

    Biasanya, pengabaian emosional dibawa ke dalam pernikahan melalui masa kanak-kanak salah satu atau kedua pasangan.

    Ketika salah satu atau kedua pasangan berasal dari keluarga yang tidak menyadari perasaan dan kurang memperhatikan mereka (pengabaian emosional masa kanak-kanak), pasangan itu secara alami melanjutkan proses itu.

    Tumbuh dengan pengabaian emosional membuat Anda buta terhadap emosi Anda sendiri, unsur penting yang mutlak diperlukan untuk terhubung secara nyata dengan pasangan Anda. “Kebutaan emosi” juga meluas ke pasangan Anda. Anda mungkin mengalami kesulitan memperhatikan dan menanggapi perasaannya juga. Hal ini dapat mengakibatkan pasangan kesepian secara emosional.

    Jika Anda dan pasangan sama-sama membawa titik buta emosional ke dalam hubungan Anda, maka masalah yang agak berbeda terjadi, karena Anda berdua tidak dapat melihat apa yang hilang.

    Tak satu pun dari Anda mungkin menyadari apa yang seharusnya terjadi dan apa yang seharusnya Anda rasakan. Dengan tidak ada yang bisa menyebutkan masalahnya, Anda berada dalam bahaya perlahan-lahan, menyakitkan hanyut terpisah sampai dinding pengabaian emosional yang tumbuh mendistorsi visi Anda satu sama lain, dan perasaan positif dan sehat yang menyatukan Anda perlahan-lahan menghilang.

    Masalah Menyalahkan

    Di sebagian besar keluarga, kesalahan tidak memiliki tempat dalam hal pengabaian emosional. Tidak ada anak yang meminta untuk diabaikan secara emosional, dan kebanyakan orang tua tidak tahu bahwa mereka secara emosional mengabaikan. Begitulah cara kerja pengabaian emosional. Titik buta emosional berpindah secara diam-diam dari satu generasi ke generasi berikutnya.

    Namun, meskipun tidak ada yang bertanggung jawab atas pengabaian emosional yang mereka terima, begitu kita menyadari masalahnya, kita bertanggung jawab atas pengabaian emosional yang kita berikan.

    Begitu kita melihatnya dalam diri kita, kita menjadi agen perubahan. Kita menjadi bertanggung jawab untuk menghentikan siklus.

    Tidak ada yang mengatakan itu adalah "perbaikan" yang mudah. Namun masalah penelantaran emosional dalam sebuah pernikahan bisa diselesaikan. Keterampilan keintiman dan koneksi emosional dapat dipelajari.

    10 Tanda Bahwa Pengabaian Emosional Secara Diam-diam Merongrong Hubungan Anda

    1. Anda dan pasangan sering salah membaca perasaan, tindakan, pikiran, atau niat satu sama lain yang sebenarnya.
    2. Sebagai pasangan, Anda menghindari mengungkit hal-hal yang sulit agar tidak membuat kesal satu sama lain.
    3. Anda belum menemukan cara untuk berdebat secara produktif.
    4. Percakapan Anda sebagian besar terfokus pada fakta, peristiwa, atau logistik.
    5. Pasangan Anda bukanlah orang pertama yang ingin Anda beri tahu ketika sesuatu yang hebat terjadi atau masalah muncul.
    6. Jika Anda mencari kenyamanan dari pasangan Anda, dia sering mengatakan hal yang salah.
    7. Anda tidak merasa seperti Anda adalah tim yang menjalani hidup bersama.
    8. Anda sering merasa sendirian saat bersama pasangan.
    9. Mungkin sulit untuk menemukan sesuatu untuk dibicarakan bersama.
    10. Emosi positif seperti cinta, kehangatan, atau ikatan emosional terasa canggung atau hanya terjadi saat berhubungan seks.

     

    Jadi bagaimana sekarang?

    Pertama, jika beberapa dari sepuluh hal ini berlaku untuk pernikahan Anda, pertimbangkan kemungkinan bahwa pengabaian emosional sedang terjadi.

    Kemudian, ingatkan diri Anda bahwa menyalahkan tidak membantu dan tidak perlu di sini.

    Sekarang, dengan mengingat penelitian Gottman, pikirkan hubungan emosional dengan cara baru. Alih-alih menganggapnya sebagai sesuatu yang Anda miliki atau tidak miliki, anggap itu sebagai tindakan. Sebuah proses memberi-dan-menerima yang Anda dan pasangan Anda lakukan secara aktif.

    Mintalah dukungan emosional dari pasangan Anda, atau untuk berbagi saat-saat bahagia, sedih, atau menyakitkan. Perhatikan saat-saat ketika dia meminta ikatan emosional dengan Anda, dan berikan itu.

    Minta – Beri – Ambil. Minta – Beri – Ambil. Setiap kali Anda melakukannya, Anda menghilangkan rasa sakit yang tak terlihat dari pernikahan Anda. Anda sedang menyembuhkan pengabaian emosional, selangkah demi selangkah.

    Akhirnya, alih-alih diam-diam terluka oleh apa yang tidak ada, Anda akan terhubung dan diperkaya oleh apa yang telah Anda ciptakan bersama.

    ***
    Solo, Minggu, 16 Januari 2022. 8:38 pm
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.